#195: That Gap!

Dibaca 1,683 kali

Halooo…. *dadah-dadah lemes*

Saya emang lagi rada gak mood buat nge beberapa hari belakangan ini, manteman. Bukan karena saya lagi galau, gundah-gulana, resah, atau apa. Tapi kalau liat saya (dan craft saya yang satu lagi), bawaannya pengen  banting-banting laptop. :cry:

Masalahnya, bukan saya udah gak suka nge, bukan. Tapi … saya ngerasa ada sesuatu yang mengganggu. Hal ini sebenarnya udah lama banget mengganjal di hati saya (cieee, mengganjal….). Tapi saya diemin aja gitu. Berusaha saya redam. Cumannya akhir-akhir ini saya berpikir untuk gak meredamnya lagi. Saya ingin menghadapinya!

Masalah itu bernama: creativity dan skill gap!

:cry:

Saya merasa ada jurang dalam yang terbentang antara apa yang mau saya buat dengan apa yang (sejauh ini) bisa saya buat. Saya pengen begini-begitu, tapi apa daya kemampuan saya belom sampai ke sana. Kejadiannya jadi mirip waktu saya masih pakai laptop lama saya yang RAM-nya 512 mb dan pengen banget maen The SIMS 2. Bisa sih dipake maen, tapi pas udah sampe ke expantion pack ketiga atau keempat (saya lupa), gamesnya jalannya udah mulai lelet walaupun semua grafis udah diset serendah-rendahnya. Rasanya mau banting laptop deh…. :cry:

Pas saya beli laptop baru, saya pastikan kalau RAM-nya cukup (kalau bisa berlebih) untuk maen The SIMS 3 dengan grafis yang paling tinggi…. *smirk*

 

Trus, Masalah Lo Apaan Sih?

Yang lembut dong ama orang sensitif…. :T.T:

Beberapa waktu belakangan ini, saya (dengan nekatnya) berusaha untuk sok-sokan jadi crafter yang gak cuman mbikin sesuatu, tapi juga nulis tutorialnya. Berhubung saya belom bisa jualan felt craft atau ngebikin dalam jumlah banyak, saya pikir, nulis tutorial itu gak ada salahnya. Menjelang saya siap untuk jualan, saya kan juga harus menyiapkan desain dan ngelatih kemampuan menjahit saya. Sekalian bagi-bagi ilmu juga.

Betewe, kadang saya ngerasa kalau bisa sesuatu itu sebaiknya gak usah diumpetin. Misalnya bisa masak kue tertentu. Kalau ada yang nanya, ya dikasih tau aja gitu bahan dan cara ngebuatnya sejujur-jujurnya. Soalnya, menurut Ibu saya yang udah 15 tahun punya restoran Padang, antara kita sama orang yang kita ajarin itu punya taste dan standar masing-masing. Kalaupun resep dan cara membuatnya sama, rasanya pasti beda. Gak mungkin sama persis. Jadi gak usah takut kenapa-napa gitu. Gak usah takut ide atau hasil kreativitas kita dicuri. Kalau ada yang niru, yaaaa … kita mbikin desain yang baru lagi. Kalau yang niru itu dapet rejeki dari hasil niru dari kita, mudah-mudahan kita kecipratan pahalanya. :cutesmile:

Jadi begitulah. Saya pun memutuskan untuk menulis tutorial.

Beberapa orang mengeluhkan kenapa tutorial saya pake bahasa Inggris. Jadinya kan sulit dimengerti.

Bukannya saya mau sombong atau apa. Tapi saya juga sadar bahwa apa yang saya kerjakan itu harusnya gak hanya dibaca sama orang yang bisa berbahasa Indonesia saja. Saya maunya karya saya juga dibaca sama orang banyak. Menulis menggunakan bahasa Inggris bisa memperluas pembaca saya ke orang-orang yang bisa berbahasa Inggris di luar sana.

Saya gak bagus-bagus amat kok bahasa Inggrisnya. Tapi saya tetep keukeuh pengen belajar. Soalnya kalau gak belajar sambil melakukan (sambil nulis, misalnya), kadang proses belajar itu jadi lama karena gak ada pembiasaan. Jadi yaaa … saya mau membiasakan diri gitu. Awalnya susaaaaah banget. Mudah-mudahan lama-kelamaan saya jadi terbiasa.

Lo Belom Cerita Tentang Masalah lo, Tau!

Dikata lembut dikit ngapa sama orang sensitif…. :cry:

Saya merasa selama ini kayak katak dalam tempurung, tempurungnya dimaskuin ke kotak, kotaknya dimasukin ke drum, drumnya dibuang ke laut. Saya ngerasa picik banget gitu.

Selama ini saya hanya ngeliat perkembangan craft (terutama felt-craft) di dalam negeri aja. Saya gak tau di luar negeri kayak apa perkembangannya. Saya ngerasa apa yang saya buat itu oke, cukup bagus, dan kayaknya bakalan laku dijual. Tapi, waktu saya mulai mencoba buat mencari tau tentang perkembangan craft di luaran sana, saya jadi tau kalau sebenarnya perkembangan felt-craft di Indonesia begitu-begitu aja.

Bukan mau merendahkan apa yang dilakukan teman-teman sesama crafter. Hanya saja, saya jarang liat ada passion untuk mengembangkan diri. Apa yang dibuat kayaknya kok itu-itu aja. Desainnya kok gitu-gitu aja. Gak ada yang baru dan mengesankan banget gitu. Gak ada kreativitas yang mencengangkan. Beberapa crafter saya liat memang menetapkan standar di atas rata-rata crafter lainnya. Itu membuat mereka dikenal tidak hanya di dalam negeri, tapi juga di luar negeri. Tapi itu minoritas. Dan saya pengen jadi yang minoritas ini…. :T.T:

Dari hal yang paling simpel aja deh. Kalau kamu crafter dan punya hasil karya, ketika orang gak bisa melihat dan memegang langsung hasil karya itu, kamu bisa menyebarkannya dengan foto. Nah, kemampuan buat bikin foto ini kan jadinya bukan optional lagi, tapi harus. Harus bisa moto dengan bagus. Harus bisa moto dengan cara yang baik sehingga hasil karya kita kelihatan bagus di foto. Jangan malah aslinya karyanya bagus tapi di fotonya gak kayak gitu….

Trus, keinginan-keinginan ini membuat saya stress sendiri karena kemampuan saya belumlah sampai situ…. :cry:

 

Jadi?

Jadi, saya pengen menutup gap antara apa yang saya ingin buat dengan kemampuan saya. Saya harus banyak berlatih. Banyak belajar.

Gitu aja sih.

Dengan berlatih dan terus menerus berlatih, gap itu akan jadi hilang. Sebenarnya ada bagusnya jga sih saya ngeliat ada gap di depan saya, jadinya saya bisa mengukur sejauh mana lompatan berikutnya harus dibuat. Dan saya harus melompat. Biar kata misalnya lompatannya gak nyampe ke titik yang saya mau, setidaknya lompatan itu sudah membawa saya lebih dekat. Kadang untuk sampai ke tempat yang kita impikan, kita harus melompat beberapa kali, bukan cuman sekali doang.

Tapinyaaa … tiap kali liat dan ngukur gap itu, saya jadi tertekan.

Saya mungkin harus tertekan.

Kalau saya merasa “bisa” yang ada saya malah bisa jadi sombong. Padahal cuman Allah yang boleh sombong. :T.T:

Tapi kok ya itu gap jauh amat yaaaaaak? :cry:

Mumpung pada mbaca, saya mau ngucapin terimakasih sama manteman yang udah nge-like Delicious Felt Craft. Sama beberapa orang yang inbox FB saya dan komen. Kebanyakan komennya pada manis-manis…. :cutesmile:

Kalian semua membuat saya bersemangat!

Udah dulu ya meracaunya.

Mudah-mudahan setelah ini saya gak harus meracau lebay lagi. Hahahaaa…. :D

Iya nih, saya stress. :cry:

Tuh kan geje jadinya tulisannya….

Have a nice weekend, manteman.

Buh-bye.

17 Comments

  1. Heru Setiawan
    Dec 7, 2012

    Jangan patah semangat, Mbak :oops:
    Jalan kreativitas memanglah mendaki dan terjal. Kalo kita nyerah cuman gegara ngeliat yang lebih bagus, pastinya ndak bakal maju. Menetapkan standard tinggi bagi saya ndak masalah. Tinggal tentukan, itu target jangka panjang atau jangka pendek.

    Dan… saya juga merasakan yang sama, kok :T.T:
    Apa yang saya kira bisa dilakukan (di seni), ternyata suliiit. Padahal dalam bayangan sih kayaknya gampang… tapi prakteknya…

    Semoga para feltcrafter Indonesia bisa bersatu dan membuat terobosan baru~
    (( :teror: ))

    • octanh
      Dec 8, 2012

      Nah, nyang entuh Bang HerSet. Kita nganggepnya kayaknya kok ya gampang gitu keliatannya. Padahal mah syusyeh! Kan jadinya seteres! :T.T: Itu ngapa demen banget sih make emot :teror: ?

  2. milo
    Dec 6, 2012

    Jadi, sebenernya masalahnya apaaa? *nanya dengan nada LEMBUT, tapi mata melotot*

    • octanh
      Dec 8, 2012

      Aku pengen DUREN, Milo! DUREN! DUREN! :teror:

  3. emak Ubaid
    Dec 5, 2012

    meskipun terkesan seperti ga ada masalah, sebenarnya memang namanya perempuan itu cuma butuh mengungkapkan benaknya, entah isi kepala, entah apa yang dirasakan. kalau dibiarkan, mood nya terhadap seluruh bagian kehidupan bisa berantakan..

    makanya kalau suami sibuk, atau males denger omongan kita, yah ngeblog sajah, yang penting ada respon, kan hati seneng :ngikik:

    btw, aku blom bisa masukin emt parampaa ini ke blog ku mba, ngebaca tutorial dari si empu pembikin parampaa, tapi ga mudeng nge-settnya dimana :bored:

    • octanh
      Dec 8, 2012

      Itu emot aku juga pertamanya gagal masangnya. Gak keluar. Yang keluar tetep emot bawaan yang smiley kuning itu. Trus diapain gitu ama Tuan Sinung, akhirnya bisa, Kayaknya ada pake ganti-ganti nama emotnya segala biar si emot parampaa ini nge-replace emot smiley itu. Aku juga gak gitu ngerti, Er…. :T.T:

  4. Nurin Ainistikmalia
    Dec 3, 2012

    Mungkin karena standar kita yang terlalu tinggi Mbak…

    Beberapa tahun lalu aku pernah mengungkapkan perasaan seperti ini (maksudnya seperti yang Mbak rasakan) kepada seorang guru. Beliau dengan santun menjawab tidak dengan kalimat langsung namun dengan perumpaan. Kira-kira seperti ini,

    “Kamu itu sedang hamil besar, tapi kamu berharap bisa berlari sekuat lawan-lawan kamu yang tidak hamil. Bagaimana mungkin itu bisa terwujud?

    Permasalahannya, perlombaan yang sedang kamu ikuti tidak menentukan siapa yang cepat itulah yang menang, tetapi siapa yang dapat sampai di garis finish. Kamu bisa mencapai garis finish itu dengan caramu sendiri dan pasti akan sampai”

    Melantur gak ya? yah kira-kira seperti itulah, semoga sedikit membantu. :oops:

    • octanh
      Dec 8, 2012

      Iya, kayak gitu rasanya, Nurin. Kayaknya standar terlalu tinggi tapi kemampuan belom sampe ke sana. Jadinya stress dah. :D

      Aku juga ngerasa selain masalah standar itu, juga ada semacam krisis pede kalo ternyata kerjaan (atau apa aja yang lagi kita kerjain) gak sebagus yang orang lain kerjain. Jadinya agak gimana gitu…. :(

  5. niken
    Dec 1, 2012

    Udah dibaca sampai selesai… kayaknya ga ada deh yang jadi masalah. … Atau sayanya aja yang terlalu dangkal ya…? #garuk2 kepala… hhehe…

    • octanh
      Dec 8, 2012

      Masalahnya, kemampuan saya gak sebanding sama visi saya, Mbak…. Hiks. *nangis di pojokan* :T.T:

  6. Lusi
    Dec 1, 2012

    Tetep orak mudeng masalahnya apa. heheheee… lha pinter nulis & fotonya bagus2 gitu kok. Jauh lebih bagus dr foto2 jualanku di http://www.ladakahandicraft.com/ tp aku pede aja tuh. Ntar kalau sudah puas meweknya, berkarya lagi ya. :music:

    • octanh
      Dec 8, 2012

      Udah gak mewek lagi kok, Mbak Lusi. *apus aermata pake daster yang lagi dipake*

      Ini udah mau berkarya lagi…. :T.T:

  7. pita
    Dec 1, 2012

    Masalah skill kita ama luar setara kok :)
    Yang bikin beda taraf kreatifitas mereka, mereka bisa buat yang keliatan impossible jadi possible.

    • octanh
      Dec 8, 2012

      Entuh dia, Mbak Pita. Kok ya kayaknya crafter luar sana karyanya eksklusif banget gitu. Kayaknya project yang mereka kerjain itu bener-bener dikerjain sepenuh hati. Bukan borongan asal laku banyak kayak di sini. Jadinya hasilnya bagus dan eksklusif. Mahal dan gak banyak…. :D

  8. ennykus
    Dec 1, 2012

    Semangat atuh, mbak… Karya mbak octa mah bagus-bagus semua.. :D Gak semua orang bisa kaya’ gitu lhooo… :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)