#142: Templated Question

Dibaca 835 kali

Kalo lagi ngumpul-ngumpul sama keluarga pas lebaran, pasti deh adaaa … aja yang komplen masalah “templated question” yang agak bikin risih. Tau kan? Pertanyaan-pertanyaan semacam:

Kapan lulus? (Buat yang udah kuliah tapi masih aja kuliah.)

Udah punya pacar belom? (Buat yang gak keliatan atau gak kedengeran punya gandengan.)

Kapan nikah? (Buat yang udah punya pacar tapi belom ada tanda-tanda mau ngurus surat pengantar ke rumah Pak RT.)

Kapan punya anak? (Buat yang udah nikah tapi belom keliatan ada tanda-tanda pengen ngeborong baju bayi di Tanah Abang.)

Kapan mau nambah anak? (Buat yang udah punya anak dan keliatannya belom ada tanda-tanda pengen nambah lagi biar bisa bikin tim voli keluarga.)

Dan pertanyaan lainnya yang kedengerannya agak gimanaaa … gitu.

Beneran kamu gak suka ditanya-tanyain? :cutesmile: Saya gapapa kok ditanya-tanyain. :lol:

Saya selalu berusaha menjawabnya dengan ceria karena:

Satu. Yang nanya keluarga sendiri. Masak gak mau dijawab. Ntar dikira gak sopan lho. Apalagi kalo yang nanya itu keluarga yang lebih tua.

Dua. Saya gak yakin kalau pertanyaan itu punya maksud menyindir atau sengaja menyinggung. Mereka bertanya kebanyakan bukan karena ini menyudutkan. Kalo yang nanya keluarga yang lebih tua, kebanyakan karena mereka peduli sama kita. Mereka care. Kalo kita kena masalah, palingan mereka juga yang duluan yang pasang badan. Masak kita ngejawab pertanyaan aja males-malesan sih. :cutesmile:

Yang namanya keluarga, pasti pengen tau dong update terkini tentang anggota keluarga besar lainnya. Kali-kali aja kan ada yang bisa dibantu atau ada yang bisa dikasih tips tertentu atau mau dikenalin sama cowok atau cewek keren lajang dan berwajah manis-eksotis. :cutesmile:

Tiga. Beberapa dari kita emang gak punya bakat menciptakan dan merangkai opening line yang bagus, makanya make template umum yang klise itu. Siapa tau dari pertanyaan klise itu bisa dibawa ke obrolan seru lainnya. Serius deh, saya beberapa kali nemuin kejadian begini. Bukan berarti orang yang nanya itu gak asyik lho. Mereka cuman gak bakat buka obrolan dengan kalimat memukau, itu aja. :lol:

Empat. Keluarga kita itu adalah sekumpulan orang yang paling seneng kalo kita berhasil. Misalnya aja adek saya yang cowok. Dia itu cuek banget orangnya. Tapi, saya tau, kalau dia itu supporter terbesar saya dan orang yang paling punya semangat untuk membanggakan saya kalau di depan orang lain. Jadi, dia emang butuh info kemajuan saya biar selalu ada bahan buat diceritain ke teman-temannya kalau dia punya keluarga yang keren. Saya menganggap apa yang dia lakukan itu do’a juga. Saya juga seneng melakukan yang sebaliknya.

Cara Ngejawabnya Gimana Dong?

Jawab aja dengan sopan, ceria, dan penuh cinta. :cutesmile: Gak semua orang yang nanya itu yang pengen tau urusan pribadi kamu buat memuaskan hasrat keponya lho. Mungkin aja emang pengen nanya. Pengen tau, tapi bukan pengen nyinyir.

Dibandingkan dengan pertanyaan langsung seperti itu, saya lebih berhati-hati pada pertanyaan yang gak langsung ditanyakan sama saya walaupun yang bertanya punya akses untuk bertanya langsung. Soalnya saya selalu curiga pertanyaan seperti ini menjurus ke hal yang agak gimanaaa … gitu.

Misalnya aja, pernah ada seorang teman yang bertanya apa saya udah beli rumah apa belom, tapi nanyanya bukan sama saya. Nanyanya sama orang yang juga sama gak taunya sama dia. Kan aneh. Padahal kalo mau nanya langsung bakalan saya jawab kok. Saya emang gak cerita-cerita urusan begituan kalo gak ditanya. Tapi kalo ada yang nanya, dengan senang hati akan saya jawab. Yah, namanya ditanya sama temen kan ya. Siapa tau doi makelar, trus mau nawarin rumah. Saya kan ikut terbantu juga. *maunya* :lol:

Maksudnya Orang Itu Sirik Gitu?

Tepatnya sih gak kayak gitu. Apa yaaa … namanya. Antara pengen tau tapi gak pengen ketauan kalo pengen tau soalnya kalo ketauan kalo pengen tau ntar ketauan kalo doi pengen tau. Gitu deh. Paham kan? :lol:

Orang-orang yang gak berani nanya di depan kamu itu lah yang seharusnya lebih bisa kamu sebelin dibandingkan orang-orang yang berani nanya. Soalnya orang yang berani nanya pasti berani sama jawabannya. Mereka berjiwa besar lah sederhananya. Tapi saya gak sebel banget juga sih sama orang yang gak berani nanya tapi berani nanya di belakang gitu. Yah, mau disebelin juga rugi perasaan saya. *itung-itungan banget masalah perasaan*

Kalo kamu ketemu sama orang yang beraninya nanya (atau ngomongin) di belakang gitu, satu-satunya cara buat ngebikin mereka diem yaaa … update terus sama berita-berita positif nan memukau tentang kamu. Ntar mereka juga diem. Soalnya, kalo orang itu emang dasarnya sebel atau iri sama kamu makanya mereka melakukan itu, setiap berita positif tentang kamu itu bakalan bikin mereka tambah sebel. Kalo sebelnya udah sampe pada taraf gak bisa ditambahin lagi, palingan ntar mereka juga jadi netral, gak sebel lagi, trus pengen jadi temen kamu deh. Musuh yang gak bisa dikalahkan itu kan sebaiknya dijadiin temen, begitu pepatah bilang. :lol:

Yah namanya juga udah kalah telak gitu, udah gak kekejar…. :T.T:

Kalo emang ada orang yang nyebelin banget gitu menurut kamu, kalau mau bales dendam pakelah cara yang elegan: dengan jadi lebih keren dan lebih sukses dari mereka. Palingan ntar kalo kamu udah lebih keren atau lebih sukses, kamu bakalan lupa sama mereka karena banyak hal yang kudu diurus dan dikerjain dibandingin ngurusin kesebelan yang gak ada habisnya. Orang yang suka iri dan dengki itu ya orang yang gak punya banyak kerjaan buat diurusin. Makanya mereka annoy people around buat ngabisin waktu dan melupakan banyak hal gak mau mereka capai (gak mau lho ya, bukan gak bisa, tiap orang bisa kalau mau berusaha). :cutesmile:

Jadi Gimana Dong?

Jadi, kalo lebaran gini ada yang ngasih kamu templated question nan basi lagi nyebelin, jawab aja. Itu tandanya mereka care dan gak berniat yang aneh-aneh karena berani nanya di depan.

Kalo kamu gak kumpul sama keluarga pas lebaran, kamu bakalan ngerasain apa yang saya rasain deh: pengen gitu ditanyain template question buat seru-seruan. :T.T:

Eh, betewe…. Happy Ied Mubarak!

(Kalo cerita saya rada depresif, maap yaaa … kebawa suasana lebaran di perantauan, cieee….)

Gambar dipinjam dari: Flower’s Story Community

3 Comments

  1. Nurin
    Aug 23, 2012

    iya mbak, cepetan ya. jangan lama-lama, :)

  2. Nurin
    Aug 20, 2012

    Saya sudah belajar untuk berdamai dengan pertanyaan-pertanyaan semacam itu. Oh ya mb, sebelum lupa, aku mau request, kapan2 bahas beauty lagi, tapi dari sisi bahan kosmetik, soalnya banyak bahan2 yang gak bisa langsung dipake wudhu, semisal yang waterproof gitu kan harus dibersihin lagi sebelum wudhu.

    • octanh
      Aug 23, 2012

      Hehe…. Aku mau nge-beauty-blogging lagi buat lomba kosmetik halal. Sekalian aku bahas di situ aja yak. :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)