#202: Review Film: Ruby Sparks (ComRom, 2012)

Dibaca 2,126 kali

ruby-sparks-poster

Gambar dipinjem dari sini.

Saya menonton beberapa film bagus belakangan ini tapi sama sekali belum ada kemauan untuk me-review. Abisnya kadang saya bingung sendiri gimana nge-review-nya. Misalnya aja film Cloud Atlas, gimana coba caranya? Itu film tipenya sama kayak My Blueberry Nights yang hanya bisa dirasakan di dalam hati saja ceritanya. *duileh*

Tapi, khusus film ini, saya pengen banget nge-review. :cutesmile:

Ini film udah saya tonton beberapa bulan yang lalu tapi gak serius. Katanya Sinung sih bagus. Tapi karena comrom (comedy-romantic), saya males sendiri. Taulah comrom, biasanya ceritanya gitu-gitu aja. Jarang comrom yang bener-bener romantis dengan cara yang saya suka. Trus akhirnya saya malah puyeng sendiri nontonnya. Kayak fim What’s Your Number yang … ah, gimana ya bilangnya. Wagu? Belepetan? Ceritanya ancur jadi debu? :?:

Saya ngeliat ada yang beda di film ini….

Pertamanya, saya udah ngerasa pas ngintipin Sinung nonton. Cuman beberapa scene aja sih. Abis itu saya tinggal pergi karena ngerasa kalau film ini sama seperti comrom kebanyakan. Gak saya peratiin banget. Trus pas kemaren saya gak ada kerjaan di Makassar dan gak bisa tidur juga (karena ujan gede dan angin kenceng), saya iseng nonton film ini. Saya suka Paul Dano. Sejak saya liat dia pertama kali di film Little Miss Sunshine, saya langsung suka. Mukanya aneh. Yah, 11-12 lah modelnya sama Michael Cera yang susah dicari di sebelah mana gantengnya. Tapi mereka menarik. Mereka punya x-factor yang membuat saya selalu suka menonton film-film mereka. :cutesmile:

RUBY-articleLarge

Gambar dipinjem dari sini

TRUS APA MENARIKNYA FILM INI?

Hmm…. *sok misterius*

Saya jaraaaaaaaang … sekali ngeliat chemistry yang kuat banget antara dua pemeran yang diceritakan saling mencintai di film apapun. Terakhir saya liat di film Titanic antara Leonardo de Caprio sama Kate Winslet. Sisanya, kalau ada cerita tentang dua orang yang saling mencintai, yah, paling si aktor dan si aktris hanya berakting kalau mereka saling mencintai. Manteman ngerti kan maksud saya?

Oh, okelah kalau ada yang bilang tatapan Robert Pattinson ke Kirsten Stewart itu penuh cinta. Atau yaaaa … tatapan di vampir Edward Cullen ke Bella Swan. Tapi modelnya gak sama kayak tatapannya Calvin ke Ruby. Ada yang lain. Tatapan Calvin lebih deep.

Kita bisa ngeliat orang cinta sama orang lain dari matanya. Mata gak bisa boong. Di kebanyakan film, walaupun adegannya sangat romantis, tapi tetep aja mata gak bisa boong. Gak keliatan gitu cintanya. Sorot matanya biasa aja. Gesture-nya mungkin “terbaca” kalau ada cinta di sana (kan emang untuk itulah si aktor dan si aktris dibayar—untuk berakting saling mencintai), tapi matanya kosong, blas. Atau matanya di-“usaha”-kan keliatan mencintai tapi yaaaa … kebanyakan sih saya malah gak ngerasa ada getar cintanya. :D

Tapi, di film ini, saya ngeliat tatapan penuh cinta itu…. Tatapan si Calvin ke Ruby. Atau tatapan Paul Dano ke Zoe Kazan?

Ya, ada cinta di sana!

ruby_sparks_trailer

Gambar dipinjem dari sini.

Pertamanya, saya kira karena mereka aktingnya bagus aja gitu. Tapi belakangan saya tau kalau pemeran Ruby Sparks (Zoe Kazan) itu emang pacarnya si Paul Dano. Jadi yaaaa…. Itu tatapan penuh cintanya udah otomatis begitu kali ya. Tapi, setelah saya tau kalau mereka in real life emang pacaran, tatapan penuh cinta itu tetep ngebikin saya suka banget ngeliat adegan-adegan di film ini. So real. So romantic. So rare….

So rare karena tatapan model begitu bakalan jarang juga kita temuin sehari-hari kalau kita gak ngadepin langsung pasangan yang lagi jatuh cinta beneran. Bener-bener jatuh cinta, bukan cinta-cintaan doang. :cutesmile:

Kalo kamu berharap bakalan liat adegan romantis nan menye-menye di film ini, kayaknya kamu gak bakalan ngedapetin apa yang kamu mau. Film ini minim adegan romantis model begituan. Tapi kalau kamu mau belajar bagaimana cara menatap cewek dengan tatapan yang penuh cinta tapi gak lebay dan deep (buat cowok-cowok), yak ini adalah film yang tepat buat kamu. :D

_DSC7896.NEF

Gambar dipinjem dari sini.

CERITANYA SENDIRI PIGIMANAH?

Ceritanya unik.

Jadi ceritanya ada seorang penulis pernah sukses di usia 19 tahun bernama Calvin Weir-Fields. Si Calvin ini pas nulis novel pertamanya langsung booming gitu dan dia pun dianggap genius oleh banyak orang. Tapi, gak banyak orang yang tahu kalau kemudian dia mengalami kesulitan menuliskan novel berikutnya. Karena tertekan juga sama novel pertama, selain juga karena dia mengalami depresi setelah ditinggal pergi pacarnya yang bernama Lila dan kematian ayahnya.

Calvin tetap berusaha menulis. Dia nulisnya pake mesin ketik gitu. :D Entah karena emang kebiasaan atau emang kalo gak pake mesin ketik gak bisa nulis, gak ngerti juga saya. Writer’s block yang udah hampir sepuluh tahun ngebikin si Calvin ini jadi stress berat dan di suatu malam dia malah memimpikan seorang cewek. Di mimpi pertamanya, cewek ini belum keliatan wujudnya. Tapi keesokan harinya, dia memimpikan cewek yang sama dan mulai keliatan gimana wujudnya. Dia pun menulis tentang cewek ini. :cutesmile:

Dia memimpikan cewek itu di malam hari dan menuliskannya di sepanjang siang. Dorongan untuk menulis itu membuat dia sangat senang sekaligus kelelahan. Ketika dia bertemu dengan Dr. Rosenthal, psikolog yang menangani masalah depresinya, dia pun didorong untuk terus menulis. Selain menurut Dr. Rosenthal itu baik untuk masalah depresinya, Calvin juga bisa menulis lagi dan itu sangat bagus. Writer’s block-nya juga bisa disembuhin sekalian.

Tapi tiba-tiba saja cewek yang menjadi obsesi Calvin benar-benar muncul. Dia ada di apartemen Calvin, mengaku sebagai pacar Calvin….

_DSC2175.NEF

Gambar dipinjem dari sini.

Mulai dari sini, ceritanya jadi sangat menarik.

Apa benar cewek itu—si Ruby Spark nyata?

Ataukah dia hanya bayangan Calvin yang seolah nyata?

Atau…

Atau.

Tonton sendiri deh!

Saya gak mau mengacaukan suasana pake spoiler. :D

Inti film ini bukan cuman di sosok Ruby Sparks yang patut dipertanyakan nyata atau tidaknya, tapi juga tentang imajinasi Calvin yang kelewat obsesif dan ingin menguasai segalanya. Termasuk cewek yang mau hidup sama dia. Itu serunya.

ADA YANG LAIN YANG NGEBIKIN GUE KUDU NONTON INI PELEM?

Hmm…. Apa ya?

Kalo kamu udah kebanyakan nonton film cinta-cintaan yang fokus ceritanya adalah kisah cinta, mungkin ada baiknya kamu nonton film ini karena walaupun intinya masih sama (kisah cinta) tapi ini bukan film tentang cewek atau cowok ngejar-ngejar objek cintanya. Ini tentang cowok penulis (dan dinamika dunia penulisan) dan sosok cewek yang menjadi obsesinya: untuk dicintai sekaligus untuk ditulis jadi novel.

_DSC2879.NEF

Gambar dipinjem dari sini.

Kalau kamu mau tau seperti apa depresinya jadi penulis, liat aja deh si Calvin itu. Nulis itu emang gampang, tapi nulis sesuatu yang seluruh hati dan pikiranmu tercurah ke situ, itu gak gampang. Jadi makin gak gampang lagi kalau tulisan itu harus bagus dan pesannya sampai ke yang membaca.

Iya, iya, saya curcol. :D

Oh satu lagi, Zoe Kazan, pemeran Ruby Sparks, juga sekaligus penulis skenarionya. Keren kan? :cutesmile: Dan saya juga selalu suka dengan ide bahwa as a partner, we can do a lots of different things together. Like being an actor on a movie that’s written by your  girl. :D

Eh, itu kolusi bukan yak?

Gak kali ya, kan hasilnya bagus. :D

Segitu dulu ya, Manteman.

Talk to you later.

Buh-bye.

8 Comments

  1. Rini Nurul Badariah
    Dec 24, 2013

    Film yang menarik dari segi kepenulisannya, buatku. Aku lebih suka akting Paul Dano di Being Flynn.

    • octanh
      Dec 25, 2013

      Saya belom nonton yang Being Flynn. *masukin ke list tontonan berikutnya* :D

  2. lialathifa
    Jan 10, 2013

    iiih jadi pengen nonton, aku penggemar film kaya begini ^_^..

    • octanh
      Jan 12, 2013

      Ayo, nonton Mak. Saia nonton tiga kali. Abisnya kalo mau nge-review cuman nonton sekali doang, kayaknya banyak yang gak ketangkep. :D

  3. nurusyainie
    Jan 10, 2013

    Saya suka ComRom, Mak hihihi…

    yang paling membekas waktu pertama kali nonton While You Were Sleeping #eh, bener gak nih tulisannya
    Dulu, setiap bulan Desember salah satu stasiun tv muter nih film hingga beberapa tahun. Tetep gak bosen.

    Sekarang lagi nonton film2 Korea dan Thailand, tapi seperti yang Mak Octa bilang kalo tatapan cinta itu gak bisa dibohongin, kadang saya juga gak nemu chemistry antar dua pasangan yang jadi pusat cerita.

    Penasaran sama film ini. Mau liat tatapannya Calvin ke Ruby hihihihi…
    Recommended banget yah. #masukkin ke daftar film

    • octanh
      Jan 13, 2013

      Saia jarang nonton pelem Korea atau Thailand soalnya si Tuan Sinung jarang nyariin pelem begituan. Dia sukanya pelem Holiwut yang tiap berapa menit sekali ada dar-der-dor-nya. :D

      Saya juga suka While You’re Sleeping, Mak. Suka Sandra Bullock. Tapi sekarang dese udah jarang maen pelem yak…. *gosip*

  4. Milo
    Jan 9, 2013

    Laaah, jadi penasaran.

    Etapi endingnya nggak ngebingungin kaya “Shutter Island” kan yah? Kali-kali aja entar ambigu mana yang imajinasi mana yang nyata.

    • octanh
      Jan 9, 2013

      Gak sepuyeng itu kok ceritanya. Gak ambigu juga. Akhirnya semua terang-benderang. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)