#199: Minang, Petatah-Petitih, dan Saya

Dibaca 2,471 kali

Datuk

 Ini foto saya dan Datuk (kakek) saya. Saya yang pakai baju merah itu. Di sebelah saya ada Intan (sepupu saya yang mengirimkan foto ini, dan Bang Didit (sepupu Intan dari garis ayah). :cutesmile:

Mungkin belom banyak yang tau kalau saya ini orang Minang. :D

Sebenarnya gak Minang banget sih. Ibu saya Minang dan ayah saya Riau. Saya bisa jadi orang Minang (karena garis keturunan secara adat di kebudayaan Minang itu lewat garis ibu) atau jadi orang Riau. Hanya saja, sedari kecil saya lebih dekat dengan budaya Minang dibandingkan budaya Riau. Jadi kalau ada yang tanya saya ini orang mana, biasanya saja jawab orang Minang. Kadang saya jawab orang Riau juga sih. *labil* :D

Tapi lebih sering saya jawab kalau saya ini orang Minang.

Tulisan ini saya buat karena beberapa waktu yang lalu ada yang bertanya apa saya punya bakat menulis (yah, kita anggap sajalah saya memang berbakat dan bakat itu memang ada) karena keluarga saya suka menulis atau ada yang jadi penulis.

Sebelum ada yang bertanya begitu, saya gak pernah terlalu memikirkan urusan begituan. Apa saya punya darah turunan penulis atau tidak dan yang semacamnya. Walaupun kita bisa melihat di beberapa kasus, memang hal seperti itu ada. Misalnya kakeknya musisi, anaknya musisi, trus cucunya musisi. Orang bilangnya: darah musik mengalir deras dalam nadinya bla bla bla…. <– ngapa jadi bahasa inpohtemen? :?:

Jadi Punya Darah Penulis?

Gak. Hahahaaaa…. :D

Maap mengecewakan ya. :D

Tapi memang di keluarga saya tidak ada penulis. Mau dirunut sampai ke atas pun gak ketemu satu orang pun. Tapi, menurut ibu saya, mungkin kesukaan saya menulis dan berpetatah-petitih itu turunan dari Datuk saya.

Datuk saya (gambarnya ada di atas) itu kepala suku (penghulu–bukan penghulu yang ngawinin orang) di kampung saya. Yang namanya penghulu itu pekerjaannya cukup berat juga. Selain harus mengawasi perilaku sukunya agar tidak melanggar adat dan hukum agama, juga harus menghadiri acara adat dan berpantun-ria atau berbicara bersahut-sahutan dengan penghulu suku lain.

Kalau manteman orang Minang, pasti pernah nemuin ada dua orang penghulu (atau bisa juga pemuka adat, rang tuo) yang kalau menjelang acara lamaran berbicara dan berpantun bersahut-sahutan hanya untuk saling menyilahkan makan lebih dulu, kan? Itu acara ngomongnya, petatah-petitihnya, dan berpantunnya, bisa diitung pakai jam. Penderitaan buat yang udah laper sih. Dari nasi dihidangkan masih panas-panas bisa sampe dingin dan keras buat nunggu urusan ngomong-ngomong ini selesai. Tapi semua yang diomongkan itu bukan sekedar gombal. Ada pelajaran, ada nasehat, ada gurauan, ada penjelasan adat, dan macam-macam yang (buat saya) menarik sekali buat didengar.

Bahasa yang digunakan pun bukan bahasa Minang yang bisa ditemukan di Tanah Abang ya. :D Tapi bahasa Minang halus. Saking senengnya denger itu, kadang saya sampe ngantuk. Abisnya mendayu-dayu sih. Apalagi omongannya pake rima dan teratur. Hebatnya, para penghulu ini gak latihan dulu. Mereka merangkai kata-katanya di tempat sesuai dengan topik dan arah kemana arah pembicaraan dibawa oleh lawan bicaranya.

Datuk saya itu, dulunya terkenal yang paling hebat di jamannya untuk urusan adu pantun, debat, dan sejenisnya. Kalau ada keluarga yang hendak pergi melamar, Datuk saya ini sengaja dibawa biar pihak keluarga yang mau dilamar kehabisan kata-kata dan menyetujui lamaran. :D Kalo di Betawi kan adatnya pake silat tuh ya. Pas mau nikah, diadulah dua jagoan silat dari keluarga laki-laki dan perempuan. Kalau jagoan silat dari keluarga laki-laki menang, mereka pun dipersilahkan masuk. Di Minang, adatnya semacam itu juga. Tapi pakai kata-kata. Bersilat lidah dong ya namanya kalo begitu? :?:

Jadi, Kamu Punya Turunan Jago Bersilat Lidah?

Mungkin…. :D

Tapi saya gak jago bersilat lidah semacam itu. Saya lebih suka nulis. Saya juga suka nulis sesuatu yang berima, kata-katanya kompak, punya irama. Tapi bukan di tulisan-tulisan santai ngalor-ngidul macem begindang. :D

OLYMPUS DIGITAL CAMERAIni foto ibu saya.

Mungkin jaman sekarang orang kuliah sampe pasca doktoral itu biasa ya. Tapi, jaman ibu saya muda dulu lumayan jarang ada orang kuliah. Di antara 12 bersaudara, ibu saya satu-satunya yang kuliah. Ibu saya mengambil jurusan arkeologi Islam di IAIN Padang. Ibu saya ini suka meneliti, menulis, membaca, dan ngobrol (itulah makanya saya dan ibu saya biasa telpon-telponan nyaris setiap hari selama lebih dari sejam).

Ibu saya ini dibesarkan di lingkungan adat Minang yang masih kental. Jadi, dia tau banyak urusan adat dan punya kebiasaan berpetatah-petitih seperti Datuk saya.

Nah, keliatan kan sekarang?

Saya gak punya pilihan. Dibesarkan dengan Datuk yang hobi berpantun dan ibu yang hobi berpetatah-petitih, saya punya pilihan apa? :die:

Tapi karena saya lebih suka menulis, maka saya lebih banyak bercirepet lewat tulisan saja. Biar gak dibilang cerewet juga. *jaga image* :D

Saya juga punya kesenangan ngedengerin sandiwara radio Minang. Jaman saya SD, di saat teman-teman saya hobi baca komik (saya baca komik juga sih), saya malah ngedengerin sandiwara radio Minang yang waktu itu dikompilasi di kaset. Sekarang saya udah gak punya kasetnya. Kalau saya pulang kampung nanti, saya berencana buat beli yang banyak…. :D

Ada sandiwara radio Minang yang masih saya ingat sampai sekarang, tentang si Sappa. Ada yang tau? Ceritanya lucu banget! Tapi saya gak bisa nyeritain lucunya di mana. Kalau gak ngerti bahasa Minang, ya gak ngerti lawakannya lucunya di mana. Sama kayak dengerin Curanmor (ada yang tau?), lucunya berasa kalo kamu ngerti bahasa Jawa Timuran. Kalo mau baca model lawakannya kayak apa, bisa baca tulisannya Milo di sini. Ada terjemahannya sekalian. :D

Walaupun saya gak menolak K-Pop atau Hollywood dan sejenisnya (termasuk Bollywood dan Tangkiwood), saya pikir yang namanya anak muda itu kudu ngerti akarnya mereka sendiri. Tau tentang budaya tanah kelahiran mereka. Walopun sedikit dan gak mendalam, jadilah. Kalau mau mendalam banget kayak yang dipahami Datuk saya kan kayaknya susah ya. Setidaknya saya harus jadi peneliti dulu gitu yang tinggal di Ranah Minang bangsa 5-7 tahun, barulah saya bisa kayak gitu.

Budaya kita itu asyik kok. Seasyik petatah-petitih yang suka saya dengarkan.

Seperti petatah-petitih ibu saya:

“Anjalai pamaga koto, tumbuah sarumpun jo ligundi, kalau pandai bakato kato, umpamo santan jo tangguli.”

Artinya kira-kira: seseorang yang pandai berkata-kata dengan baik akan bisa menarik hati lawan bicaranya.

Yah, begitulah.

Update Situasi Selayar

Tadi pagi kira-kira jam 05:04 (menurut jam saya), Selayar gempa 4,6 SR. Lumayan kenceng juga rasanya. Mana saya sendirian di rumah sama anak-anak. Sinung lagi ke Makassar. Tapi sekarang udah gapapa sih. Buktinya saya malah nge. :D

Makasih udah mbaca.

Talk to you later.

Buh-bye. :D

12 Comments

  1. Neyna Naya
    Feb 12, 2013

    Haiiii mbk okta #dadah-dadah. Hampir ada kemiripin #kemiripan dari manah ya? daku ngak bisa berpetath ptitih, bisanya ngomel aja sekali-kali #eeeh. Kesamaan daerah Ni, Riau dan Sumbar…kek aku…iya ya kadang kalau mandanga urang bapatath petitih ngantuak lo wak dibueknyo sangkin haluih nyo bahaso. Bilo main ke Riau? Kopdar Wak, ihaaa

    • octanh
      Feb 13, 2013

      Waaaaaaah, Riaunya dimana? Saya di Pasir. Jarang pulang saya, Mbak Neyna. Ongkosnya mahal euy~! Apalagi kalo dari Kepulauan Selayar sini. *ketemu orang sekampung bawaannya langsung pengen rumpik*

  2. bunda lily
    Dec 19, 2012

    selamat pagi.
    salam kenal Octa…..

    waah, hebat sekali Octa pandai berpatatah petiti seperti diatas……. tidak mudah melakukan hal tersebut.
    dan, menurut catatan memang banyak sekali penulis dan penyair dari ranah minang, sebut aja misalanya Taufik Ismali dan Buya Hamka……….

    Semoga Octa menjadi salah satu penulis/penyair berikutnya dari ranah Minang ……….aamiin

    dan, ambo pun urang minang Octa, tapi ndak pandai bapetatah petitih………..sabana hebat memang datuak2 awak nan dikampuang, utamonyo Datuak nyo Octa……
    manurun langsuang darah seniman no ka cucuno……..

    salam

    • octanh
      Dec 21, 2012

      Salam kenal Bundo Lily. :cutesmile:

      Saya gak bisa petatah-petitih kayak ibu atau Datuk saya. Soalnya itu kan syusyeh. :D Tapi saya suka dengernya. Trus kalo mereka lagi mulai berpetatah-petitih begitu, suka saya hapalin. Kali-kali ntar bisa saya pake juga buat ngenasehatin anak-anak saya gitu kan. Biar keren nasehatnya. :D Saya pengen jadi penulis, Bundo. Tapi entah kapan ini terealisasi. :T.T:

  3. wida
    Dec 18, 2012

    kirain mbak octa orang makasar, eh tapinya riau ma minang beti aja rasanya alias beda tipis hihihi wida disini kadang bingung bahasa minang sama ocu :twisted: :twisted:

    • octanh
      Dec 21, 2012

      Bahasa Riaunya ayahku malah lebih aneh lagi. Bukan Riau pesisir yang mendayu-dayu itu, tapi Riau pedalaman Sungai Rokan yang jauh amat gitu ama Melayu yang aku tau. Aku kalo nelpon Ibuku masih pake bahasa Minang sampe sekarang. Biar gak lupa. :D

  4. Heru Setiawan
    Dec 18, 2012

    Saya pikir asli Betawi. Soalnya ngomongnya pake aye-aye :lol:

    • octanh
      Dec 21, 2012

      Laaaah, genengan kita pan tinggal di Betawi dua puluh taon. Gede di onoh. Mau dijabanin pake bahasa Betawi juga dijabanin dah! :D

  5. milo
    Dec 18, 2012

    Qaqa… Curanmor itu bukan pake bahasa Jawa Timuran. Curanmor itu pake Bahasa Jawa dialek Banyumasan. Agak beda sama Jawa Timur, Jawa Tengah (Solo, Semarang, dkk), dan Jogja. Begitchu…

    • octanh
      Dec 21, 2012

      Ooooo…. Gitu ya Qaqa. Jadi malu…. *brb ngedit postingan*

      Tapi tetep aja kalo kagak ngarti entuh bahasanya, kagak berasa lucu. Iye pan? :D *ngotot*

  6. Nilam Wulandari
    Dec 18, 2012

    Hallo mbak Octa, menurut ilmu genetika,,,,ceila…:). Fenotif atau apa yang tampak pada keturunan atau anak adalah perpaduan dari unsur internal dan eksternal, internal di sini adalah genetiknya dan eksternal disini adalah lingkungan. Jika pendapat saya adalah Mbak Okta atau uni Okta, adolah keturunan, bakat untuk menulis. Apalagi ditambah dengan kebiasaan dan hobi untuk ngeblog, atau lingkungan atau situasi atau faktor-faktor lain yang mempengaruhi sehingga uni jadi terbiaso untuk menulis. So lengkaplah sudah. Perpaduan genetik dan lingkungan.
    Wah ada gempa ya?. Alhamdulillah gak papa. Hebat nian, masih ado gempa, masihlah bercuap-cuap lewat blog….
    Terima kasih sharing nya. Happy blogging :). :cutesmile:

    • octanh
      Dec 21, 2012

      Saya nulis juga sebenernya karena gak tau mau ngapain lagi, Mbak Nilam. :T.T: Mau maen bola kok ya takut gitu ama bola. Mau berenang, susah ngambang. Mau nyanyi, suara gak ada nadanya, melengking pula. :T.T:

      Iya, gempanya lumayan berasa. Pas sorenya, ada gempa susulan. Tapi alhamdulillah sampai sekarang gak ada gempa lagi. Dalam seminggu ini udah tiga kali gempa.

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)