#200: Cerita tentang Gempa Bumi yang Kemaren Ituh

Dibaca 2,439 kali

earthquake cartoon

Gambar minjem di marih

Jadi, tanggal 18 Desember 2012 kemaren, terjadi gempa bumi di Kepulauan Selayar, tempat tinggal saya sekarang. :T.T:

Gempa pertama itu terjadi sekitar jam lima subuh. Malam sebelumnya, saya dan beberapa ibu-ibu sedang memasak kue yang akan dipertandingkan di pagi harinya di Kantor Bupati. Acara masak-masak ini selesai sekitar jam sebelas malam. Saya sempat browsing dan chatting dengan adik saya sebelum tidur. Mungkin saya tidur menjelang jam satu.

Malam itu, saya tidur tidak pulas. Setiap dua jam sekali bangun karena … karena, saya juga gak tau. Pokoknya saya kebangun aja. Tapi, jam lima pagi itu saya kebangun kaget karena rasanya tempat tidur bergoyang dengan keras disertai suara gemuruh yang lumayan kencang. Saya (yang kayaknya setengah tidur karena beberapa menit yang lalu baru saja bangun) langsung sadar kalau itu gempa. Yang  terpikir saat itu: kalau gempa ini lebih dari 6 SR, bisa-bisa rumah ini roboh karena rumah tua–saya harus menemukan cara paling cepat untuk membawa anak-anak keluar.

Anak-anak sendiri gak ada yang bangun. Tetep pules aja gitu. :die:

Tapi sewaktu saya berdiri dan bersiap menggendong Thaariq, gempanya berhenti. Saya diam sebentar untuk memastikan bahwa gempanya benar-benar berhenti. Saya melihat keluar dari jendela ruang tamu dan tidak ada kehebohan yang gimana-gimana gitu. Sepi-sepi aja. Jadi saya masuk lagi ke kamar, memastikan anak-anak tidak ada yang terbangun, dan menyalakan laptop untuk mengecek informasi gempa.

Sinung sedang ke Makassar dan baru berangkat kemarin pagi. Tingal saya dan ketiga anak-anak di rumah. Saya jadi agak takut juga. Seandainya terjadi gempa susulan, saya benar-benar harus siap menyelamatkan anak-anak. Entah bagaimana caranya….

Saya mengecek web BMKG dan gak ada update gempa terbaru! :die:

Jadi saya pun ngecek twitter, berharap ada warga Selayar yang nge-twit. (Kali-kali aja cuman saya yang ngerasain gempa gitu, jadi itu halusinasi.)

…dan gak ada twit apapun tentang gempa Selayar barusan! :die:

earthquake1

Gambar minjem di marih.

Jadi, saya ngerjain kegiatan pagi saya kayak biasanya dan kembali ngecek twitter setelah jam 6. Ternyata, ada update info dari radio Elshinta. Twit lain kebanyakan berasal dari orang-orang yang ada di Makassar yang menanyakan tentang keadaan Selayar. Orang Selayar gak ada yang ngetwit ya? :T.T:

Jadi, saya pun ngetwit ngabarin info gempa tersebut (mewakili orang Selayar gitu ceritanya.) :D

Menjelang jam delapan pagi, baru ada update dari BMKG. Ternyata gempa tadi pagi itu lumayan kencang juga, 4,6 SR dengan MMI 3-4. Untuk info skala MMI lebih lanjut, bisa dilihat di sini.

Pagi itu saya juga menelepon ibu saya dan kata ibu saya gempa itu ada dua jenis (ini menurut pengalaman beliau yang hidup dari kecil di dekat gunung Marapi dan sering terjadi gempa): ada yang bergetar, ada yang berayun. Gempa yang tadi pagi itu lebih ke gempa yang bergetar karena saya merasa lantai itu bergerak cepat dan mengeluarkan bunyi derik kencang. Kata ibu saya juga gak apa-apa, yang penting waspada.

Trus, saya tidur siang deh sama anak-anak. Bangun tidur saya nge, makan, ngurusin anak-anak. Sampai … ketika saya menelepon Sinung sore harinya, gempa terjadi lagi. Kali ini terasa lebih kencang tapi bukan seperti tadi pagi. Saya kayak pusing gitu dan lantainya bergerak berayun. Saya buru-buru membawa anak-anak keluar rumah. Di luar rumah juga gak ada kehebohan apa-apa. Biasa saja.

gempa 1

Dua gempa di Selayar dari web BMKG. (Klik kalo kurang gede.)

Sepertinya juga tidak ada tanda-tanda tsunami karena tidak ada peringatan dan gempanya juga tidak besar.

Malamnya, saya susah tidur karena saya takut ada gempa lagi. Kalau saya bablas dan terjadi gempa, bisa-bisa…. (lanjutin sendiri deh.) :T.T:

Jadi, saya begadang sampai pagi. Paginya baru nambah tidur lagi.

Ternyata, keesokan harinya, saya baca bahwa dua gempa ini cukup mengakibatkan kehebohan di Benteng, kota tempat tinggal saya ini. Saya membacanya di sini. Tapi di daerah tempat tinggal saya gak seheboh itu. Apalagi ketika tau bahwa pusat gempa ada di sebelah timur, rasanya lebih tenang lagi. Kalau terjadi apa-apa, misalnya tsunami, gelombang tsunami itu harus melewati bukit baru bisa sampai ke kota ini. Jadi yaaa … tidak perlu terlalu kuatir.

Dan memang sampai saat saya menulis post ini, belum ada gempa lagi.

… semoga jangan ada gempa lagi.

Sebelum ini, saya pernah merasakan dua gempa. Pertama sewaktu saya SD kelas tiga. Waktu saya lagi maen ludo, tiba-tiba kepala saya pusing dan rasanya lantai bergoyang. Mama saya yang sedang masak di dapur langsung lari ke ruang tamu (tempat saya main ludo) dan bilang kalau ada gempa. Seingat saya waktu itu gempanya hanya 3 SR.

Gempa kedua kira-kira empat tahun lalu. Waktu itu Jakarta ikut merasakan gempa di Tasikmalaya. Gak besar juga getarannya. Saya yang sedang ada di lantai dua langsung turun sambil menggendong Kalinda yang umurnya baru beberapa bulan.

Saya takut gempa…. :T.T:

Dua hari kemarin, setiap kali tempat tidur bergerak–yang kadang karena saya sendiri, saya langsung refleks menggendong Thaariq dan berlari mencari Aisha dan Kalinda. Kayaknya masih trauma gitu…. :T.T: Tapi hari ini udah gak gitu lagi. Soalnya kemarin Sinung sudah pulang dari Makassar dan saya merasa lebih enakan.

Terpikir juga seandainya gempa subuh-subuh itu bukan 4,6 SR tapi 7 SR. Saya bisa mati saat itu juga mungkin karena tertimpa tembok atau genteng. Saya bisa mati kapan saja…. Saya bersyukur masih hidup sampai sekarang.

Mungkin gempa ini juga peringatan. Beberapa orang memang gak setuju kalau musibah dikaitkan dengan dosa dan perbuatan manusia. Tapi saya tetap merasa kalau gempa ini peringatan (setidaknya) buat saya. Jangan-jangan saya banyak dosa (ya pastilah gitu banyak dosa!). Atau saya sombong. Atau saya merasa gak butuh pertolongan Allah. Padahal kalau dipikir-pikir, gempa yang “hanya” 4,6 SR itu juga nikmat. Allah cuman ngasih segitu. Padahal bisa aja ngasih yang lebih besar. Allah masih sayang saya kita. Dia hanya memperingatkan, gak langsung menghukum….

Trus lagi, kalau manteman mau donlot ebook tentang gempa, silahkan di sini. Gretong bok! Ebook-nya bagus deh.

Trus lagi (lagi), kalau mau ngecek update gempa terkini, bisa juga di sini. Lebih cepet ada update-nya. Gempa yang sore-sore itu, saya ngeceknya di sini. Soalnya di BMKG (lagi-lagi) gak langsung update. :die:

Betewe, kue yang saya bikin malam sebelum gempa itu dapet juara dua lomba tingkat kabupaten lho!

OLYMPUS DIGITAL CAMERAYeay! Semar mendem!

Setiap hari banyak kejadian yang seharusnya membuat saya bersyukur, bukan misuh-misuh. :T.T:

Eh, post saya udah 200! Yeay!

Segitu dulu ceritanya ya, Manteman…. :cutesmile:

Talk to you later.

Buh-bye. :D

10 Comments

  1. milo
    Dec 24, 2012

    Waktu gempa gede di sini saya juga ampe takut mau tidur. Tapi, berhubung ngantuk, tetep aja tidur. Cuma ya tidurnya gak pake matiin lampu. Baju juga lengkap, lengan panjang, jadi kalo ada apa2 tinggal pake jilbab. Dokumen2 udah siap di tas, tinggal dibawa lari kalo ada apa2. Alhamdulillah, gak ada susulan dan gak ada tsunami.

    • octanh
      Dec 28, 2012

      Pas abis gempa itu aku juga pake baju lengkap gitu di rumah. Jaga-jaga harus ada adegan berlarian ke luar rumah, kita kan kudu melakukannya dengan penuh pesona…. *ditabok* :die:

  2. emak Ubaid
    Dec 22, 2012

    Mbaak.. Mbaak.. *manggil-manggil*
    Pindah ke kalimantan ajah :D
    Kata kakakku waktu dia kuliah apa pertama gitu di tek.geologi ITB, dosennya bilang, cuman kalimantan yang lempengnya kepisah, jadi kalimantan ga kenal gempa, cuman kenalnya angin puting bliung bgituan :mewek:
    Kl sumatera, jawa, bali, sulawesi sampe papua lempengnya nyatu gitu.
    Makanya seumur-umur, aku baru kenal gempa waktu rembetan dr tasikmalaya itu dulu di jakarta, pas tingkat 3 kayaknya,ingetnya pas lg seminar mb Nia 47, aku lagi nonton, eeeh, bu Budiasih “kayaknya itu lampunya goyang ya?” Jiaaaah, bubar semua keluar kelas, keluar gedung :-P

    • octanh
      Dec 22, 2012

      Yah, sama aja dong resikonya kalo di Kalimantan. Beda tipe aja. Di sono ditiup-tiup, di sini digoyang-goyang. :D

  3. alaika
    Dec 21, 2012

    wah kuenya bikin ngiler. Selamat ya mba, dapat juara dua. :)

    Gempa memang selalu membuat kita was-was, kami pernah mengalami yang 9,1 skala richter,
    pernah posting disini, mampir yuk… hehe http://fiksi.alaikaabdullah.com/2012/04/aceh-dilanda-gempa-berpotensi-tsunami-i_11.html

    • octanh
      Dec 22, 2012

      Waktu gempa Aceh itu Mbak Alaika ada di sana? 5 SR aja ngeri, Mbaaaaaaak. Apalagi 9,1 SR. :T.T:

  4. Lusi
    Dec 21, 2012

    wkwkwkwkkkk…. bingung nih mau tegang apa mau ngiler lihat kuenya

    • octanh
      Dec 22, 2012

      Yang paling nyebelin tuh, saya bahkan gak sempet nyobain kuenya. :cry: Udah dibawa duluan sementara saya lupa gitu buat ngambil barang satu biji.

  5. etty
    Dec 21, 2012

    Kuehnya menang lomba se-kabupaten, gilee pasti sedep dan mantep banget rasa kuehnya tuh *langsung lupa sama gempa* *lap iler*

    • octanh
      Dec 21, 2012

      Lomba antar-instansi se Kabupaten Kepulauan Selayar, Maknya Shira. :oops: Rasanya sih biasa, tapi kan di sini semar mendem belom ada yang tau. Makanya bisa menang. Peraturannya: bikin kue non tepung. Yang juara satu hebat lagi. Bikin bronis singkong! :-o

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)

Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: