#126: Tentang Sosial Media dan Curhat (Judulnya Kayaknya Gak Pas Deh….)

Dibaca 1,478 kali

 

 Gambar minjem di mari.

Beberapa hari ini, saya sibuk sekali mengurus persiapan sekolah Isha dan Inda. Sepertinya, saya lebih rempong dan deg-degan dibanding anak-anak itu sendiri. Mereka sih keliatannya antusias. Gak ada tanda-tanda mereka bakalan minder atau stress di sekolah nanti. Sementara saya malah mulai memikirkan yang tidak-tidak, misalnya: kira-kira mereka bakalan betah gak? Atau, nanti mereka mau berteman gak? Atau, apa anak-anak bakalan nurut sama gurunya? Dan sederetan pertanyaan rempong lainnya.

Ternyata, setelah hari pertama di sekolah berlalu, semua kekuatiran saya tidak terbukti. Mereka fun, enjoy their time, dan lebih dari itu: mereka ternyata bisa beradaptasi dengan baik. Jadi secara tidak langsung, sebenarnya, saya sudah meng-underestimate kemampuan mereka walaupun mereka masih balita.

Tapi saya berusaha (berusaha sekuat mungkin) untuk tidak menuliskan status tentang kecemasan, kekuatiran, dan ketidak-percayaan saya pada anak-anak di Facebook atau pun Twitter walaupun saya bisa bisa dibilang masuk ke kategori power-user. Saya mengakses Facebook minimal 4 jam sehari (buat nge-games), begitu juga dengan Twitter.

Kalau stress, jangan tanya. Bahkan ketika mereka di sekolah, saya stress-nya setengah mati. Cara paling mudah untuk mengurangi stress itu (menurut beberapa orang) adalah dengan membaginya, entah dengan orang yang kita percaya atau (dalam keadaan tertentu) membaginya di sosial media. Saya memilih cara yang pertama. Saya menelepon Ibu saya. Setidaknya, menurut saya nih ya, Ibu saya kan udah pernah menyekolahkan anak-anaknya (termasuk saya), beliau pasti pernah merasakan apa yang saya rasakan. Selain itu, saya yakin Ibu saya pengalamannya lebih banyak karena beliau dulu pernah jadi guru. Hal lain yang lebih penting: apapun yang saya ceritakan bahkan keluhkan kepada Ibu saya, beliau akan mendengarkan dan mendo’akan saya. Itu sudah lebih dari cukup. Apalagi yang namanya do’a orangtua itu selalu tokcer.

Isha dan Inda di sekolah. Keliatannya gak serempong emaknya.

Ibu saya menceritakan pengalamannya tentang hari pertama sekolah anak-anaknya dan itu membuat saya menyadari bahwa bukan hanya saya aja yang rempong. Semua orangtua juga rempong. Saya gak sendirian. Tiap-tiap anak itu juga akan memberikan pengalaman yang beda. Bisa jadi saya akan mengalami pengalaman yang berbeda dengan Ibu saya. Tapi intinya tetap sama: semua orangtua menginginkan yang terbaik untuk anak-anaknya karena itu mereka melakukan apa saja yang diperlukan (bahkan yang tidak diperlukan) untuk memberikan yang terbaik.

Itu curhat saya.

Tapi tulisan saya kali ini bukan tentang itu. Agak nyambung sih, dikit. Saya juga udah ngasih pembukaan tadi di depan: saya berusaha untuk tidak menuliskan kecemasan saya di sosial media dan bicara dengan orang yang saya percaya.

Sosial media seperti Facebook dan Twitter itu memang menyenangkan. Bahkan bisa dibilang sebagai stress release yang lumayan manjur. Saya suka main games di Facebook. Bahkan ada games yang sudah saya mainkan di sana hampir selama dua tahun dan saya belum juga bosan. Tapi—tetep ada tapinya nih—untuk menuliskan apapun yang kamu alami, rasakan, dan pikirkan di sosial media, itu bisa dibilang tindakan yang kurang bijaksana. Saya gak akan membahas ini sampai ke urusan UU ITE dan beberapa kasus yang pernah terjadi berkaitan dengan itu. Saya akan membahas hal-hal yang ringan saja yang langsung berhubungan dengan diri saya.

Katenye elo mau ngomongin sosial media dan curhat, ngapa elo jadinya curcol?

Eeet dah! Curcol sedikit kan tak mengapa.

Baiklah.

Alasan kenapa saya berusaha mengurangi frekuensi menuliskan apapun yang saya alami, rasakan, dan saya pikirkan di sosial media adalah:

Satu. Saya tidak yakin bahwa hal apa yang saya tuliskan itu akan memberikan manfaat untuk orang lain yang membacanya.

Dua. Saya tidak yakin kalau saya menuliskan tentang kesusahan saya, orang lain yang membacanya akan mendo’akan atau setidaknya berharap keadaan saya jadi lebih baik. Saya tidak yakin semua teman Facebook dan follower Twitter saya itu teman saya (dalam arti yang sebenarnya). Bagaimana kalau malah mereka senang membaca kesusahan saya dan berharap saya bakalan makin susah? *pikiran jahat*

Tiga. Kalau saya menuliskan hal yang menyenangkan—yang saya alami atau dapatkan—tentang diri saya, saya tidak yakin yang membaca bakalan seneng juga. Bisa jadi beberapa hal yang saya tuliskan atau upload dalam bentuk foto malah membuat orang lain sedih, iri, atau bahkan menginginkan sesuatu yang tidak sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan mereka. Misalnya kalau saya upload foto mobil baru saya, apa semua orang yang lihat bakalan seneng? Padahal itu kan hal yang menyenangkan buat saya. I just can’t ignore it….

Empat. Saya sedang berusaha menjauhkan diri saya untuk menjadi topik bahan pembicaraan yang tidak baik. Misalnya kalau saya update status menye-menye penuh cinta yang bikin orang muntah pelangi, saya gak yakin kalau orang menganggap saya benar-benar sedang dimabuk cinta. Saya sudah menikah lebih dari lima tahun dan cinta—walaupun tetap prioritas—tapi bukan lagi headline di pernikahan saya. Kalau saya nulis status mellow gitu, apa gak bakalan diketawain? Lagian juga, kalo saya cinta mah, saya bakalan bilang. Gak bakalan pake perantara. Saya tambahin info-dumb deh: ngomong cinta itu mah bukan makanan sehari-hari di pernikahan saya, tapi makanan sejam-jam. :lol:

Lima. Gak semua orang di sosial media itu butuh nasehat dan suka dinasehati. Jadi, kalau saya nulis status tentang nasehat, saya gak yakin bakalan banyak yang suka dan merasa nasehat saya berguna. Apalagi kayaknya banyak dari teman saya yang dapet nasehat dari Om Mario Teguh setiap hari. Udah cukup deh itu kayaknya. :cutesmile:

Enam. Kalau saya menuliskan sesuatu yang offensive, saya gak yakin ada orang yang menanggapinya sebagai angin lalu saja. Pasti ada yang merasa offended trus ngajak berantem. Lah, sosial media kan harusnya jadi tempat silaturahim dan kongkow bersama dengan penuh cinta, jadi saya cuman bakalan merusak suasana. :T.T:

Trus, kalo gue ngapain di sosial media kalo itu semua gak boleh?

Eh, siapa bilang gak boleh? Boleh aja kok. Lah, kan suka-suka kamu. Saya cuman ngasih tau pertimbangan saya. Kamu bisa menjadikan ini bahan pertimbangan atau menolaknya sama sekali. Terserah aja. :cutesmile:

Saya lebih suka dengan orang-orang yang menjadikan sosial media itu tempat untuk sharing pengetahuan baru, ilmu baru, ide baru, atau cuman buat kongkow-kongkow sambil ketawa-ketawa (saya mau nyontohin Millati lagi tapi nanti takut mengurangi poin penilaian buat saya kalo saya ikut giveaway-nya), bersenang-senang. Kayak yang kita kerjain di dunia nyata lah. Kita kan gak ketemu temen kita di dunia nyata trus langsung bilang: “Qaala Rosulullah….” Bisa aneh jadinya.

Kalo ketemu temen di dunia nyata, ya pertama-tama kita nanyain kabar. Abis itu kita cerita-cerita ringan. Menanggapi cerita juga dengan sopan. Kalo ada hal baru yang sekiranya menarik buat teman kita, ya kita ceritakan. Kalo gak, ya kita diem. Gitu-gitu aja lah. Kalo mau offensive, sekalian bikin . Jelaskan sampai detail disertai dengan barang bukti dan kalau perlu penelitian terkini. Jadi ketauan jalan pikiran kamu yang sebenarnya. Karena sifatnya lebih pribadi, kalo ada orang yang gak suka jalan pikiran kamu trus ngajak berantem, kamu bisa bilang: “Lah, ik kan gak nyuruh jij mbaca ik.” Selesai.

Kita juga gak suka ngomong rada kerasan di tempat umum buat nyindir orang kan? Biar orang yang kita maksud denger dan paham kalo kita menyindir dia. Sebaiknya di sosial media pun begitu. Jangan nyindir. Langsung aja bilang. Kalo udah dibilangin trus gak terima, ya sudahlah. Yang penting kan udah nasehatin. Tiap orang punya value-nya sendiri yang memang kadang gak sesuai dengan value yang kita punya. Tapi, biarpun begitu, yang namanya manner kudu dijaga ya.

Dan untuk siapapun yang suka upload gambar homemade food di sosial media: more pics pleaseeeee…! Kadang-kadang saya suka kehabisan ide dan dapet pencerahan baru sehabis mantengin gambar-gambar itu. :cutesmile:

Yak, begitulah. Bukan berarti saya bisa melakukannya dengan baik dan benar lho ya. Saya juga kadang suka kelepasan curhat di sosial media. Sekuat apapun saya mencoba, kadang kelepasan juga. :lol:

5 Comments

  1. My Lovely Sister
    Aug 7, 2012

    topik yang menarik ^^

  2. juliejuicee
    Aug 1, 2012

    Hai aku kasih kamu award, cek blog ku ya :D
    Have a nice day

    http://naturegreentea.blogspot.com/2012/08/versatile-blogger-award.html

    • octanh
      Aug 4, 2012

      Wah, award apaan ini? Makasih yaaaa…. *terharu* :T.T:

  3. Milo
    Jul 31, 2012

    Saya banget inih, doyan galau di pesbuk. Dulu pas patah hati statusnya berasa mau kiamat. Tapi tetep aja ga ada yang kasian, termasuk yang dimodusin. Tetep aja ditinggal kawin. *nangis sambil makan* *kenyang*
    Untungnya masih banyak makhluk geje di dunia maya yang menempa saya untuk kembali geje seperti sebelum patah hati.
    Tapi, ada gunanya juga, lho, galau di pesbuk. Bos saya jadi tau kalo saya stress jadinya ya gampang dimintain ijin cuti karna kasian :D
    *emm, iya, ini curhat*
    Btw, Millati itu siapa? Kayanya saya kenal..

    • octanh
      Aug 4, 2012

      MIlo, jangan patah hati terus…. Patah tulang aja ninggalin bekas, apalagi patah hati. Eaaa…. :lol:

      Millati itu cukup terkenal kok … karena kegalauannya. Coba deh temenan ada dia. Dia suka ngeblog juga. *gosip*

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)