#187: Perjalanan ke Pasar di Hari Sabtu

Dibaca 1,566 kali

Foto ini diambil dari jembatan di pinggir pantai. 

Jadi ceritanya hari ini saya pergi ke pasar. *pamer* :D

Saya cuma bisa pergi ke pasar seminggu sekali di hari Sabtu dari jam 8 sampai jam 10, soalnya Isha-Inda lagi di sekolah jadi Thaariq bisa digendong aja. Hari Sabtu Sinung kan juga libur, jadi ada yang boncengin ke pasar. Kalau hari biasa, saya gak ada yang ngeboncengin jadi yaaa … biasanya saya nitip aja sama Sinung buat beli sayur atau ikan di warung sayur yang gak begitu jauh dari rumah.

Karena kebetulan hari ini kok kayaknya cerah-indah gitu dan saya lagi mood buat moto-moto, saya fotolah perjalanan saya ke pasar.

Jalan yang menghubungkan Pasar Bonea dan Kota Benteng yang baru selesai dibangun.

Jarak antara rumah saya ke Pasar Bonea sekitar 2 kilometer. Bisa lewat jalan dalam kota atau jalan raya yang baru dibangun di tepi pantai. Biasanya sih saya sealu lewat jalan dalam kota karena lebih dekat. Tapi karena ada pesta pernikahan dan jalanannya ditutup (ya, di sini orang kalau bikin pesta sampai nutup jalan), jadi terpaksa deh lewat jalan di tepi pantai.

Sebenarnya pemandangannya lebih indah sih kalau lewat jalan di tepi pantai, tapi panasnyaaaa…. Kalau lewat jalan dalam kota, setidaknya masih ada lah pohon-pohon rindang di tepi jalan. :T.T:

Suasana pantai di belakang pasar.

Jangan dikira hidup di pulau kecil seperti Selayar ini terlalu amat sangat menyenangkan ya. Menyenangkan iya, tapi gak yang gimana-gimana banget. Kalau dilihat kayaknya hidup saya enak banget kan ya, mau ke pantai tinggal jalan beberapa ratus meter dan langsung ketemu pantai yang airnya bersih. Gak kayak di Jakarta yang harus dateng dulu ke pantai pariwisata di sekitaran Jawa. Saya sering denger temen-temen saya bilang kalau hidup di Selayar itu seperti di surga, semuanya indah, menyenangkan, dan tenang. Mau liat alam yang oke dan masih bagus gak susah. Tapi itu kan hanya salah satu sisinya saja. Sama seperti orang yang tinggal di Jakarta. keliatannya tinggal di Jakarta itu enak banget, apa-apa ada, mall banyak. Tapi apa orang Jakarta ke mall tiap hari dan merasa selalu senang kalo lagi ke mall? Same here, di sini juga begitu.

Walaupun kalau menurut itungan dan pendapat pribadi saya, saya lebih suka tinggal di Selayar. Tapi yaaa … gak selamanya dong. Kalau saya dan Sinung sudah sampai di tahap mentok dan gak bisa mengembangkan diri lagi di sini, seharusnya kami pindah ke tempat baru. :cutesmile:

Pintu masuk pasar.

Pasar Bonea ini sebenarnya belum selesai pembangunannya. Di kanan-kirinya masih ada bangunan yang sedang diselesaikan. Ada juga ruko-ruko yang masih kosong.

Suasana di dalam pasar. Ini di bagian penjualan ikan dan ayam.

Yang saya suka dari pasar Bonea ini adalah: pasarnya gak bau. :D

Kalau ke pasar, kadang saya suka nyium bau amis, bau apalah yang gak enak dicium gitu. Di pasar Bonea ini, baunya nyaris netral. Apalagi di bagian penjualan ikan dan ayam yang amisnya hampir gak kecium. Yang kecium paling bau lautnya aja. Ikan-ikan yang dijual di sini langsung didatangkan dari nelayan. Kadang nelayannya sendiri yang jualan. Jadi ikannya selalu baru dan segar, baunya pun gak amis.

Ini salah satu ikan kesukaan saya, ikan banjar. Di sini lebih dikenal dengan nama ikan katamba (katombo).

Ikannya pun gak dijual perkilo. Penjual ikannya menumpuk-numpuk ikan dan langsung memberikan harganya. Misalnya untuk satu tumpuk ikan banjar seperti gambar di atas, harganya Rp. 20.000,-. Ukuran ikannya besar-besar, ada 5 ekor. Masih baru dan segar.

Ini ikan baronang. Dua ekor ukuran besar dan sedang Rp. 40.000,-.

Kadang, saya suka melihat ikan-ikan laut yang berwarna-warni juga dijual di sini. Tapi hari ini saya gak liat ada ikan-ikan kayak gitu (mungkin karena saya datengnya kepagian). Saya liat kerang besar tapi kayaknya yang jual gak suka gitu kalau dagangannya saya foto-foto. :T.T: Mungkin karena kerang besar (beneran besar lho, segede kipas angin) itu sebenarnya dilindungi. Jadi gak boleh dijual sembarangan.

Saya gak jadi beli baronang karena mahal sekali. Saya cuma beli ikan banjar dan dua ekor ikan bulu ayam (cepak) ukuran sedang seharga Rp. 30.000,-.

Belanjaan saya hari ini.

 Hari  ini saya juga merasa sangat beruntung karena nemu daun selada di pasar. Biasanya gak pernah ada. Selada ini langsung ditanam sama yang jual. Saya juga beli kemangi, kembang kol, sawi hijau, wortel, kentang, cabe, bawang bombay … dan bagian yang paling oke: saya lupa beli minyak! :T.T: Karena udah laper banget, saya pun memutuskan untuk memasak lauk yang gak perlu minyak buat matenginnya. Akhirnya saya buatlah pindang ikan banjar ala Octa. Ini bukan pindang standar, cuma pindang ala saya aja. :D

Bikinnya cepet dan gampang. Rasanya juga enak. Apalagi kalau ikannya masih baru dan segar. :cutesmile:

Saya punya rencana buat nge resepnya, tapi nanti sore aja kali yaaa. *menatap nanar gosokan dan cucian* :T.T:

Bagaimana kabar hari manteman semua?

Semoga cerah-ceria ya. :cutesmile:

Buh-bye.

9 Comments

  1. Hewan
    Nov 3, 2012

    Hmm… jadi ingat sewaktu dulu masih tingggal di desa. Pergi ke pasar memang bisa jadi sesuatu yang menyenangkan. Karena jauh (kalo pasar yang lengkap mesti naik-turun gunung ke jalan besar, baru naik angkot ke sana), dan karena bisa rekreasi juga. :-P

    Orang desa, setiap hari lihat alam gunung dan hutan, malah kerasa rekreasi (cuci mata) kalo ke tempat ramai, seperti pasar. :twisted:

    Tapi waktu dulu, saya sih cuman nemenin the Aunt ajah. Kalo saya sendirian sengaja ke pasar, palingnya cuman buat main di rental PS :D
    Suwer, langka sekali ada begituan di desa saya dulu (tahun 1999-2000). :die:

    Hayo, tinggal 13 lagi, Mbak Octa
    Salam–> :teror: <–salam

    • octanh
      Nov 3, 2012

      Kalo di kampung nenekku di pedalaman Riau, Suraumunai namanya, pasar cuman ada seminggu sekali. Ruaaaaame banget! Aku ke pasar biasanya buat nonton tukang obat. Si tukang obatnya biasanya nampilin atraksi atau bawa binatang-binatang aneh gitu, misalnya uler kepala dua. Untungnya pasarnya gak jau sih, cuman jalan 2 km gitu lah. Trus lewat penyeberangan sungai, namanya pelayangan. Gak ada kapal/perahu buat nyeberang di situ. Jadi penduduk setempat buat kayak papan lebar (ada kali 4×4 meter) trus ditaliin gitu. Jadi kita naik itu trus ada orang yang narik talinya ntar. Sungainya lebar lho, Sungai Rokan. Heran pemerintah daerahnya gak bangun jembatan sampe sekarang. Listrik juga belum masuk ke situ…. :die:

      • Hewan
        Nov 3, 2012

        Sepertinya menarik :twisted:
        Kehidupan pedesaan yang benar-benar menggugah :sniff:

        Kalau desa saya sih, karena terkurung gunung, nda pernah main ke laut… atau sungai lebar. Yang ada paling cuman nyebur ke sungai cetek :cry:

        Kemarin pas kembali ke sana di kala mudik Idul Fitri, ternyata sedang masa kekeringan… :T.T:

        Dan, sekarang sudah diaspal :-?

  2. Devi
    Nov 3, 2012

    Suka deh baca tulisan kakak yang ini. Rasanya tuh raga saya kayak pengen ada di Pulau Selayar (tsaaah). Selain itu saya emang suka liat entry blog yang nyertain foto-foto gitu. Btw itu fotonya ndak di-edit kan coloringnya? Atau udah kena editan, Kak? Makanannya pun terlihat enak >…<. Share more ya kak! :D :oops:

    • octanh
      Nov 3, 2012

      Itu ada beberapa yang di-adjust gelap-terangnya, Devi. Banyakan foto yang di dalem pasar soalnya jadinya agak gelap. Kalo warnanya, gak diapa-apain. Sama dikasih watermark doang. Ini pake kamera iphone, makanya jadinya lebih tajem sama lebih bagus. Kalo pake kamera saku yang biasa aku pake, gak sebagus ini hasilnya. Tapi aku masih lebih suka pake kamera saku sih. Ada tele-wide-nya. Framing-nya lebih fleksibel. :D

  3. Yafeth
    Nov 3, 2012

    Untung pas perginya tidak ada yang nutup jalan, ya, Mbak.
    Kalau ada yang nutup jalan bisa sampai jam 3 subuh baru selesai :ngikik:

    • octanh
      Nov 3, 2012

      Bener banget ituuuuh! :-o Kalo ada yang pesta, suka sampe menjelang subuh gitu elektonnya. Masih rame pula kayaknya. Selama lagunya bukan lagu dangdut koplo, saya sih suka-suka aja. Apalagi kalo lagu daerah, saya suka banget dengernya. :D

      • Yafeth
        Nov 3, 2012

        Lagunya mungkin dari Makassar, ya? Takalar kalau tidak salah masuk kesukuan Makassar. Lagu daerahnya lebih sedikit daripada lagu daerah Bugis yang menjadi suku terbanyak anggotanya di Sulsel. Jadi mungkin lagunya hanya Iwak Peyek atau ABG Tua :lol:

      • octanh
        Nov 3, 2012

        Kadang ada lagu yang setahuku bukan lagu derah sini, misalnya Air di Daun Keladi, atau Laksmana Raja di Laut. Tapi kalo lagu pop gitu malah jarang. Dangdut yang baru-baru juga jarang. Lebih sering dangdut lama kayak lagunya Elvie Sukaesih. :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)