#413: Hon, Sekolah Yuk!

#413: Hon, Sekolah Yuk!

“Hon, ke sini yuk. Kita sekolah.” Begitu kata-kata ajakan Tuan Sinung yang dia katakan berkali-kali kepada saya. Mungkin setengah dari facetime kita, isinya cuma itu. “Aku gak pernah nemu orang sepinter kamu.” Ini bisa dibilang setengah rayuan, setengah lagi menunjukkan kalo dia kurang pergaulan. Tapi mungkin itu gak salah juga kalo menyangkut urusan aneh-aneh kayak; nyasar–saya pinter banget nyasar. Saya sebenernya belum siap nyeritain ini semua. Tapi karena ada beberapa kesalahpahaman dan hal-hal lain yang bikin saya gak nyaman, akhirnya saya pengen nyeritain juga. Mungkin bakalan panjang dan isinya emang curhat doang. Jadi kalo kamu males baca curhat panjang, silakan di-skip. Saya gak pernah bermasalah dengan sekolah. Walopun saya...

Read More

#412: Video Tutorial Pertama yang Berhasil Saya Selesaikan

#412: Video Tutorial Pertama yang Berhasil Saya Selesaikan

Keliatannya ribet ye, padahal ini gampang banget ngedit pake iMovie. “Apa sih susahnya bikin video?” Pertanyaan nantang, nih. Ya susahlaaah…. Apalagi kalo ada tiga bocah berkeliaran di sekitar tripod. Kalo kamu sendirian, di studio misalnya, gak ada yang gangguin, punya perlengkapan lighting yang memadai, dan waktu yang banyak … itu gak masalah. Kalo kamu serabutan kayak saya, bikin satu video aja bukan cuma susah, tapi susah banget! Saya udah lama pengen nyoba bikin tutorial craft pake video karena kayaknya lebih mudah dimengerti aja gitu dibandingin step by step pake foto. Sayangnya, langkah untuk bikin video tutorial ini lebih panjang dibanding tutorial pake foto. Saya harus mastiin punya cukup stok langkah per langkah yang jelas....

Read More

#411: If It Hurts Too Much,Then Fly!

#411: If It Hurts Too Much,Then Fly!

Gambar minjem dari sini. Saya bermimpi aneh waktu tidur siang tadi. Bukan mimpi yang serem, cuma aneh aja. Bikin saya jadi pengen cerita. Saya udah lupa rasanya sakit melahirkan. Rasanya emang sakit banget–apalagi waktu rahim saya robek di bulan ke delapan waktu hamil Kalinda–dan itu ngebikin mata saya gak bisa ngeliat apa-apa; menghitam. Tapi saya udah gak bisa inget lagi gimana hebatnya sakit waktu itu. Satu hal aja yang saya ingat sekarang: kalo saya ngerasa sakit (misalnya kepentok meja) sakitnya gak seberapa dibanding itu. Saya mimpi ngeliat ruangan mirip dengan ruang tempat saya dioperasi dulu. Setidaknya, di mimpi itu, saya merasa wanginya sama. Trus saya ngeliat ada seseorang yang ngasih saya origami burung yang bentuknya kayak di gambar yang...

Read More

#410: Rasanya, Aku Sudah Lupa

#410: Rasanya, Aku Sudah Lupa

  Pagi ini, aku terdiam di depan halaman Scrivener yang masih kosong. Bab ini harusnya tentang cinta. Tapi tidak tentang cinta seperti yang banyak dituliskan di novel-novel itu. Karena rasanya, seingatku, cinta rasanya tidak seperti itu. Rasanya, cinta itu warnanya juga bukan merah jambu. Mungkin biru karena lebih banyak yang tidak pasti. Mungkin juga merah … karena banyak membawa nyeri. Tapi bukan seperti itu. Tapi entahlah, rasanya, aku sudah lupa. Aku jatuh cinta sudah lama sekali dan tidak pernah terpikir untuk mengulanginya lagi. Dulu sekali. Di awal usia dua puluhan dan ketika itu hidup sepertinya masih gelap untuk aku pahami wujudnya. Dan cinta juga bukan puisi panjang yang aku tuliskan untukmu. Bukan juga tentang kerinduan yang tak pernah...

Read More

#409: Hyperreal

#409: Hyperreal

Aslinya, ini gak begini loh. Ada campur tangan antara sudut pandang saya, keinginan saya gimana fotonya bakalan keliatan, sama mungkin preferensi saya sama banyak hal masuk juga di sini.  Pas saya lagi leyeh-leyeh siang ini abis makan sate padang bikinan Ibu saya, saya nemu video ini trus saya jadi mikir. Mikir gimana yaaa …. Ya gitu deh. *bingung* Apa yang digambarkan di video ini juga pernah (lebih dari beberapa kali) terjadi sama saya. Saya ketemu orang, trus foto, di-share di sosial media, tapi aslinya, aslinya banget, keadaannya gak seperti di foto itu. Aslinya, saya dan orang itu–jamak juga bisa sih, orang-orang itu–gak seakrab yang kelihatan di foto. Saya gak sebahagia itu ketemu dia dan mereka. Saya gak merasa bahwa apa yang kami alami...

Read More

#408: Obrol-obrol Tentang Tanah dan Air

#408: Obrol-obrol Tentang Tanah dan Air

Beberapa waktu yang lalu, saya sempet ngobrol-ngobrol dengan beberapa orang tentang cerita tanah dan air di sekitar sini. Tentang kemarau, mata air yang kering, banjir, yang gitu-gitu deh. Trus gak lama, cerita itu khusus ngomongin tentang sengketa tanah. Saya bukan orang yang pinter ngobrol. Gak tahan juga lama-lama ngobrol karena saya lebih suka menghabiskan waktu dengan diri saya sendiri–kecuali kalo ngobrol sama orang yang emang nyambung banget sama saya. Jadi obrol-obrol ini gak saya perhatikan seluruhnya. Banyak sengketa tanah di sekitar sini, mungkin juga di mana-mana. Tapi–menurut obrolan itu–tanah itu bukan seperti barang yang kita beli dan jadi punya kita; kita gak pernah benar-benar memiliki tanah yang kita beli. Karena tanah itu...

Read More

#407: [Poem] Perihal Rindu

#407: [Poem] Perihal Rindu

  perihal rindu itu sudah kujelas-terangkan padamu jauh sebelum kamu mengerti bahwa jarak tak selalu membawa nyeri karena perihal jarak itu kadang adalah jeda antara satu napas dengan napas yang lain seperti spasi di puisi ini layaknya aether yang mengisi ruang kita perlu jeda dan spasi kosong ruang untuk ditinggali sendiri karena ini semua juga perihal janji itu yang kau bacakan bak dongeng sebelum tidur dan itu bukan tentang ksatria dan puteri tapi tentang dua jelata yang memegang pedang dan panah lalu mengembara sampai kemudian terpisah untuk bertemu lagi dan perihal rindu itu sudah kujelas-terangkan padamu...

Read More

#406: Ngomongin Matematika, Konsep, Kecerdasan, yang Gitu-gitu Deh

#406: Ngomongin Matematika, Konsep, Kecerdasan, yang Gitu-gitu Deh

Dari buku Creative Writing-nya A.S. Laksana Tulisan ini akan dimulai dengan pengakuan: I hate math! Saya jarang make kata “benci” karena itu kata rasanya sangat pekat dan negatif, tapi kali ini, saya memakainya. Ngebaca banyak banget tulisan tentang kasus matematika anak SD beberapa hari belakangan, ngebikin saya jadi bertanya-tanya sebenernya. Mungkin ini juga pertanyaan yang sama yang mungkin bakalan kamu tanyain; kok banyak banget yang komentar? Dari mulai rakyat jelita, eh, jelata kayak saya sampai ke ahli matematika dan pakar pendidikan. Komentar-komentar itu saya baca semua. Lumayan buat nambah-nambah pengetahuan matematika saya yang gak seberapa. Hahahaaa…. Karena saya ini bukan orang yang suka dengan matematika dan ilmu apapun yang make...

Read More

#405: [Review] Creative Writing – A.S. Laksana

#405: [Review] Creative Writing – A.S. Laksana

Halooo, Manteman…. *kayak ada yang mbaca aja* Cerita dulu ah. Jadi buku ini saya dapatkan dengan perjuangan. Hahahaaa…. Bisa dibilang gitu soalnya pas saya tau ada buku ini, saya kepengen banget buat punya tapi gak bisa nemuin di toko buku di Makassar. Trus tiba-tiba di suatu hari yang cerah, saya ngeliat Devi ngetwit (plus ada gambar karena no pic=hoax) kalo baru beli buku ini dan itu ngebikin saya mupeng. (NB: Mupeng itu boleh, selama yang dimupengin hal-hal yang benar. Bukan mupengin suami orang, misalnya. Atau mupengin pacar orang, atau apalah yang udah jadi punya orang yang gak bisa dibagi. *efek nimbrung nonton infot siang-siang*) Trus saya nanya dong ama Devi bukunya beli di mana, dan seterusnya sampe … akhirnya saya nitip buat beliin...

Read More

#404: Kalau Belahan Jiwamu di Belahan Dunia yang Lain

#404: Kalau Belahan Jiwamu di Belahan Dunia yang Lain

LDR oh LDR…. Sebulan belakangan ini, saya ditinggal suami yang sedang mengambil master di US. Rasanya, duh … jangan ditanya deh. Campur-campur antara seneng (soalnya dia bisa ngedapetin apa yang dia impikan), kangen (karena ditinggal), galau (karena jadi susah komunikasi langsung), dan macem-macem perasaan yang lain. Sebenernya, hal kayak gini tuh gak masalah ya. Hareee geneee gitu loh. Segala macam alat komunikasi diciptakan biar orang-orang yang terpisah bisa saling terhubung asal ada sambungan internet. Modelnya pun udah macem-macem; dari mulai mengirimkan teks, suara, gambar, sampe video. Yang terakhir itu yang paling saya suka walaupun emang harus menyisihkan lebih banyak dana untuk quota internet. Facetime-an sambil gegoleran…. Komunikasi...

Read More

#403: I’m Not Affraid To Be Bad At Them Until I’m Good At Them

#403: I’m Not Affraid To Be Bad At Them Until I’m Good At Them

Malem tadi, seperti biasa, abis matiin laptop saya gegoleran sambil liat-liat forum, Instagram, atau bales-balesin WA. Trus saya ngeliat salah satu foto di akun Instragram Ellen DeGeneres. Tahun ini, Ellen DeGeneres Show masuk season ke 12 dan saya suka ngikutin lewat Youtube. Sebelum ada upload video baru, biasanya akun Instagram-nya ini suka ngasih sneak peek siapa aja bintang tamu yang hadir. Kemarin, yang dateng Jason Segel ternyata. Saya gak terlalu suka Jason Segel soalnya filmnya juga gak banyak sih. Selain main di How I Met your Mother, saya gak liat dia main di film lain. Oh, The Muppets Show yaaa…. Saya gak nonton karena kurang suka. Dan pas saya liat foto di Instagram yang kayak di atas itu, bener-bener ngebikin saya mikir sampe pagi ini....

Read More

#402: Kemauan

#402: Kemauan

Ini bukan foto saya. Saya dapet dari digital booklet Strangeland dan saya sukaaa … banget ama ambience dan warnanya. Sekarang jadi wallpaper laptop saya.  Kemauan. Oh. Kemauan. Saya ini orangnya suka nunda pekerjaan. Anehnya, saya menunda semua pekerjaan. Ahli banget deh, kalo udah urusan procrast. Moto saya kayaknya; kalo bisa dikerjakan besok, kenapa harus hari ini? *plaaak* Saya juga gak ngerti sih, kenapa saya suka nunda gitu. Mungkin karena setiap hari saya selalu nyari waktu luang buat leyeh-leyeh atau ngerjain hal lain yang lebih saya sukai. Misalnya, tidur. Pas saya SMA dulu, guru kimia saya sampe pernah bilang, “Kamu tuh sebenernya bisa ya, kalo kamu mau.” *tutup muka pake daster* Tapi seminggu ini, jadwal saya udah fix. Saya udah...

Read More

#401: Dating in the Dark (Curcol Reality Show)

#401: Dating in the Dark (Curcol Reality Show)

Semalem saya gak bisa tidur padahal abis minum obat batuk yang kabarnya bisa bikin orang teler sekian menit kemudian. Mungkin karena sebelumnya saya minum kopi kali, ya. Jadi efek obat batuknya impas gitu. Entahlah. Biar ngantuk, saya pun ngubek-ngubek Youtube. Gak jelas juga apa yang saya cari. Saya ngeliat trailer film, wawancara artis yang akhir-akhir ini rame sensasinya, dan gak berapa lama kemudian, saya pun nyampe di sebuah acara reality show yang judulnya Dating in the Dark. Awalnya saya gak mau nonton. Tapi karena keterangan acaranya ngebikin saya penasaran–semacam; apakah kamu percaya cinta itu buta dan sebagainya–akhirnya saya pun memutuskan buat nonton yaaa … satu episod aja dulu. Jadi, saya tontonlah satu episod yang panjangnya...

Read More
Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: