#140: Review Film: Cabin in the Woods (2011, Horor)

Dibaca 2,108 kali

Reaksi saya pas film Cabin in the Woods ini sampai di bagian klimaksnya: “Gile, ini film tribut buat segale demit yak bok?!”

Biar adegan klimaksnya nanti lebih “berasa”, nasehat saya: cari tahu banyak-banyak tentang segala macem demit yang keluar di film horor Hollywood karena semua bakalan muncul di sini. Yang paling saya inget sih Dragonbat yang pernah muncul di film Blade dan Underworld: Evolution. Trus Hell Lord (Fornicus), Lord of Bondage and Pain, yang mukanya kebelah gergaji dan memegang semacam artefak (saya beneran gak tahu barang itu namanya apa) yang digunakan untuk memanggail doi. Si Hell Lord ini muncul di film Hellraiser. Ada lagi ular raksasa yang pernah muncul di Buffy Vampire Slayer (entah episode berapa) dan film King Cobra. Trus anak yang mukanya ditutupin pake karung goni kecil itu muncul di film The Shinning. Si Kiko juga muncul di sini. Itu loh, hantu cewek pake baju putih yang suka ngambang-ngambang. Dia ini asalnya dari The Grudge dan The Ring.

Apalagi yaaa?

Oh, beberapa orang yang pakai topeng putih kayak boneka dan bawa koper yang isinya peralatan penyiksaan itu muncul di film The Strangers! Ah, saya baru inget. Ngilu nih ngingetnya…. :die:

Ada lagi! Ballerina Detanta (Sugar Plum Fairy) itu muncul di film Hellboy II: The Golden Army. Trus hantu dokter yang suka motong-motong pasien itu muncul di House on Haunted Hill. Dan masih banyak demit lain yang saya rasanya pernah liat tapi inget-inget lupa pernah muncul di film apa.

Betewe, referensi saya lumayan juga. :lol:

Dan ternyata saya banyak nonton horor juga ternyata…. :die:

Saya akan berusaha menceritakan tentang film ini tanpa spoiler karena semakin sedikit kamu tahu tentang ceritanya, semakin baik. Karena seperti tagline-nya: you thing you know the story. Semakin kamu mikir kamu tahu ceritanya, semakin baik. Saya cuman mau bilang, ada dua lapis twist di film ini: satu muncul di tengah-tengah (dan ngebikin kamu bilang: ooooh, gitu toh maksudnya) dan satu lagi muncul di akhir film (dan ngebikin kamu pengen lempar laptop).

Awal ceritanya kayak tipikal film horor urban-legend Hollywood laen lah. Ada sekelompok anak muda pergi berlibur di sebuah kabin di akhir pekan. Mereka keliatannya happy dan siap buat pesta gila-gilaan tanpa tahu apa yang menunggu mereka di kabin itu. Sebenernya, pas mereka berhenti di pom bensin tua yang sepi, udah keliatan sih kalo ada yang gak beres dengan kabin dan lingkungan di sekitar kabin itu. Cumannya mereka mengacuhkannya.

Adegan kejar-kejaran dan segala macem slasher berdarah-darah nan gore dan bikin mual akan muncul segera setelah salah seorang dari mereka membaca tulisan latin yang “membangkitkan” para zombie (yang bentuknya mirip dengan zombie dari film Night the Living Dead)dan kutukan di rumah itu. Itu kata “membangkitkan” saya kasih tanda kutip karena … karena menjelang akhir film nanti kamu bakalan tahu kalau apa yang keliatan itu bukan apa yang sebenarnya terjadi.

Lompatan adegan antara sebuah ruangan canggih di antah-berantah dan kabin juga awalnya membuat bingung. Tapi, seiring dengan berjalannya film, sedikit demi sedikit bakalan ketahuan juga apa maksudnya. Film ini bukan film menggantung dengan ending nyebelin kok. Semua akan dijelaskan, tenang aja. Gak akan ada rahasia yang ngebikin kamu bertanya-tanya.

Paruh pertama film ini sangat tipikal film horor lainnya. Sederhana, gak pake otak, dan maen kuat-kuatan jantung aja buat ngeliat slasher-nya. Tapi ketika mulai masuk ke paruh kedua, kamu bakalan sadar bahwa premis film ini bukan lagi demit yang ngejar-ngejar orang buat dibunuh, tapi ada sesuatu yang—diusahakan sutradaranya—lebih ambisius. Saya sendiri merasa premis ambisius ini cukup bisa dicapai oleh film ini walaupun saya berharap bisa lebih “wow” lagi sih. Tapi segitu juga udah gapapa kok.

Pokoknya nonton aja deh. Semakin banyak saya cerita malah bakalan semakin merusak suasana…. :die:

6 Comments

  1. mila sulasmaya
    Mar 14, 2015

    Perdana nih komen :D , sy nonton film ini penasaran sebuah review. Karena sy penganut happy ending story, ending nya bener-bener “nyebelin” buat saya mba. Dua harian keinget terus film nya…harusnya kan ending nya bisa lebih enak kalo misal sebenernya yang hancur itu bukan dunia sebenarnya. Si Marti *sudah lupa namanya* terus tiba-tiba keinget bisa jadi kalau dia tidak terbunuh bukan dunia mereka yang hancur tapi dunia ciptaan “mereka”, iya kabin dalam dunia ciptaan itu yang hancur. Mereka menemukan tempat atau apalah untuk melarikan diri dari dunia ciptaan itu dan mereka bisa menyaksikan kehancuran dunia ciptaan itu di tepi tebing yang berusaha dlewati si sporty pake motornya itu. Dan happy ending …#versiSaya :(

    Sinister juga gitu, akhir ceritanya huhuhu…kok saya pikir2 film horor besutan Lion’s Gate ending nya pada gantung, tapi gantungnya itu bikin ganggu #masalahSelera

    • octanh
      Mar 18, 2015

      Itulah yang bikin saya pengen ngegaruk-garuk kepala pas abis nonton. Jadi kayak gak guna gitu bukan, sih, cerita yang udah dibuat dengan rapi sepanjang itu? Pas abis nonton, saya juga komen gitu ama Tuan Sinung, “Jadi dunia ancur gegara mereka doang? Gengges beneeer.” :mewek:

  2. Bowo
    Aug 3, 2013

    abis nonton film ini lanjut nonton “Wrath of the Titans” :lol:

    • octanh
      Aug 15, 2013

      Aku malah belom nonton itu Wrath of the Titans. Pas abis nonton ini, langsung tidur. :D

  3. nique
    Sep 2, 2012

    hampir pengen nonton, tapi setelah tau horror ya batal
    gak suka horror walo doyan nonton hehehe
    keren euy, masih hapal gitu film2 yg ditonton sampai hapal gitu jenis2 hantu hehehe

    • octanh
      Sep 5, 2012

      Saya suka horor, Mbak. Tapi bukan horor lokal. Soalnya dedemit lokal lebih nyeremin dibanding dedemit impor. :cutesmile:

Trackbacks/Pingbacks

  1. Sinister (2012) | Octaviani Review - […] yang mengatakan film ini bagus dan bisa dibilang sebagai horor yang oke dan layak tonton setelah Cabin in the …
  2. #223: Review Sinister (Horor, 2012)|Octaviani Nurhasanah - [...] yang mengatakan film ini bagus dan bisa dibilang sebagai horor yang oke dan layak tonton setelah Cabin in the …

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)