#151: Keberuntungan Itu Ada Gak Sih?

Dibaca 1,576 kali

 

Akhirnya saya menulis tentang hal ini juga.

Bukannya saya gak mau menuliskannya lho, cumannya … cumannya, susah ngejelasinnya panjang-lebar. :T.T:

Tapi saya mau tetap menuliskan tentang ini ah. *labil*

Tapi lagi, semua yang saya tuliskan di sini cuman IMHO loh ya. Hasil merenung-renung saya sendiri. :cutesmile:

Jadi, ceritanya beberapa orang sempat mengatakan kepada saya kalau saya beruntung mendapatkan suami seperti Sinung (Sinung ge-er dah nih kalo dia ngebaca ini). Atau ada lagi yang bilang kalau saya beruntung dapet ini, dapet itu, mengalami ini, mengalami itu, dan lain sebagainya. Kesannya banyak amat yak? Gak sebanyak itu kok. :T.T: Tapi ya kadang-kadang ada yang bilang saya beruntung.

Kadang saya bingung ngejawabnya. Bukan berarti saya gak seneng dibilang beruntung dan sebagainya. Hanya saja, saya agak gak percaya sama apa yang dibilang orang sebagai keberuntungan (luck). Keberuntungan itu kan kesannya dapet sesuatu makbedunduk dapet aja gituh. Gak pake usaha tau-tau ntar dapet.

Saya yakin setiap orang yang mendapatkan apa yang dibilang orang sebagai keberuntungan itu ada usahanya. Mereka gak dapet begitu aja.

Termasuk untuk sesuatu yang “udah dari sononya”.

Misalnya wajah yang cantik. Orang punya wajah cantik gak didapatkan begitu saja. Orangtuanya pastilah juga ganteng dan cantik. Emang udah turunannya gitu. Trus lagi, untuk keliatan cantik itu dia juga pasti merawat diri. Setidaknya, dia gak tampil dekil dan sembarangan. Kalo kamu ngerasa wajahnya sederhana gitu, percaya deh, gak ada yang lebih menyenangkan untuk dilihat mata selain sikap yang baik, menyenangkan, dan santun. :cutesmile:

Misalnya lagi, keberuntungan punya banyak teman. Orang-orang yang punya banyak teman kan gak begitu saja bangun di suatu hari yang cerah dan langsung dapet temen. Dia pasti bergaul, berusaha menjadi teman yang baik, dan melakukan usaha lain yang memang diperlukan.

Kalo orang yang dari sononya udah tajir-melintir gimana?

Ya, setidaknya ada usaha orangtuanya (mungkin juga kakek-neneknya) untuk jadi tajir. Kalau dia gak bisa menjaga ketajirannya juga gak bakalan lama dia tajirnya. Atau ketajirannya itu gak ngebikin dia bahagia.

Jadi Maksud Lho, Gak Ada Sesuatu yang Didapet Begitu Aja. Gitu?

Iya, gitu. Kita sadar dan mungkin juga tidak sadar kalau sebenarnya kita sedang mengusahakan sesuatu dari hari ke hari. Kamu makan makanan sehat misalnya, itu akan membuat kamu tetap sehat tiga puluh tahun ke depan, Insya Allah. Tentu kualitas kesehatannya akan berbeda dengan orang yang suka makan sembarangan.

Orang yang lebih keras usahanya untuk menulis pasti hasilnya juga akan lebih bagus daripada orang yang males-malesan. Trus orang yang lebih rajin jogging atau olahraga lainnya, body-nya juga bakalan lebih bagus.

Kalo Menang Lomba dan Kuis itu Gimana? Itu kan Pake Keberuntungan?

Masak? :?:

Kalau menang lomba tertentu, belum tentu urusannya cuman keberuntungan. Apalagi kalau lombanya pakai sistem penjurian. Effort kamu untuk melakukan yang terbaik buat lomba itu pasti juga berpengaruh. Kuis yang gak pake penjurian juga begitu. Mungkin yang menang itu do’anya lebih kenceng, atau dia usaha ngumpulin kupon (atau likes FB, atau ngirim kartu pos) lebih banyak.

Jadi Menurut Lo yang Namanya Keberuntungan Itu Gak Ada. Gitu?

Kalo keberuntungan itu diartikan sebagai: tanpa usaha apapun trus bisa mendapatkan sesuatu, buat saya itu kedengerannya mustahil.

Kamu beruntung kalau usaha kamu udah sampai di batas di mana kamu bisa randeem (menukarkan) hasilnya.

Bisa jadi orang yang merasa dirinya beruntung itu sebenarnya gak sadar kalau dia sudah banyak melakukan usaha kecil yang terus menerus. Misalnya berdo’a. Berdo’a itu juga termasuk usaha lho. Bukan sekedar pelengkap usaha. Ada orang yang setiap hari abis sholat berdo’a biar dia diberi keselamatan dan kesehatan. Suatu waktu dia keserempet bis tapi gak apa-apa. Saya yakin bahwa itu bukan cuman karena sopir bisnya berusaha sekuat tenaga biar gak nabrak orang, tapi juga karena orang yang hampir ketabrak itu udah punya sekumpulan do’a yang di-randeem dan terkabulkan saat itu.

Jangan macem-macem lho sama do’a. Do’a itu kuat. Apalagi do’a kedua orangtua…. :cutesmile:

Misalnya lagi, kemarin saya menang lomba. Trus ada yang bilang saya beruntung. Tapi kan orang yang bilang gitu gak pernah tahu kalau saya udah gegulingan di forum fashiondaily dari awal tahun kemaren buat ngebaca review dan balajar tentang kosmetik. Atau usaha saya buat gegulingan di forum nyari tulisannya Pak Nanung Danar Dono tentang alkohol. Atau usaha saya buat ngebeli kosmetik dan belajar menggunakannya. Atau usaha saya mempelajari bahan-bahan pembuatannya. Atau usaha saya membaca begitu banyak referensi tentang kosmetik selama sebulanan dan menarik kesimpulannya agar tulisannya bisa padat tapi berisi. Atau jangan-jangan juga ditambah dengan hal-hal lain, misalnya: saya minta dido’ain ibu saya sebelum saya submit tulisannya. Atau juga tulisan saya tentang kosmetik itu membuat bermanfaat buat teman-teman saya (jadi karena bermanfaat, saya dapet balasannya gitu). Kalau semua itu di-randeem, mungkin sudah cukup untuk ditukarkan dengan hadiah yang saya dapatkan dari lomba itu. Itung-itungan saya sih gitu. :cutesmile:

Trus lagi misalnya teman-teman saya yang dapat beasiswa ke luar negeri atau pun di dalam negeri. Mereka gak beruntung menurut saya. Mereka memang berusaha. Kita gak pernah tau aja seberapa besar usaha mereka. Tapi yang jelas, usaha itu udah cukup layak untuk di-randeem dengan apa yang mereka dapatkan.

Jadi, Kesimpulannya? Gue Bingung.

Kamu bakalan dapet apa yang kamu inginkan kalau kamu berusaha mendapatkannya.

Anggap aja kalau kamu kayak lagi maen di Timezone. Kumpulin tiketnya sebanyak-banyaknya. Kalau mau ditukerin sama hadiah yang lebih besar, tentu tiketnya kudu buanyaaaak banget kan? :cutesmile:

Atau kayak lagi ngumpulin poin belanja di supermarket. Semakin banyak poinnya, semakin besar nilai hadiah yang bisa ditukarkan.

Kalau kamu ngerasa usaha kamu kok kayaknya lebih sulit dibanding usaha kebanyakan orang lainnya, jangan kamu anggap orang lain itu lebih beruntung. Kita gak pernah tau usaha mereka sebenarnya sekeras apa, do’anya sekhusyuk apa, dan udah dimulai dari kapan. Kamu konsentrasi aja ke setiap quest, kerjakan sebaik-baiknya. Jangan-jangan kamu dikasih halangan tuh biar poin kamu mencukupi, bukan karena hidup ini keras dan kejam. :die:

Pas kamu mau nge-randeem trus masih ditolak, jangan-jangan emang poinnya belom cukup. Atau … poinnya malah kelebihan? Trus kamu disuruh nge-randeem hal lain yang lebih besar? Hayooo…. :cutesmile:

Yuk ah, kita ngumpulin poin sebanyak-banyaknya. Pokoknya jangan mengeluh. Ntar poin yang dikasih malah dikurangin lhooo…. *nakut-nakutin*

Soalnya selain poin bernilai plus, saya juga yakin ada poin yang bernilai minus. :cutesmile:

Saya balik tidur lagi ya. Saya demam, batuk, pilek udah dua hari. Setiap kali minum obat batuk, saya langsung ngantuk berat. :T.T: Kenapa ya obat batuk selalu aja begitu? :?:

Yuk ah, manteman.

Buh-bye.

See you soon. :cutesmile:

Gambar dipinjem dari: Flower Story Community

6 Comments

  1. Fadhlyzee
    May 11, 2013

    Takdir juga ikut serta loh :) jadi takdir yang menentukan tinggal kita sejauh mana usahanya. :oops:

  2. Milo
    Sep 9, 2012

    Err, bisa jadi ada yang udah usaha maksimal di lomba nulis, tapi ga menang juga. Kalo dipikir2, bukan usahanya yang kurang, tapi emang belum rejeki. Bukan gak beruntung juga sih namanya. Bukan rejeki dia. Bisa jadi rejeki dia lewat jalan lain. Manusia berusaha mendapatkan rizki (rizki menang lomba, rizki jodoh), tapi hasil akhirnya Tuhan yang menentukan.
    Dulu saya pengen nulis tentang keberuntungan ini gara2 baca cerita Donal sama Untung, tapi ga jadi2.

    • octanh
      Sep 16, 2012

      Cerita Donal ama Untung? Cerita Donald yang di komik itu bukan?

  3. Oci YM
    Sep 7, 2012

    Iya yah… bener banget Mbak..

    Pertama kali mampir nih, salam kenal ^_^

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)