#219: Cerita Hehantuan

Dibaca 1,263 kali

IMG_0540kompres

Cerita serem kok ilustrasinya pake gambar bunga? Mbuh lah, saya gak punya gambar laen. :D

Malam ini saya susah tidur. :cry:

Bukan karena insomnia sih, apalagi amnesia. Tapi karena saya lagi anemia (gak parah-parah amat sih), jadi kepala saya bawaannya puyeng mulu. Dipake jalan-jalan juga puyeng. Padahal jalan-jalannya cuman di sekitar rumah doang. Karena saya kebanyakan tidur tadi siang, makanya malem-malem begini saya jadi susah tidur.

Trus, jadi pengen cerita deh di sini.

Sebenernya ini karena saya abis mbaca post di sebuah forum yang nyeritain tentang hehantuan. Saya jadi keingetan kalo saya juga pernah punya pengalaman dengan hantu dan sebangsanya yang ternyata gak begitu menyeramkan. :|

Gak sedramatis yang diceritain di pelem-pelem gitu lah. Gak seaneh yang diceritain di forum itu juga. Itu mah lebay banget deh kayaknya…. :|

Jadi, ceritanya, saya dan ketiga temen saya kost di sebuah rumah bagus yang harganya murah. Ini kejadiannya sekitar tahun 2004. Waktu itu saya kuliah semester satu di IKJ sementara tiga teman kos saya yang lain itu sekolah di STIS. Kita kost di sekitar daerah Kebon Nanas. Yah, kalo ada yang tanya kenapa saya kuliah di Cikini trus kost di deket Kampung Melayu: itu karena kost di Cikini biayanya muahaaaaaal. Saya juga lebih nyaman kost di Kampung Melayu sama temen-temen STIS saya (soalnya saya pernah kuliah di situ walau cuman satu semester).

Kita kost di lantai dua. Jadi ibu kost dan keluarganya tinggal di lantai bawah. Tempatnya bagus, nyaman, rapi, perabotannya lengkap. Untuk dua kamar ukuran sedang, ruang tengah untuk nonton tivi, dapur dan kamar mandi, kita hanya membayar Rp. 600.000,- satu bulannya. Kalo dibagi empat kan jatohnya cuman Rp. 150.000,- doang. Betapa murahnyaaaa…. Emang sih lokasinya kurang strategis. Tapi beneran deh, itu rumah nyaman banget!

Awal-awalnya, kita gak ngerasa ada apa-apa gitu kost di situ. Semua biasa aja. Tapi pernah sih ada kejadian aneh di kamar saya dan Mbak Dian. Oh, saya belom cerita ya? Saya sekamar sama Mbak Dian. Di sebelah ada Eka sekamar dengan Rizka. Waktu pindahan, saya bawa hiasan kodok dari keramik yang biasa saya pakai buat naroh kunci sama uang receh, soalnya pas dibagian perutnya, dia bolong gitu. Nah, itu hiasan kodok saya taroh di atas meja kecil di deket tempat tidur. Saya inget banget deh. Beberapa hari kemudian, itu hiasan kodok ilang dong! :|

Hilang kemana?

Gak tau. Ilang aja gitu.

Waktu saya pinjem DVD Ju-On punya temen saya, DVD-nya yang abis saya tonton, saya taroh di atas CPU komputer. Ilang juga dong!

Kemana?

Ya gak tau. Ilang aja gitu…. :|

Hawa gak enak mulai terasa pas masuk bulan kedua. Waktu itu saya kuliah selalu sampai sore, jadi saya ketinggalan nonton Spongebob. Makanya saya bangun jam 3 pagi buat nonton siaran ulang Spongebob plus sarapan. (Jangan ditanya deh kenapa saya suka nonton Spongebob, itu udah dari sananya.)

Sebenernya, kadang saya bisa bangun jam segitu karena saya ngedenger ada suara-suara berisik dari luar (ruang tengah). Kadang saya denger kayak ada piring pecah. Pernah juga saya denger kayak ada orang jalan, orang nonton tivi, orang lagi ngobrol, orang geret-geret perabotan. Pokoknya berisik aja gitu…. :|

Apa saya takut?

Sayangnya, gak. :|

Biasa aja. kalo denger suara-suara itu, saya mikirnya paling Eka atau Rizka lagi bangun buat sahur (iya, saya emang se-positive thinking itu). Atau gak saya mikir kalau pembantu ibu kos saya udah bangun dan udah mulai kerja. Pokoknya gak pernah kepikiran kalau itu suara-suara yang laen. *dudul*

Dan itu berjalan sampai sebulan lebih….

Masalahnya, saya gak pernah kroscek sama Mbak Dian, Eka, atau Rizka tentang suara-suara itu. Jadinya ya saya gak ngerti apa mereka denger juga atau gak.

Dan walopun saya ngedenger suara-suara itu sekitar jam dua malam, jam tiga malam saya tetep keluar ke ruang tengah buat nonton Spongebob. Iya, saya emang semati rasa itu…. :|

Masalah mulai muncul ketika saya, pada suatu malam, pas tidur di kamar kebangun karena denger orang lagi ngetik. Jaman itu kan belom banyak yang punya laptop ya. Rata-rata masih pada pakai komputer yang ada CPU-nya. Nah, saya denger kayak ada orang ngetik di komputer. Komputer itu posisinya di lantai dan saya sama Mbak Dian tidur di tempat tidur. Saya tidur di bagian sebelah dalem lebih deket ke tembok. Tidurnya ngadep tembok juga. Pas ngedenger suara orang ngetik gitu, saya kepikiran Mbak Dian yang emang lagi skripsi. Jadi saya pikir itu Mbak Dian.

Tapi kok lampunya mati ya?

Kamar gelap banget gitu, gimana Mbak Dian ngetik?!

Pas saya noleh sedikit, saya liat ada Mbak Dian di sebelah saya. Tidur pules.

Jadi, yang ngetik itu siapa? :cry:

Bodohnya, saya gak takut.

Jadi pas saya sadar itu bukan Mbak Dian dan entah siapa lah yang lagi iseng bin usil, saya malah tidur lagi. Yah, namanya orang ngantuk kan ya? Masak mau ditahan. Dan pagi itu saya gak nonton Spongebob…. :|

Mulai dari situ, kejadian demi kejadian mulai terjadi.

Misalnya Mbak Dian ngelian ada orang item di jendela, ngeliat Rizka pake baju putih pergi ke kamar mandi (padahal ternyata Rizkanya lagi tidur). Saya sendiri jadi ngedenger suara-suara di tengah malam lebih sering dari biasanya. Lebih kenceng juga. Dari situ, kita mulai ngerasa gak nyaman dan memutuskan buat pindah.

Rumah itu pun akhirnya diruqyah.

Setelah itu saya gak tau lagi gimana ceritanya.

Mungkin ibu kost sengaja ngebuka lantai atas itu buat kost-kostan biar rumahnya gak terlalu creepy. Tapi yah, kalau memang ada yang tinggal di sana dan gak mau diganggu, kita mau bilang apa dong? :|

Kalo kata Ayah saya, hehantuan begitu cuman ngebikin kita lengah aja. Misalnya dia muncul jam duaan begitu. Itu buat ngebikin kita takut buat sholat tahajud. Itu aja. Sisanya, gak usah terlalu diambil hati. :D

Saya juga mencoba buat gak takut-takut amat sih. Walaupun kadang saya suka gemeteran aja setelah kejadian ngeliat hantu begitu. Tapi, seperti nasehat Ayah saya, saya gak terlalu masukin hati juga. Males juga kan kalo mau minum tengah malem jadi takut cuman gara-gara hantu. Padahal kita lebih mulia.

Yah, begitu deh.

Setelah kejadian di rumah kost itu, saya beberapa kali ngeliat juga. Tapi gak yang gimana-gimana juga. Misalnya pas Tuan Sinung tangannya patah jatoh dari motor. Malem sebelum dioperasi, sekitar jam duaan, saya ngiterin apotik di rumah sakit buat ngumpulin semua resep yang dikasih dokternya. Saya sempet nyasar entah kemana. Sepi pula, jadi gak bisa nanya arah yang benar kemana. Pas saya ngelewatin koridor sempit gitu, saya ngeliat ada orang berdiri deket tembok. Gak keliatan banget sih, soalnya gelap di situ. Saya udah niat tuh mau nanya ama itu orang kemana arah yang benar menuju ruang rawat Tuan Sinung. Tapi pas ngelewatin orang itu, saya ngeliat papan penunjuk arah, gak jadi nanya deh. Trus (entah kenapa) saya ngeliat kebelakang dan orang itu udah gak ada…. :|

Pas kejadian itu, saya gak takut sih. Soalnya saya capek, ngantuk, badan saya memar-memar dan lecet pula abis jatoh dari motor paginya. Kaki saya keseleo pula, jadi gak bisa lari. Yaudah deh, saya cuek aja. :D

Semakin saya gak gitu peduliin hal-hal yang kayak gitu, semakin saya jadinya gak takut. Pokoknya ssaya mencoba bersikap baik, bahkan pada makhluk lain yang gak keliatan itu. Misalnya dengan mengucapkan salam setiap kali masuk rumah, dan yang sejenis itu. Saya tau mereka ada di rumah saya. Di setiap rumah juga ada. Kita harus saling menghormati.

Film-film hehantuan lokal itu kebangetan deh menurut saya. Bener-bener merusak imej hantu dan makhluk dunia lain….

Bukan berarti saya gak percaya loh ya, bahkan di Al-Qur’an pun diceritakan tentang sihir dan jin. Tapi kita kan masih punya Allah….

Logikanya: kalo jin itu diciptakan sama Allah dan kita manusia pun begitu, apa gak sebaiknya kita minta perlindungan sama yang menciptakan. Minta perlindungan sama sesama makhluk ciptaan kan dengengarannya malah jadi konyol.

Tapi, itu bagian yang paling sulit….

Kadang logika kita tadi itu dirusak oleh segala macam “penampakan” yang mana tujuannya ya buat merusaka akidah kita.

Semoga manteman mbaca post saya kali ini gak ketakutan. Saya gak bermaksud mbikin takut. Saya cuman mau cerita kalau saya pernah mengalami hal-hal aneh kayak gitu dan sebaiknya kita gak usah takut. Kita punya Allah. :cutesmile:

Semoga Allah sayang sama kita. Redho sama kita. Selalu melindungi kita. Aamiin.

Tapi, saya juga gak mau lagi-lagi ketemu yang begituan. Aamiin lagi…. :cutesmile:

Oh ya, masalah barang-barang saya yang hilang di kamar kost saya itu (patung kodok dan DVD Ju-On), menjelang pindah, saya nemuin semuanya itu di kolong kasur. :|

17 Comments

  1. Nurin Ainistikmalia
    Feb 14, 2013

    ketawa ngakak baca ini … :D ,,,

    Memang ada jin baik yang sangat suka kebersihan. Dulu waktu saya ngekos di Samarinda (sebelum ke Jakarta), jinnya masuk di salah satu temen cuma untuk bilang….

    “Tolong sapuin tangga, disitu banyak kotoran dan rambut kalian yang jatuh. Jadi mengganggu setiap aku lewat, rambutku yang panjang jadi ikut kotor”

    terus pas udah dibersihin, emang bener banyak rontokan rambut di tangga, yah ada kali segenggam itu rambut. Keluarlah itu jin.

    Gak lama, jinnya masuk lagi,

    “rambutnya jangan cuma dibuang, dibakar sekalian”

    jadi deh, tengah malem kami bakar-bakar di depan kosan.

    Jinnya keluar, terus masuk lagi,,

    “Itu rak-rak sepatu juga kotor…”

    Wah, jadi deh, kami satu kosan (kosannya gede banget, isinya puluhan orang), beres2 itu rumah sampe sebersih-bersihnya. Sambil diarahin sama Mbak ‘Jin’, yang disana, yang disini, disitu, disini.

    Terus Mbak ‘Jin’ juga ngasih pesen, di tempat ini rumahnya si ‘ini’, disitu rumahnya si ‘itu’ (temen2 bangsanya jin juga maksudnya, salahsatunya wc, jadi serem juga tiap kali masuk itu wc), jadi tolong jaga kebersihannya juga.

    Habis semua dibongkarin, bersih, sebersih2nya. Mbak ‘Jin’ keluar sambil bilang…

    “Terimakasih ya… asssalamualaikum….”

    bener-bener deh pengalaman yang mengharukan…. :cutesmile:

    Jadi, kita memang harus saling berbagi kehidupan dengan mereka …

    • octanh
      Feb 14, 2013

      Lah, jinnya sendiri kagak kerja dong? Enak bener tinggal nyuruh-nyuruh gitu. Bossy banget. Pas dia nyuruh-nyuruh gitu, keliatan penampakannya gitu, Nurin? :D

      • Nurin Ainistikmalia
        Feb 15, 2013

        Ya gaklah Mbak, secara sejak kapan sih, jin bisa bersih2 rumah? *menyalahi kodrat

        Dia masuk ke salah satu teman kos Mbak. Yang kasihan ya temenku itu, bolak-balik pingsan,

        Waktu kami ruqyah, itu Mbak Jinnya memang bilang, dia gak niat ganggu, cuma mau ngasih tahu aja, saking kesalnya, katanya rumahnya kotor…

        Tapi, tetap saja, horooor!, :|

  2. menik
    Feb 12, 2013

    di kos saya juga ada mbak, malah sempat di doain juga kos e karena munculnya uda keterlaluan. Sebelumnya emang kita2 (penghuni kos yang lama alias tua hihi) uda tau ada si Eneng yang nungguin, tapi eneng tu baik gak pernah ganggu kita2. Lha pas ada anak kos baru masuk, dia bisa ngeliat macem2 gitu jadi heboh deh sekos-an :lol:
    akhirnya pada pindah deh, tinggal sedikit yang bertahan di kos. Dan saya nyaman2 saja berada di situ 8) Padahal ada yang pernah liat saya masuk ke kemar temen kos padahal saya sedang tertidur pulas hahaha :lol:
    Asalkan tidak menampakkan diri dan usil sih saya gak keberatan mereka numpang hihihihi :D

    • octanh
      Feb 13, 2013

      Kenapa ya lebih sering denger cerita beginian pake setting kost dibanding rumah pribadi? Ada juga dulu kost temenku. Yang ngekost disitu 8 orang, tapi kalo gak teliti ngitungnya, sering keitung 9 orang. Yang satu lagi itu suka duduk bengong di deket jendela…. :D Aku mah jangan sampe liat yang begituan lagi. Dengkul langsung dingin, perut mules. Abis itu bawaannya malah penasaran sih sebenernya. Kok ya tadi gak dipelototin bener-bener gitu biar jelas bentuknya kayka apa. :D

      • menik
        Feb 13, 2013

        kalo di rumah pribadi, uda biasa kali mbak ama penghuninya jadi gak terlalu iseng gitu #eh :lol:
        kalo di kos kan ganti-ganti mbak penghuninya, kali aja aslinya tu ngajak kenalan hihiiihi :teror:

        • octanh
          Feb 14, 2013

          Ada hubungannya juga dengan tingkat kekecean anak-anak kosan kali yak. Kalo di ruamh pribadi kan yaaaa … paling yang kece satu dua orang doang. :D *teori ngaco* :lol:

  3. Nunung Nurlaela
    Feb 11, 2013

    hihihi…. saya juga dulu kost sering dengar suara2 aneh. banyak istilah hantu, hantu drum band, setan payung, daska dsb.

    • octanh
      Feb 11, 2013

      Hantu drum band ini dari Jogya bukan sih, Mbak Nunung? Yang katanya kalo malem suka samar-samar gitu ya suaranya? Tapi katanya lagi (gosip yang beredar sih gitu), gak semua orang bisa denger tapi orang yang baru dateng ke wilayah situ bisa denger. Begitu bukan, Mbak Nunung? *kepoin hantu* :D

  4. keke naima
    Feb 11, 2013

    mungkin terpengaruh sama tokoh patrick di sponge bob makanya ada hantu juga cueeekk.. :lol:

    • octanh
      Feb 11, 2013

      Ah, Ptarick sangat imut dan lucu! Saya udah gak nonton Spongebob lagi sekarang, Mak. Soalnya itu kartun kan buat dewasa sementara bocah-bocah di rumah suka ikut nonton kalo saya lagi nonton. Kangen Patrick deh. :D

  5. RedCarra
    Feb 11, 2013

    itu…itu… yang malah bikin ngakak adalah kebanyakan emot muka lempengnya hahahahahahahahahahah :lol:

    kalo aku sih kayaknya emang udah dari sononya mati rasa… ga pernah mikirin kalo ada suara2 aneh.. padahal di kantor aku itu katanya hehantuannya komplet banget nget nget… sampe2 pernah ada anak OB yang ngeliat semacam ada “pesta” gitu di suatu malam di kantor :D

    saya ga minta kepekaan buat ngeliat begituan sik :P mending yang bagus2 aja ah… hehehehehehe

    • octanh
      Feb 11, 2013

      Temenku pernah cerita kalo ada kunti di rumahnya. Suka nyapu kalo subuh-subuh di halaman soalnya dia gak suka liat halaman kotor banyak sampah daun dari pohon tempat itu si kunti tinggal…. :| Itu kunti menyalahi kodrat….

  6. Arum
    Feb 11, 2013

    Di rumah aku juga sering kaya gitu tuh, Octa. Tapi entah ya, aku nggak ngerasain aura serem atau terganggu, biasa aja gitu. Ada suara aneh malem2 ya cuekin aja, toh nggak ganggu.

    Tapi malah temen-temen yang suka takut. Mereka paling males kalau disuruh nginep rumahku, serem katanya. Malah ada seorang temenku yang liat penampakan di dalem kulkas. Jadi dia haus malem-malem gitu, pas buka kulkas, di dalem kulkas ada anu. Hyahahaha… :>

    Dan aku setuju banget sama yang ini:
    “…Tapi, seperti nasehat Ayah saya, saya gak terlalu masukin hati juga. Males juga kan kalo mau minum tengah malem jadi takut cuman gara-gara hantu. Padahal kita lebih mulia.” 8)

    • octanh
      Feb 11, 2013

      Wanjrit! Hantu apaan di dalem kulkas?! Kunti ngadem? Poci? Kalo aku liat ada begituan di kulkas, langsung pengen tak sumpelin ke freezer biar beku! *kesumat* :D

  7. wulan
    Feb 11, 2013

    hihi gokil juga nih mba octah.. 8)

    • octanh
      Feb 11, 2013

      Itu hantunya aja yang gak sopan. Gak pernah dapet pelajaran PPKn kali pas sekolah dulu…. :|

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)