#210: Ngomongin Masak-Memasak

Dibaca 1,412 kali

3

Ini loyang baru favorit saya. Besarnya pas dan anti lengket. Harganya murah…. Hehe. :D 

Besok libur! Yeay! *jejingkrakan*

Saya suka kalau ada tanggal merah di tengah minggu. Kayaknya berasa banget gitu tanggal merahnya. Apalagi kemaren hari Selasa juga ada libur lokal khusus Sulawesi Selatan karena ada pemilihan gubernur. Jadi satu pekan ini Tuan Sinung masuknya selang seling gitu: Senin masuk, Selasa libur, Rabu masuk, Kamis libur, Jum’at masuk … trus weekend!

Ada yang tanya kenapa beliau yang satu itu saya panggil Tuan Sinung. Itu biar adil aja. Kalau di Dharma Wanita kantor kan ada sapaan formal Nyonya Amin Rois Sinung Nugroho … dan saya gak terlalu suka dipanggil begitu. Soalnya saya jadi kayak “nemplok” gitu, bukan entitas pribadi yang mandiri. *halah sotoy*

Jadi, biar adil doi saya panggil Tuan Sinung aja. :D

Saya suka liburan soalnya saya bisa masak lebih banyak dan lebih lama soalnya Tuan Sinung bisa bantuin saya jagain anak-anak, si Thaariq terutama. Dia itu lagi lasak-lasaknya sekarang. Maunya merangkak ke sana-sini buat ngegeratakin barang-barang. Kalau gak diliatin bener-bener, bisa aja dia megang yang gak-gak. Misalnya: sambel. Itu pernah kejadian sekali. Dia megang saos yang saya taroh di piring kecil buat temen makan kentang goreng. Untungnya dia gak jilat tangannya. :T.T:

Saya gak pinter masak….

Beneran.

Saya cuman suka masak.

Itu beda lho ya.

Yang namanya pinter itu yang kayak para chef di tipi. Ngerti gimana cara ngolah segala macam bahan dan hapal di luar kepala berbagai resep dari luar dan dalam negeri. Kalau saya mah sekedar suka aja. Kalau saya pengen masak apa gitu yang agak rumit dan saya belum tau bumbunya, ya saya tinggal telepon ibu saya. :D

Masak itu gak sesulit yang dibayangkan banyak orang lho—dan juga bayangan saya sebelum saya menikah dulu. Dulu saya kira perlu banyak ilmu buat mbikin satu masakan aja. Apalagi ketika itu Mama saya (saya tinggal dengan adik ibu saya yang saya panggil Mama sampai dua tahun setelah saya menikah) gak terlalu butuh bantuan di dapur setiap kali masak. Dia cepet gitu masaknya. Tau-tau udah jadi aja. Tau-tau enak aja gitu jadinya. :D Jadi saya gak pernah bener-bener tertarik masak. Toh masih ada Mama saya yang tiap hari masak…. :D

Tapi, pas saya udah menikah dan punya anak, saya jadi merasa bahwa bisa masak itu perlu. Bukan berarti harus bisa masak yang gimana-gimana gitu. Pokoknya bisa masak buat lauk-pauk sehari-hari aja. Gak usahlah sampai mahir masak beef bourguignon. Bisa masak stir fry (pake bahasa Inggris gitu biar kerenan dikit padahal mah maksudnya tumisan), goreng-gorengan, dan sayur bening aja udah cukup. Dan itulah yang memang saya pelajari awal-awalnya.

Lama-kelamaan, saya jadi tau yang namanya itungan “garem secukupnya” yang suka ada di resep-resep itu berapa kadarnya. Atau yang namanya api sedang itu berapa besarnya. Jadi bisa karena biasa…. :cutesmile:

Saya juga gak terlalu suka beli buku resep. Toh ada internet. Liat-liat resep masakan di internet itu lebih asyik. Selain kita bisa berinteraksi dengan penulis resepnya (kalau doi punya ), kita juga kadang bisa tau tips-tips yang jarang ditulis di buku resep. Tapi, di antara semuanya, saya lebih suka liat hasil masakan dan resep temen-temen. Temen-temen sendiri itu kan umurnya banyakan gak jauh beda. Kemampuan masaknya juga paling masih setara. Kalo mereka bisa bikin satu resep masakan gitu dan berhasil, saya juga jadi percaya diri gitu kalau pas saya mbikin kemungkinan besar bakalan berhasil juga. :D

Makanya saya jadi suka kepoan di Facebook ngeliat hasil masakan temen-temen saya. Syukur-syukur kalo ada yang baik hati nulis sekalian sama resepnya. :D

Saya gak masak tiap hari juga. Jangan dikira saya ibu rumah tangga yang sangat baik sampai setiap hari pasti masak. Kadang kalo saya lagi banyak gosokan atau rumah kotor banget dan perlu waktu ekstra buat ngebersihin, saya gak masak dan kita beli makan di luar. Ada beberapa warung makan di sini yang rasanya cukup enak dan bersih. Kalau saya, Tuan Sinung, dan anak-anak lagi ke Makassar, kita suka makan di luaran hampir setiap hari. Pindah-pindah tempat makan. Yah, namanya jarang ke kota…. :D

Beberapa bumbu dan bahan makanan gak ada di Selayar. Misalnya aja rempah kayak pekak sama kapulaga. Padahal ini wajib ada kalau saya mau masak sop. Jadi, pas ke Makassar, saya borong deh itu rempah. Sama kadang saya juga beli bahan-bahan kue kayak butter (mentega), tepung panir, tepung roti, dan lain-lain. Ribet ya? :cry: Tapi itu menyenangkan kok.

Seneng rasanya ngeliat suami sama anak-anak kita makan masakan kita dengan lahap. :cutesmile:

Alat-alat kuliner saya juga gak banyak. Selain kompor, beberapa panci dan penggorengan, mixer, blender, loyang, oven angkring, saya gak punya yang lain. Mikirin rumah masih ngontrak trus terlalu banyak punya barang malah bakalan bikin susah di kemudian hari. Apalagi kita gak pernah tau kapan Tuan Sinung bakalan dimutasi entah kemana. Makanya isi rumah saya cuman yang penting-penting aja. Saya bahkan gak punya kursi, satu pun gak. Kursi ruang tamu gak ada, kursi makan gak ada…. Semua kegiatan kita lakukan sambil duduk di karpet. :D

Mungkin kalau udah punya rumah baru deh saya mulai mikirin segala macem peralatan kuliner yang lengkap dan oke. Sekarang mah apa yang ada aja. Tapi itu gak jadi alasan buat gak nyobain resep-resep yang baru lho. :D Saya tetep bersemangat!

Beberapa hari belakangan saya suka nulis resep di ini. Bukan karena saya pengen pamer gitu bisa masak ini-itu. Toh resep yang saya tulis juga masih resep yang gampang-gampang. Saya cuman pengen berbagi sama temen-temen yang lain. Kali ada gitu yang mau nyobain resep saya. Ngepoin resep temen-temen yang lain mulu kan gak enak juga sementara saya gak ikutan berkontribusi nulis resep juga.

Saya seneng kalo ada yang lapor udah nyobain resep yang saya tulis dan berhasil. :D

Itu kan kayak bagi-bagi ilmu juga. Semoga bisa bermanfaat buat yang laen. Kan sebaik-baiknya manusia yang bermanfaat bagi manusia lainnya. Sementara ini saya belom bisa ngasih manfaat yang besar-besar, jadi saya nulis resep aja dan beberapa tutorial craft yang suka saya bikin.

Khusus untuk roti, saya emang addict banget! Dari kecil, saya suka banget roti sobek. Waktu pertama kali saya nyobain resep roti dari buku resep, hasilnya malah jadi aneh dan keras. Sejak itu saya gak percaya lagi tuh sama itu buku resep. :cry: Trus suatu hari saya ketemu situs Joy of Baking. Saya liat cara membuat roti yang baik dan benar di sana. Dari situ saya tau beberapa kesalahan fatal yang saya buat (dan gak dijelasin di buku resepnya kalo itu gak boleh dilakukan) dan saya mencoba membuat roti pakai resepnya Joy of Baking … dan JADI DONG!

Jadinya bagus gitu!

Sejak saat itu saya jadi seneng banget bereksperimen sama resep roti. Pengen nyobain bikin roti-roti yang kayak di toko roti. Yah, siapa tau nanti kalau ada modal dan kesempatan, saya bisa buka bakery…. :D

Saya nulis resep roti juga biar teman-teman dan siapapun yang membaca saya tau kalau membuat roti itu gak susah. Gak sesusah keliatannya lah pokoknya. Kalau udah nemu gimana teksturnya dan timing-nya, jadinya pasti oke! Kalau saya yang dengan kemampuan baking masih pre-beginner begini aja bisa dan nyaris gak pernah gagal, apalagi buat yang udah biasa buat kue? Pasti lebih mudah dipelajari.

Jadi, ayo masak!

Masak itu menyenangkan dan membuat kita lebih bahagia. Teori saya sih gitu. :cutesmile:

Kalau manteman masak, jangan lupa difoto dan tag saya ya. Atau mention saya di Twitter. Ngecengin foto masakan itu buat saya asyik banget! Bisa buat nambah semangat belajar masak juga. Apalagi kalau ada resepnya sekalian! :D

Tidur yuk, manteman.

Biar besok bisa seger dan masak yang enak.

Talk to you later.

Buh-bye…. :cutesmile:

12 Comments

  1. etty
    Feb 5, 2013

    coba itu harga loyang yang murah itu dijelasken berpa rupiahnya.
    gw sekarang lagi fase seneng masak lagi ta, dulu-dulu terpaksa aja. kalo sekarang suka semangat nyari resep baru gitu.

    • octanh
      Feb 6, 2013

      20 rebuan gitu. Yang bulet itu lebih murah dari yang kotak. Yang bulet 18 rebu (kalo gak salah), trus yang kotak 21 apa 22 rebu gitu. Lupa. Beneran anti lengket dan bagus gitu. Ada juga yang loyang pie, tapi gue kagak beli. Belom niat mau mbikin pie. :cutesmile:

  2. novi tata
    Jan 31, 2013

    kayaknya sealmamater ya mbak di stis? aq juga sukaa masak.. tp ga pinter masak. blognya bagus.. sulselnya dimana mbak? aq di sultra, kolut

    • octanh
      Jan 31, 2013

      Saya cuman satu semester di STIS. Abis itu saya pindah ke IKJ. Heheheee…. Jadi cuman numpang lewat doang di STIS. :D

  3. Wee
    Jan 25, 2013

    Ta, kalo mbikin roti kan pake oven ya. Kalo oven angkring kan kita harus tau kadar panasnya ya… Kalo kita males pake oven angkring karena gak mahir ngira2in panasnya, kira2 yg lebih oke dan mudah pake oven apa?

    Sori ya kalo pertanyaannya oon. Saya agak2 gak familiar sama alat2 masak, hehe…

    • octanh
      Jan 25, 2013

      Paling mudah pake oven listrik. Panasnya bisa di-set 180 C. Buat roti ini apinya sedeng gitu. Apa mau aku fotoin besar apinya? :D

      Awalnya emang susah buat ngira-ngira panas oven buat ngebakar roti atau kue lain. Tiap kue kan kebutuhan panas buat ngematenginnya beda. Tapi pas udah beberapa kali nyoba, aku jadi ngerti gitu gimana-gimananya.

      • Wee
        Jan 29, 2013

        Iya coba fotoin besar apinya ta, biar yang gak punya oven listrik bisa ngira-ngira juga, hehehe…

        • octanh
          Jan 29, 2013

          Hehehe…. Beneran mau ya? Aku coba nanti motoin apinya. AKu pake kompor gas, jadi gak gitu rata juga apinya. Kalo pake kompor minyak yang besar hasilnya lebih bagus. Pengalaman di rumah Emakku mbikin kue pake kompor minyak. :D

  4. Rahmi Aziza
    Jan 23, 2013

    kalo saya malah suka ngga nyadar dengan tanggal merah mak, kcuali idul fitri sma idul adha hihihi

    btw ibu mertuaku sebebnarnya jago masak, malah punya warung makan, tapi kalo pgn tanya resep saya tanyanya ke google, biar disangkain mertua kalo mnantunya jago maska, padahal….
    :lol:

    • octanh
      Jan 25, 2013

      Hahahahaaaa…. :D Saya juga belajar masak biar gak malu-maluin di hadapan Ibu Mertua. Tapi untungnya Ibu Mertua saya orangnya baik banget dan gak mempermasalahkan itu. :cutesmile:

  5. milo
    Jan 23, 2013

    Saya ampe sekarang masih males masak. Meskipun saya tahu, pada dasarnya semua manusia bisa masak, asal mau belajar. Kayak belum nemu motivasi buat masak. Untung saya belum nikah, jadi gak ada yang perlu dimasakin. *numpang curhat plus oot*

    • octanh
      Jan 23, 2013

      Iya, kalo kagak ada motivasi mah males mau masak…. *pengalaman* Tapi sekarang mah ada bocah. Mereka pada lahap makannya kalo dibuatin makanan yang mereka suka. Jadi seneng deh kalo masak….

      Milo mau nikah ama siapa sih? *ketinggalan gosip Twitter* :>

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)