#182: Apa-apa Gak Bisa

Dibaca 3,295 kali

Ini adalah gambar craft yang saya suka bikin. :cutesmile:

Sebel gak sih denger kata-kata model begini?

“Gue gak bisa masak. Di rumah yang masakin Mama trus….”

“Saya gak biasa ngerjain kerjaan rumah. Males. Capek. Biarin aja pembantu.”

“Aku emang dari sononya gak bakat buat bikin kue. Jadi males deh buat nyoba.”

Bakat? Seandainya barang yang namanya bakat ini emang ada, mau dong barang tiga apa empat bungkus.

Saya juga kalau boleh milih, maunya ngedon aja di depan laptop sambil maen The SIMS3. Ngapain masak lauk, masak kue, bersihin rumah. Capek.

Tapi saya kerjain juga. Capek itu emang alasan rasional (kecuali bakat ya, itu alasan ngeles yang gak benget), tapi ada alasan lain untuk berbuat yang lebih rasional lagi: saya pengen nyenengin keluarga saya. Saya pengen masakin Sinung sama anak-anak. Seneng kan liat mereka makan masakan saya dengan lahap. Iya sih, masakan saya itu rasanya gak seenak dan teknik masaknya pun gak sehebat para koki di restoran. Tapi saya emang gak perlu bisa masak sampe sebegitunya. Yang penting ada yang dimasak, rasanya cukup enak, dan bahannya terjaga kualitasnya. Udah. Gak perlu ampe yang gimana-gimana banget.

Iya, saya punya pembantu. Tapi cuman ngerjain beberapa kerjaan yang memang saya berat banget ngerjainnya. Misalnya nimba aer, nyuci piring, sama ngepel. Di rumah kontrakan saya ini gak ada pompa aer. Adanya cuman sumur yang aernya harus ditimba. Setiap pagi, Bu Salma bantuin saya nimba aer karena saya memang gak kuat. Bu Salma ini baru mulai bekerja sejak saya hamil. Jadi pas saya tau saya memang butuh dibantu dan Sinung gak bisa meng-handle semua kerjaan itu, saya baru nyari pembantu. Sebelum-sebelumnya, saya nimba sendiri, ngerjain semua kerjaan rumah hanya dengan bantuan Sinung.

Saya memang sengaja membagi pekerjaan rumah sama Sinung. Biar praktis aja. Sama biar kita sama-sama tau apa aja yang harus dikerjakan. Dari duluuu … Sinung itu kebagian jatah nyuci. Tapi cuman kalau ada mesin cuci. Waktu saya belum beli mesin cuci, saya yang nyuci baju (soalnya kalo Sinung yang nyuci kurang bersih) dan Sinung yang cuci piring.

Sampai sekarang saya masih nggosok, bebenah, masak, dan ngurus anak sendiri. Sinung masih nyuci, njemur, dan bantuin saya mandiin anak-anak setiap pagi. Punya pembantu bukan berarti bikin saya bisa berleha-leha. Pembantu saya itu cuman dateng pagi selama dua jam. Abis itu pulang.

Alasan lain sih karena saya juga mau kebagian pahala ngurus keluarga. Masak mau dikasih ke pembantu semua itu pahalanya? :cutesmile:

Jepitan rambut buat Isha dan Inda. Satu lagi buat saya sendiri. 

Atau ketika ada yang dateng ke rumah saya dan ngeliat kerjaan saya bikin-bikin bros, komentarnya:

“Kamu tuh cewek banget ya, bikin-bikin beginian. Kalo saya sih males. Mending beli aja.”

Ya gapapa sih, kalau emang pengen beli aja. Kadang yang dijual di toko-toko emang model dan hasil jahitannya lebih bagus. Yang bikin bete itu kalau komentarnya dilanjutkan dengan kalimat begini:

“Saya males belajar bikin-bikin beginian. Buang-buang waktu aja. Apalagi ini kan harus dijahit ya? Kalo kena jarum kan sakit….”

Siapa bilang ketusuk jarum enak? Diakupuntur aja masih berasa sakitnya (walaupun sedikit banget). Kalo kamu suka ditusuk-tusuk jarum mah, jangan-jangan kamu boneka voodoo…. *ngaco*

Saya memang suka bikin barang-barang yang bisa saya pakai sendiri. Gak untuk dijual, walaupun kadang saya kepikiran buat ngejualnya, tapi waktu saya gak banyak buat ngebikin banyak items untuk dijual. Lagian kan, kalo punya usaha handycraft gitu gak bisa angot-angotan, kadang mbikin kadang gak.

Njait dan bikin craft itu usaha saya buat ngisi waktu dengan kegiatan yang berguna. Kalau Isha dan Inda sekolah, tinggal saya doang di rumah sama Baby-Thaariq. Kalau Baby-Thaariq tidur, saya bengong deh gak ada maenan. Biasanya saya suka manfaatin waktu itu buat nulis, tapi kadang bosen juga. Kalau saya bosen nulis, saya njait. Daripada saya maen-maen ke tetangga trus bergosip ria, mending kan saya ngejait jepitan rambut atau bros buat Isha, Inda, sama buat saya sendiri. :cutesmile:

Jadi, craft itu gak ada hubungannya dengan seseorang itu cewek banget, IRT banget, atau iseng banget.

Atau komentar si penganten baru yang merasa terpelajar dan cantik saja sudah cukup untuk menjadi istri yang baik:

“Saya gak bisa masak.” Dan ya, ini dikatakan dengan nada bangga. Lanjutannya: “Saya sama Sayangku Miuw Miuw mah gampang. Beli aja di warung apa di restoran.”

Mau sampai kapan beli di warung atau di restoran, sayangkuuuuh? Gak selamanya warung atau restoran itu menyediakan menu yang bisa kamu makan. Kalau kamu nanti harus ke luar negeri misalnya, mau nungguin Abang Mie Tektek lewat pas laper malem-malem?

Kalau kamu udah nikah dan udah jadi istri orang, sesekali kamu harus masak. Saya gak bilang kamu harus masak tiap hari lho ya. Soalnya saya tau masak itu sama aja kayak kerjaan laen, kadang ada hari yang kita kehabisan ide buat masak atau mood masak buyar setelah tau bahan yang kita pengen gak ada. Tapi, alasan kalau di luaran sana banyak warung sama restoran itu kedengerannya buat saya gak banget. No offense ya. Kali manteman yang mbaca punya warung atau restoran. :cutesmile:

Sinung makannya banyak. Kalo masak, saya juga masak yang banyak. :D

Memang ada kalanya kita pengen makan di luar. Tapi kalau makan di luar mulu dengan alasan males masak di rumah dan gak bisa masak (yang mana buat saya itu bukan hal yang membanggakan buat dipamerkan), itu kedengeran kurang oke. Ibu saya punya restoran yang di masa jayanya (sekarang udah tutup soalnya ibu saya udah gak kuat ngurusinnya), banyak orang yang belanja ke situ dibungkus buat dimakan di rumah. Tapi, banyaaaak banget juga ibu-ibu yang belanja nanya gimana cara masak masakan yang dijual sama ibu saya itu. Mereka pengen belajar. Pengen masak sendiri masakan yang sama untuk keluarga mereka. Emang sih, pada akhirnya rasanya bakalan beda sama rasa masakan di restoran ibu saya karena kadang ibu saya masaknya masih pakai bara dan mereka masaknya pakai kompor gas, tapi itu gak masalah. Saya sering mendengar mereka bercerita betapa suami dan anak-anak mereka lebih menyukai masakan mereka dibanding masakan restoran ibu saya.

Manteman juga pasti gitu kan? Masakan ibu kita itu emang paling enak dan paling ngangenin. Walaupun secara fair kalau mau dibandingin sama masakan restoran, rasanya emang lebih enak masakan restoran. Tapi mah buat kita, masakan ibu kita ada apanyaaa gitu. Pokoknya enak! :cutesmile:

Gak mau masak dengan alasan gak bisa masak itu kurang keren. Cari alasan lain ah.

Di kota-kota besar, udah banyak les masak untuk umum yang cuman perlu datang satu kali aja untuk belajar beberapa menu. Buku resep masakan bejibun di toko buku. Grup sharing tips dan cara masak juga banyak banget di sosmed.

Kalau kamu sibuk banget, weekend kan masih bisa masak. Biar suami dan anak-anak bisa ngerasain masakan kamu….

“Perempuan disuruh masak itu tindakan penjajahan tau! Sekarang kan udah jamannya kesetaraan. Gak bisa lagi perempuan cuman di kasur, di sumur, ama di dapur.”

Kalo alasannya kayak begitu, saya mah udah gak bisa bilang apa-apa lagi dah. Buat saya perempuan itu ya tetap perempuan. Kesetaraan itu hanya untuk hal-hal yang memang bisa disetarakan sementara hak dan kewajiban kita sebagai istri itu gak bisa disetarakan dan disama-samain sama hak dan kewajiban suami. Suami dan istri punya tugasnya masing-masing. Gak ada di ajarannya feminisme (sependek pemahaman saya) kalau feminis itu dilarang masak. :cutesmile:

Dan dilanjutkan dengan kalimat ini:

“Nanti kalau punya anak juga dititipin aja ke Simbahnya. Biar diurusin di Jawa. Biar saya sama Sayangku Miuw Miuw bisa bulan mau terus….”

&^$#@#%$&^%&

*speecless*

*gak tau mau ngomong apa lagi*

Itu anakmuuuuh!

Ngurus anak itu emang capek. Waktu tersita banyak. Apalagi kalau anaknya masih kecil-kecil. Tapi buat ibu-ibu yang ngerasa capek ngurus anak, inget ya: do’a untuk kedua orangtua kita itu bunyinya….

“…dan sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku di saat aku masih kecil.”

Itu do’a timbal balik. Kalau kita pengen disayang Allah pas kita udah tua nanti, sayangilah anak-anak kita yang masih kecil dengan sesayang-sayangnya, sebaik-baiknya, selembut-lembutnya. Kalau pas waktu masih kecil karena alasan repot trus kita nitipin mereka ke neneknya, pas kita udah tua nanti, kita digimanain ya sama Allah? :?:

Atau contoh kasus lain:

“Eh, lo belajar Photoshop sama AI yak? Bikinin gue ini dong!”

Saya nanya dong: “Emangnya situ kagak pengen belajar juga? Biar kalo ada kerjaan beginian kan bisa mbikin sendiri.”

…dan jawabannya:

“Gak ah, males. Susah.”

Males. Susah…. Untung proses pernapasan itu terjadi dengan sendirinya tanpa kita sadari. Kalau napas kudu diusahain juga, saya gak yakin ini orang mau ngusahain napasnya sendiri…. *emosi*

Belajar itu buat saya keharusan. Gak boleh bilang gak bisa sebelum nyoba. Orang-orang kan gak pernah ngeliat gimana saya belajar, tau-taunya bisa aja. Mana tau mereka (sekarang jadi tau deh gara-gara saya cerita) kalau saya nangis-nangis cuman karena gak bisa nemuin di mana tombol appearance panel di AI. Sambil nangis itu tombol masih saya cari juga. :T.T:

Saya mau nanya kemana? Sinung sama gak taunya sama saya. Saya gak punya kenalan yang belajar AI juga. Saya cuman ikut online course dan kadang karena sistemnya online, susah kalau mau tanya-tanya langsung. Harus lebih banyak usaha sendiri.

Dan buat yang lagi belajar desain pake AI atau Photoshop, nasehat saya: belajarlah dari dasarnya. Dari teori desain itu sendiri. Saya sering liat ada yang jago pakai Photoshop atau AI tapi kok desainnya keliatan masih kurang oke. Masalahnya kadang bukan di seberapa lihai kamu make tools-nya, tapi seberapa paham kamu sama apa yang mau kamu buat: warna, tipografi, dan sebagainya. Itulah yang bakalan ngebedain antara tukang Photoshop sama desainer: pemahaman teori desain. :cutesmile:

Y u no try to learn?

Saya geregetan kalau ada orang yang saya sarankan buat belajar (dan bahkan saya juga mau ngajarin sampe dia bisa) tapi dianya malah nyuruh saya dengan iming-iming uang….

Friend, you know … ilmu yang kamu dapet dari belajar itu jauuuuh lebih mahal daripada jumlah uang yang kamu tawarkan ke saya. Mending kamu simpen uangmu dan dapet ilmunya daripada kehilangan uang dan gak dapet apa-apa cuman gegara kamu males. :T.T:

Atau contoh lain:

“Bikinin gue kue ulang tahun buat anak gue yak! Lo bilang aja butuh duit berapa buat bahan-bahan sama ongkosnya. Ntar gue bayar.”

Karena saya dan dia sama-sama Ibu Rumah Tangga yang gak punya kerjaan laen selain ngurus keluarga, saya pun bertanya balik dengan keponya:

“Kenapa gak belajar bikin aja? Gue ajarin. Biar lo bisa bikin sendiri kapanpun lo mau. Anak lo kan ulang tahunnya tiap tahun. Masak mau nyuruh orang bikin tiap tahun?”

“Gak ah. Males. Lagian, gue gak punya bakat ngerjain kerjaan dapur.”

Dan tiba-tiba dia dapet ide cemerlang:

“Kenapa lo gak buka toko kue aja biar gue bisa beli kalo gue lagi pengen makan kue?”

*toeng*

Saya seneng-seneng aja lho kalo dimintain tolong buat bikin kue ulang tahun. Serius deh. Soalnya saya juga seneng bikinnya, saya menikmati prosesnya. Tapi, kalau saua udah disuruh-suruh karena sepertinya yang nyuruh ngeliat saya bakalan ngerjain itu demi uang, saya malah jadi sedih. Iya, saya butuh uang. Emang ada yang gak butuh? Saya terima transferan uangnya nih kalau ada yang gak butuh uang. :lol:

Tapi kan, gak semua orang yang kamu mintain tolong itu ngarepin sesuatu dari kamu. Atau bahasa kasarnya: kamu gak bisa mengiming-imingi semua orang. Ada orang yang emang cuman pengen bantuin doang, ya udah gitu. Gak ngitung berapa untung yang bisa dia dapet secara materi kalau dia bantuin orang.

Saya juga begitu. Kalau minta tolong sama orang, saya pastikan dulu bahwa saya sudah mengucapkan terimakasih properly dan menghargai dengan sepenuh hati saya kalau dia udah bantuin saya. Saya pastikan juga kalau saya meminta tolong dengan baik, gak maksa. Kalau ternyata dia memang mengharapkan keuntungan lain, ya saya kasih aja. Kan tiap orang gak sama keperluannya.

Kalau saya memang mempekerjakan orang lain untuk membantu saya, itu lain lagi urusannya. Tapi bukan berarti juga saya bisa semena-mena. Bilang terimakasih itu perlu. Setiap hari, setiap kali pembantu saya pamit pulang, saya selalu mengucapkan terimakasih. Kedengerannya berlebihan ya, ngucapin terimakasih setiap hari. Tapi beliau kan juga dateng setiap hari. Gak ada salahnya juga kan. :cutesmile:

Atau hal lucu lainnya:

“Kok gak bikin selamatan pernikahan aja? Biar istrinya bisa dikenalin. Kan kalian baru di sini. Sekalian silaturahim juga sambil dijamu tamunya, makan-makan.”

“Gak ah, males. Ribet nyiapinnya. Harus masak-masak segala. Ntar beli nasi kotak aja trus dibagi-bagiin ke tetangga sama temen-temen.”

Saya bingung dong. Masak syukuran dan silaturahim disederhanakan dengan bagi-bagiin nasi kotak. Tapi beliau keukeuh:

“Yang penting kan kita udah bagi-bagi makanan.”

*toeng again*

Gak semua urusan itu selesai dengan nasi kotak yang dibagi-bagiin. Ada yang namanya etika dan kebiasaan masyarakat di tempat kita tinggal. Kalau semua masalah silaturahim bisa diselesaikan dengan nasi kotak, saya kira rumah makan Padang bakalan kebanjiran order terus.

Dan buat yang suka ngeledek kalau anak saya banyak—padahal cuman tiga biji, saya mau bilang: seandainya saya gak SC tiga kali, saya mau hamil tiap tahun. Seandainya saya gak di-warning buat punya anak lagi karena rahim saya udah amburadul robek-robek, saya mau punya dua atau tiga lagi. Jadi, ledekannya gak tepat karena tiga itu masih sedikit buat saya. :D

But, never mind. Saya masih bisa adopsi…. *menghibur diri sendiri*

Yah, begitulah curhat saya kali ini. :cutesmile:

Saya emang agak keras kalo untuk urusan belajar-belajaran ini. Saya sendiri percaya kalau kamu belom sampe nangis-nangis buat ngejar satu ilmu tertentu yang kamu mau, belom afdol tuh. Kurang perjuangannya. Gak selamanya harus nangis-nangis sih, itu lebay aja. Pokoknya kamu harus memaksimalkan usahamu, baru deh berasa nikmatnya belajar.

Gak ada kata berhenti buat belajar. Kamu berhenti belajar, kamu berhenti hidup.

Gak boleh ngeluh! Itu yang kedua. Masih banyak yang hidupnya lebih susah dari kamu.

Sering-seringlah berbagi. Bukan karena kamu punya banyak hal yang mau kamu bagi, tapi karena kamu tahu sedihnya kalau gak punya apa-apa…. :T.T:

Udah ah, meracaunya. Saya gak sempet gambar-gambar buat ilustrasi ini tulisan. Jadi, saya pasang foto-foto saya aja. :D

Buh-bye, manteman.

Talk to you later.

35 Comments

  1. pita
    Nov 3, 2012

    Haha, jangankan mbak octa yg teman2nya banyak uda nikah, saya aja yg temannya banyakan belum nikah lebih nyahok kalo disaranin. Disaranin keras dikit langsung emosi wkwkwk; e.g: ‘Temanku yang uda punya anak, ngurus rumah & suami masih niat belajar ‘sesuatu’, napa kamu gak.’

    Kadang ya pas upload sesuatu ntar diomongin songong lah, enaknya bisa ini itu(dikira bisa ini itu sulapan bawaan orok, ya belajar dari nol juga).

    Tapi ya gak kapok nyaranin. Malah kadang twitter sbagai ajang bikin mereka dongkol & kecambuk dengan upload review yang muda dan uda sukses yang mereka mulai dari nol dan tidak tau apa2 tapi karena ada niat mereka maju.

    • octanh
      Nov 3, 2012

      Nah, lah ya yang begitu itu. Disuruh belajar susahnya minta ampun. Kalo emang gak mau dan bisa mecahin masalah sendiri kalau ada apa-apa sih gapapa. Misalnya mau ultah, trus kebeli kue ultah yang mahal, enak, dan bagus. Tapi seringnya, aku yang disuruh-suruh. Selalu aja dengan iming-iming imbalan. Jadi kayaknya aku mau aja gitu disuruh ngapain aja asal dikasih uang. :T.T:

      Tapi emang kalo gak niat, susah si mau belajar apaan aja. Pasti udah putus asa duluan. :D

  2. ayumyk
    Oct 29, 2012

    semacam dikampleng baca postingan yang iniiihh…akuuhh banget..apalagi nyang bagian sotosop-sotosop itu..selalul membuatku putus asaa :cry:

    • octanh
      Oct 30, 2012

      Awalnya emang susah, Arum. Apalagi kalau belum ngerti logikanya. Setahun belakangan, aku cuman belajar logikanya si PSD sama AI. Sambil nyoba-nyoba bikin desain yang gampang-gampang. Kalau udah ngerti logikanya, lebih mudah belajar tekniknya. Kalo cuman ngapalin tools-nya (misalnya ngebikin bayangan pake ini, ini, trus ini), jadinya desain kita kaku karena kita ngapalin. Oh satu lagi, belajar teori desain, teori warna, font-pairing. Itu banyak membantu biar desain kita gak keliatan “murah” atau “norak”.

      Semangat ya, Arum! SEMANGAT! :D

  3. Tita Okti
    Oct 24, 2012

    saya juga sering denger yg suka ngomong males, ga ada waktu, bukan bakat, dll yg intinya sebenarnya males utk belajar.. :lol:
    tapi ya sudahlah..daripada pusing mikir yg ga mau belajar mending ngurusin kerjaan kita aja.. :cutesmile:

    • octanh
      Oct 25, 2012

      Iya, Mbak. Kadang-kadang saya pikir juga gitu. Alesan gak bakat dan sebagainya itu cuman dipake buat ngeles aja, aslinya karena males. :roll:

      Makasih udah mampir, MbakTita. :cutesmile:

  4. Nurin
    Oct 24, 2012

    Waktu nulis ini mbak lagi emosi ya?

    Membacanya seperti sedang mendengar orang yang marah-marah … :cutesmile: *peace*

    Kalau aku *ikutan curhat*
    Karena sama-sama bekerja, dalam artian saya membantu kewajibannya mencari nafkah. Saya katakan padanya, bahwa saya tidak bisa seutuhnya melayaninya, saya juga ingin dilayani. Seperti halnya memasak/menyiapkan minuman, dan pekerjaan rumah lainnya sepertihalnya mbak, kamipun berbagi.

    Waktu awal-awal buka bimbel, kami sempet katering tuh enam bulanan. Kalau aku ditanya sama orang, trus jawab kalau aku gak masak, tapi katering, serasa gimana gituh…………. serasa saya seorang istri yang gak sempurna di mata orang yang bertanya itu,

    Sekarang, aku gak ngurus bimbel lagi, karena udah bisa dihandel suami sendiri, jadi ya udah bisa masak2 lagi deh. Pas ada yang nanya, mbak makannya katering ya?

    waktu aku jawab, aku masak, puas banget rasanya tidak lagi menerima tatapan mata sinis, hehe.

    Dan lagi, menyaksikan suami memasak masakan kita dengan lahap, rasanya memang membahagiakan ya …

    Tapi, suamiku juga suka memasak. Jadi kadang-kadang masaknya gantian.

    Udah ah, kok aku jadi curhat…

    • octanh
      Oct 24, 2012

      Lagi keki aja, Nurin. :-x

      Ya, kayak pengalaman kateringmu itu…. Kadang ada aja yang nanya kenapa aku gak nyari kerja kantoran. Atau, kenapa gak jualan handycraft. Atau, kenapa gak jual kue. Padahal tinggal di rumah jadi IRT kan bukan pilihan buruk juga pun ada ijazah buat modal ngelamar kerja.

      Sama, ya itu … kayak cerita di atas: males bantuin orang males. :cry: Kayaknya kalo aku di rumah doang seharian, aku punya banyak waktu buat disuruh ini-itu…. Ditambah ada pembantu, kayaknya menurut mereka kau tinggal ongkang-ongkang aja.

      Tapi yaaaa…. Sebenernya gak ada gunanya sih ngurusin apa kata orang.

      Tapi yaaaa (lagi)…. Kadang aku pengen ngasih penjelasan juga sekali-sekali. :cutesmile:

  5. sun
    Oct 24, 2012

    ih,,, emang paling sebel klo ktmu org2 manja spt itu,, apa2 g bisa…

    bru kerasa klo udah punya ank yg pemals juga, sruh ini g mau, suruh itu ga bsa…. oalaaah….

    • octanh
      Oct 24, 2012

      Kalo orangtuanya males tapi anaknya rajin, berarti orangtuanya didikannya oke dong, Mbak Sun? Heheheee…. Just kidding. :cutesmile:

  6. ennykus
    Oct 24, 2012

    tahu gak, mbak? saya itu suka belajar, tapi saya ga suka kalo ada yang njatuhin semangat saya waktu baru mau mulai belajar, misalnya dengan nyuruh kuliah lagi *itu njatuhin apa nyemangatin sih?*

    soalnya saya mau kuliah lagi kalo Juilliard atau di Psikologi UI, gak nyambung kan ama BPS??

    saya juga lebih suka kalo ada orang minta diajarin daripada disuruh ngerjain kerjaan dia.. mo nangis kalo kaya’ gitu tuh..

    udah ah, curhatnya sampe di sini aja…

    • octanh
      Oct 24, 2012

      Aku juga mau ke Juilliard mah…. :cry: Biar kayak Addie MS. :D

      *nangis di pelukan Eny*

      Tumben pada komen di marih. Biasanya sepi aja post-ku, gak ada yang komen. :D

      • ennykus
        Oct 24, 2012

        soalnya tulisan ini kayak curhat banget gitu, mbak.. jadi pengen komen deehh… :cutesmile:

        mbak Octa pengen ke Juilliard yaaa??? ada temen ternyata :mewek:

        *eny & mbak octa berpelukan dalam haru*

      • milo
        Oct 25, 2012

        saya kan emang rajin komen di siniiiiiiiii T.T

  7. atin
    Oct 24, 2012

    mohon maaf sebelumnya mb, udah pernah ada tulisan tentang kisah-kisah lairannya blum mb? kenapa bisa robek duluan, aku baru pertama SC dan masi takut hamil lagi… :mewek:

    • octanh
      Oct 24, 2012

      Udah pernah ditulis sih, cuman gak detail. :(

      Aku SC yang pertama itu karena prematur 31 minggu. Ada kontraksi, tapi aku gak ngerti kalo itu kontraksi. Aku kira sakit biasa doang. :mewek: Trus udah tiga hari kontraksi, ketuban gak pecah, dan aku udah keabisan energi. Pas dibawa ke dokter (emang udah telat banget mbawanya), ternyata udah bukaan 6 tapi sungsang. Sementara aku udah gak kuat ngejan. Akhirnya di-SC.

      Nah, dari SC yang pertama ini aku gak langsung KB. Pas udah bulan ketiga setelah lahiran baru KB pake pil dan karena ada bolong-bolong minumnya, akhirnya hamil lagi. Jaraknya sama SC pertama cuman 7 bulan.

      Hamilnya sih gak masalah. Cumannya, bayinya besar. Pas bulan ke-8 mendadak ketuban pecah dan ternyata rahimnya ikut robek. Begitu aja prosesnya, tau-tau sakitnya minta ampun. Sakitnya gak kayak lahiran pertama yang makin lama makin sakit, ini langsung sakit banget. Ternyata emang karena rahimnya robek itu. Sama bekas jahitan SC pertama yang belum sembuh sempurna, robek pula. Dibukalah lagi itu jahitannya.

      Aku dibius total pas SC yang ini karena udah “item” gitu pandangan mata. :mewek: Bayinya juga keracunan ketuban dan kena infeksi, diopname 2 minggu.

      Dari yang SC kedua ini, aku sebenernya udah high-risk hamil lagi. Cuman karena udah selang 3 tahun, aku nyoba hamil lagi dan ternyata gapapa. Baik-baik aja … sampai minggu ke 25-an. Ternyata plasenta previa. Jalan lahirnya ketutup plasenta. Sebenernya gak apa-apa sih, kan udah rencana mau di-SC juga. Tapi selama minggu 25-an ke atas, aku bedrest. Kalau capek dikit, berdiri lama, atau bahkan duduk lama, darah keluar begitu aja…. :mewek:

      Jadi, setelah SC ketiga itu, aku memutuskan untuk gak hamil lagi karena resikonya tinggi sekali.

      Pengen nulis cerita ini tapi takut bikin ibu-ibu lain jadi takut. Makanya gak pernah ditulis detail. Kalo ada yang nanya aja baru diceritain. :cutesmile:

      Kalo jarak ke hamil berikutnya cukup (kurang lebih tiga tahun) aman kok Mbak Atin. Bahkan kalau kondisi sehat dan memungkinkan, bisa normal.

      Jangan takut yaaaa…. :cutesmile:

      Salam kenal.

      • atin
        Oct 24, 2012

        maacih.. btw, kita udah kenal tau mb. mb okta kan dulu ngekos di bonsay ama mb dewi(lampung),nita(makasar),pipin&septi(bengkulu),dst,dsb,dll. 8)

      • octanh
        Oct 24, 2012

        Hiks…. Aku lupa ini Atin nyang manah. Maapkan saia…. :T.T:

        Mau hamil lagi kah? :cutesmile:

      • Ety Abdoel
        May 4, 2013

        Aduh Mak, ngeri ndengernya, Mak octa kuat sekali ngadepinnya..

        • octanh
          May 5, 2013

          Bukan kuat sih kayaknya Mbak Ety, tapi cuek. :D

  8. Milo
    Oct 24, 2012

    Sumpah, Mbak, saya males ngerjain itu semua. Tapi, saya gak pamer, kok. Saya juga gak mengintimidasi orang yg rajin buat ikutan males.

    Btw, emang kalo udah 3x sc rahimnya robek2 gitu? *horror ngebayangin rahim robek*

    Mau ngadopsi saya nggak? Saya gak rewel kok..

    Soal photoshop, kayanya saya banget itu. Cuman belajar teknik tapi ga belajar prinsip desainnya, hehe.. Gak kepikiran. Pernah baca ebook tentang perpaduan warna juga gak paham :'( Padahal, kan, itu basic, yak. Makanya cover bikinan saya parah banget -___-‘ *curhat*

    Saya juga males banget belajar masak kalo ada orang lain (kalo sendirian cuma males, ga pake banget). Banyak komentar. Saya pengennya masak semau saya, sesuai imajinasi. Kalaupun ntar ga enak, saya jadi tau yang bikin ga enak.
    Udah, ah. Kali ini komen saya kurang OOT. Gak seru kalo gak OOT.

    • octanh
      Oct 24, 2012

      Gak mau ngadopsi Milo ah, makannya banyak. Maunya rujak pula. Ribet bikin sambel rujak. Belom lagi nyari buahnya…. :roll:

      Masalah desain, diikutinaja trend desain sekarang. Desain ada trend-nya juga lho. Sejak ada si retina display thingy, dikit-dikit desain PSD jadi pake tekstur…. :T.T: Ribet.

      Milo, kamu harus belajar! harus rajin! Jangan males-malesan! *ngatur-ngatur*

      Tiap SC kan rahim emang dirobek. Cuman yang SC kedua, robek duluan. Makanya dikeluarin dah itu bocah sebelum waktunya. :cry:

      • milo
        Oct 25, 2012

        jadi takut mau sc… takut hamil juga… ujung2nya takut nikah T.T

  9. niqué
    Oct 23, 2012

    hahahaha kayaknya saya bakal salah satu manusia yang dimisuh2in gara2 sering bilang MALES ah …
    demen nulis di blog tapi ngurusin template ogah, untung punya suami siaga :D

    demen makan enak, tapi males masak klo cuma buat ber2 doang. eh ini mah mood2an ding. kadang rajin kadang males. untungnya berbanding lurus sama suami yang hobi masak. aman!

    bikin kue? setiap keponakan ulang taon yaaa pasti beli di luar, blom sekalipun pernah bikin bday cake. selain gak punya perlengkapan, ya itu tadi, nawaitunya kurang kenceng LOL

    satu yang saya paling getol, ngurusin warung, ngelayanin pelanggan. nah yg ini mah dari pagi mpe tengah malam juga dijabanin.

    hihihi … dah ah, daripada tar yg punya blog nimpukin pake galon, mending kabur ah hahaha

    • octanh
      Oct 24, 2012

      Suaminya hobi masak, Mbak…. *ngiri berat* Laki aye hobinya makan. :twisted:

      Nyang penting mah niat belajarnya. Di mana ada niat, di situ ada jalan. Eaaa…. 8)

      Galon kosong kurang berat kali yak. *ngisi galon pake aer*

      Makasih udah maen ke sindang, Mbak. Eike maen ke blog yey tapi secret reader gituh. Belon ninggalin komen atu-atu acan. :D

  10. Rahmi Aziza
    Oct 23, 2012

    ternyata ada ya mba orang yg ngga bisa ini itu tapi malah bangga.. kalo aku malah irti deh ngeliat orang yang bisa macem, jadi merasa harus punya kelebihan juga mskipun cuma di satu bidang, salam knal yaaa :)

    • octanh
      Oct 24, 2012

      Salam kenal juga Mbak Rahma…. :cutesmile:

      Menurut saya juga gitu, Mbak. Gak perlu ampe ahli banget gitu, tapi cukuplah satu dua skill buat menunjang kehidupan. Heheee…. :oops:

  11. Hewan
    Oct 23, 2012

    “But, never mind. Saya masih bisa adopsi…. *menghibur diri sendiri*”

    Adopsilah saya :twisted:

    Iyeei. Inspiratiiip sekali! :ngikik: :ngikik:
    Saya juga sering nemu yang beginian. Yang kalo diberi tahu langsung bilang ndak bisa, nda mau, atawa malas. Untungnya mereka masih bocah, murid-murid saya ini. Jadinya saya bisa sedikit maklumi, sambil berharap mereka bisa tumbuh mandiri, pada masanya nanti.

    Kalo ketemu orang dewasa yang masih mewek begini, duh, ingin saya bogem sampai nangis :cry:

    Memang, segala sesuatunya bisa dipelajari selama ada niat dan kesungguhan. Tinggal masalah mau dan tidaknya aja :oops:

    Duh, luar biasa sekali Mbak Octa ini. Jadi ingin punya pasangan hidup yang sehebat dirimu :>
    Nyarinya di mana yak? :roll:

    • octanh
      Oct 24, 2012

      Ndak mau ngadopsi HerSet…. Makan sama perawatannya pasti ribet. :teror:

      Ini pencitraan aja kok, HerSet. Tenang aja. Keliatannya doang rajin. padahal mah aku males-malesan juga.

      Eh, dikau sedang mencari pendamping hidup? Mau mengakhiri hid… eh, masa lajang? Semoga cepat ketemu. Jangan jauh-jauh nyarinya. pasang radar, dia di dekatmu! :teror:

  12. Renee Keefe
    Oct 23, 2012

    :-P saya jadi pengen nangis baca ini, OH betapa banyaknya temen-temen saya berkomentar seperti di atas begitu mereka tahu cita-cita saya yang ingin mengurus suami dan anak dengan fokus. Semua selalu bilang, “Lah emang lo enggak mau nyewa pembantu aja?” eh buset, suruh aja tuh laki nikah sama pembantu kalau segala-galanya harus diurus si mbake… =_=
    Sayangnya sih ya, everything is about money money money… terlalu banyak budak uang zaman sekarang… btw, keren mba octa… :3
    :twisted:

    • Hewan
      Oct 23, 2012

      Setuju ama Renee :D

      Semoga bisa jadi ibu rumah tangga berkarir yang sukses juga :>

      Btw, ini emotikon apaan sih –> :teror: <– muncul ngumpet nda jelas

      • octanh
        Oct 24, 2012

        Itu emot keren yang penuh dengan kehororan. Ini emot yang bikin Masova, emot Parampaa. Lucu yak? Aku suka banget…. :-P

    • octanh
      Oct 24, 2012

      Kayak kata temen saiah: Cewek itu pas lajang jadi tanggungan bapaknya. Pas udah nikah jadi tanggungan suaminya. Jadi kita para cewek, gak usah pusing sama apa yang gak jadi tanggung jawab kita. :D

      Aku suka jadi IRT. Tapi aku juga masih pengen nulis, pengen ngeblog, pengen ngelakuin banyak hal tanpa harus ninggalin rumah terlalu sering. Jadi, gak sepenuhnya di rumah aja sih. Bosen juga kan. :oops:

      Aku mendukungmu! Jadilah IRT sekaligus penulis yang keren. Itu bakalan cool abis! :-x

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)