#136: Pick a Fight, Throw some Plates

Dibaca 914 kali

Kalo saya punya rubrik, mungkin post kali ini bisa dimasukkan ke rubrik: Anda Bertanya Octa Menjawab. :lol:

Jadi ceritanya ada yang nanya gitu sama saya: kalo udah nikah hampir enam tahun itu rasanya gimana? Pernah bosen gak? Sering berantem gak?

Dan satu pertanyaan fenomenal: Masih cinta gak? :lol:

Ada juga pertanyaan ikutan—setelah saya menjawab pertanyaan di atas: gimana caranya biar gak bosan? Cara menyelesaikan masalah?

Saya sih seneng-seneng aja ditanyain pertanyaan-pertanyaan itu, serius deh. Tapi saya akui, pernikahan saya (saya lebih suka bilang pernikahan daripada “rumah-tangga”, entah kenapa kayaknya kalo make kata “rumah-tangga” kayaknya terlalu teknis dan lack of romance, sama kurang gimanaaa … gitu) gak sempurna. Pernikahan saya juga kasusnya bakalan beda sama pernikahan yang lain. Misalnya aja, anak saya ada tiga. Tentu urusan anak tiga ini bakalan beda sama anak satu, dua, atau tujuh.

Tapi, saya tetap akan menjawab pertanyaan-pertanyaan itu walaupun jatohnya bakalan sangat subjektif. Yah, saya akui akhir-akhir ini saya lebih banyak me-review kosmetik, menulis resep, atau membuat felt craft. Makin jarang saya nulis post curhat. Entah pertanda baik atau buruk, saya juga gak ngerti. :T.T:

Oh ya, apapun yang saya tulis di sini mungkin hanya akan dianggap angin lalu oleh dua jenis orang: pertama pasangan newly-wed yang menganggap pernikahan mereka akan manis terus walau apapun yang terjadi (newly-wed mah biasa begitu, saya juga dulu gitu), sama orang yang belum menikah karena mereka masih berada di wilayah merencanakan segalanya se-fairytale mungkin (yang mana pada akhirnya setelah lewat satu tahun mereka akan paham kalau yang namanya fairytale itu ada happily ever afternya sementara hidup kan harus tetap berjalan tanpa ending model begitu). Jadi, saya juga maklum adanya. :lol:

Baiklah, baiklah. Kita mulai saja. :cutesmile:

Nikah Hampir Enam Tahun itu Rasanya Pigimanah?

Rasanya yaaa…. Hmm. *mikir*

Rasanya ya begitu. Sama aja kayak nikah setahun, dua tahun, dan seterusnya. Bedanya, mungkin kalo udah enam tahun kayak saya, urusan dan bahan pikiran makin banyak. Gak bisa sesantai waktu baru nikah. Harus ngurusin anak, mikirin sekolah anak, mikirin tentang perintilan yang mau dibawa ke sekolah (buku, bekal, dan sebagainya).

Apa itu berat?

Ya gak juga. Hanya saja, kalo udah seumuran saya, percaya deh, kamu bakalan lebih hati-hati dan merasa bukan saatnya lagi buat jadi orang yang galau apalagi lebay. Drama-drama-drama sebisa mungkin diminimalisir. Apalagi ngambek-ngambekan. Saya dan Sinung mulai membiasakan diri (sebenarnya udah dari tahun-tahun sebelumnya sih) untuk gak terlalu menganggap serius lagi masalah kecil-kecil di hubungan kami, misalnya: masalah ulang tahun, anniversary pernikahan, dan yang semacam itu. Kami lebih fokus ke hal yang lebih teknis, seperti: jangan sampai lupa catatan belanjaan titipan saya (yang biasanya Sinung beli sewaktu pulang istirahat makan siang), jangan sampai lupa bayar listrik, telepon, internet.

Apa itu bakalan bikin hubungan kami jadi hambar?

Gak juga. Hal-hal romantis kecil-kecil yang dianggap gak terlalu perlu buat kebanyakan pasangan, kami jadikan rutinitas dan kalo bisa udah refleks gitu, terjadi begitu saja di luar kepala. Misalnya: morning kiss, good-night kiss, buh-bye kiss, good-luck hug, good-job hug.

 

Pernah Bosen Gak?

Yah, bayangin aja deh setiap hari ketemu orang yang sama, pasti bakalan ada bosennya. Saya juga begitu. Apalagi kalo kita udah tau sama tau kekurangan dan kelebihan masing-masing. Ya, kayaknya semua bakalan ketebak dan gak akan ada kejutan lagi. :die:

Biar gak gampang bosen, kami selalu meningkatkan kualitas diri. Misalnya belajar lebih banyak. Waktu saya bilang belajar ini, bukan belajar yang harus di dalam kelas atau harus dateng ke lembaga pendidikan formal lho ya. Belajar hal baru yang sederhana juga bisa. Misalnya akhir-akhir ini saya suka belajar Photoshop dan kita ngejadiin itu bahan obrolan baru yang lumayan seru. Masa aktif obrolan tentang Photoshop ini belum juga habis sejak sekitar enam bulan yang lalu. Kan lumayan buat ngegantiin topik yang itu-itu aja.

Coba bayangin kalo pasangan kamu topik obrolannya itu-ituuu … aja, apa gak bosen. Apalagi kalo topiknya gak banget, misalnya: bos yang korup, kerjaan yang depresif, pendapatan yang gak cukup, temen kantor yang bermuka dua. Itu cuman bakalan bikin hidup makin gak hepi dan bikin kita lupa sama banyak hal-hal bagus dan keren yang sebenarnya ada—dan mungkin selalu ada—di sekeliling kita. Misalnya: cuaca yang bagus, beras yang nyaris gak pernah jadi barang langka, supermarket yang suka ngasih diskon, temen yang suka ngelucu, dan sebagainya.

Kalau Bosennya Udah Terlanjur Dateng?

Kalau memang bosennya udah terlanjur dateng: pick a fight, throw some plates!

Hahaha … saya cuman becanda kok ngomong gitu. Tenang aja.

Soalnya masih banyak yang bisa dilempar selaen piring. Bisa gelas, panci, meja, kasur, buku…. *plak* :die:

Jawaban serius: pergi bulan madu. Inget-inget deh dulu pas baru nikah, betapa cinta itu menggebu. Dipegang dikit aja tangannya udah ser-ser-an. Masak sekarang bosen. Malu ah, sama kenangan. Eaaa….

Sering Berantem Gak?

Ya sering laaaah. Tapi kata “sering” itu buat saya: kalo udah lebih dari 2-3 kali setahun, itu dah kebanyakan. Berarti itu juga kemunduran. Seharusnya kan semakin tua umur pernikahan kita, semakin matang pula cara kita menghadapi masalah. Nah, kalo dikit-dikit berantem, gak ada bedanya dong sama jaman kita abegeh dulu yang kalo pacaran bawaannya dikit-dikit ngambek? Itulah bedanya antara pernikahan dengan pacaran: pernikahan itu harus lebih taktis, lebih pake strategi. Kalo waktu pacaran biasa maen ludo, pas udah nikah biasain deh maen catur.

Tapi ya, kalo udah terlanjur berantem, saya biasanya—akhirnya—membicarakan masalahnya juga sambil makan satu piring. Bayangin deh, lagi sebel (liat mukenye aja eneg gitu), saya paksain makan satu piring sambil ngebahas masalahnya. Biarin  deh sambil berlinangan air mata (cieee….) trus makanan rasanya jadi sepet-sepet pahit, yang penting tetep harus dipaksain ngomong sambil makan satu piring. Biar berasa kalo menderita ya harus menderita berdua. :lol:

Akhirnya, sampai ke pertanyaan terakhir.

Masih Cinta Gak?

Satu hal yang kadang digagal-pahami para lajang adalah: cinta sesudah pernikahan itu bentuk dan rasanya tidak sama seperti cinta sama cowok yang lagi dalam tahap penggebetan atau cinta di awal masa pernikahan. Iya sih itu cinta dan itu emang cinta yang kebanyakan film, lagu, atau pun novel pahami sebagai cinta. Tapi, itu gak akan selamanya ada. Cinta yang ser-ser-an itu palingan hanya akan bertahan beberapa bulan. Satu tahun deh paling lama.

Saya juga gak setuju kalau ada yang bilang bahwa pernikahan itu selebihnya adalah komitmen. Iya, komitmen itu perlu. Tapi, kita juga perlu cinta dalam bentuk yang lain—yang sudah dimurnikan dari rasa ser-ser-an dan illogical act yang berlebihan. Cinta yang macem begini, kadar persahabatan dan kedekatannya lebih tulus. Tapi bukan berarti lantas kamu bisa santai-santai aja gitu. Saya sendiri tetap menjaga penampilan walaupun sudah punya anak tiga dan Sinung (katanya sih) gak terlalu peduli sama penampilan saya. Tapi saya malu gitu kalo harus keliatan kayak upik abu sementara dulu pas masih dalam tahap pedekate kalo mau ketemu dandannya bisa dua jam lebih. Sekarang masak gak mau kayak gitu lagi?

Repot sih, kan udah ada anak. Waktu dandan dan merawat diri itu jadi gak banyak. Tapi, bisa dicari dan didiskusikan, sekaligus saya minta bantuan dan dukungan Sinung gitu. Misalnya kalo saya lagi hairspa di rumah, mbok ya doi nemenin bocah maenan dulu gitu…. :lol:

Kalo menurut pengamatan saya—entah pada setuju atau gak—cowok itu makin tua makin menarik. Cowok paruh baya itu lebih keliatan lebih menarik dibanding cowok abegeh, menurut saya. Nah, di saat Sinung masuk umur paruh baya, saya gak mau keliatan berantakan dan gak menarik. Makanya dari sekarang saya merawat diri. Kalo dari sekarang saya rajin merawat kulit misalnya, penuaan kulit saya bakalan tertunda, yang mana artinya: saya gak akan cepet keriput. Jadi bukan cuman mikirin gaya-gayaannya aja kalo saya rajin maskeran atau rajin dandan. Saya ingin waktu tua nanti, saya keliatan sama menariknya sama Sinung.

Tapi yaaa, menariknya seseorang itu juga dilihat dari manner, isi otak dan hatinya. Saya berkali-kali bertemu dengan orang yang sangat cantik tapi entah kenapa saya gak tertarik. Selain cantik kok kayaknya dese kosong aja gitu. Kan sayang packaging udah bagus gitu kalo isinya gak ada.

Tapi juga jangan maksa. Orang-orang itu bisa ngeliat lho kalo kita maksain diri untuk jadi sesuatu yang bukan kita. Mereka memang gak bisa bilang tepatnya apa yang salah, tapi mereka bisa melihat something fake on you.

Yak, begitula kira-kira,

Semoga yang nanya puas sama jawaban saya. Mau nanya lagi, yuk silahkan…. :cutesmile:

2 Comments

  1. octanh
    Aug 23, 2012

    Milo, kamu ganteng apa adanya. *digiling*

  2. Milo
    Aug 15, 2012

    Hmm.. Cinta? Pernikahan? Pusing, ah! *pulang*

    *balik lagi*
    Btw, saya termasuk yang “cantik tapi kosong” gak?

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)