#143: How to Take Photos like a Pro (Judul Sotoynya sih Gitu)

Dibaca 1,223 kali

Foto ini diambil sore jam 5 dengan cahaya matahari langsung. Liat kan, kesannya agak coklat gitu? Saya juga make bantuan lampu flourecent di kamar biar keliatan lebih “jernih”. Tapi tetep aja masih terlalu “coklat” dan gelap kalo menurut selera saya.

Beberapa waktu belakangan, saya membuat tutorial felt craft untuk bagi-bagi ilmu dan hobi barang sedikit. Lumayan kan, daripada dipendem sendiri ilmunya…. :cutesmile:

Nah, ada yang bertanya: Apa saya mengunakan kamera DSLR untuk mengambil fotonya? :?:

Diikuti pertanyaan lain: Bagaimana mengambil fotonya agar gambarnya bisa seperti itu?

Sebenarnya, saya gak terlalu ahli menggunakan kamera. Ketika saya kuliah dulu, memang ada mata kuliah fotografi, tapi saya melihatnya lebih sebagai kuliah fisika-optik: banyak itungannyaaaa…. Err! Baru sekarang-sekarang ini saya menggunakan ilmu moto yang sedikit itu. Biasanya sih saya gak terlalu ambil pusing kalau moto. Asal jeprat-jepret aja. Yang penting kan gambarnya jelas, sudah. Tapi, semakin ke sini saya jadi semakin paham kalau gambar yang jelas saja itu belum cukup. Perlu lebih dari itu: gambar yang bagus.

Foto ini diambil tengah hari sekitar jam 1 dengan cahaya matahari gak langsung. Gambarnya kelihatan lebih “bening”.

Apa Saya Menggunakan Kamera DSLR?

Tidak. :lol:

Saya hanya menggunakan kamera digital biasa yang harganya gak sampe 1 juta. Itu pun belinya pas lagi diskon. Setelah ditung-itung diskon jatohnya cuma 700 ribuan. Emang sih gak bisa milih warna karena barangnya tinggal dua: mau warna pink norak apa merah gonjreng? Saya pilih merah gonjreng. :lol:

Yang perlu diperhatikan ketika mengambil gambar dengan kamera itu adalah cahaya. Namanya juga fotografi kan ya. Asal katanya photos dan graphein yang artinya menggambar dengan cahaya. Saya gak punya studio foto di rumah yang bisa membantu saya menciptakan kondisi pencahayaan yang baik. Jadi, saya menggunakan bantuan cahaya matahari langsung yang saya arahkan ke objek foto saya.

Foto ini saya ambil sekitar jam 8 pagi dengan sinar matahari langsung dari sebelah kiri, tapi agak saya tutupin gitu pake gorden biar gak terlalu silau. Efek matahari pagi membuat gambar agak “kekuningan”.

Cahaya matahari itu dasar warnanya agak kuning. Kalau objek disinari dengan sinar matahari, kesan pada fotonya akan agak warm. Beda dengan cahaya lampu. Cahaya lampu sendiri masih bisa dibagi dua: tungsten (lampu pijar) dan flourecent (lampu neon). Tungsten kesan cahayanya agak oren sementara flourecent agak hijau. Kalau memang terpaksa mengambil gambar di dua kondisi lampu tadi, bisa diakali dengan filter. Tapi kalo kamera digital mah biasanya udah ada build-in filter, tinggal dilihat aja. Logikanya: kalau mau warnanya agak warm, untuk lampu tungsten pakai filter agak biru untuk menetralkannya. Kalau flourecent yang agak hijau itu dinetralkan dengan filter kuning atau oren.

Dasar teorinya masih sama: colour wheel.

Balik lagi ke urusan cahaya matahari.

Cahaya matahari itu sendiri gak semua efeknya sama. Cahaya matahari pagi itu agak kuning transparan. Semakin siang, warnanya semakin jernih. Menjelang sore, warnanya akan agak kecoklatan. Kalau mau mendapatkan gambar yang flat bening apa-adanya, foto siang-siang dengan sinar matahari langsung. Tapi, biasanya saya memilih untuk mengambil gambar di pagi hari ¬†antara jam 7 sampai delapan pagi karena efek kekuningannya yang membuat foto saya kelihatan “like a pro“. :lol:

Kalau kamu mengambil foto dan kurang puas dengan hasilnya, memang bisa diedit dengan bantuan software tertentu. Tapi, ada tapinya nih, bahan baku yang bagus itu bakalan bagus kalo diapain aja. Sebaiknya kamu punya foto yang bagus dulu baru diedit, bukan karena fotonya jelek terus diedit. :cutesmile:

Sudut jatohnya sinar matahari juga saya perhatikan. Saya mengambil gambar dengan membuat sinar matahari itu jatuh dengan sudut miring di depan saya agar saya bisa membuat kesan depth di foto yang saya ambil. Kamera digital memang gak bisa manual fokus seperti kamera SLR atau DSLR, tapi biasanya punya fitur macro. Inilah yang saya manfaatkan untuk membuat seolah-olah gambarnya di-manual-focus-kan, padahal mah kagak. :lol:

Kalau mendung, biasanya saya menunda mengambil gambar. Pokoknya gak boleh mendung. Tapi kadang, kalau langit sedang jernih dan cerah, saya mengambil gambar di sore hari. Hasilnya beda lho.

Foto ini saya ambil pagi sekitar jam 9 dan agak mendung. Efek “kekuningan”-nya jadi berkurang. Jadi gak terlalu jernih juga. Nekat sih. :die:

Dan terakhir, semua foto saya gak ada yang diedit dengan software tertentu, kecuali untuk ngasih judul sama watermark.

Begitu aja. Gampang kan?

Sisanya adalah feel¬†sama kira-kira: kira-kira enaknya gimana ya ngambilnya? Kira-kira sudutnya gimana ya? Kira-kira kapan ya bisa beli DSLR…. *plak*

Semoga membantu ya manteman. :cutesmile:

1 Comment

  1. Ety Abdoel
    Jun 13, 2013

    saya juga pengin bisa moto like a pro, hehehe tapi modalnya cekak banget, kamera hape, hihihi :oops:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)