#520: Paper Town; Cerita Tentang Kota Fiktif yang Menjadi Nyata

#520: Paper Town; Cerita Tentang Kota Fiktif yang Menjadi Nyata

Judul di atas itu kayaknya judul paling panjang yang pernah saya tulis. Seminggu belakangan, di antara kerjaan serabutan dan hal-hal lain yang membuat pikiran saya susah fokus (kayaknya saya perlu Aqua, hahahaaa~), saya membaca novel YA (Young Adult) John Green, Paper Town. Saya baca yang versi bahasa Inggrisnya karena, entah kenapa, waktu saya baca The Fault in Our Stars beberapa halaman depannya di toko buku, saya ngerasa terjemahannya gak pas. Trus waktu saya ada di Bandara Adisucipto tahun lalu, saya sempet liat buku yang belum diterjemahkan, bentuknya lebih kecil dan halamannya lebih tipis, sayang … harganya lebih banyak. Trus saya gak jadi beli. Tapi karena kadung udah terlalu penasaran, saya beli ibook-nya juga akhirnya. Saya gak mau nge-review novel...

Read More

#519: Tanlines-Invisible Ways

#519: Tanlines-Invisible Ways

Seminggu belakangan, saya menulis seperempat bagian terakhir novel yang udah terbengkalai lama. Susah karena saya gak dapet feel dan emosinya. Mungkin karena udah lama diabaikan itu novel, kali ya. Tapi saya nemu lagu yang akhirnya saya dengerin sepanjang saya menulis. Saya suka lagu yang banyak gitarnya dan lagu ini membuat saya merasa agak mellow tapi juga optimis. Entahlah. Hahahaaa. Waktu saya menulis adegan terakhir siang ini, saya membayangkan—seandainya novel saya itu film—lagu ini akan jadi lagu penutupnya. Saya ngebayangin adegannya di kepala saya rasanya bakalan kayak lagu ini. Dan karena saya emang gak pengen nulis penutup dengan adegan cinta menye-menye, lagu ini banyak membantu mengembalikan emosi saya waktu nulis seandainya terbersit sedikit aja...

Read More

#518: Podcasts Bagus yang Saya Dengerin

#518: Podcasts Bagus yang Saya Dengerin

Ini kapulaga dan gak ada hubungannya sama post ini.  Udah setahunan belakangan saya punya hobi baru; dengerin podcast. Saya juga udah pernah nulis di post ini tentang hal cara langganan dan mendengarkannya. Tulisan saya yang kali ini cuma buat ngomongin podcast apa yang lagi saya dengerin doang, sih–selain karena harusnya saya bikin tulisan terakhir tentang travel journal ke Bali tapi pas saya nge-upload video gagal melulu. Saya udah cerita belum, sih? Saya suka dengerin podcast soalnya itu kayak dengerin radio. Bisa didengerin sambil ngerjain yang lain. Selain itu, karena podcast itu biasanya punya tema, jadinya saya bisa nyari podcast yang sesuai dengan yang saya mau denger. Misalnya saya pengennya denger podcast tentang kepenulisan yang dibuat oleh...

Read More

#517: [Travel Journal] Bali-Day2 (Part-3)

#517: [Travel Journal] Bali-Day2 (Part-3)

Katanya sih, ini gaya Dian Pelangi. Entahlaaah. Ini lokasinya di Plaza Kura-kura. Di tulisan sebelumnya, saya udah nyeritain tentang Lotus Pond, sekarang saya mau nyeritain lokasi lain di kompleks GWK. Jadi iya, GWK ini gede banget. Tapi gak yang bikin pegel kalo kamu jalan-jalan keliling. Cuma untuk ukuran taman budaya, cukup gede lah ya. Dari Lotus Pond, ada tangga menuju ke patung Garuda–yang masih setengah jadi–dan kalo kamu naik, kamu bakalan sampe di lokasi yang namanya Plaza Garuda. Patung Garuda dan Wishnu yang ada di sini, gak dibuat dari batu–walaupun pas pertama kali liat (apalagi ada kayak semacam penambangan batu di sekitar lahan GWK). Kedua patung ini (yang nantinya bakalan disatukan) dibuat dari lempengan tembaga dan kuningan yang...

Read More

#516: [Travel Journal] Bali-Day 2 (Part-2)

#516: [Travel Journal] Bali-Day 2 (Part-2)

Errr … gaya default lagi. Bali itu emang identik sama pantai; Pantai Kuta, Pantai Sanur, Pantai Pandawa, Pantai Tanjung Benoa, Pantai Jimbaran, Pantai Legian, Pantai Padang Padang, Pantai Nusa Dua … dan banyak lagi (saya gak hapal). Tapi kalo ke Bali cuma buat nyari pantai, serius deh, sayaaang banget. Karena menurut saya, yang namanya pantai itu ya begitu itu <– efek lima tahun jadi anak pulau dan tinggal di tepi pantai. Pantai itu yaaa … ada laut trus ada garis pantai yang menandakan perpindahan antara darat dan laut. Plus ada pasir-pasir, deh. (Duh, takut disambit ama fans pantai kayak si Sarah, nih. :D) Tapi itu menurut saya, ya. Mungkin juga karena saya males mandi dan gak punya hubungan harmonis dengan air, saya jadinya gak...

Read More

#515: [Travel Journal] Bali-Day 2

#515: [Travel Journal] Bali-Day 2

“Ini gaya default kalo lagi di Bali. Kalo di tempat lain, gaya default-nya lain lagi,”–Sarah, 20 tahun, sudah punya Bang Patjar. GARUDA WISHNU KENCANA Semaleman, saya udah tidur enak banget. Pagi-pagi dapet sarapan yang enak-enak pula. Saya makan croissant sampe tiga potong. *gak tau malu* Abisnya enak banget, sih. Malam sebelumnya, Sarah minta tolong sama resepsionis hotel untuk mencarikan sewa motor. Di Bali, bakalan susah banget ke mana-mana kalo kamu gak punya kendaraan. Emang ada bus semacam Busway dan harganya murah (hanya sekitar Rp3.500,-), tapi tetep aja, buat bisa sampai ke tempat-tempat terpencil yang kamu pengen dengan lebih enak dan cepat, sewa motor tetep jadi pertimbangan utama. Sewanya murah aja, Rp60.000,- per hari. Ada yang...

Read More

#514: [Travel Journal] Bali-Day 1

#514: [Travel Journal] Bali-Day 1

BERANGKAT! Akhirnya tanggal 8 Mei datang juga~! Tanggal di mana saya dan Sarah bakalan liburan ke Bali, hadiah dari tiket.com dan Nulis Buku. Kamis malam, saya udah gak bisa tidur. Errr … alasan pertamanya sih, karena emang saya gak biasa–dan gak bisa–tidur di bawah jam 11 malam. Jadi mendingan saya tetep melek sampai jam dua dini hari. Alasan keduanya; saya belum packing. Saya bingung gitu, mau bawa baju apaan, ya. Sementara adik saya, Sarah, udah nyiapin segala macem baju sampai ke pakaian renang muslimah. Saya akhirnya bawa tiga baju (yang bentuknya gamis semua) dan pakai jeans dan kaos untuk berangkatnya. Walaupun saya tahu kalo jalan-jalan itu sebaiknya santai dan gak terlalu rapi pun gak apa-apa, tapi saya pengen berpenampilan rapi juga....

Read More

#513: Ngomongin Wisuda Sarah

#513: Ngomongin Wisuda Sarah

Biar hidup makin berasa hidup, Sarah pun memutuskan buat make-up sendiri untuk wisudanya minggu lalu. Jadi menurut perhitungan dese, kalo make-up sendiri, budget buat ke salon bisa dipake buat yang lain–sama dia dipake buat beli high heels yang ketjeh banget–dan dia bisa puas sama hasil tangannya sendiri. Sarah sih, pengennya make-up yang gak terlalu gimana-gimana. Pokoknya kalo difoto keliatan cantik tapi tetep sederhana dan gak terlalu glamor. Jadilah itu dia selama dua bulan belakangan ngebiasain diri buat make-up-an kalo mau berangkat kerja. Kadang kalo weekend, saya sama Sarah juga suka make-up aja gitu, bikin make-up gini-gitu suka-suka walaupun gak ke mana-mana. Emang rasa dan puasnya beda. Rasanya gimanaaa … gitu ngeliat hasil make-up...

Read More

#512: Kopdar di Ranah Kopi, Depok

#512: Kopdar di Ranah Kopi, Depok

Akhirnya ketemu Devi! Awalnya saya pikir bakalan susah banget buat ketemu sama temen-temen yang hanya saya kenal dari Facebook (waktu saya masih aktif di sana) dan Twitter. Ternyata gak. Awal bulan ini, saya ketemu dengan Qaqa Fahri Dayni di Tamini. NNC (Ngopi-Ngopi Cantik) sambil ngobrol ke mana-mana. Trus kemarin, saya ketemu sama Devi di Ranah Kopi, Depok. Saya gak ngerti-ngerti amat wilayah Depok sekarang. Pas saya sama Adek saya, Sarah, jalan ke sana waktu saya baru sampe di Jakarta, busyeeet dah, itu Depok isinya gedung pencakar langit gitu, ya? Apartemen banyak banget. Depok yang saya inget kayaknya gak gitu, deh. Tapi itu Depok lima atau enam tahun yang lalu. Tapi tentang Depok yang punya banyak tempat makan enak, itu saya masih inget. Jadilah saya dan...

Read More

#511: Tentang Pembunuhan Itu

#511: Tentang Pembunuhan Itu

Ada kasus yang menarik perhatian saya beberapa waktu belakangan ini dan mungkin juga menarik perhatian Manteman. Tentang pembunuhan itu. Ini karena saya udah mulai nonton tivi kalo lagi ada waktu, jadinya saya sempet ngeliat berita pas siang-siang. Bukan tentang pembunuhannya sendiri sih, yang bikin saya merinding, tapi; Pertama, karena dari kasus ini, masyarakat–dan saya sendiri–jadi tahu kalo ada PSK yang menjajakan diri udah kayak OL Shop di lengkap dengan cara pesan dan testimonial. Harganya pun sangat bersaing. Selama ini saya cuma tahu kalo hal-hal yang gini ada di forum underground atau di tempat yang gak ngampang ditemukan oleh orang yang emang gak niat. Dan mungkin sekumpulan orang gak niat ini mulai nyari tahu tentang jualan begituan di...

Read More

#510: Lima Ratus

#510: Lima Ratus

Beberapa waktu kemarin, saya menganalisa (atau menganalisis–yang mana yang bener, sih?) masalah kenapa saya susah banget buat nyelesein satu project nulis. Satuuu … aja gak kelar-kelar. Trus pas yang ini belum kelar, saya udah pindah ke yang lain. Begitu seterusnya sampai saya punya entah berapa banyak calon novel yang terhenti di 20-30 ribu kata, atau cerpen yang hanya beberapa ratus kata, atau puisi yang hanya beberapa baris. Masalahnya (yang lain lagi); saya gak punya alasan buat gak nulis sekarang. Kalo kemaren oke lah yaaa … bisa bilang lagi rempong nganterin Isha periksa, ngurus ini-itu, sekarang? Saya punya waktu kosong yang tanpa gangguan. Saya gak punya alasan. Dan harus ada yang selesai tahun ini. Setidaknya satu. Saya masih punya...

Read More

#509: [Travel Journal] Dari Selayar ke Makassar; Pantai, Laut, dan Awan

#509: [Travel Journal] Dari Selayar ke Makassar; Pantai, Laut, dan Awan

Setiap kali saya disuruh memilih; mau ke pantai atau ke gunung, saya akan pilih pantai. Saya orang pantai. Saya suka air, matahari, angin, dan kaki telanjang. Hal-hal ini gak bisa dilakukan kalo saya jalan-jalan ke gunung. Pantai selalu lebih menyenangkan buat saya. Dilalah, di Indonesia ini banyak sekali pantai yang indah–dan juga gunung-gunung yang meminta untuk ditaklukkan. Musim liburan, saya mengajak anak-anak untuk ke pantai dan bersenang-senang di sana. Membawa anak-anak jalan-jalan itu memang lebih repot. Kadang saya membantin, “Vacation with children is not a real vacation. It just another busy day, with more mess.” Tapi hidup harus dinikmati. Perjalanan yang penuh kerepotan itu juga nikmat karena mungkin sepuluh atau lima belas tahun...

Read More

#508: Nasehat Ira Glass untuk Pemula

#508: Nasehat Ira Glass untuk Pemula

Nobody tells people who are beginners — and I really wish somebody had told this to me — is that all of us who do creative work … we get into it because we have good taste. But it’s like there’s a gap, that for the first couple years that you’re making stuff, what you’re making isn’t so good, OK? It’s not that great. It’s really not that great. It’s trying to be good, it has ambition to be good, but it’s not quite that good. But your taste — the thing that got you into the game — your taste is still killer, and your taste is good enough that you can tell that what you’re making is kind of a disappointment to you, you know what I mean? A lot of people never get past that phase. A lot of people at that point, they quit. And the thing I would just like say to you...

Read More

#507: Lose Yourself, Chandelier, dan Sebagainya

#507: Lose Yourself, Chandelier, dan Sebagainya

Beberapa hari belakangan, saya lagi suka banget dengerin Sia–gak tau kenapa. Pertamanya, saya denger iklan di tivi. Waktu itu saya di lantai atas (di kamar) trus di tivi di ruangan bawah, kedengeran sountrack iklan apaaa … gitu (saya juga gak tau sampe sekarang karena gak pernah liat iklannya), pake lagu Titanium-nya Sia.  Liriknya lagu nancep di kepala saya dari awal saya denger dan saya sukaaa … banget. I’m bulletproof, nothing to lose Fire away, fire away Ricochet, you take your aim Fire away, fire away You shoot me down but I won’t fall I am titanium You shoot me down but I won’t fall I am titanium Tapi, pas saya dengerin Chandelier, malah nadanya doang yang nancep. Trus gak tau kenapa, saya keingetan salah satu artikel...

Read More

#506: Ngomongin Collective Creativity

#506: Ngomongin Collective Creativity

Linda Hill Beberapa hari yang lalu–saya lupa tepatnya–saya baca artikel di The Verge tentang menjadi yang pertama itu bukan hal yang paling penting; menjadi yang terbaik, itu yang penting. Kalo Manteman mau baca artikelnya, silakan di sini. Kalo males baca, saya kasih garis besarnya aja deh, ya. Intinya sih, itu artikel menceritakan tentang banyak produsen gadget yang mengklaim kalo produk mereka yang pertama punya ini dan itu, atau inovasi yang pertama di bidang ini dan itu. Masalahnya, itu semua jadi gak berarti ketika masuk ke pasar (konsumen) karena yang jadi pertimbangan konsumen sebelum membeli adalah; sebaik apa produknya–selain juga budget. Kalo kamu nyari perbandingan produk yang mau kamu beli, misalnya aja mouse (atau bahasa kerennya;...

Read More

#505: [Review Novel] Warna Hati

#505: [Review Novel] Warna Hati

Sebelumnya, saya merasa agak bersalah karena baru bisa menyelesaikan membaca novel ini beberapa hari yang lalu dan menulis reviewnya malam ini. Hiks. Novel ini dikirim ke alamat saya di Riau bulan lalu dan baru sampai ketika saya sudah pindah dari sana. Saya pun meminta adik saya untuk mengirimkannya ulang ke alamat baru saya di Jakarta. Jadi novelnya udah berkeliaran ke mana-mana ini…. Baiklah. Mari kita mulai. Buat yang baru sekali ini membaca review saya, saya peringatkan kalau review saya–biasanya–rada pedes. Tapi itu bukan tanpa alasan. Karena gak mungkin kan, kalo ada hal yang bagus trus saya tetep cabein juga. Di tiap cabe yang saya ulekin *halah* ada alasannya kok. Dan kalau saya bisa ngasih saran gimana cara memperbaiki hal-hal yang gak...

Read More

#504: Akhirnya Datang Juga: Writer’s Block

#504: Akhirnya Datang Juga: Writer’s Block

Tempat di foto ini memorable banget buat saya. Saya udah jatuh cinta sama jalan ini sejak pertama kali saya melihatnya–sejak saya belasan tahun. Di awal musim penghujan, akan ada bunga berwarna orens, merah, dan kuning keluar dari pohon–entah apa namanya. Waktu saya ke sana kemarin, semua kelihatan hijau aja.  Selama ini saya gak pernah mengalami yang namanya writer’s block. Bukan karena saya mudah buat nulis apapun, tapi karena saya punya banyak hal yang bisa ditulis dan pengen saya tulis. Jadi saya selalu aja ada bahan. Tapi sebulan belakangan ini, saya sepertinya mengalami apa yang sebelumnya gak pernah saya alami: punya banyak bahan tapi gak tahu gimana harus menuliskannya. Bulan lalu diakhiri dengan drama bikin paspor, lalu pindahan ke...

Read More