#395: Lo Nyusul, Gak? Nyusul Dong!

#395: Lo Nyusul, Gak? Nyusul Dong!

  Jadi, beberapa waktu belakangan, ini pertanyaan yang sering saya dapet–mengalahkan pertanyaan; kok kamu kurus banget sih? Cacingan? Sebenernya gak apa-apa sih ini pertanyaan. Gak masalah dan gak akan membawa masalah. Hanya saja, untuk orang-orang yang belum tahu bahwa (seperti yang suka saya bilang ke Tuan Sinung bahwa beasiswa itu bukan jalan-jalan ke surga), jadi ada yang belum paham betapa menggalaukannya pertanyaan ini. Sama menggalaukannya dengan pertanyaan “Udah isi?” untuk penganten baru atau pertanyaan “Kapan kawin?” untuk orang yang belom ketemu jodohnya. Saya akan jelaskan mengapa oh mengapa pertanyaan ini menggalaukan biar Manteman bisa melihat dari sudut pandang saya–si tukang galau. Hahahaaa…. Pertama,...

Read More

#394: [Review] Momswriter’s Diary

#394: [Review] Momswriter’s Diary

Momwriter’s Diary … atau bisa diterjemahkan menjadi: buku harian emak-emak penulis. *nerjemahin seenaknya* *plaaak* Udah lama ya, saya gak nge-review. Kalo ada buku yang saya review setelah masa panjang rehat nge-review, itu pastilah buku yang penting. *pasang muka serius* Salah satu tren yang saya perhatikan sekarang adalah; BANYAK BANGET ORANG PENGEN JADI PENULIS EBUSET! Ehem, maap itu kepslok semua. Itu untuk memberikan penekanan karena emang banyaaak. Tapi kebanyakan baru “pengen”, belum sampai mendedikasikan diri untuk menjadi penulis full-time. Apalagi setelah blog kembali rame akhir-akhir ini–setelah sempet banyak yang males ngeblog karena booming sosmed–menulis itu bukan lagi pekerjaan susah. Keliatannyaaa…....

Read More

#393: I’m not in Haste

#393: I’m not in Haste

  Kalo kepala saya udah penuh dan rasanya pengen ngebakar semua print-an draft atau ngerobek dan ngebuang ke tong sampah, saya inget kata-kata Tuan Sinung; you’re not in haste. I’m not in haste. Saya tahu bahwa semua ini proses. Saya tahu bahwa gak nambah halaman bukan berarti gak ada progress. Ini bukan mau membenarkan keleletan saya menulis, sih. Hanya aja saya udah menemukan banyaaak banget tulisan dan novel half-baked. Yang kadang saya mikir; ini dibuat sekali jalan dan ditulis sambil ngantuk-ngantuk apa gimana, sih? Dan saya tahu, kebanyakan dari yang saya tulis emang half-baked; ditulis sekali jalan sambil ngantuk-ngantuk. Obrolan lama saya dengan Tuan Sinung tentang riset, thesis, dan sebagainya di sekitar itu, akhirnya sampai pada...

Read More

#392: Brambang Cinta Bambang

#392: Brambang Cinta Bambang

Keluarga rusa di bonbin Gembira Loka. Gak mau ngadep ke saya rusanya. Jadi begini deh, fotonya. Kayaknya kalo saya bikin tulisan, jangan terlalu dipercaya judulnya. Judul di atas ini saya bikin karena saya gak tau mau ngasih judul apaan lagi. Waktu saya pulang ke Salatiga menjelang lebaran kemarin, saya sempat bertemu dengan beberapa teman SMA-nya Tuan Sinung. Ada beberapa temannya yang saya kenal udah lama karena mereka emang deket banget. Salah satunya, sebut saja; Bambang. Saya udah ketemu dua atau tiga kali sama Bambang ini–saya lupa pastinya. Kemarin, sehabis buka puasa bersama dan ketika saya berdiri-diri menunggu motor yang sedang diambil Tuan Sinung di tempat parkiran, saya dan Bambang sempat ngobrol. Dia udah nikah belom lama ini, ternyata. Waktu...

Read More

#391: Kota Milik Kita

#391: Kota Milik Kita

  Tak ada kota yang benar-benar menjadi milik kita; kalau tidak kita yang meninggalkannya, maka kita yang terusir dari sana Lalu akhirnya aku memilih untuk membangun rumah di hatimu dan kemudian berkelana mencari arah setidaknya, kita punya rumah yang kita bawa ke mana-mana yang membuat kita tidak pernah kehilangan tempat sembunyi walaupun langit laksana akan runtuh ketika hujan-petir bergemuruh Kita tetap punya tempat kembali karena rumah kita di sini, di hati Lalu kota-kota itu seolah berjalan di sekeliling kita mengikuti tapi tak pernah benar-benar menjadi milik kita; tapi kita tak pernah lagi meninggalkannya dan juga tak pernah lagi terusir dari sana Karena rumah kita di sini, di hati Seperti kamu pun di sini, di hati...

Read More

#390: Jogya-Pekanbaru dari Jendela Pesawat

#390: Jogya-Pekanbaru dari Jendela Pesawat

Saya baru ngeh kalo terbang dari Jogya ke Jakarta itu di atas darat gitu. *dudul* Jadi jarang keliatan lautnya. Pemanasaaan~ Saya udah ngatur jadwal buat mulai nulis lagi. Beuh, udah sebulan lebih saya gak nulis. Sekarang saya mau mulai rajin dan disiplin. Pagi ini, saya mentransfer foto yang saya ambil dari pesawat waktu di perjalan dari Jogya ke Pekanbaru. Dua kali naik pesawat biar murah. Dari Jogya ke Jakarta naik Citilink. Dari Jakarta ke Pekanbaru naik Garuda. Kalo musim liburan atau mudik kayak kemaren, harga tiket pesawat beda-beda tipis gitu. Daripada naik maskapai yang so-so, mending sekalian naik Garuda. Tapi dua tiket Garuda yang saya dapet (dari Makassar ke Jogya dan dari Jogya ke Pekanbaru) dua-duanya di bawah Lion Air. Saya pernah naik Lion Air...

Read More

#389: Facebook-nya si Octa Manah?

#389: Facebook-nya si Octa Manah?

Ini sepatu merek Be.Bob yang nyaman bangeeets! Berasa kayak gak pake sepatu gitu. Jadi sepatu kesayangan saya sekarang. Ternyata banyak yang belum tau kalo Facebook saya udah di-delete. Jadi gitu, Facebook saya udah gak ada. Sebenernya keputusan saya nge-delete Facebook ini karena saya gak tau mesti gimana lagi ngadepin orang yang suka ngintipin Facebook saya. Awal Juli, udah saya delete sih. Setelah hampir dua bulan di-deactivate. Waktu mau nge-delete, kita kan disuruh nunggu 14 hari dan kalo dalam masa 14 hari itu kita login, batal sudah nge-delete-nya. 14 hari itu jadi semacam masa tenggang. Kali-kali berubah pikiran gitu, kan. Nah, pas dalam masa tenggang 14 hari ini, si tukang ngintip Facebook saya masih masuk ke akun saya dan ngebikin urusan nge-delete ini...

Read More

#388: Review Sunblock Parasol

#388: Review Sunblock Parasol

Pindah ke Pasir Pengaraian, yang pertama jadi masalah buat saya adalah: panas! PANAAAS! Panasnya lain sama di Selayar. Kalo di Selayar, mungkin karena di tepi pantai dan masih banyak banget pohon, panasnya itu agak-agak ademan lah. Kadang suka ada angin juga. Tapi, malemnya tetep panas. Makanya AC kalo malem pun kadang nyala. Kalo di Pasir Pengiraian, panasnya siang doang. Beneran terik yang silau gitu. Tapi kalo malem, dingin. Trus kalo saya keluar siang-siang, rasanya perih gitu mata. Selama hampir sebulan saya ada di perjalanan dan selama itu pula jerawat dan semua masalah kulit yang selama ini jarang saya alami memasuki masa keemasannya. Jidat sama pipi saya jerawatan, kulit di bawah mata kering-ngeletek kayak kulit uler, belom lagi white-heads muncul...

Read More

#387: I See You in the Sweetness of Our Children

#387: I See You in the Sweetness of Our Children

Thaariq Pas liburan di Salatiga kemaren, menjelang lebaran, saya kepikiran buat ngadain sesi foto keluarga … ya, niat awalnya sih gitu; foto keluarga. Yang mana berakhir dengan foto anak-anak doang karena papanya ternyata sibuk ngawasin biar mereka gak lari-larian sampe jauh dan emaknya sibuk moto. Aisha Tapi gak apa-apa. Lumayanlah. Dapet beberapa foto yang cukup bagus kalo dipajang di ruang tamu pake bingkai hitam polos. Saya pengen konsepnya rerumputan yang banyak warna ijonya. Soalnya saya maunya, itu foto bisa ngasih kesan adem gitu ke ruangan tempat dia dipajang nanti. Jadi biar warnanya gak terlalu banyak, anak-anak pake baju putih dan khaki. Saya juga udah siap loh, pake baju warna khaki. Tapi yaaa … foto saya gak ada. Foto anak-anak bertiga...

Read More

#386: Sedikit Cerita dari Pasir Pengiraian

#386: Sedikit Cerita dari Pasir Pengiraian

Ini foto kebun kecil Ayah saya. Dia menanam tanaman obat di sini. Ada brotowali, kantong semar, dan lainnya–saya gak hapal. Lokasinya tepat di samping Sungai Kaiti yang airnya sedang surut. Pagi-pagi, Ayah saya ngerawat tanaman obatnya dan menjelang siang dia ngerebus ramuan herbal buat saya. Udah beberapa hari saya minum dan badan saya emang terasa jauh lebih enak. Plus nafsu makan jadi menggila. Saya bingung mau cerita apa. Beberapa hari yang lalu, saya baru sampai di rumah Ayah-Ibu saya di Pasir Pengiraian. Barang-barang yang dikirim lewat POS pun baru sampai pagi ini. Dari hari pertama di sini sampai sekarang, kerjaan saya banyakan makan, tidur, sama main-main. Yah, abisnya gimana ya. Namanya juga di rumah orangtua. Hahahaaa…. Tiap pagi Ibu saya...

Read More

#385: Twilight at 36K Feet above Sea Level

#385: Twilight at 36K Feet above Sea Level

Menjelang Take Off Sekarang saya ada di ruang tunggu Bandara Soekarno-Hatta dan … pesawat di-delay dong dua jam. *nangis* Saya berangkat dari Jogya pagi ini sebelum subuh dan naik penerbangan ke Jakarta sekitar jam 07:45 WIB. Sampe di Jakarta jam 10:00 WIB. Trus harusnya, saya naik pesawat jam 14:00 WIB ke Pekanbaru. Tapi di-delay sampai jam 16:00 WIB. Untungnya, wifi di ruang tunggu kenceng euy. Saya bisa nge-update OSX dan segala games. Hahahaaa…. Semacam silver lining juga. Jadi, daripada saya bengong dan sebel plus pegel nungguin, mending saya bagi-bagi sedikit cerita perjalanan saya kemarin-kemarin, errr … dua minggu yang lalu. Perjalan dengan pesawat dari Makassar ke Jogya selalu aja romantis karena pas matahari terbenam. Pas saya pulang...

Read More

#384: State of Our Affairs

#384: State of Our Affairs

Seperti halnya saya gak percaya kalo cinta itu tidak harus memiliki, saya juga gak percaya bahwa kita dan pasangan kita diciptakan untuk saling melengkapi karena kalo sendirian, kita gak lengkap. (Ini kok belibet ya, bahasanya?) Mungkin ini pendapat dari orang yang kelamaan jomblo sebelum nikah. Hahahaaa…. Tapi yaaa, begitulah.  Mungkin banyak yang mengira kalo saya ketemu Tuan Sinung itu pas kuliah di STIS. Iya sih. Tapi jauh sebelum itu saya udah “ketemu” dia duluan. Pas SMA, saya suka beli majalah Annida. Belinya kalo lagi ada uang aja; jadi kadang beli, kadang gak. Trus suatu hari, saya baca di rubrik “Tahukah Anta” ada orang yang nulis apa gitu, saya lupa tulisannya. Tapi nama yang nulis saya masih inget; Amin Rois Sinung Nugroho. Trus saya beli edisi...

Read More

#383: Some Stories are Better Left Unwritten, Some Moments are Better Left Uncaptured

#383: Some Stories are Better Left Unwritten, Some Moments are Better Left Uncaptured

Kadang, ada saat-saat tertentu saya gak tau mesti nulis apa atau mesti moto apa. Misalnya sekarang-sekarang ini, waktu anak-anak udah mulai gede dan seharusnya–iya, seharusnya–saya nulis banyak hal tentang mereka biar saya bisa inget nanti. Atau biar mereka bisa inget nanti. Tapi entahlah, saya malah membiarkan banyak hari belakangan ini berlalu tanpa tulisan, tanpa foto. Kamera saya nganggur. Hal yang cukup aneh sebenernya karena saya ini setan kamera. Saya ngambil gambar apapun. Tapi belakangan … saya ngerasa capek dan bosan ada di belakang lensa. Saya mau merasakan semuanya tanpa harus terganggu dan terhalangi oleh hal lain. Misalnya aja, seperti yang udah saya tulis tadi–terhalangi lensa. Atau terganggu oleh tekad bahwa saya harus bisa...

Read More
Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: