#117: Hepi-Hepi Aja Yuk!

Dibaca 832 kali

Gambar dipinjem dari sini.

Judul yang aneh…. :die:

Ah, sudahlah. Yang penting kan isinya. *ngeyel*

Tadi sore ibu saya menelepon dan kami membahas tentang umur. Saya dan ibu saya itu bedanya 30 tahun, padahal saya anak pertama. Terus, kami juga membahas umur saya yang udah twenty-something. Saya aja rada kaget gitu, kok saya cepet amat yak tuanya? Tau-tau umur udah lebih dua lusin. :lol:

Di umur saya yang udah tua ini, saya kadang masih ngerasa labil dan lebay bak abegeh. Tapi, dibandingkan setahun yang lalu, udah agak mendingan sih. Udah sedikit berkurang lah, walaupun belum hilang semua.

Salah satu yang saya coba kontrol adalah berdebat. Jaman saya kuliah dulu, saya nafsu banget diajak berdebat. Padahal kalo dipikir-pikir, kebanyakan omongan saya waktu berdebat itu ceteknya minta ampun. Tapi saya tetep aja ngerasa keren kalo menang debat. Seakan-akan lawan debat saya bisa saya permalukan dan saya buat bertekuk lutut (halah, bahasakuuu….) di bawah kepandaian saya. Lama-lama, saya mulai melihat bahwa hobi berdebat saya ini tidak sehat. Jadi, akhir-akhir ini saya memilih untuk gak berdebat.

Emangnya ngapah lo kagak mau debat?

Pertama, karena berdebat sendiri sudah bisa dibilang nyaris gak sehat. Berdiskusi, mungkin lebih sehat daripada berdebat kalau dilakukan dengan sopan dan penuh penghargaan kepada teman diskusi kita. Misalnya saya punya pemahaman dan sudut pandang yang berbeda dengan teman saya tentang satu hal, memperdebatkan dan mengadu pendapat mana dari dua pandangan itu yang paling benar, sebenarnya, hampir tidak ada gunanya karena kalaupun saya menang berdebat, saya masih tidak punya kuasa untuk membuat dia menerima pendapat saya. Bisa aja kan saya menang debat tapi dia tetep keukeuh? Nah, terus apa gunanya saya berdebat selain bikin capek doang? :die:

Kedua, karena kadang dalam keadaan tidak stabil dan emosi mulai masuk, saya tidak bisa melihat pendapat lawan debat saya dengan jernih. Bisa jadi saya malah menyerang pendapat yang benar hanya karena saya gak mau keliatan kalah debat, atau lebih parah lagi: hanya karena saya gak mau keliatan bodoh. Kalau sudah begini, apa gunanya saya berdebat? Bukannya mengambil pelajaran dari pendapat lawan debat saya, saya malah mempermalukan diri saya sendiri dengan mempertahankan pendapat yang salah. Udah gitu, mempertahankan pendapat kan butuh energi. Ujung-ujungnya: cape deeeeh. :die:

Ketiga, karena kadang saya tidak bisa mempertahankan pendapat saya dan merasa marah (entah karena sudah dikalahkan atau merasa dipermalukan), saya tidak lagi bisa melihat perdebatan itu sebagai usaha mencari kebenaran, tapi malah menilai pribadi lawan debat saya. Ini bahaya karena perasaan saya bakalan melabeli dia dengan segala macem yang gak bagus: keras kepala lah, banyak omong lah, picik lah, bodoh lah, dsb. Padahal, menilai orang seperti itu lebih banyak gak benernya daripada benernya. Masak cuman gara-gara dia keukeuh mempertahankan pendapatnya terus dia (tega-teganya) saya bilang picik atau bodoh? Bisa aja kan, dia pinter dan benar tapi karena saya ngeyelan jadi saya gak terima? Saya pun menjadi sangat tidak objektif.

Toh sebenarnya, tanpa menunjukkan saya punya ilmu atau saya pintar pun orang lain sudah bisa menilai. Kalau pun orang lain gak tau saya pinter, itu gak akan bikin kepinteran saya bakalan berkurang sedikit pun (kalo saya beneran pinter).

Hal lain yang saya coba kurangi porsinya adalah: berkata kasar.

Saya kadang tidak bisa mengontrol apa yang keluar dari mulut saya dan apa yang diketikkan jari saya. Dan ini bahaya! Setelah beberapa kali mengalaminya, saya baru paham bahwa kata-kata kasar yang saya tujukan ke orang lain itu hanya akan saya sesali dikemudian hari. Apalagi kalau kata-kata kasar itu saya ucapkan ketika saya sedang marah, bisa dipastikan kalau itu hanya akan membuat hubungan saya dengan orang itu rusak dan saya pun sukses mempermalukan diri saya sendiri.

Saya mencoba mengurangi kata-kata kasar ini dengan cara tidak memberikan tanggapan atau respon kepada seseorang kalau saya sedang marah kecuali saya benar-benar yakin tanggapan atau respon saya tidak mengandung kata-kata kasar sedikit pun. Kalau saya gak yakin, mending diem sampe saya gak marah lagi.

Kalau kondisinya kebalik gimana? Misalnya lo yang dikasarin.

Kalo dulu sih saya ngebales dong. Ngebela diri. Tapi, makin kesini (ehem, makin tua maksudnya) saya jadi sadar kalau ngebales gak ada gunanya. Yang ada malah orang yang ngasarin bisa makinan kasar karena kita bereaksi sama dengan dia.

Saya menemukan cara untuk menyetop kekasaran itu dengan lebih baik. Caranya: ambil nafas, pasang muka ramah, senyum, dan bilang, “Saya tersinggung lho kamu bilang kayak gitu.”

Saya memilih diksi “tersinggung” karena tidak terlalu menunjukkan emosi. Kalau pakai kata “marah”, kesan yang didapat oleh lawan bicara kita malah terlalu kuat. Marah is a strong word menurut saya. Itu emosi yang kuat. Menurut pengalaman saya, kalau saya melakukan hal di atas dengan benar, lawan bicara saya akan merasa tidak enak dan buru-buru minta maaf. Kalau pun tidak minta maaf, wajahnya bakalan melas karena udah menyesal bikin saya tersinggung tapi sayanya gak marah.

Kalo orangnye kagak paham?

Ya gak apa-apa. Berarti cuman sampe situ pemahaman dia. Biasanya kalo udah kayak gini, saya malah jadi kesian. Semoga hati yang bersangkutan dilembutkan dan dihangatkan….

Hal lain yang sedang saya usahakan adalah: tidak terlalu menilai keburukan orang. Dan ini syusyeh! Apalagi buat saya yang hobi banget jadi observan.

Masalahnya adalah: seperti kebaikan, keburukan itu tidak permanen. Siapa sih yang gak mau menjadi lebih baik lagi? Nah, kalo misalnya saya menilai keburukan orang, itu jadinya hanya penilaian sementara yang sangat subjektif. Terlalu banyak faktor yang bisa mempengaruhi sikap dan tindakan seseorang kepada saya yang menyebabkan saya jadi menilai dia yang gak-gak. Padahal, bisa jadi orang itu sangat introspektif dan besokannya dia udah gak punya keburukan itu lagi sementara saya masih menilai dia begitu. Jadinya apa coba kalo bukan fitnah? Serem ah. :die:

Kalau menilai orang laen baik, ya gak apa-apa dong. Kalo seandainya dia udah gak baik lagi trus saya masih menganggap dia baik, mudah-mudahan prasangka saya jadi do’a trus dia jadi lebih baik daripada sebelumnya. Happy-ending deh. :cutesmile:

Hal lain yang saya sedang usahakan adalah: mengabaikan yang tidak perlu. Ini sebenarnya keahlian yang saya rasa saya tidak akan pernah jadi masternya karena saya orangnya kepoan. :lol:

Hal yang gak perlu pigimane maksud lo?

Misalnya, ada orang yang nyindir-nyindir saya, ya gak usah diurusin. Nyindir siiih…. Coba bilang langsung apa yang dia gak suka tentang saya, kan saya bisa langsung merubahnya kalo saya bisa. Kalo gak bisa, setidaknya saya bakalan berusaha merubahnya sedikit demi sedikit.

Biasanya, teman yang baik itu gak bakalan nyindir. Dia akan lebih suka memberitahukan langsung dengan niat baik agar kita berubah jadi lebih keren. Trus kita jadi sama-sama keren. Trus kita bisa bikin geng yang isinya orang-orang keren deh. :cutesmile:

Iri sama keberhasilan orang lain juga termasuk hal yang gak perlu. Daripada iri, mending kita ngasih selamat trus minta dido’ain atau diajarin. Lebih ada manfaatnya. Trus kalo kita dido’ain dan diajarin, siapa tau kita bakalan jadi sama-sama berhasil. Trus kita bisa bikin geng yang isinya orang-orang berhasil deh. (Kenapa saya jadi ngulang-ngulang kalimat mulu yak? :die: )

Trus kalo orang laen yang ngiri?

Ya jangan dijabanin. Diemin aja sekaligus tunjukkan kalo kamu gak punya bakat dan kelebihan apapun buat diiriin. Rendah hati harus dong. Biar senyum tambah menawan (gak ada hubungannya kaleee….).

Pokoknya kita hepi-hepi aja. Cengangas-cengenges kayak saya sama Millati lakuin beberapa waktu belakangan, menurut saya lebih banyak manfaatnya. Komen ngalor-ngidul, OOT, geje, kagak mutu…. Tapi kan kita hepi. Trus karena kita hepi, kita jadi membagi ke-hepi-an kita ke sekeliling kita. Trus lagi, kalo lagi hepi kan susah mau ngomong kasar atau iri sama orang kan? Lha wong lagi hepi kok, lagi seneng, mosok mau berantem?

Balik lagi ke ibu saya, menurut ibu saya, kondisi psikologis kita bakalan bagus terus sampe tua kalo kita belajar untuk plong dan mudah hepi di masa muda. Bikin muka jadi gak boros juga. Bikin banyak temen juga. Orang hepi kan tampangnya manis. Masak orang manis dijauhin? :cutesmile:

Mudah hepi juga bikin kita mudah bersyukur. Allah juga mudah-mudahan hepi ngeliat kita selalu hepi atas apa yang Allah berikan sama kita.

Saya nulis ini bukan berarti saya bisa melakukan apa yang saya tuliskan di atas dengan sempurna lho ya. Saya juga masih terus perlu diingatkan. Mudah-mudahan tulisan ini bisa jadi pengingat buat diri saya sendiri.

Yuk ah, capcus. Mau hepi-hepi lagi. :cutesmile:

 

 

2 Comments

  1. milo
    Jul 29, 2012

    Astaghfirullahal’adziiiiiim…. Ternyata nama saya disebut di sini. Dibilang cengenges2, OOT, kagak mutu… Jadi bangga… *eh?*

    • octanh
      Jul 29, 2012

      Itu pujiaaaaan…. Yang jelas, kita jangan sampe masuk ke grup sosmed-galauwers :lol:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)