#191: Pohon Pisang yang Tercuri

Dibaca 1,464 kali

 

 Brace yourself!

Judulnya sinetron banget yak? Gapapa lah. Cerita ini emang semenye-menye cerita sinetron. :die:

Pernah kemalingan?

Kalo kemalingan pohon pisang?

Ho’oh pohon pisang, sepohon-pohonnya! :cry:

Saya pernah!

Ceritanya berawal dari keinginan saya buat nanem pohon pisang biar bisa dipake masak daunnya sama kalau berbuah, pisangnya bisa digoreng juga. Jadi, saya mintalah itu pohon pisang yang masih kecil sama temen saya yang punya kebon. Saya dikasih enam biji, tapi yang bisa numbuh cuma dua. Mungkin karena tanah di sekitar rumah saya terlalu kering (deket banget sama pantai jadi tanahnya nyampur pasir) dan cuaca juga panas banget, beberapa pohon pisang mati. Ada juga yang mati karena dipatokin ayam tetangga. Tapi, ada dua yang idup. Yang satu letaknya di samping belakang rumah saya. Dan yang satu lagi agak ke depan.

Yang letaknya agak ke depan ini kayaknya emang madesu pohonnya. Udah hampir dua tahun yang ada cuma nambah tinggi dikit ama daunnya numbuh selembar dua lembar. Nah, yang di belakang tumbuhnya bagus, daunnya juga banyak. :cutesmile:

Setelah beberapa lama, pohon pisang ini pun menunjukkan tanda-tanda kalau dia bakalan berbuah. Keluarlah itu jantung pisangnya. Saya menunggu dengan penuh pengharapan kalau buahnya bakalan bagus. Setelah sebulan berlalu, buahnya mulai keliatan. Bagus dan besar. Kayaknya ini jenis pisang raja deh. Saya juga gak paham…. :die: Pokoknya kalo buahnya udah bisa dipanen, saya mau buat kue kacamata, es pisang ijo, sama goreng pisang spesial pake bumbu spekkuk.

Ta-tapi, apa daya. Nasib berkata lain. *pake bahasa inpohtemen*

Di suatu pagi yang sepi, saya menemukan kalau pohon pisang saya ilang! Ilang semua sepohon-pohonnya! :cry:

Yang tertinggal cuman bekas potongannya bonggolnya doang…. :T.T:

Saya gak ngerti gimana cara malingnya motong pohon pisang saya soalnya gak ada bunyi-bunyi berisik atau apa gitu malemnya. Gak ada tanda-tanda orang masuk ke halaman juga. Rumah saya emang halamannya ada pagernya, tapi pintu pagernya rusak, jadi yaaa … melongo aja itu halaman. Siapa aja bisa masuk.

Sebelumnya, saya juga pernah kemalingan singkong. Saya juga nanemnya di halaman samping bagian belakang. Saya tinggal ke Makassar tiga minggu, ilang singkongnya! Gak semuanya sih, yang umbinya kecil-kecil masih ditinggalin. Yang diambil yang gede-gede doang…. :cry:

Kangkung saya juga begitu….

Siapa menanam, bukan dia yang memanen…. :cry:

Tapi saya agak terhibur sekarang. Di bekas potongan pohon pisang saya yang dimalingin itu, muncul tunas-tunas baru. Banyak bok! Sekarang tunasnya udah tinggi dan besar. Tinggal nunggu buahnya keluar (kalo emang berbuah). Dan sekarang saya mengalami ketakutan yang sama: gimana kalo maling pohon pisang itu datang lagi?

Bagaimana kalau saya gak menikmati hasil usaha saya sendiri menanam dan merawat pohon pisang itu?

Bagaimana kalau ternyata malingnya udah mengamati perkembangan pohon pisang saya? *mulai psiko*

Pokoknya, saya akan lebih berhati-hati. Kalau malem saya denger-denger ada suara mencurigakan di samping belakang rumah saya, bakalan langsung saya samperin!

Eh, ini foto keadaan pohon pisang saya sekarang.

Saking takutnya dimalingin, foto pohon pisang pun saya kasih watermark….

Betewe, saya udah nyari-nyari resep banana-bread lho. Kalo ntar beneran panen pisang, saya ma bikin banana-bread. :cutesmile:

Sekian curhat geje saya.

Pokoknya: BRACE YOURSELF! Maling pohon pisang bisa datang kapan saja!

3 Comments

  1. Ety Abdoel
    Jan 11, 2014

    qeqeqe malingnya kemaruk..moso sapohon-pohonya diambil juga…besok kalao bikin banana bread kirim kemari ya..qiqiqi..nyicip dong. :-P

  2. Lusi
    Nov 18, 2012

    Menurut analisaku ada beberapa kemungkinan sebab mak: 1. istri pencurinya ngidam; 2. sadar gizi tp gak punya duit; 3. mau nyoba resep nggak mau modal; 4. cari perhatian. Demikian.

    • octanh
      Nov 20, 2012

      Hahahaaaa…. Maling desperate itu mah. :D Ampe sekarang belom ketauan yang ngambil siapa. :T.T:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)