#351: Selayar, Suatu Ketika

#351: Selayar, Suatu Ketika

Matahari terbit di Pelabuhan Pamatata. Gak pernah kebayang kalau ada suatu masa dalam hidup, saya keluar dari Jakarta dan bukan untuk liburan. Dulu saya mengira kalau saya akan ada di Jakarta, mungkin … selamanya. Bahkan ketika menjelang penempatan tugas Tuan Sinung, saya sempat bertanya, “Bisa gak sih, kamu ditempatkan di Jakarta aja?” Saya gak mau keluar dari Jakarta bukan karena saya takut dengan kehidupan di tempat lain. Saya hanya merasa sudah terlalu cinta pada setiap sudut Jakarta. Jalan-jalan ramai yang saya lewati setiap hari, polusi, berebutan tempat duduk di Busway, sempit-sempitan di angkot, semua itu saya rasakan sebagai bagian dari diri saya. Memang kehidupan seperti inilah yang cocok dengan saya. Ternyata, saya salah. Menjemur ikan asin di...

Read More

#350: Writing Along “Pulang” with Scrivener Part-1

#350: Writing Along “Pulang” with Scrivener Part-1

  Beberapa waktu lalu, saya udah nge-review Scrivener ini dan bisa dibaca di sini. Ada juga sih pro-kontra tentang software menulis ini. Ada yang bilang nulis gak perlu software, langsung tulis aja di word processor semacam Ms. Word atau Latex. Ya menurut saya sih, silakan. Mau nulis pake mesin tik atau dengan pena di buku tulis pun, silakan. Soalnya saya gak lagi ngebahas apakah nulis itu emang perlu software atau gak. Apalagi nulis proyek panjang seperti novel. Toh pada akhirnya memang hasil akhir karya yang jadi penilaian. Sejauh pengalaman saya memakai Scrivener ini, setidaknya saya sangat terbantu. Nulis jadi lebih rapi, terstruktur, dan terjadwal. Kalo sampe di sini masih ada yang bilang kalo nulis itu langsung nulis-nulis aja gak perlu pake struktur, ya...

Read More

#349: Tentang Menemukan

#349: Tentang Menemukan

Gambarnya gak nyambung. Ah, sudahlah. Hahahaaa…. Beberapa kali saya merasa bahwa satu hal yang diperlukan ketika memulai sesuatu itu adalah … kemauan. Bukan yang lain. Nanti di perjalanan, kamu akan dipertemukan. Misalnya karena saya dulu suka menulis fantasi—high fantasy apalagi—saya pun dipertemukan dengan sekumpulan orang yang suka menulis fantasi, terutama high fantasy. Banyak pelajaran yang saya dapatkan dari mereka dan itu gak akan bisa dibayar dengan apapun. Terutama tentang world building yang rumit itu, tentang konsep, dan juga tentang bagaimana membuat sebuah spesies—setidaknya—bisa dipercaya kalau ada. Soalnya di kumpulan orang-orang itu, ada dokter yang akan mengoreksi kesalahan anatomi atau fungsi organ dan logika biologis lainnya. Tapi saya...

Read More

#348: Nulis Tentang Parenting Ituh

#348: Nulis Tentang Parenting Ituh

Keduanya belum lancar membaca tapi udah suka nongkrong di rak buku. Kadang ada yang bertanya mengapa saya tidak menulis tema parenting padahal saya punya tiga anak. Menulis tentang bagaimana saya mengurus anak, menerapkan disiplin, dan hal-hal seperti itu. Jawabannya sederhana saja; saya bukan ibu yang bisa ditiru cara membesarkan anaknya karena … karena mungkin saya belum bisa menjadi ibu yang baik. Apa-apa yang saya lakukan dengan anak-anak itu, saya selalu mengkonsultasikannya pada ibu saya. Kadang saya memang membaca buku parenting atau yang sejenisnya, tapi di entah kenapa kadang itu malah membuat saya merasa sangat jauh tertinggal. Semua yang dituliskan di buku-buku itu terlalu sempurna. Sesuatu yang saya merasa gak mempu mengikutinya. Misalnya saja tentang...

Read More

#347: Kebaikan itu Menular Loh!

#347: Kebaikan itu Menular Loh!

Saya percaya kebaikan itu menular lebih cepat daripada yang kamu pikirkan. Setiap kali saya ada di Kopaja atau Busway (saya gak naik kereta kalo di Jakarta), saya selalu ingat dengan seorang teman–perempuan cantik yang luar biasa hebat. Beberapa kali saya bareng di Kopaja dengan teman yang satu ini dan dia punya kebiasaan yang membuat saya jadi malu sama diri sendiri. Dia selalu ngasih tempat duduknya sama siapa aja. Kalo dia dapet tempat duduk nih, dia bakalan dudukin sambil celingukan ngeliat ada gak orang yang berdiri dan butuh tempat duduk. Kalo gak keliatan di batas pandangan dia, dia bakalan nanya sama orang lain, “Mbak maaf, itu Ibu yang di depan bawa anak ya?” Kalo jawabannya “iya”, dia bakalan minta Ibu itu dipanggilin....

Read More

#346: Sakit, Buku, Laptop, dan Cinta

#346: Sakit, Buku, Laptop, dan Cinta

Kiriman buku, yeaaaay~! Setelah peristiwa aneh-aneh yang terjadi di bulan kemaren dan awal bulan ini, akhirnya saya bisa nongkrong di depan laptop lagi. Laptop boleh minjem. Bulan lalu saya kena penyakit yang namanya chikungunya atau ada juga yang nyebut flu tulang. Diawali dengan demam tiga hari. Cukup tinggi sekitar 39 derajat celcius dan demamnya stabil. Gak turun-turun. Turun cuma kalo dikasih parasetamol. Awalnya, saya kira saya demam karena cuaca yang kurang baik. Soalnya biasa begitu. Tapi saya gak pernah demam yang sampe setinggi itu. Paling anget-anget dikit kalo hujan ama terik ganti-gantian datengnya di satu hari. Biasa gitu di sini. Kadang hujan deres. Gak lama terik aja gitu. Trus akhirnya saya ke dokter. Kata dokter demamnya gak spesifik jadi harus...

Read More

#345: The “Aha” Moment

#345: The “Aha” Moment

Pernah gak sih kamu mau ngelakuin sesuatu tapi udah berasa “hawa”-nya gak enak trus kamu nekat, trus akhirnya jadinya gak beres? Atau, pernah gak sih kamu ngerasa ada sesuatu yang gak bener (entah gimana caranya) pas ketemu pertama kali sama orang tapi nekat menjalin hubungan dan akhirnya pun gak bener? Kadang-kadang saya ngerasa sebenernya kita tuh punya alarm yang mengingatkan kalau kita mau melangkah ke tempat atau nikung ke arah yang gak bener. Kalau kamu pernah nonton Oprah Show, Oprah menyebutnya dengan “aha moment”. Susah juga nyeritain rasanya dari si “aha moment” ini. Pokoknya kamu ngerasa aja ada yang gak beres. Misalnya nih ya, beberapa tahun yang lalu, ada yang ngajak saya jualan baju. Saya awalnya tertarik. Tapi...

Read More

#344: Seperti Batang Bambu Tua

#344: Seperti Batang Bambu Tua

Buat yang sudah kenal dengan Tuan Sinung, paling mikirnya kalo blio itu tipe suami nrimo dan lapang dada mau diapain aja. Hahahaaa…. Yang mana itu salah besaaar! Dan saya keliatan kayak istri cerewet yang kerjaannya maksa-maksa suami ngerjain ini-itu. Itu juga salah besar. Hahahahaaa…. Tuan Sinung itu demanding. In a good way sih. Pas baru-baru nikah, gak terlalu berasa sama saya. Mungkin juga karena dia belum mampu ngasih fasilitas banyak buat saya. Tapi, pas dia udah bisa ngebeliin ini dan itu, dia pun mulai menetapkan standar lumayan tinggi. Misalnya aja, dia gak suka ngeliat saya gak ngapa-ngapain. Bukan buat urusan kerjaan rumah. Karena di rumah saya sendiri ada asisten yang membantu mengurus rumah biar keliatan agak terawat sedikit lah. Tapi...

Read More

#343: Jatuh ke atas Jantung

#343: Jatuh ke atas Jantung

Suatu hari saya mendapatkan kabar tentang meninggalnya salah satu dari saudara kandung nenek saya. Berita itu disampaikan di hadapan kakak dari nenek saya (beliau sedang ada di Jakarta waktu itu sementara nenek saya sendiri ada di Payakumbuh). Kakak nenek saya itu, saya memanggilnya Nenek Rasyidah, diam aja mendengar berita itu. Sesekali dia keliatan beristigfar, trus tangannya mengusap-ngusap dada. Tapi dia gak nangis. Trus saya tanya, “Nek, kok gak nangis? Gak sedih?” Pertanyaan saya itu dudul sih sebenernya. Gimana ceritanya beliau bisa gak sedih mendengar berita adiknya meninggal. Tapi cara beliau menerima berita itu yang seolah dibiarkan meresap ke dalam dada dan tenang itu bikin saya penasaran juga. Nenek Rasyidah menjawab pake bahasa Minang....

Read More

#342: Kekuatan Super

#342: Kekuatan Super

Kalo kamu bisa milih untuk punya satu kekuatan super, kamu pengen bisa ngapain? Kalo saya pengen bisa menghilang. Hahahahaaaa…. Mungkin karena aslinya saya ini introvert dan gak pengen terlalu banyak keliatan sama orang tapi di sisi lain, saya pengen bisa dengan leluasa memperhatikan orang lain, saya jadi pengen bisa menghilang. Kekuatan lain kayak terbang gitu, kayaknya saya gak tertarik. Pernah naik wahana di Dufan, kan? Saya ngebayangin kalo terbang, pasti isi perut kayak kekocok begitu. Heee … makasih aja deh. Soalnya saya gampang mual dan muntah orangnya. Hahahahaaa. Belom lagi kalo terbang gitu kan bakalan kena angin ya. Kudu pake jaket tebel. Yang awalnya pengen punya kekuatan super biar hidup tambah asyik, malah berakhir masuk angin trus...

Read More

#341: Jalan-jalan ke Pantai

#341: Jalan-jalan ke Pantai

Saya bingung nih mau nyeritain apa pagi ini. Oh … saya udah lama berencana buat jalan-jalan ke Baloiya Resort yang jaraknya hanya 20 menit perjalanan pakai motor dari rumah. Adaaa … aja halangannya. Keliatannya tinggal di pinggir pantai itu enak ya. Kalo mau ke pantai tinggal ambil helm dan tau-tau nyampe. Kenyataannya, kadang saya susaaah banget buat ke pantai yang memang tujuannya buat jalan-jalan. Ada pantai di sekitar rumah sini yang bisa dijangkau hanya dengan jalan kaki. Tapi gak bagus pemandangannya. Kalo dibandingin sama Ancol, bagusan pantai di sini sih. Tapi saya ke sana kalo sore mau beli ikan doang. Bukan buat jalan-jalan. Pantai yang bagus dan bisa untuk bersantai main pasir sambil leyeh-leyeh itu, perlu usaha juga buat mencapainya....

Read More

#340: Tentang Cowok yang Membaca di Planetarium

#340: Tentang Cowok yang Membaca di Planetarium

Karena akhir-akhir ini saya pengen nulis yang ringan-ringan di pagi hari, jadi saya punya label baru untuk tulisan yang saya buat di waktu pagi: Ceracau Pagi. Ini buat pemanasan aja sih. Soalnya saya kadang antara jaim sama bingung seandainya saya nulis hal-hal sederhana, cerita-cerita biasa aja, saya harus nulisnya gimana gitu. Kan capek juga harus ngebaca dulu trus baru nulis. Kadang ada cerita-cerita biasa aja yang gak terlalu yang gimanaaa … gitu, pengen saya ceritain. Entah ada yang baca apa gak. Hahahaaa…. Pernah dengerin radio pagi-pagi? Saya pas SMA dan kuliah, sering banget. Dan saya sukaaa … banget dengerin siaran pagi. Bukan karena lagunya enak. Toh lagunya juga biasanya sama aja di setiap stasiun radio. Banyakan lagunya juga gak saya...

Read More

#339: Sing Your Heart Out!

#339: Sing Your Heart Out!

Let’s talk about something else; about what I do in the morning before coffee and after praying. Kadang, pagi-pagi saya ngerasa mood saya gak jelas. Walaupun saya udah berusaha berdo’a panjang dan khusyuk (semoga khusyuk sih) tapi rasanya masih aja ada yang bikin pagi hari terasa gak menyenangkan. Gak semangat gitu. Saya suka minum kopi kalau pagi buat bikin melek. Bukan kopi paten kayak kopi item dengan sedikit gula gitu. Saya suka cappucinno atau latte, yah, kopi yang bisa dinikmati sama enaknya kayak menikmati coklat atau minuman lain lah. Kopi ini pun kadang gak bikin saya bersemangat. Apalagi kalau hari itu, saya harus terkoneksi secara emosi dengan banyak hal. Anak-anak salah satunya. Trus tulisan salah dua yang lain. Kerjaan rumah mah gak usah...

Read More
Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: