#185: Review Buku: The True Exotic Colors of Indonesia (Sejarah Perjalanan Trend Warna 1987-2012)

Dibaca 4,730 kali

Tampak depan. Sampulnya bukan hardcover, sayangnya…. :T.T:

Jadi ceritanya bulan lalu saya pas saya lagi iseng cuci mata di Fashion Daily, saya ngeliat ada kuis yang hadiahnya buku ini. Saya ikutan dong (banci kuis). :D

Trus ternyata saya menang. Dan gak lama, buku ini datang dengan bunch of skincare and make-up products! Yeay! Yang mana banyak banget jadi saya bagi deh ama temen saya. :D

Pertanyaannya gampang: cuman disuruh nulis tentang trend warna pertama yang kamu inget sama mana yang paling kamu suka. Nulis panjang lebarlah saya di sana. Ya abisannya gimana ya, saya emang suka banget memperhatikan trend warna keluaran Sariayu dan brand kosmetik lain, seperti Mustika Ratu atau Lancome. Bukan buat dibeli atau gimana-gimana sih. Kalau ada uang dan tertarik, ya beli. Kalau gak, ya buat cuci mata aja.

Trend warna yang publikasinya cukup luas dan bagus itu, ya trend warnanya si Sariayu ini. Ditambah, dia juga konsisten. Jadi, tiap tahun bisa dibilang kita boleh mengharapkan ada trend warna yang bakalan keluar. Mustika Ratu juga punya trend warna yang namanya lebih eksotis (seperti Amuspa Buketan), tapi sayangnya publikasinya kurang gencar jadi saya sendiri kadang suka gak tau trend warna tahun ini apa, namanya apa, warnanya kayak gimana…. Sayang sekali ya. Padahal Mustika Ratu juga punya trend warna tahunan yang menarik dan menyenangkan untuk dilihat.

Daftar isi.

Trend warna Sariayu selalu menggali inspirasi dari tanah dan kebudayaan Indonesia. Warna-warnanya pun memang mewakili kebudayaan yang dijadikan inspirasinya. Misalnya trend warna tahun 1998, Pusako Minang. Warna-warnanya memang warna-warna yang menjadi ciri khas kebudayaan Minang, misalnya emas dan merah. Ada juga beberapa warna lain yang diambil dari warna landscape Lembah Anai, yaitu hijau lumut dan oranye terang. Saya suka warnanya.

Di buku ini, poster asli dari trend warna itu diperlihatkan lagi dan kemudian trend warnanya direkonstruksi dengan gaya yang baru. Jadi, banyak sekali gambar-gambar yang indah untuk dilihat mata ada di buku ini. Apalagi kalau yang membaca memang menyukai face-art dan make-up, pasti bakalan amaze sama betapa bagusnya make-up dan face-art diaplikasikan ke wajah para modelnya. Oh satu lagi, baju-bajunya juga bagus…. :cutesmile:

Trend warna Sariayu ini sudah dimulai sejak tahun 1987. Yang pertama kali dikeluarkan adalah trend warna Senja di Sriwedari. Saya masih ingat iklannya yang ada di majalah wanita yang langganan Mama saya. Saya juga masih ngat (walaupun samar-samar) iklan televisinya. Trend warna Senja di Sriwedari ini terinspirasi oleh kecantikan para penari wayang orang yang pentas di Taman Sriwedari di Surakarta sebagai usaha Paku Bowono X untuk melestarikan dan menjadikan wayang orang sebagai hiburan rakyat. Sebelumnya, wayang orang hanya bisa dinikmati secara ekslusif di dalam keraton saja sebagai pertunjukan untuk para bangsawan dan keluarga kerajaan.

Senja di Sriwedari dengan background batik Alas-alasan.

Yang menjadi background judul di gambar di atas adalah motif dari batik Alas-alasan. Setiap judul di buku ini selalu diberi background yang sesuai dengan temanya. Misalnya background kain songket untuk trend warna Pusako Minang, lalu ada penjelasan tentang asal-usul motif yang ditampilkan. Saya suka sekali membacanya. Saya jadi tau banyak tentang macam-macam kain asli Indonesia dan sejarahnya.

Poster asli trend warna Senja di Sriwedari.

Saya baru tahu kalau Sariayu juga mengeluarkan cat kuku…. Sampai di sekitar tahun 2000an, cat kuku masih menjadi satu item yang dikeluarkan dan menjadi bagian dari trend warna tahunan Sariayu. Sekarang-sekarang gak lagi ya…. Padahal saya baru aja pengen belajar nail-art. :T.T:

Rekonstruksi ulang trend warna Senja di Sriwedari.

Walaupun rekonstruksi ulang trend warna dengan gaya make-up kontemporer dan gak bisa dipakai untuk sehari-hari seperti gambar di atas, saya tetepa aja suka ngeliatnya. Jatohnya jadi face-art dia. Dan gaya face-art-nya ini keren-keren!

Trend warna 1989: Sumatra Bergaya.

Rekonstruksi trend warna Sumatra Bergaya.

Trend warna 1996 Aceh Gemilang.

Rekonstruksi trend warna Aceh Gemilang. Desain bajunya bagus. Saya pengeeeen…. :cry:

Di bagian tengah buku ini, ada gambar riasan mata menggunakan eyeshadow Sariayu. Bisa dijadikan inspirasi pemakaian eyeshadow sehari-hari karena warnanya wearable.

Ada juga gambar ringkasan semua palet eyeshadow yang pernah dikeluarkan oleh Sariayu selama 26 tahun…. *ngiler* Warnanya memang rata-rata warm dan hampir selalu ada warna coklatnya.

Saya baru tahu kalau Sariayu sudah mengeluarkan produk dengan desain yang cantik sebelumnya. Awalnya saya kira desain produk paling cantik itu Shimmering Powder yang ada di trend warna 2012. Ternyata saya salah! Di trend warna Eksotika Bali, eyeshadow dan blush-on-nya sudah didesain dengan sangat cantik, menyerupai kelopak bunga.

Ini gambar yang lebih besar:

Kenapa ya sekarang Sariayu kembali ke desain produk yang biasa aja, kota begitu aja untuk eyeshadow-nya? Padahal, saya pikir dengan desain cantik seperti ini bisa membuat orang teracuni dan jadi pengen beli. Seandainya eyeshadow Eksotika Bali ini masih ada di pasaran, saya mau beli…. :T.T:

Segitu dulu ya review bukunya, manteman.

Saya belom pernah review buku lho sebelumnya…. Sekali-kalinya nge-review, malah buku tentang kosmetik yang di-review. Tapi gapapa ya. Buku ini really feasts my eyes. :cutesmile:

Oh, kalau ada manteman yang mau beli, silahkan langsung dicek ke Martha Tilaar Online Shop. Kalau gak salah harganya sekitar Rp. 285.000,-, 315 halaman full color. Berat euy!

Buh-bye.

6 Comments

  1. Arum
    Nov 2, 2012

    Aku juga suka banget ngikutin trend warnanya Sariayu. Menarik sih menurut aku. Apalagi dia ambil temanya dari tempat atau budaya eksotis Indonesia. Sukak deh.

    Dan aku juga suka kepo-in trend warna Sariayu yang dulu-dulu. Kayak yang pertama itu, Senja di Sriwedari. Eksotis banget..

    • octanh
      Nov 3, 2012

      Pernah liat produk yang keluaran trend warna Eksotika Bali itu gak, Arum? Aku kok gak ngeh ya. Kayaknya kalo masih ada, lucu buat koleksi. :D

      Jaman emak saya muda (eaaa…) si Sariayu ini ngeluarin lipstik yang satu tabung ada dua warna, sebelah-sebelahan gitu. Sayang sekarang udah gak lagi. Padahal asyik kan kayak gitu. Hemat. :D

  2. Lusi
    Nov 1, 2012

    Akunya aja dandannya cuma yg basic2, pembersih, bedak, lipstik, hehehee… :lol:

    • octanh
      Nov 3, 2012

      Kalo kuluar rumah, saya jarang dandan, Mbak. Dandannya di rumah doang. Kalo keluar, yang penting sunblock ditebel-tebelin. :D Tapi belakangan ini, saya pengen gitu belajar dandan yang bener. Biar kalo ada acara keluarga yang butuh dandan, saya bisa bantu-bantu makeup-in gitu. Bayar tukang makeup lumayan juga soalnya. :D

  3. wida
    Nov 1, 2012

    jadi inget ibuku dulu juga punya buku sariayu lho mbak tapi yang langkah-langkah perawatan, macem-macem isinya,sayang kini entah dimana
    btw seger banget liat reviewnya apalagi kalo bisa pinjem bukunya duh cuci mata beneran deh

    • octanh
      Nov 3, 2012

      Bukunya emang seger bener gambarnya, Wida. Mana tebel pula…. Dulu aku sempet pengen beli. Tapi ditahan-tahan sampe akhirnya nemu kuis itu. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)