#155: Curhat KoC dan Embel-Embel Lainnya

Dibaca 825 kali

 

*menatap judul di atas tulisan*

*putus asa*

Saya gak ngerti kenapa bikin judul yang bagus dan memikat itu kayaknya susah banget ya? :T.T:

Oke, lupakan.

Hari ini saya gak mood buat nulis yang serius atau yang gimana-gimana. Mungkin karena saya lagi agak penat ngebut nulis draft novel yang kayaknya perlu tenaga ekstra buat diselesaikan. Jadi, saya mau cerita-cerita ringan sambil curhat aja deh. :cutesmile:

Saya udah lama banget suka sama KoC (Kings of Convenience). Mungkin selera musik saya emang mainstream, yah … begitulah. Gak terlalu suka yang aneh-aneh, yang terlalu gimana-gimana gitu. Sebelum lebaran kemaren, saya menemukan videonya KoC waktu bikin pertunjukan di La Blogotheque, Prancis. Dan itu bener-bener bikin saya terhibur.

Gak tepat juga kalo dibilang terhibur sih. Ngeliat itu saya jadi tambah kesepian. Semenjak saya memutuskan untuk pindah ke pedalaman Sulawesi sini, saya merasa jauh banget dari kota besar dan segala macam hiruk-pikuk kegiatannya yang positif. Saya awalnya gak terbiasa. Makanya, hal pertama yang saya minta sama Sinung sewaktu kami pindah: internet. Saya gak peduli yang lainnya (mall, saluran tivi, komunitas, dan lainnya). Saya cuman mau internet. Karena dengan ini saya merasa masih terhubung dengan kehidupan di luar pulau ini.

Saya kangen acara jalan-jalan, ke toko buku, liat pertunjukan kebudayaan apaan kek, diskusi, pokoknya hal-hal yang model begitu deh. :T.T:

Tapi di lain hal, saya juga merasa ketenangan kehidupan saya sekarang membawa dampak positif. Saya lebih banyak stay, diam, mengamati, membaca, menulis, tanpa harus kelelahan dan kehabisan waktu di jalan seperti ketika saya tinggal di Jakarta dulu.

Walaupun itu semua ada positif dan negatifnya, saya tetap merindukan kota besar. Tapi bukan Jakarta. kota yang lain….

Video pertunjukan KoC ini ngebikin saya pengen pindah dari sini…. :T.T:

Lalu, datanglah kesempatan itu.

Bukan kesempatan juga sih, apa ya namanya? Bingung.

Bulan lalu saya dapet info tentang sebuah perusahaan start-up yang sedang mencari editor untuk divisi baru yang mau mereka bentuk khusus untuk e-learning dan tutorial craft. Mereka berkantor di Melbourne. Saya menunjukkan info itu sama Sinung dan dia mendorong saya untuk mendaftar. Saya bingung awalnya, saya gak punya portofolio, pengalaman, dan entahlah kemampuan seperti apa lagi yang mereka minta. Apalagi perusahaan itu membuka lowongannya world-wide. :T.T:

Sebenarnya e-learning dan tutorial di sana itu bukan hal baru buat saya dan Sinung. Kami mengambil beberapa e-learning, dari mulai web development sampai ke perintilan Photoshop. Cumannya, saya gak pernah membayangkan untuk bergabung jadi penulis atau editor di sana.

Tapi kayaknya hidup kurang hidup kalau kita gak nekat–sekali-kali. Dan akhirnya selama dua minggu saya ngebut bikin portofolio, membuat contoh tulisan, surat lamaran, dan segala yang saya butuhkan untuk melamar ke sana. Dua minggu yang melelahkan karena kadang rasanya saya gak mau nerusin kenekatan saya. Tapi akhirnya semua selesai dan saya beneran ngelamar! :lol:

Sewaktu saya submit lamaran saya, saya udah tau sih kalau bakalan ditolak. Hehe….

Dan saya memang ditolak.

Untuk pelamar yang ditolak, tidak akan ada surat pemberitahuan penolakan. Jadi, untuk mereka yang di-follow-up saja lamarannya yang akan dikirimkan pemberitahuan. Setelah dua minggu tanpa pemberitahuan, jadinya saya makin yakin kalau saya ditolak. :T.T:

Tapi ketika saya membuka email minggu lalu, saya menemukan email dari chief editor-nya. Dia mengatakan kalau … ya, saya ditolak. Tapi ada beberapa poin lain yang ditambahkan dan itu membuat saya sangat bersemangat. Lucu ya, surat penolakan tapi bikin semangat. :lol:

Salah satu poin yang sangat membuat saya terkejut: dia mengatakan bahwa background dan kualifikasi saya impresif. Hooo … itu sesuatu yang saya tidak pernah bayangkan sebelumnya. Namun, saya tidak memiliki hal yang mereka cari: kemampuan marketing dan pemahaman bisnis. :lol: Itu adalah hal yang membuat saya ditolak. Jadi, saya akan tetap disambut untuk jadi penulis di sana.

Saya langsung jejingkrakan!

Saya sudah beberapa kali menerima surat penolakan dan ini yang paling menyenangkan. Setidaknya saya jadi tau kalau … kalau saya memang harus mencoba untuk menulis yang satu itu: tutorial craft. Soalnya ada orang yang bilang (dan sekarang yang bilang itu bukan cuman Sinung, hehe…) kalau saya bisa melakukannya. Jadi, ya gitu deh. Akhirnya saya pun memutuskan untuk mencoba menulis.

Sepertinya saya memang harus jadi penulis, soalnya saya gak tau harus jadi apalagi. :T.T:

Tapi ya sudahlah, ternyata kenekatan saya ada gunanya juga. Setidaknya saya jadi tau kalau saya gak jelek-jelek amat lah. :lol: Tinggal apa saya mau serius dengan kesempatan yang ada. :cutesmile:

Akhir-akhir ini saya juga merasa kalau saya mulai serius dan bekerja lebih keras dan disiplin, lebih banyak hal yang bisa saya kerjakan dengan baik. Saya juga merasa lebih berguna. Mengurangi IC (Inferiority Complex) juga. Beberapa hal yang selama ini saya anggap gak mungkin juga akhirnya saya lihat bisa untuk menjadi mungkin.

Intinya: lebih banyak bekerja, lebih sedikit mengeluh. :cutesmile:

…curhat saya kacau banget kayaknya. :die:

Tapi ya gitu deh.

Saya merasa udah gak bisa lagi cuman “numpang” hidup di mimpi-mimpinya Sinung atau mimpi siapapun. Saya juga harus merealisasikan mimpi saya sendiri. Saya gak ngimpi yang aneh-aneh atau tinggi-tinggi nih. Saat ini, saya cuman pengen nyelesein apa yang ada di depan mata saya dengan sebaik-baiknya. Kalau bisa sih bukan cuman baik, saya ingin do the extra miles, membuat itu menjadi yang terbaik setiap kalinya. Itu aja. Tapi berat yaaaa…. Tapi kan kalo gak gitu gak bakalan nambah keren. :cutesmile:

Dan salah satu mimpi saya adalah: ngeliat konsernya KoC. Tapi bukan konser yang di Jakarta. Konser yang di Jakarta mah biasa rusuh dan ribut gitu. Maunya kayak yang di La Blogotheque ituuuuh. :cutesmile:

Udah ah, curhatnya.

Met malem manteman….

Apa mimpimu?

Sudah berjuang sekuat tenaga lah buat merealisasikannya? :cutesmile:

Gambar dipinjam dari Flower Story Community.

2 Comments

  1. Milo
    Sep 14, 2012

    Suka deh liat emot yang nangis sambil nunduk gitu. Ngebayangin Mb Octa pose kaya gitu :D *komen macam apa ini?*

    Jadi, kapan novelnya terbit? Lewat penerbit major yak? Tar saya minta atu yak! *peminta-minta*

    Saya pengen banget bikin novel tentang pengalaman bikin skripsi waktu dulu. Tapi, ga jadi-jadi. Baru tiga halaman udah blank. Kayaknya enakan ngeblog :D

    • octanh
      Sep 14, 2012

      Gak ngerti kapan terbitnya. 2 bulan lalu, aku iseng gitu ngirim contoh tulisan 30 lembar doang ke penerbit. Eh, gak taunya mereka minta dikirimin versi lengkapnya yang di-print buat diliat apa bisa diterbitian atau gak. Jadi yaaa … abis itu ngebut ngerjainnya. Cumannya makin ke sini berasa makin dudul tulisannya. Makanya jadi lama banget nulisnya. Udah lewat dealine pula ini! *gelindingan* :T.T:

      Dicicil aja gitu kenapa? Bikin post khusus nyeritain pengalaman nyekripsi tapi bersambung gitu. Ntar disatuin, baru dicoba tawarin buat dibukuin.

      Aku juga lebih suka nge-blog sih. :lol: Cumannya aku pengen ngerjain yang laen-laen gitu biar punya kerjaan yang menghasilkan. Bukan jumlah penghasilannya sih yang jadi tujuan, tapi perasaan kalo kita bisa ngerjain sesuatu dan ada hasilnya gitu. :T.T:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)