#158: Scented Memory

Dibaca 2,145 kali

Jadi ceritanya malam ini ada sebuah band yang digadang-gadang menjadi salah satu band terbaik yang pernah dimiliki Indonesia. Hmm … saya sih setuju-setuju aja. Saya suka Noah, tapi gak terlalu suka Peterpan—entah kenapa.

Sewaktu saya SMA dulu, band yang menjadi soundtrack of my life itu Dewa (dengan atau tanpa 19), Padi, Sheila on 7, dan karena saya terpapar suara lagu-lagu yang disukai Mama saya, jadilah saya penggemar Ebiet G. Ade dan Chrisye. :cutesmile:

Saya sulit menemukan band dengan kualitas sebaik Dewa, Padi, atau Sheila on 7 sekarang ini. Bukan masalah lagu apa yang mereka bawakan lho ya. Toh Dewa juga membawakan lagu menye-menye patah hati kayak “Pupus”, tapi tetep aja rasanya beda. Entah karena si Dewa ini musikalitasnya lebih baik atau karena memang mereka tahu apa yang mereka kerjakan. Hmm, maksud saja, Dewa itu tidak seperti kebanyakan band sekarang yang punya jargon: mengikuti selera pasar. Dewa, Padi, dan Sheila on 7 itu membentuk selera pasar. Bukan hanya sekedar mengikutinya gitu. Pendapat sotoy saya sih gitu. :cutesmile:

Kalau saya boleh membandingkan (sesuai selera saya aja loh ini), band-band jaman saya masih ABG dulu itu lebih bagus daripada band-band jaman sekarang. Harusnya mah makin ke sini band-band itu makin bagus ya. Ini malah kebalikannya. :T.T:

Tapi saya gak mau nyeritain masalah band ding. Itu pembukaan doang.

Trus Lo Mau Nyeritain Apaan?

Ketika linimasa ramai dengan konser Noah, saya malah bernostalgia nonton video klip Dewa dan Padi di Youtube. :die:

Kenangan-kenangan masa lalu itu seperti terpanggil lagi. Masa-masa SMP-SMA yang menyenangkan…. *memandang jauh ke awang-awang*

Tapi, ada satu hal yang work better on me untuk memanggil kenangan itu dibandingkan lagu. Entah ya ada orang yang punya pendapat sama atau gak. Buat saya, wewangian itu membawa kenangan dengan lebih cepat dan lebih presisi.

Misalnya kalau saya mencium bau kue kering yang adonannya dicampur kacang, saya jadi teringat tahun 1996 ketika Mama saya memanggang kue sejenis itu untuk lebaran dan saya memakannya sambil membaca buku astronomi untuk SD di ruang tamu. Saya masih ingat gambar langit malam dan sebuah bintang yang ditandai dengan bulatan dan ada keterangan di bawah gambarnya: Venus, planet yang diambil dari nama Dewi Kecantikan Romawi.

Kalau saya mencium parfum dengan bau peach-papaya, saya jadi teringat hari-hari menjelang lebaran sekitar tahun 2007 dan saya sedang jalan-jalan di Atrium Senen dengan salah seorang sahabat saya, membeli sebuah jaket dan blouse biru muda yang sampai sekarang masih suka saya pakai.

Gambar dipinjam dari sini. Dulu botolnya bentuknya gak gini. :die:

Ada yang suka memakai cologne merek Putri dengan wangi krisan yang botolnya warna biru? Kalau mencium itu, saya jadi teringat ketika saya baru masuk SMP dan saya melihat seorang kakak kelas saya menggunakan bros Hello Kitty kecil di kerah kemejanya. Bukan kakak kelas itu yang jadi fokus pandangan saya. Di mata saya, kakak kelas itu blur dan out of focus. Seseorang cowok tinggi putih dengan senyum yang manis di latar belakang ingatan sayalah yang jadi fokus pandangan saya. :cutesmile: Cowok ini juga terpanggil ke dalam ingatan saya kalau saya mencium cologne merek Putri yang botolnya kuning dan pink.

Kalau saya mencium wangi parfum Dewi Sri Spa yang Blewah Temptation, yang terpanggil dalam ingatan saya adalah seorang cowok manis yang menemani saya jalan-jalan di Mall Ratu Indah. Saya suka pergi nonton dan makan di sana setiap hari Sabtu, ceritanya kencan gitu. Suatu ketika, saya berdiri di depan Apple Store di dekat Gramedia MaRI (yang suka ke MaRI pasti tahu deh) dan memandangi MacBook dengan muka mupeng. Saya bilang ke cowok itu, “Suatu saat saya bakalan punya MacBook.”

Sampe sekarang saya belom punya MacBook. Haha…. :lol:

Oh, saya udah bilang belom kalo cowok tadi itu Sinung? Hai, Sinung…. *melambai-lambai*

Bau rendang yang sedang dimasak itu mengingatkan saya akan malam-malam sebelum lebaran. Begitu juga dengan bau kacang tanah mentah yang baru dibawa masuk ke dalam rumah setelah seharian dijemur.

Karena kebiasaan saya ini, saya suka ganti-ganti produk pewangi dan pelembut pakaian. Saya juga sering ganti merek sabun, parfum, pengharum ruangan karena … tidak semua wewangian itu memanggil kenangan manis dan indah. Kalau ada wewangian yang mengingatkan saya pada kenangan buruk, saya langsung menggantinya.

Tapi kadang saya melakukan hal yang sebaliknya juga sih. Kalau saya lagi kangen suasana dan hal-hal tertentu, saya suka menggunakan parfum yang mengingatkan saya pada hal itu. Misalnya akhir-akhir ini saya suka sekali mencium wangi parfum peach-delima karena itu mengingatkan saya pada saat-saat pertama kali saya sampai di Selayar.

Pernah makan biskuit kayu manis merek Verkade? Wangi biskuit itu mengingatkan saya pada sekitar tahun 2004 ketika saya pulang kuliah dan jalanan macet parah di sekitar Cililitan. Hari itu puasa dan saya belum berbuka padahal sudah hampir jam tujuh malam. Di tas saya hanya ada biskuit Verkade itu. Mau buka pakai biskuit kan seret juga ya. Tapi tiba-tiba ada orang yang naik ke atas bis yang sedang saya tumpangi dan membagi-bagikan air mineral dan permen. Oh, ada kuenya juga. Akhirnya saya buka puasa juga deh…. :cutesmile:

Gambar dipinjam dari sini.

Pernah mencium bau galeri? Baunya seperti bau gedung kosong ditambah dengan bau cat minyak dan cairan pembersih lantai…. Semoga kebayang ya. :T.T: Baunya itu mengingatkan saya bahwa dulu saya pernah jadi anak muda yang sangat idealis dan punya cita-cita tinggi. Saya suka jalan-jalan ke galeri dan membayangkan bahwa suatu saat saya akan menjadi seniman atau apalah yang sejenis dengan itu. *mengenang masa muda*

Sekarang saya masih punya cita-cita sih. Tapi lebih realistis. Kalau saya kebetulan mencium bau galeri, saya jadi makin bersemangat dengan cita-cita saya…. Tapi sudah lama sekali saya gak pernah mencium bau galeri. Semoga saya bisa menciumnya lagi dalam waktu dekat. :T.T:

Saya suka bau crayon! Tahu kan baunya? Ya gitu deh kan yak? Hehe…. Baunya mengingatkan saya kalau duluuu … sekali, saya pernah jadi anak kecil yang ingin jadi pelukis. Sampai sekarang saya masih suka bau crayon. Saya suka menciumi crayon punya Isha dan Inda. Baunya menyenangkan. :cutesmile:

Saya juga suka mencium bau kampung saya. Setiap kota itu baunya lain, menurut saya lho ya. :cutesmile:

Payakumbuh itu baunya gak seperti Pasir Pengirayan, gak seperti Jakarta, gak seperti Makassar. Tiap kota karakter wanginya beda. Salah satu yang saya rindukan dari kota-kota itu adalah baunya.

Kalau di Jakarta, saya juga suka bau Dufan. Baunya ini menyengat sekali kalau kita datang dari luar dan baru masuk ke salah satu wahana indoor. Di Trans Studio Makassar juga ada bau sejenis ini. Tapi beda dengan yang di Dufan. Pokoknya baunya lain. Bisa dibedakan deh. :cutesmile:

Saya suka bau hujan. Sayangnya, tidak semua bau hujan itu sama.

Bau hujan yang paling saya suka itu yang jatuh di daun-daun kering. Kalau yang tinggal di dekat Munjul dan sekitarnya, pasti tahu dong kalau mau masuk ke Jambore (Bumi Perkemahan Cibubur) bisa lewat jalan pintas di Gang Asri? Nah, dari Gang Asri situ, kita bisa langsung ke bagian belakang yang ada tanjakannya. Saya suka bau hujan di situ, di tanjakan situ. Aneh ya…. Memang beda sih baunya. Kalau jalan lebih ke daerah tanah lapang, bau hujannya seperti lebih kering dan keras. Di Selayar sini, bau hujannya seperti asin, saya suka juga. :cutesmile:

Saya suka bau mawar yang pernah dikirim seorang cowok sewaktu saya SMP dulu. Bau mawarnya khas gitu. Itu mawar kain gitu deh, mawar palsu. Trus disemprot parfum. Bau parfumnya ini yang saya suka. Sampai sekarang saya belum menemukan lagi bau yang sama. Kadang kalau ke mall gitu, saya suka iseng menciumi mawar yang suka dijual di toko aksesoris atau di bagian hiasan rumah. Tapi baunya beda. :T.T:

Bau ketiga anak saya juga beda-beda. Bau Isha ketika kecil, beda dengan bau Inda dan Thaariq. Mungkin karena merek perlengkapan mandinya beda-beda. :cutesmile:

Tahu bau apa yang paling romantis buat saya saat ini? Bau balsem. Haha…. :lol:

Bau balsem itu mengingatkan saya pada malam-malam ketika Sinung memijit saya sambil ngantuk-ngantuk sewaktu saya hamil Thaariq kemarin. Hampir setiap malam saya minta dipijit.

Gambar dipinjam dari sini.

Tapi malam ini, saya juga merindukan bau bedak Viva isi ulang yang kemasan plastik. Bau itu mengingatkan saya pada ibu saya….

 Ah, udah dulu deh meracaunya…. :cutesmile:

Apa manteman (kalo kebetulan mbaca tulisan ini) juga punya kenangan yang kemunculannya di-trigger oleh wewangian?

17 Comments

  1. emaknyashira
    Sep 25, 2012

    Mawar zaman SMP? eciyeeh octaa, siapa tuh :D
    Gw malah kadang sampe nangis karena inget sesuatu yang gak jelas tapi inget wanginya sama suasananya aja. Misalnya inget zaman lebaran pas keluarga lagi prihatin-prihatinnya, trus gw nyium bau baju baru sama kue-kue yang kayaknya gak kebeli banget zaman itu dan cuma bisa dikhayalin.

    Dewa sebelum ahmad dhani kayak sekarang, yang cintailah cinta emang zaman kita banget ya ta, inget bego-begonya dan polosnya naksir cowok yang dianggap keren. Zaman muda duluu.

    • octanh
      Sep 25, 2012

      Dewa yang Cintailah Cinta itu pas kita kelas 1 SMA bukan sih? Kayaknya gue masih ngedengerin lagunya sampe kelas 3. Gak ngebosenin. Kalo Dewa yang sekarang mah, gak ada satu lagu pun yang gue inget. Sekali dengerin lupa. Kalo Dewa yang jaman dulu kayaknya denegr satu lagu aja udah langsung suka–dan dari satu album, gak ada lagu yang gak gue suka. :cutesmile:

  2. obat migren
    Sep 18, 2012

    kalo saya lebih suka dewa ketimbang sheila on 7,, karena suka aja dengan aliran musiknya..

    • octanh
      Sep 20, 2012

      Hehe…. Saya juga lebih banyak suka lagu Dewa sih. Tapi Sheile on 7 sesuai selera juga. :lol:

  3. Nurin
    Sep 18, 2012

    ada satu lagi yang ketinggalan, JIKUSTIK, selain Sheila on 7 aku juga suka sama lagu-lagu mereka. :)

    • milo
      Sep 18, 2012

      Ho’oh. Tapi, lagu yang terakhir itu, yang Selamat Malam Dunia itu nggak asik. Aneh -___-

      • milo
        Sep 18, 2012

        Maksude lagu Jikustik yang terakhir.

      • octanh
        Sep 20, 2012

        Gak asyik soalnya kedengerannya jadi malah kayak gaya-gayanya band-nya Pongky. Apaan sih nama band-nya itu yak? Lupa. padahal Jikustik itu pasling oke pas nyanyiin lagu-lagu mellow yang gallow….

    • octanh
      Sep 20, 2012

      Aku juga suka Jikustik sebelom mereka berubah jadi nge-rock ‘n roll gejeh. :lol:

  4. dapurhangus
    Sep 18, 2012

    Tossss… Dewa 19, Padi, dan Sheila on 7 (yang terakhir ga begitu suka sih). Jangan2 kita seumuran ya mak?

    • octanh
      Sep 18, 2012

      Aku anak angkatan 90an, Mbak. Idolanya Si Boy sama Kabayan. Yah, sekali-sekali nonton India juga. :lol:

  5. milo
    Sep 17, 2012

    Jadi inget status saya semalam, yang bilang biarpun semua orang ngefans sama Ariel tapi saya nggak ikutan karena di hati saya tetep Noe Letto, Fadli Padi, sama Duta SO7. Kenapa seleranya harus sama kaya Mbak Octa T_____________T

    Ada satu sabun yang baunya bikin saya dan kakak saya inget masa-masa menggelandang sama kakak saya di Semarang, tapi sekarang malah udah lupa baunya -___-

    Sekarang, yang masih inget justru hembusan angin pagi-pagi. Dulu, kalo berangkat sekolah dan ngerasain hembusan angin yang sejuk, saya inget Si Komo. Nggak tahu kenapa. Kayaknya, dulu, pagi-pagi dengan cuaca yang damai sejahtera saya sering nonton Si Komo.

    • octanh
      Sep 18, 2012

      Yah, mau pigimanah lagi yak. Anak-anak muda jaman kita emang pada suka sama mereka itu. Coba agak kesinian dikit, pada gak kenal sama Dewa 19, Sheila on 7, dan kawan-kawannya. Taunya Cherrybelle sama band mellow-mellow ituh. :T.T:

      Ngapain ngegelandang di Semarang, Milooo? Bener-bener deh. :die:

      Aku gak gitu ngikutin ceritanya Si Komo. Kayaknya dulu tayangnya tiap pagi jam 7 di RCTI ya?

      • milo
        Sep 18, 2012

        Eh, adek saya yang sekarang umurnya 14 tahun tahu loh lagunya Dewa. Tapi, yang Laskar Cinta — yang mana saya justru nggak suka lagu itu, atau tepatnya lagu lagu Dewa jaman 2000an.

        Nggelandang di sono demi ikut tes macem2, SPMB, tes STIS, tes AKPER.

        Jaman masih ada Si Komo kayaknya belum ada RCTI deeeeeh…

        • octanh
          Sep 20, 2012

          Yang album Laskar Cinta aku juga kurang suka. Paling suka yang jaman Kirana sama Cintailah Cinta. :cutesmile:

  6. Myra Anastasia
    Sep 17, 2012

    apa yg sedang kita lakukan kadang suka membawa kita sdkt mengenang masa lalu ya.. Tp liat kue kayu manis itu bikin sy nyengir juga. Krn pas sy baca blog ini sy lagi makan kue yg sama :D

    • octanh
      Sep 18, 2012

      Aku suka banget sama biskuit yang satu itu, Mbak Myra. Kayaknya ada rasa yang laen deh (pernah liat yang ada tambahan kacangnya), tapi yang bungkus oren itu emang paling juara rasanya. Baunya juga haruuum…. Pokoknya suka banget. :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)
Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: