#159: Feel Good by Doing Good

Dibaca 617 kali

Halooo…. :teror:

Beberapa hari kemaren saya bete mulu bawaannya. Pigimanah kagak bete, coba? Pan saya baru beli modem wifi merek tertentu. Maksud hati sih biar gak banyak kabel berseliweran di sekeliling rumah gitu. Sama, biar saya bisa internetan dari kamar yang mana aja. Eh tapi, itu modem malah ngadat. Tiba-tiba gak bisa aja gitu wifi-nya. Tapi kalo pake kabel, tetep bisa. :die:

Setelah seharian ngeduprek di bawah modem (kabel yang panjang udah dikasihin ke orang, tinggal kabel pendek bawaan modem) dan menunggu Sinung ngoprek modemnya, akhirnya si modem insyaf juga dan kembali ke kodrat aslinya sebagai modem wifi. Tapi saya kan udah keburu bete…. :T.T:

Saya orangnya emang moody.

Diapain sedikit, sedih…. Atau gak, dikata-katain sedikit, nangis. Diresehin dikit, bete. Yah … begitulah.

Gapapa sih kalo kata saya mah jadi orang moody. *ngebela diri*

Yang gak boleh itu, ngejadiin orang di sekitar kita sebagai pelampiasan perasaan. Saya gak yakin kalo ada orang yang kondisi hatinya oke terus. Keliatannya kayak gak pernah sedih atau bete. Pasti ada lah satu dua hal yang ngebikin dia sedih atau bete. Tapi, orang-orang yang penampilan dan pembawaannya selalu menyenangkan itu biasanya selalu punya cara untuk menyembunyikan mood kurang bagus yang mereka rasakan.

Itulah yang dibilang orang: dalamnya laut bisa dikira, dalamnya hati siapa yang tau. :lol:

Trus, Gue Harus Gimana Kalo Lo Lagi Badmood?

Ya gak harus gimana-gimana sih. Kan yang seharusnya bertanggung-jawab sama perasaan dan kondisi hati saya itu ya saya sendiri, si empunya hati. Cieeee…. :cutesmile:

Pas “insiden modem wifi berdarah” kemaren sih saya langsung memperbaiki mood saya dengan nggosok pakaian. :lol:

Kedengerannya aneh sih, tapi itu memang bisa jadi obat bete saya. Soalnya kalau saya nggosok pakaian, saya merasa sudah melakukan sesuatu yang berguna. Saya doing something good gitu deh. Dan itu akan membuat saya feel good.

Kadang kala, saya juga merasa kalau jauh di lubuk hati saya yang terdalam (halah!), saya ini insecure. Gak kuat gitu kalo dikata-katain macem-macem. Tapi, emangnya ada ya orang yang sebegitu cueknya dengan apa kata orang lain? Saya kira gak ada deh. Yang ada itu, orang yang bisa me-manage perasaannya ketika berhadapan dengan orang-orang yang nyebelin.

Walopun doi bilang: saya gak peduli apa kata orang, setidaknya dia kan denger juga. Kalo kedengeran apa yang orang-orang itu bilang, ya bisa jadi badmood juga. Dan bagian paling dudulnya adalah: orang yang menghina atau ngata-ngatain kita itu biasanya cepet lupa sama apa yang dia katakan sama orang lain. Kayak orang buang sampah gitu deh. Abis buang sampah, trus lupa deh. Yang kesian kan orang yang ketibanan sampah, harus bebersih. Apalagi kalo sampahnya banyak, bau lagi. :cry:

Menurut saya, orang itu bisa dinilai dari apa yang dia ucapkan. Kalo omongannya sampah semua, yaaa … gak mungkin hatinya bersih berkilau bebas kuman. :die:

Kalo Udah Terlanjur Dijadiin Tempat Sampah Sama Orang Laen, Gimana Dong?

Kalo saya sih pertamanya bakalan nangis sambil mungutin sampahnya satu-satu. Saya kan cengeng. :cry:

Trus saya bakalan pikirkan cara paling cepet buat bebersih. Apa orangnya mau dibilangin buat gak nyampah sembarangan. Atau gak—kalo orangnya udah kadung gak ngerti kebersihan—ya saya gak mau capek-capek ngebilangin lah.

Pernah ada yang ngatain saya jelek—dengan tanpa rasa bersalah dia bilang saya mirip setan karena pakai jilbab item—yaaa … abis itu saya pulang dan langsung ngilangin bete dengan bereksperimen sama make-up. Ketauan ya kalo saya insecure? Haha…. Tapi itu cara yang paling cepet. Pas saya liat wajah saya di cermin dan kelihatan gak sejelek yang dia bilang, saya jadi lebih percaya diri. Saya gak sakit hati lagi deh.

Atau waktu ada yang bilang kalau saya bodoh, yaaa … saya ngelakuin hal-hal yang bakalan mengurangi sedikit kebodohan saya, misalnya baca buku. :lol:

Gak Ada Cara yang lebih Instan Apah?

Ada! :teror:

Dengan membalikkan semua itu: melakukan hal baik ke orang lain sebagai pembalasan dendam. Feel good by doing good.

Kalau hati dan pikiran kita dipenuhi dan disibukkan dengan berbagai macam pikiran baik dan positif, gak akan ada waktu lagi untuk hal-hal yang nyebelin.

Kamu disakitin sama orang, langsung bikin agenda untuk melakukan hal baik temen kamu yang laen. Biasanya hal baik kan bisa membawa hal baik yang lain kan, kebaikan kamu bakalan menghapus rasa sedih dan insecure itu tadi. Toh sedudul-dudulnya kamu menurut satu orang, masih banyak orang lain yang menganggap kamu cukup oke. Ya gak? :cutesmile:

Kalo cuman bete-bete karena bosen sendiri, saya sih biasanya ngelakuin hal remeh-temeh yang saya suka. Capek dan bosen ngetik, saya make kuteks warna-warni biar kukunya jadi keliatan lucu. :cutesmile:

Kalo saya capek aja gitu sama rutinitas harian yang itu-itu aja, saya maen The SIMS sampe saya bosen sendiri. Biasanya sih kurang dari tiga jam juga udah bosen. Kecuali kalo lagi ada satu dan lain hal yang ngebikin capeknya berkali-kali lipat lebih parah, saya bisa maen sampe muak gitu. :lol:

Kalo saya tanpa alasan yang jelas merasa hidup saya kok ngebosenin, saya biasanya ngerjain hal-hal lain yang saya suka. Misalnya biar saya gak merasa terlalu gak berarti (eaaa….) beberapa waktu belakangan ini saya mulai ngejahit flanel lagi.

Kalo Ada Haters yang Keras Kepala Gimana?

Yah, kalo ada haters yang keras kepala dan hobinya ngeresehin kamu, diemin aja. :lol:

Tau hukum aneh yang berlaku tanpa kita sadari: orang-orang itu suka sama orang yang dianiaya tapi gak ngelawan. Kalo orang yang dianiaya ini bener-bener gak ngebela diri sama sekali, biasanya sih orang-orang itu jadinya malah balik simpati. Walopun orang yang dianiaya itu teraniaya karena melakukan kesalahan, bukan karena dia tokoh utama di sinetron lokal. :die:

Mau contoh?

Lah itu, si vokalis band Noah itu. Dia kan gak ngebela diri, gak ngelawan, dipenjara diem aja. Masyarakat kita dengan tangan terbuka nerima aja pas dia bebas dari penjara. Coba kalo dia ngebela diri trus mempertahankan pendapatnya, apalagi kalau sampai maksa-maksa biar dianggap gak bersalah, masyarakat kita pasti bete.

Jadi yaaa … diem aja.

Simpen pelurumu. Suatu saat kamu bakalan butuh. Gak usah ngabisin tenaga dan daya-upaya untuk hal-hal yang gak worth it.

Berkarya saja, lakukan apa yang kamu bisa.

Waktu saya nulis ini, saya jadi inget orang yang pernah bilang kalau saya gak seberuntung dia bisa mendapatkan cowok yang luar biasa pintar komputer—dan ho-oh dia ngomong ini dengan bangganya di depan saya. :cry: Mengingat sekarang-sekarang ini suami orang yang bersangkutan sering nanya ini-itu tentang komputer sama Sinung, saya jadi gimana gitu yaaaa…. :die:

Saya gak mau merasa lebih baik dari orang lain. Saya mau ngasih contoh aja kalau apa yang orang lain omongin dan bilang tentang kamu itu belum tentu semuanya benar. Kebanyakan itu hanya judge yang didasarkan dan dipengaruhi oleh seberapa besar rasa suka atau gak sukanya dia sama kamu. Jadi, kenapa harus dianggap serius? :cutesmile:

Ada kata-katanya Cak Nun yang mengena nih buat tulisan saya kali ini:

“Dengan kita dihina, kita punya peluang memaafkan, punya peluang untuk meraih kemuliaan. Beruntunglah jika ada yang menghina kita. Biar semua menghina. Biar semua mengirim fitnah. Sungguh, yang dihina lebih `tinggi` derajatnya daripada yang menghina. Ada peluang jadi pemaaf di sana. Menyikapi musuh dengan benar maka akan jadi sahabat dan menyikapi sahabat secara salah maka akan menjadi musuh.” -Emha Ainun Nadjib- 

Udah dulu ya curhatnya manteman.

Kalau tulisan saya berantakan, saya mohon maap. Saya emang lagi konsentrasi untuk ngejar setoran nulis lagi malem ini. :cry:

Good luck ya semuanyaaaaa…. :cutesmile:

You’re amazingly beautiful inside-out.

Gambar dipinjem dari sini.

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)