#177: Kalau Kamu Diomongin Orang….

Dibaca 8,079 kali

Kalau kamu diomongin orang, digosipin, gak ada gunanya mengklarifikasi dan menjelaskan kalau kamu gak kayak gitu.

Omongan dibales omongan itu gak akan jadi apa-apa, kecuali malah hanya akan membuat orang yang ngomongin dan ngegosipin kamu malah menemukan banyak hal-hal lain yang bisa dijadikan topik gosip dan omongan baru….

Menegaskan tentang siapa dirimu dengan omongan kamu sendiri itu seperti membalas serangan anak panah dengan anak panah juga: lama, melelahkan.

Kalau ada yang ngomongin dan gosipin kamu, mendingan kamu diemin aja.

Sakit hati? Disimpen aja.

Toh kamu sudah menang satu langkah dengan membiarkan mereka: kamu jadi tidak sama dengan mereka.

Kamu juga sudah dapat kemuliaan: kamu rela diomongin.

Tapi jangan pasrah.

Setelah itu bekerjalah. Lakukan banyak hal yang ingin kamu lakukan. Lakukan dengan lebih penuh perhatian dan pengharapan kalau hal-hal itu bisa membawa kamu ke kehidupan yang lebih baik.

Kalau kamu suka menulis, teruslah menulis. Jangan berhenti. Mengklarifikasi omongan orang tentang betapa jeleknya tulisan kamu hanya akan membuang-buang waktu saja.

Kalau kamu ingin jadi ibu yang baik, teruslah berusaha. Jangan berhenti.

Jangan berhenti.

Kalau kamu terus memperbaiki diri, terus berusaha jadi lebih baik dan lebih bermanfaat bagi orang lain, seiring waktu kamu akan menemukan bahwa kamu tidak seperti yang mereka omongin. Dan itu sudah cukup.

Memperlihatkan bahwa kamu terus-menerus memperbaiki diri dan menjadi lebih baik itu adalah serangan balik yang lebih kuat dan keras dibandingkan mengklarifikasi omongan orang dengan omongan pula. Siapapun bisa ngomong kan. Tapi gak setiap orang punya ketabahan dan ketekunan untuk menjadi lebih baik dari hari ke hari….

Gunakan waktumu untuk hal-hal yang berguna dan menyenangkan buatmu sendiri.

Kamu tahu satu rahasia? Kamu bakalan terus diomongin bahkan sampai setelah kamu mati. Kamu bakalan terus digosipin.

Kamu tahu satu rahasia lain? Kalau lebih dari tiga orang bicara satu hal yang sama tentang kamu—dan ini hal buruk—cepatlah berbenah diri karena mungkin hal itu benar. Kalau pun tidak benar, tidak ada ruginya memperbaiki diri….

Sebaik-baiknya orang adalah orang yang memperbaiki diri…. Memperbaiki diri lho ya, bukan memperbaiki citra diri.

Jadi, yuk memperbaiki diri saja.

Meningkatkan kualitas diri. Menjadi lebih bermanfaat buat orang lain. Menjadi lebih kuat, lebih keren, lebih tahan banting.

Trus, carilah teman-teman yang baik. Sebaik-baiknya teman adalah teman yang membuat perjalanan menuju perbaikan diri itu lebih menyenangkan dan mudah.

Lalu, berdirilah dengan tegak. Biarkan kebaikan-kebaikan yang sudah kamu lakukan yang bicara tentang siapa kamu sebenarnya….

Betewe: Ini catetan yang saya bikin buat menghibur diri saya sendiri. Hiks. Tapi gak boleh sedih lama-lamaaa…. Mari berkarya! 

28 Comments

  1. Olil
    Oct 15, 2016

    Gara2 takut diomongin orang cinta ku ditolak

  2. vivi
    Sep 7, 2016

    Saya juga, mbak, sejak skolah sampe llus kuliah. Saya malu dg diri sya sndri. Sya kdg mau kabur…malu saat orlan yg g kenal sya pun, sllu ngmongin saya. Saya benci mereka. Saya benci diri saya sndri.

    • Octaviani Nurhasanah
      Sep 21, 2016

      Jangan benci dirimu sendiri. Kamu adalah versi terbaik yang punya banyak kemungkinan dan kemampuan untuk jadi apapun yang kamu mau. Kalo kamu pengen jadi orang lain, belum tentu kamu bisa handle. Be the best version of yourself. :cutesmile:

  3. miki diansyah
    Jul 2, 2016

    lumayan ngurangin dosa 8)

  4. novita
    Aug 19, 2014

    mba,
    trima kasih sebelumnya, bermanfaat sekali untuk saya :) :oops:

  5. bangsop
    Oct 23, 2013

    sempet kesel banget sih diomongin orang lain, saking keselnya sampe bingung mau ngapain. tapi akhirnya baca post ini. beruntung belum marah-marah nggak jelas. sekarang malah senyum-senyum sendiri *nggak gila kok* :D :lol:

    • octanh
      Oct 29, 2013

      Sayangnya … pas sebelom saya bikin post ini, saya udah sempet merong-merong gitu. :(

  6. ammy
    Jul 12, 2013

    lam kenal..
    semangat banget nih baca tulisanya Mba Octa,,,soalnya q jg sering di omongin Mba.wlopun ngmongnya dblakang tp akhirnya nyampe jg k telinga sendiri.sakit hati banget klo d judge kya gtu tpi mau gmana lgi krna menurut q orang yg dri awal udah ga suka kayaknya emang ga bsa d rubah jdi ya diemin aja lah.toh dya jga ga penting2 amat bwat hidup kita.
    yang penting q tetep semangat untuk terus memperbaiki diri ganbatte…

    • octanh
      Jul 19, 2013

      Ya, semangat Mbak Ammy. Yang penting emang terus memperbaiki diri. :cutesmile:

  7. emak Ubaid
    Nov 27, 2012

    mungkin pas mood lagi cocok buat baca ini, akhirnya pas deh :oops:
    aku ikut curhat colongan, boleh ya… :lol:

    jadi ceritanya, setelah aku digosipin macem-macem sama orang kantor, kupikir ada benernya juga, trus beneran kuikutin saran-saranmu disini mba, plus nya aku ga sekedar ngediemin gitu, habis aku tanya sama salah satu yang ikutan ngegosip, trus dia bilang si X nih yang mulei duluan, aku cuman bilang “ooooh”…
    eng ing eeeeng, si biang gosip akhirnya mati kutu :music:

    sejalan dengan berlalunya waktu, cuman satu orang itu aja sih sumber yang ngomongin aku, sisanya?? ikut-ikutan aja mereka :die:

    dengan sendirinya muncul f akta-fakta baru.. :-o
    yang suka ikutan nimbrung ngegosipin aku, akhirnya malah temenan n maenannya sama aku aja, soalnya aku suka ngebagi resep mbikin kue, suka ngajarin mbikin flanel,,, ya bener deh kayak kata mba, emang kebukti siapa yang pantes digosipin n siapa yang ga pantes.. siapa yang terus berbuat dan memperbaiki diri, siapa yang sibuk ngurusin orang :-o
    8)

    • octanh
      Nov 30, 2012

      Kalo nanya gitu, apa gak disangka ngajakin ribut gitu? :D Tetep ati-ati ya. Jangan percaya 100% gitu ama orang. Sisain dikit buat jaga-jaga. Kita harus waspadaaaa….! Waspada! Waspada! :D

  8. milo
    Oct 19, 2012

    Saya termasuk orang yang sering “membiarkan” orang lain dengan pikirannya tentang saya, walau kadang bete. Kalau orang udah nggak suka, mau saya membela diri seperti apapun, dia akan tetep nganggep saya “jelek” :D

    Tapi, kalo orangnya frontal, saya bisa nyerang balik dengan sadis plus muka saya — yang biasanya udah judes — jadi lebih judes lagi :D

    • octanh
      Oct 19, 2012

      Masak sih Milo mukanya judes? Kayak tokoh antagonis yang sinetron gak? *dikeplak* :>

  9. uwid
    Oct 18, 2012

    hehehe saia juga punya pengalaman yang sama, walaupun saya tahu tapi biar aja deh, kalo kita baik sama orang kan lama-lama tuh gosip pudar sendiri, orang bakal mikir seribu kali untuk percaya gosip jelek tentang kita :music:

    • octanh
      Oct 19, 2012

      Tapi kadang ada orang yang radarnya sensitif banget buat menangkap gosip. Jadinya gosip lama pun bakalan doi poles biar terdengar baru dan segar…. (kayak es buah, segaaaar) :ngikik:

  10. Irma Faradilasanti
    Oct 18, 2012

    emang kesel klo ada yng ngomong0in qta ya, apalagi pas qta lewat dpn mreka trs mreka tiba-tiba diem seribu bahasa, pdhl qta tau dari gerak-gerik mreka klo mreka lgi ngomongin (qta)
    lam kenal mba :oops: :cutesmile:

    • octanh
      Oct 18, 2012

      Salam kenal jugaaaa…. :cutesmile: Harus belajar jadi artis kayaknya kita, Mbak. Mau digosipin kayak apa juga tetep semangat dan ceriaaaa…. :>

  11. Rahmi Aziza
    Oct 18, 2012

    anjing menggonggong kafilah berlalu ya mba…. :nyucuk:

    • octanh
      Oct 18, 2012

      Iya, heheheee…. :cutesmile: Walopun kalo kedengeran gonggongannya, agak sedih juga. :T.T:

  12. pita
    Oct 16, 2012

    Angguk angguk ama entry-nya.

    Kadang serba salah, diomongin lebih 3 orang(yang bukan omongan mulut ke mulut)
    dibilang gosipin, padahal kalo diomongin dari orang yg berbeda brarti sekitar uda ngerasa “Ok, kamu adalah kamu; tapi why don’t you observed it.” Dan kalo diomongin langsung reaksinya mostly kita ngomong 1 tangkisan & serangan malah uda kyk nge-rap tanpa titik koma hahaha.

    Trus di teman yg gak terlalu dekat, “dia berubah dari waktu dulu, dia jadi gak asik lagi.”

    eyahhh, ini curhat apa ya hahaha :D

    • octanh
      Oct 17, 2012

      Hihihiiii, curhat colongaaaan…. :>

      Saya juga gitu sih, kalo dikritik pasti refleks mempertahankan diri. Soalnya kritik itu (terlepas dari benar atau salah) pasti rasanya nyakitin dan kalo ada sesuatu yang nyakitin kita, pasti kita langsung defense.

      Kebiasaan saya yang kayak gini yang harus segera diubah…. :(

      …tapi kok ya susaaaaaah…. :-x

  13. Hewan
    Oct 16, 2012

    Iyeei. Saya hadir.
    Postingan yang menggugah. Memang sulit untuk jadi pribadi yang teguh, dan kebal dari gosip. Tapi, bukannya soal pencemaran nama baik bisa dibawa ke ranah hukum? Terkadang ada omongan tidak baik orang lain yang memang benar-benar harus diluruskan.

    itu pendapat saya aja sih… :oops:

    Emoticonnya lucu-lucu. Pengin cobain semuanya :D

    • octanh
      Oct 16, 2012

      Ho-oh, kita bawa aja ke ranah hukum Allah. Biar polisi dan KPK bisa lebih konsentrasi ngurusin korupsi. 8)

      Ini emot Parampaa. Bisa di-install di blog WP ama blogspot. :D

      • Hewan
        Oct 20, 2012

        Jadi ingat emotikonnya Deviant Art yang seabrek-abrek…

        *langsung frustasi karena akun DA udah lama nda diurus*
        :die:

        • octanh
          Oct 23, 2012

          Rata-rata anak Kastil pada punya akun DA yak. Kebanyakan akun malah banyak yang terbengkalai. Paling satu-dua yang keurus. *pengalaman pribadi*

  14. stilldaydreaming
    Oct 16, 2012

    Kak Octaaa, udah lama nggak mampir nih. Dan ternyata update-an yang ini ngena juga ke aku OTL. Temenku ga bilang di belakang sih, di depanku malah. Bagus sebenernya :)). Tapi kata2 yang dia pake waktu itu agak bikin aku horror sendiri…. Tapi abis itu malah bilang “Jangan-jangan kamu bener, meski gitu saya nggak suka dengan pemilihan kata-katamu”. Euh … apa ini hal yang ga baik? Baiklah, kayaknya memang sebaiknya fokus perbaiki diri. Yang bener-bener paling tahu baik-buruknya diri yaaa diri sendiri, sama Tuhan. Kalo nggak salah Abu Bakar pernah doa apa gitu soal semacam ini. Share more kak :cutesmile:

    • octanh
      Oct 16, 2012

      Reaksi normal dan logis itu mah: kalo kita diserang, pasti yang kita lakukan secara sadar–atau gak sadar–itu mempertahankan diri. Mau serangannya tepat sasaran, mau serangannya membabi buta, hal pertama yang kita lakukan: defense. :-x

      Tapi abisannya pasti dipikirin deh…. Ya kan? :cutesmile:

      Tapi gapapa. Yang penting kan memperbaiki dirinya. Hmm, bisa jadi pelajaran juga kalo kita mau ngasih saran sama orang, jangan terlalu menyerang biar dia gak defense. Karena gak semua orang bisa mempertahankan dirinya tanpa nyerang balik. Kalo udah gitu, yang ada malah hubungan kita bisa rusak…. :-x

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)