#441: Gone Girl (Book and Film)

#441: Gone Girl (Book and Film)

Adalah salah nonton film ini pas kepala lagi sakit dan perut kembung setelah makan duren. Salah. Awalnya saya cuma mau baca novelnya aja karena udah lama kayaknya saya gak nonton film. Gak ada waktunya. Hiks. Tapi karena review di IMDb bilang bagus dan saya juga penasaran sama Rosamund Pike yang katanya mainnya kece, saya pun nonton. Sekarang novelnya udah saya baca setengah jalan. Udah gak seru banget, sih. Tapi karena Gillian Flynn nulisnya bagus dan saya suka, jadinya saya tetep lanjutin baca. Bagaimanapun, yang namanya baca novel dan nonton film itu sensasinya beda, jadi yaaa … walaupun saya udah tahu itu ceritanya bakal begini-begitu, tetep aja saya bisa menikmati hal lainnya, kayak pemilihan katanya, dialognya, dan juga–menyusul–ending-nya...

Read More

#440: Scent in Podcast and Book

#440: Scent in Podcast and Book

Odor awareness by itself doesn’t make one an olfactive genius. What the Nose Knows; the Science of Scent in Everyday Life. Halaman 146. Awal tahun ini, saya pengeeen banget belajar gimana bikin deskripsi olfaktori yang lumayan gitu. Soalnya buat saya itu susah–selain karena saya juga gak pernah mikirin gimana caranya buat make deskripsi semacam itu. Kebanyakan (termasuk saya juga sih) penulis lebih suka nulis deskripsi visual. Pokoknya ngedeskripsiin apa-apa yang keliatan. Jarang banget saya ngebaca ada deskripsi tentang yang didengar atau yang dirasakan oleh ujung-ujung jari. Trus beberapa novel yang saya baca (ada yang tentang kuliner dan kopi) sama aja kondisinya. Kalo saya baca novel yang nyeritain tentang kafe, rasanya pengen gitu saya baca deskripsi...

Read More

#439: Obat Batuk

#439: Obat Batuk

Semuanya berawal dari nangka. Dua minggu lalu. Pohon nangka di sebelah rumah saya emang rajin banget berbuah. Ayah saya tahu kalau saya suka nangka mateng (bukan cuma gulai nangka), jadi dimatangkanlah itu nangka di pohon. Karena udah lama banget saya gak makan nangka mateng, jadi saya makan banyaaak banget sampai tenggorokan saya gatel. Trus saya batuk. Hari berikutnya saya batuk plus pilek karena hujan turun terus-terusan, udara dingin dan lembab. Saya minum obat pilek. Pilek berhenti, batuknya gak. Hari berikutnya, Ibu saya beli durian. Saya yang udah lama gak makan durian, makan kayak orang kelaparan–yang mana saya gak pernah ngukur sejauh mana saya bisa tahan sama durian. Gak semua orang kuat makan durian, loh. Ada yang perutnya gak tahan, ada yang...

Read More

#438: Leviathan Chronicle Audio Drama

#438: Leviathan Chronicle Audio Drama

Kalo kamu pernah naik bis dari Sumatra Barat ke Jakarta sekitar tahun 90-an, kamu pasti pernah–minimal sekali–ngedengerin drama radio yang diputer sama sopirnya pas malem-malem. Biasanya abis maghrib sampai lewat tengah malam. Saya pernah ngobrol sama supir bisnya dan menurut beliau, radio drama ini sengaja diputer pas malem-malem biar penumpang rileks dan gak tidur. Gak tidur? Iya, biar supirnya ada temennya. Soalnya menurut beliau (lagi) serem gitu nyupir sendirian sementara penumpang, kenek, plus supir ganti tidur semua. Kalo buat penumpang kayak saya, drama radio ini bikin saya jadi menikmati perjalanan dengan cara lain. Pas ngelewatin daerah Lahat yang serem, malem-malem, kiri-kanan hutan, tapi suasana yang nyeremin itu malah jadi syahdu gitu....

Read More

#437: Catatan Anniversary ke-8

#437: Catatan Anniversary ke-8

Lagi kangen banget sama Selayar. Hiks. Tumben banget tahun ini saya lupa dan agak gak peduli sama urusan anniversary ini. Telat satu hari, saya baru nelpon si Tuan Sinung dan bilang, “Hey, happy anniversary! How’s marriage?” Dan dia jawab, “Such a crazy ride.” “I can do another eight, at least.” “Really?” “Yeah, come again and ask me in eight years.” Trus kita ngobrolin yang lain. Bukan urusan anniversary ini gak penting, sih. Saya cuma udah agak gak terlalu pengen ngitung lagi aja gitu. Cuma karena nulis tentang pernikahan setahun ke belakang udah kayak semacam kegiatan tahunan, jadilah saya nulis catetan ini. Emang delapan tahun belakangan mirip kayak naik roller-coaster. Tegang-tegang happy tapi...

Read More

#436: (Elizabeth Gilbert’s TED) Your Elusive Creative Genius

#436: (Elizabeth Gilbert’s TED) Your Elusive Creative Genius

  Setiap kali saya ngedengerin Elizabeth Gilbert, saya sukaaa … banget sama suaranya. Sama gimana caranya dia ngomong. Pas pertama saya nonton TED yang ini, saya beneran ngantuk. Abisnya suaranya lembut banget begitu. Saya nonton TED-nya Elizabeth Gilbert ini sekitar beberapa bulan lalu waktu saya lagi nyari gimana caranya melewati fase post-partum depression kalo kamu abis berkarya–karya apa aja–dan kemudian karya itu dilempar ke pasaran atau ke khalayak umum dan karya itu gak diterima dengan baik. Saya mengalami post-partum depression dengan salah satu karya saya? Errr … gak sih. Tapi saya ngeliat salah satu teman penulis saya mengalami hal itu dan saya pengen tahu apakah ada caranya melewati itu selain dengan mengubur diri...

Read More

#435: Ketinggalan Berita

#435: Ketinggalan Berita

Berasa kayak lagi kemping sebulan lebih di puncak gunung. Menjelang siang tadi, sambil nungguin aer mendidih buat bikin kopi, saya nguping acara gosip di tipi. Sidang cerai Jessica Iskandar? Emang Jedar udah nikah? *toeeeng* … DAN PUNYA ANAK? Saya kayaknya ketinggalan banyak berita ini, ya. Jadi Jedar udah nikah dan punya anak tapi suaminya yang orang Jerman itu menuntut pembatalan pernikahan karena dia curiga dokumen pernikahan mereka ada yang palsu. Suaminya ngerasa gak pernah menikahi Jedar. Gitulah hasil riset saya di detik dan kapanmaning. Lalu berita ada yang jadi gubernur Jakarta tapi bukan Ahok? Oh, dari FPI toh. Dan dese udah mulai ngantor dan blusukan? Ya gapapa sik, namanya orang mau ikut usaha memperbaiki Jakarta. Malah enak toh ada tenaga...

Read More

#434: [Proyek Desember] Letters To A Young Novelist

#434: [Proyek Desember] Letters To A Young Novelist

  Desember datang dan November yang rempong berlalu. Yang di atas itu gambar sampul Adobe Digital Edition dari Letters To A Young Novelist dari Mario Vargas Llosa. Buku ini isinya surat-surat yang dia buat kepada penulis muda–yang ngirim surat buat nanya-nanya ke dia. Saya baca buku ini sekitar beberapa bulan yang lalu dan ngerasa kalo isi buku ini bisa ngebikin saya tetep waras. Semacam ngasih semangat dan ngasih tahu tentang beberapa hal yang biasanya penulis muda belom tahu karena kemudaannya itu tadi. Ibarat kata, macam belum banyak makan asam-garam gitu lah. Buku ini juga direkomendasikan sama Clara Ng untuk dibaca novelis muda. Beliau beberapa kali nyeritain isi buku ini di twitter-nya. Ini juga yang ngebikin saya jadi ikutan baca. Jadi karena...

Read More

#433: NaNoWriMo Winner! Akhirnyaaa!

#433: NaNoWriMo Winner! Akhirnyaaa!

Cuma mau mejengin ini doang. Akhirnyaaa~ Saya kira saya bakalan gagal tahun ini. Seminggu terakhir, saya bener-bener kerja rodi dan kayaknya bab-bab terakhir novel saya isinya cuma curhat gak berstruktur gitu. Hahahahaaa…. Sudahlah. *balik...

Read More

#432: Ngomongin Podcast dan Cara Subscribe

#432: Ngomongin Podcast dan Cara Subscribe

Note: Post ini dibuat khusus untuk Tuan Sinung karena susah ngejelasin tentang beginian lewat facetime. Sekalian juga buat Manteman yang pengen tahu tentang poscast dan gimana cara langganannya.  Jadi, barang apaan itu podcast? Ini: Sederhananya sih, dia itu semacam audio blog yang awalnya emang mulai dibuat untuk dipublikasikan lewat iPod. Tapi makin ke sini, bisa diakses dari mana aja termasuk gadget Windows karena ada iTunes untuk Windows. Sementara untuk Android, kayaknya belum bisa tapi saya juga gak bisa bilang bakalan bisa apa gak ke depannya. Entah kalo ada tools unofficial-nya. Jadi kalo mau ngeakses podcast, kamu harus punya iTunes dulu. Dan iTunes ini ada di semua gadget Apple dan ada untuk Windows. Udah beberapa bulan ini (dari mulai pertengahan tahun...

Read More

#431: Say Nice, Be Nice

#431: Say Nice, Be Nice

The largest part of what we call ‘personality’ is determined by how we’ve opted to defend ourselves against anxiety and sadness. Saya gak akan bohong kalo beberapa waktu belakangan saya ada di kondisi yang kurang baik. Sebagian mungkin karena pengaruh musim penghujan; bawaannya jadi gloomy mulu gitu. Tapi saya menerima itu as part of being a human. Soalnya kalo saya gak pernah sedih, gak pernah ngerasa terpuruk, gak pernah putus asa, bisa jadi … saya bukan manusia. Yah, manusiawi lah itu. Tapi saya gak mau bahas tentang kesedihan sekarang. Saya mau ngebahas hal lain yang ada hubungannya tapi saya coba liat dari sisi lain. Tentang berkata baik dan jadi baik. Pertama dimulai dari sini: Mental Health Impact of Rape Victims Ini gak jauh banget...

Read More

#430: I’m Terrified

#430: I’m Terrified

Post ini aku tulis khusus buatmu, Hon. I’m terrified. Semalam, waktu kita ngobrol di telepon sampai tengah malam–di sini, dan tengah hari di sana–kamu bilang, “Sejak kapan sih, hidup kita mudah?” Memang gak sering. Tapi pernah. Ya, kan? Tapi bukan itu masalahnya, Hon. Aku ketakutan. Itu masalahnya. Aku selalu ketakutan mendengar apa kata orang tentangku. Orang-orang itu memastikan aku mendengar apa yang mereka katakan. Memastikan bahwa aku memahami apa yang mereka inginkan tanpa terlebih dahulu memahami apa yang sebenarnya aku rasakan. Mereka bicara seolah aku ingin manusia rusak yang perlu diperbaiki. Aku gak tau apa aku ini rusak atau gak, Hon. Aku sempat percaya bahwa aku ini sebaik yang kamu katakan. Aku ini istri yang baik, ibu...

Read More

#429: John and Hank Green, Crash Course, And Insomnia

#429: John and Hank Green, Crash Course, And Insomnia

Jadi, saya emang susah tidur. Penyakit lama~ Udah semingguan lebih ini, saya tidur setelah jam lima pagi. Abis itu juga saya gak bisa tidur banget, sih. Setelah jam dua belas siang, baru deh saya bisa tidur yang lelap banget. Hari ini, kebetulan hujannya enak dan saya bisa tidur tiga jam dari jam dua siang sampe jam lima sore. Kalo malem gak bisa tidur gitu, saya biasanya ngetik, nonton, kadang baca buku (kalo bisa nyalain lampu soalnya kalo terang si Thaariq tidurnya gak pules), trus beberapa waktu belakangan ini, saya suka nonton Youtube. Kadang saya nonton TEDx kalo lagi ada topik yang saya suka. Trus seperti yang saya ceritain di post sebelum ini, saya juga suka nontonin wawancara penulis. Tapi karena satu dan lain hal (sebenernya karena ada yang lagi perlu...

Read More

#428: No. 1 Parenting Tips

#428: No. 1 Parenting Tips

Ada yang minta saya nulis tentang parenting dan … saya bingung karena saya–terus terang–gak banyak baca buku parenting, gak pernah ikut seminar, dan rada-rada ketinggalan dengan segala macem jenis teknik parenting yang akhir-akhir ini ngetrend. Jadi untuk pertanyaan: Tips parenting kamu apa? Jawaban saya:...

Read More

#427: Ngomongin Nolan, Interstellar, dan Lainnya

#427: Ngomongin Nolan, Interstellar, dan Lainnya

Aaaak~ Saya pengen nonton Interstellar! Sayangnya di tempat saya tinggal sekarang ini, gak ada bioskop. Hiks. Saya berencana buat ke Pekanbaru sekitar minggu ini atau minggu depan sambil ngeliat-ngeliat apa bisa nonton di sana. Saya suka Nolan sejak nonton The Prestige. Walaupun waktu itu belum keliatan banget gimana gaya penyutradaraan dia. Saya juga suka Memento dan Following walaupun harus nonton berkali-kali dan baru ngeh itu ceritanya gimana. Yang paling saya suka tentu aja Inception. Saya nonton di bioskop sampe tiga kali. Karena Interstellar ini banyak disebut sebagai film paling kecenya Nolan, saya jadi kepengen banget nonton. Satu hal yang saya suka dari Nolan ini–sepertinya itu juga yang disukai sama banyak orang lain tentang dia–adalah...

Read More

#426: Day-10 NaNoWriMo

#426: Day-10 NaNoWriMo

Hari ini tanggal 10 November. Udah sepuluh hari saya NaNo-ing. Gak sepuluh hari pas sih. Tiga-empat hari kemaren saya libur soalnya capek. Saya lagi gak enak badan dan … anu, banyak cucian. Jadi hari ini saya mau ngejar sekitar dua ribu kata yang ketinggalan. Tapi sampe siang begini, saya belom nulis juga. Saya malah sibuk ngurusin hal-hal lain yang gak penting. Oh, saya juga ngubah judul proyek NaNo saya. Trus saya juga gak paham kenapa saya milih judul kayak begitu; The Cookbook. Trus lagi, beberapa hari yang lalu ada pengumuman kalo Gramedia Writing Project mau milih 10 peserta untuk dibimbing sama editor sebagai finalis Gramedia Writing Project Batch 2. Ini ngebikin saya gak konsen karena awalnya saya pikir GWP ini macam Kekom atau Wattpad–nulis...

Read More

#425: Ngomongin Kedalaman (Lagi)

#425: Ngomongin Kedalaman (Lagi)

Post ini ada di bawah kategori “Ceracau Pagi” karena itu isinya adalah ceracauan. Jadi maap kalo gak ditulis runut dan rapi. *seruput kopi* Jadi, sebulan belakangan kerjaan saya itu nontonin wawancara penulis di Youtube. Kebanyakan emang penulis luar karena video wawancara penulis lokal agak jarang. Saya sengaja nyari yang bentuknya video karena mau liat gesture-nya, mau meratiin gimana dia ngejawab begitu ditanyain macem-macem. Saya mau liat reaksi langsungnya. Ini gak bisa dibikin-bikin, kan? Saya dapet banyak hal dari sana…. Yang pertama banget sih, tentang public speaking. Tapi ini ntar aja dibahas lagi. Soalnya udah lain topik. Yang kedua; saya jaraaang banget ngeliat pewawancara nanyain “pesan moral”. Ini mah kayaknya udah jadi...

Read More
Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: