#170: DIY Bros dari Kain Batik

Dibaca 18,093 kali

 

Halo, manteman…. :cutesmile:

di Hari Batik kemaren, saya liat banyak banget yang nge-share foto baju batiknya yang lagi dipakai. Bagus-baguuus! Model baju batik udah banyak banget ya sekarang. Udah gak bisa dibilang jadi pakaian formal atau semi-formal lagi karena ada juga yang modelnya kasual.

Kemaren itu, saya bongkar-bongkar lemari dan nemu rok batik model duyung yang gak pernah saya pakai. Aslinya sih rok batik ini pasangannya kebaya Kartini untuk acara resmi. Tapi karena roknya kegedean dan saya cuman pernah pakai sekali–dan saya rasa saya males makenya karena ada blink-blink-nya, jadi saya potong roknya dan saya buat jadi bros batik.

Roknya ini gak mahal kok, makanya saya tega motongnya. :lol: Kayaknya saya beli lima puluh ribuan di ITC.

Kalau saya buat jadi bros kan kayaknya bakalan lebih kepake. Walaupun saya buatnya banyak, tapi gampang juga bagi-bagiinnya. Dibagi-bagiin lho ya, gak dijual. Kalau ada yang mau saya bagi, bilang aja. Brosnya gratis, tapi ongkir ditanggung sendiri ya. :cutesmile:

Ada dua model bros yang saya buat. Pertama yang kayak gini:

Model ini udah pernah saya buat tutorialnya. Silahkan lihat di sini.

Model yang kedua, kayak gini nih:

Sebenernya cara bikinnya hampir sama. Yang membedakan hanya banyak lipatannya sebelum dijahit. Tapi biar gak bingung (dan bisa dibedain caranya) saya buat tutorialnya satu lagi. :cutesmile:

Bahannya:

- Kain batik 6 buah. Potong lingkaran dengan diameter 8 cm. Bisa dikecilin atau digedein sesuai selera.

- Jarum, benang, gunting, lem UHU (lem tembak saya rusak….) :T.T:

Yang gagangnya biru di gambar di atas itu gunting benang. Lebih tajem dan lebih enak dipakai untuk motong benang dibandingkan gunting biasa. Ujung benangnya juga terpotong dengan lebih baik dan gak pecah. Kalo ujung benangnya pecah kan suka susah kalau mau dimasukin ke lubang jarum…. *curhat*

Kancingnya juga saya cari yang ada blink-blink-nya gitu, biar semodel ama kainnya.

LANGKAH 1:

 Lipat kain lingkarannya jadi dua.

Jahit dengan tusuk jelujur bagian kain yang lengkung. Pastikan jarak antara tusukan jarumnya sama agar kerutannya jadi bagus.

Jangan potong benangnya kalau sudah selesai, ya. Biarkan saja begitu dulu.

 

 Tarik benangnya pelan-pelan dan rapikan.

Ulangi langkah di atas untuk enam potongan kain yang ada.

 

LANGKAH 2:

Satukan ujung-ujung kainnya dan buat simpul mati. Potong benangnya. Pastikan bolongan di tengahnya itu bisa dibuat sekecil mungkin agar kelopaknya kelihatan lebih rapi. Lalu tutup lubang itu dengan kancing. Kancingnya dilem saja. Bisa dengan lem UHU atau dengan lem tembak.

LANGKAH 3:

Tutup lubang di bagian belakang dengan potongan kain. Saya menggunakan kain flanel karena kainnya tebal.

Daaaaan…. Selesai deh!

Manis kan?

Bisa dipakai ke kondangan juga. :cutesmile:

Tuh kan, lebih ada manfaatnya setelah dia berubah jadi bros dibanding saya keukeuh mempertahankan bentuk aslinya sebagai rok. :lol:

Selamat mencoba ya manteman.

Good luck. :cutesmile:

9 Comments

  1. riche andriani
    Jan 23, 2014

    makasiiih yaa mbak tutorialnya,,,,menginspirasi banget….thumb up deh…:)
    :cutesmile:

  2. nur
    Jan 28, 2013

    special thanks, very good .

  3. Oci YM
    Oct 4, 2012

    Wow… keren, inspiratif ^_^

    • octanh
      Oct 5, 2012

      Makasih. Dicoba dong, Mbak. Trus ntar share fotonya. :D

  4. pita
    Oct 4, 2012

    Cakep mbak Okta :)
    Aku dulu ada pernah buat juga, hampir mirip sama mbak Okta cuma gak dijahit bentuk perhelai tapi loose gitu :)

    • octanh
      Oct 5, 2012

      Kalo loose gitu berarti ditempel satu-satu ya? Aku belom pernah nyoba yang model begitu. Boleh juga dicoba biar bisa dibandingin hasilnya…. :cutesmile:

      • Fitriani
        Apr 20, 2013

        hhuhuhuh lucu nya ,, abgu :cutesmile: mbak saya udah di coba lohkk

        • octanh
          Apr 20, 2013

          Waaaaah … jadi kepengen liat juga foto jadinya. :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. #150: DIY (Do It Yourself) Bros dan Jepit Rambut Bunga Dari Kain Katun | Octaviani Nurhasanah - [...] bros bunga dengan model kelopak setengah lingkaran, bisa dilihat di sini [...]

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)

Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: