#404: Kalau Belahan Jiwamu di Belahan Dunia yang Lain

#404: Kalau Belahan Jiwamu di Belahan Dunia yang Lain

LDR oh LDR…. Sebulan belakangan ini, saya ditinggal suami yang sedang mengambil master di US. Rasanya, duh … jangan ditanya deh. Campur-campur antara seneng (soalnya dia bisa ngedapetin apa yang dia impikan), kangen (karena ditinggal), galau (karena jadi susah komunikasi langsung), dan macem-macem perasaan yang lain. Sebenernya, hal kayak gini tuh gak masalah ya. Hareee geneee gitu loh. Segala macam alat komunikasi diciptakan biar orang-orang yang terpisah bisa saling terhubung asal ada sambungan internet. Modelnya pun udah macem-macem; dari mulai mengirimkan teks, suara, gambar, sampe video. Yang terakhir itu yang paling saya suka walaupun emang harus menyisihkan lebih banyak dana untuk quota internet. Facetime-an sambil gegoleran…. Komunikasi...

Read More

#403: I’m Not Affraid To Be Bad At Them Until I’m Good At Them

#403: I’m Not Affraid To Be Bad At Them Until I’m Good At Them

Malem tadi, seperti biasa, abis matiin laptop saya gegoleran sambil liat-liat forum, Instagram, atau bales-balesin WA. Trus saya ngeliat salah satu foto di akun Instragram Ellen DeGeneres. Tahun ini, Ellen DeGeneres Show masuk season ke 12 dan saya suka ngikutin lewat Youtube. Sebelum ada upload video baru, biasanya akun Instagram-nya ini suka ngasih sneak peek siapa aja bintang tamu yang hadir. Kemarin, yang dateng Jason Segel ternyata. Saya gak terlalu suka Jason Segel soalnya filmnya juga gak banyak sih. Selain main di How I Met your Mother, saya gak liat dia main di film lain. Oh, The Muppets Show yaaa…. Saya gak nonton karena kurang suka. Dan pas saya liat foto di Instagram yang kayak di atas itu, bener-bener ngebikin saya mikir sampe pagi ini....

Read More

#402: Kemauan

#402: Kemauan

Ini bukan foto saya. Saya dapet dari digital booklet Strangeland dan saya sukaaa … banget ama ambience dan warnanya. Sekarang jadi wallpaper laptop saya.  Kemauan. Oh. Kemauan. Saya ini orangnya suka nunda pekerjaan. Anehnya, saya menunda semua pekerjaan. Ahli banget deh, kalo udah urusan procrast. Moto saya kayaknya; kalo bisa dikerjakan besok, kenapa harus hari ini? *plaaak* Saya juga gak ngerti sih, kenapa saya suka nunda gitu. Mungkin karena setiap hari saya selalu nyari waktu luang buat leyeh-leyeh atau ngerjain hal lain yang lebih saya sukai. Misalnya, tidur. Pas saya SMA dulu, guru kimia saya sampe pernah bilang, “Kamu tuh sebenernya bisa ya, kalo kamu mau.” *tutup muka pake daster* Tapi seminggu ini, jadwal saya udah fix. Saya udah...

Read More

#401: Dating in the Dark (Curcol Reality Show)

#401: Dating in the Dark (Curcol Reality Show)

Semalem saya gak bisa tidur padahal abis minum obat batuk yang kabarnya bisa bikin orang teler sekian menit kemudian. Mungkin karena sebelumnya saya minum kopi kali, ya. Jadi efek obat batuknya impas gitu. Entahlah. Biar ngantuk, saya pun ngubek-ngubek Youtube. Gak jelas juga apa yang saya cari. Saya ngeliat trailer film, wawancara artis yang akhir-akhir ini rame sensasinya, dan gak berapa lama kemudian, saya pun nyampe di sebuah acara reality show yang judulnya Dating in the Dark. Awalnya saya gak mau nonton. Tapi karena keterangan acaranya ngebikin saya penasaran–semacam; apakah kamu percaya cinta itu buta dan sebagainya–akhirnya saya pun memutuskan buat nonton yaaa … satu episod aja dulu. Jadi, saya tontonlah satu episod yang panjangnya...

Read More

#400: [Review] Strangeland by Keane

#400: [Review] Strangeland by Keane

  Yang follow saya di twitter mungkin tahu betapa saya sukaaa … banget sama band yang satu ini. Hampir setiap hari, ada aja yang saya twit tentang mereka. Entah itu foto pianisnya (Tim Rice-Oxley), atau liriknya, atau kadang sekedar ngebilangin saya lagi ngedengerin lagu yang mana. Band ini saya dengerin mulai dari album pertama dan saya baru ngelengkapin koleksi albumnya kemarin waktu dapet iTunes gift card 100 USD. Lumayan kan, buat beli lima album sekaligus yang duluxe semua. Hahahaaa…. Soalnya selama ini saya kalo dengerin cuma di Youtube atau yah, ngoleksi MP3-nya yang (duh, susah nih ngebilanginnya) boleh dapet ngebajak dan kadang kalo dapet format .mp3 suka gak bagus suaranya. Kalo cuma mau didengerin sekedar sepintas-lalu, mungkin gak...

Read More

#399: The Darkest Hour is Just Before the Dawn

#399: The Darkest Hour is Just Before the Dawn

Dawn at Pamatata Pernah sedih sampai gak bisa ngapa-ngapain selain menangis sambil meringkuk di tempat tidur? Saya pernah. Gak ngapa-ngapain. Berhari-hari. Beberapa waktu belakangan ini, saya juga ngerasain itu. Tapi gak parah banget. Lumayanlah buat bikin pesimis sama hidup dan segala macam rencana kayaknya hancur berantakan. Kalo diibaratkan main games tuh ya, kayak udah mau nyampe di akhir level, tapi tau-tau muncul musuh baru yang gak disangka-sangka dan amunisi terbatas. Mati deh. Hahahaaa…. Tapi mungkin karena saya pernah mengalami yang jauh lebih buruk, yang jauh lebih mengenaskan, hal-hal yang terjadi beberapa waktu belakangan ini gak terlalu ngebikin saya gimana-gimana sih. Sedih doang. Saya pun udah terbiasa untuk gak berharap banyak tapi juga gak...

Read More

#398: Pakailah Headphone

#398: Pakailah Headphone

Hal menyebalkan yang sering terjadi pada orang suka menguping pembicaraan orang lain—seperti saya—adalah ketika dia tidak sengaja mendengar omongan tidak penting tapi membuat gatal. … dan gatal itu harus digaruk. Terserah mau pakai apa; kuku, pisau, silet, parutan kelapa. Beberapa kali saya bertemu dengan teman-teman saya dan mereka bilang kadang saya kelihatan seperti orang linglung. Mata melayang ke mana-mana, ekspresi kosong, bengong. Saya gak linglung. Saya cuma lagi nguping obrolan orang, atau sengaja nyari-nyari suara yang bisa didengar—syukur-syukur kalau itu ternyata pembicaraan yang menarik. Masalahnya, pembicaraan menarik yang bisa dicuri-dengar di tempat umum itu sangatlah jarang. Pernah suatu kali saya naik angkot dan nguping pembicaraan anak SMA di...

Read More

#397: Beberapa Buku Menyelamatkan Hidup Saya

#397: Beberapa Buku Menyelamatkan Hidup Saya

Yes, some books save my life. Beberapa hari yang lalu, saya merapikan rak buku sementara saya di rumah ini. Gak semua buku saya bawa ke sini. Hanya sebagian–gak sampe setengahnya–yang belum saya baca, berencana saya baca, akan saya baca ulang, dan yang paling penting; buku-buku yang kayaknya saya gak bisa hidup tanpanya. Ada loh, buku kayak gitu. … dan beberapa dari buku ini bentuknya novel. Tapi, banyaaak banget buku yang saya tinggal, saya bagi-bagiin, dan atau saya udah baca dan gak berencana untuk dibaca ulang saya gak bawa. Dari sekian banyak buku saya, bener-bener sedikit yang akhirnya jadi buku favorit saya. Dikit banget. Bukan karena selera saya tinggi atau gimana, tapi kebanyakan dari buku yang saya baca, gak nyambung sama saya. Apa ya...

Read More

#396: [Cerpen] Dua Puluh

#396: [Cerpen] Dua Puluh

Yak, ini cerpen pertama saya yang dimuat di Femina. Saya udah pernah ceritain di sini. Daripada gak ngeblog, saya post aja cerpen ini. Dulunya, saya mau bacain ini cerpen trus rekamannya dimasukin ke SoundCloud. Baru selesai setengah, saya udah kudu pindahan dan terbengkalailah rekaman entuh. Ini versi editan terakhir yang dimuat. Temen saya, Mbak Nona Syam, sampe bela-belain jalan ke Semarang dari rumahnya yang jaraknya satu jam buat beli majalah Femina dan baca cerpen ini. Saya dapet foto cerpen yang ada di majalahnya. Tapi pas mau dipindahin ke laptop, kok ya gak bisa-bisa. Nyoba nge-email dari hape, gagal terus. Nasib…. Padahal saya mau mamerin gambarnya. Dan, makasih ya, Mbak Non udah beli majalahnya dan kirim gambar cerpennya. Jadi terharu…. Ini...

Read More

#395: Lo Nyusul, Gak? Nyusul Dong!

#395: Lo Nyusul, Gak? Nyusul Dong!

  Jadi, beberapa waktu belakangan, ini pertanyaan yang sering saya dapet–mengalahkan pertanyaan; kok kamu kurus banget sih? Cacingan? Sebenernya gak apa-apa sih ini pertanyaan. Gak masalah dan gak akan membawa masalah. Hanya saja, untuk orang-orang yang belum tahu bahwa (seperti yang suka saya bilang ke Tuan Sinung bahwa beasiswa itu bukan jalan-jalan ke surga), jadi ada yang belum paham betapa menggalaukannya pertanyaan ini. Sama menggalaukannya dengan pertanyaan “Udah isi?” untuk penganten baru atau pertanyaan “Kapan kawin?” untuk orang yang belom ketemu jodohnya. Saya akan jelaskan mengapa oh mengapa pertanyaan ini menggalaukan biar Manteman bisa melihat dari sudut pandang saya–si tukang galau. Hahahaaa…. Pertama,...

Read More

#394: [Review] Momswriter’s Diary

#394: [Review] Momswriter’s Diary

Momwriter’s Diary … atau bisa diterjemahkan menjadi: buku harian emak-emak penulis. *nerjemahin seenaknya* *plaaak* Udah lama ya, saya gak nge-review. Kalo ada buku yang saya review setelah masa panjang rehat nge-review, itu pastilah buku yang penting. *pasang muka serius* Salah satu tren yang saya perhatikan sekarang adalah; BANYAK BANGET ORANG PENGEN JADI PENULIS EBUSET! Ehem, maap itu kepslok semua. Itu untuk memberikan penekanan karena emang banyaaak. Tapi kebanyakan baru “pengen”, belum sampai mendedikasikan diri untuk menjadi penulis full-time. Apalagi setelah blog kembali rame akhir-akhir ini–setelah sempet banyak yang males ngeblog karena booming sosmed–menulis itu bukan lagi pekerjaan susah. Keliatannyaaa…....

Read More

#393: I’m not in Haste

#393: I’m not in Haste

  Kalo kepala saya udah penuh dan rasanya pengen ngebakar semua print-an draft atau ngerobek dan ngebuang ke tong sampah, saya inget kata-kata Tuan Sinung; you’re not in haste. I’m not in haste. Saya tahu bahwa semua ini proses. Saya tahu bahwa gak nambah halaman bukan berarti gak ada progress. Ini bukan mau membenarkan keleletan saya menulis, sih. Hanya aja saya udah menemukan banyaaak banget tulisan dan novel half-baked. Yang kadang saya mikir; ini dibuat sekali jalan dan ditulis sambil ngantuk-ngantuk apa gimana, sih? Dan saya tahu, kebanyakan dari yang saya tulis emang half-baked; ditulis sekali jalan sambil ngantuk-ngantuk. Obrolan lama saya dengan Tuan Sinung tentang riset, thesis, dan sebagainya di sekitar itu, akhirnya sampai pada...

Read More

#392: Brambang Cinta Bambang

#392: Brambang Cinta Bambang

Keluarga rusa di bonbin Gembira Loka. Gak mau ngadep ke saya rusanya. Jadi begini deh, fotonya. Kayaknya kalo saya bikin tulisan, jangan terlalu dipercaya judulnya. Judul di atas ini saya bikin karena saya gak tau mau ngasih judul apaan lagi. Waktu saya pulang ke Salatiga menjelang lebaran kemarin, saya sempat bertemu dengan beberapa teman SMA-nya Tuan Sinung. Ada beberapa temannya yang saya kenal udah lama karena mereka emang deket banget. Salah satunya, sebut saja; Bambang. Saya udah ketemu dua atau tiga kali sama Bambang ini–saya lupa pastinya. Kemarin, sehabis buka puasa bersama dan ketika saya berdiri-diri menunggu motor yang sedang diambil Tuan Sinung di tempat parkiran, saya dan Bambang sempat ngobrol. Dia udah nikah belom lama ini, ternyata. Waktu...

Read More
Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: