#223: Review Film: Sinister (Horor, 2012)

Dibaca 2,282 kali

1803156

Halo, Manteman. :cutesmile:

Hari ini saya berencana buat nulis panjaaa … ng. Jadi buat pemanasan, saya nulis review film aja dulu.

Seperti yang udah saya ceritain di post review sebelumnya, kalo weekend kemaren saya nonton dua film. Salah satunya horor yang menurut saya oke banget. Saya bukan penggemar horor, cuman suka aja. Saya suka ditakut-takutin. Masalahnya, gak semua horor itu nakutin. Ada yang cuman nakutin sedikit, nakutin lebih sedikit dari sedikit, gak nakutin sama sekali, atau malah mbikin pengen makan bakso. :D

Udah lama kayaknya gak ada film horor yang bener-bener bisa nakutin saya. Terakhir yang paling nakutin itu Ju-On dan sekuel-sekuelnya, trus The Eye (yang versi Jepangnya), Dark Water (yang versi Jepangnya juga) … itu doang kayaknya. Film horor produksi Hollywood kadang malah mbikin keki: ini beneran mau nakutin kagak sih? Misalnya kayak film The Others. Saya lebih suka bilang itu film sama sekali gak nakutin tapi mind blowing. Twist-nya ngagetin, asyik, gak gampang ditebak. Tapi kalo ada yang ngasih spoiler, hancur sudah semuanya…. :lol:

Nah, si Sinister ini awalnya saya kira semacam slasher (atau bisa dibilang film sadis yang banyak darah dan adegan “potong-potongan” kayak Saw). Soalnya pas saya liat trailer-nya sih naga-naganya bakalan begitu. Dan biasanya (kayaknya saya suka banget menggeneralisasi gitu yak?) film kayak gitu lemah di plot dan megang banget emang kalo udah masuk adegan iris-potong-bacok-tusuk-nyate. Padahal, saya nonton gak selalu pengen diservis pake gambar yang oke atau aktor yang ganteng. :D Walaupun saya lebih suka kalo pemaennya enak diliat sih. Saya juga pengen ngikutin plot yang bagus, yang nyaris gak ada plot-hole-nya, dialog yang oke tapi gak terlalu menye-menye sampe kayak lagi mbacain potongan puisi atau berkata mutiara, dan pengen ngeliat akting yang hidup. Sayangnya, gak semua hal itu bisa didapatkan dari satu film.

sinister_2360394b

Kesempatan buat mejengin fotonya Ethan Hawke. :D Gambar minjem di marih

Termasuk dari satu film ini sih….

Tapi karena banyak review yang mengatakan film ini bagus dan bisa dibilang sebagai horor yang oke dan layak tonton setelah Cabin in the Wood di tahun 2011 dengan klimaks-segala-demitnya, saya pun penasaran.

(Iya, saya orangnya emang gampang terpengaruh gitu. :T.T: )

Trus saya pengen refreshing juga setelah nonton film-film yang ngebikin puyeng….

Awalnya saya pikir ini horor bakalan mbikin saya seneng soalnya saya bisa terkaget-kaget gitu.

(Iya, saya orangnya emang gampang kaget juga. :T.T: Kaget tapi seneng….)

Tapi nyatanya, saya gak terlalu seneng gitu nontonnya. Entah karena mukenye si Ethan Hawke itu bisa nularin depresi, entah karena film ini jenis horornya di luar ekspektasi saya.

MAKSUDNYA LO NGAREPIN HOROR YANG GIMANA SIH?

Yang gimana yaaaa….

Yang ada setan-demit-hantu-penampakannya gitu deh. :D

Tapi, yang ada di film ini bukan penampakan hantu yang diumbar-umbar tiap sebentar buat ngebikin penontonnya tereak-tereak gara-gara kaget. Dia lebih mengeksplorasi plot dan sumber ketakutan di dalam diri kita sendiri. *tsaaaah*

Iya lho beneran. Pas nonton, kita udah tau ini bakalan begini trus si itu begini-begitu. Tapi kita kan gak pernah tau apa yang bakalan keliatan di layar. Dan berkali-kali, saya nebak yang keliatan bakalan begini-begitu jadi saya udah siap-siap mau ngejerit, tapi yang keliatan bukan itu. Yang laen. Yang gak nyeremin tapi malah ngebikin semacam teror gitu.

Misalnya aja ada adegan di awal film kalau si Ellison Oswalt ngeliat ada bayangan berkelebat di belakang pintu. Dia nyariin bayangan itu dong sambil penasaran kalau itu apa. Saya udah siap-siap juga kalau seandainya itu semacam demit yang matanya tiga belas, misalnya. Tapi yang ada, itu anak ceweknya. Dan anak cewek ini gak ngeliatin tanda kalau dia kenapa-kenapa sampai di akhir film kita bakalan tau dia kenapa.

Bukan. Bukan. Ini bukan film yang twist-nya luar biasa cerdik. Ini film yang plotnya biasa aja tapi sutradaranya tau apa yang bisa bikin kita takut secara psikologi. Kalo kamu pernah nonton Paranormal Activity, nah ketakutan yang berusaha diciptakan itu yang kayak gitu. Bukan ketakutan yang mbikin histeris jejeritan. Sutradaranya emang sama sih, si Scott Derrickson.

sinister_review

Kasih gambar yang serem ah, atu. Gambar minjem di marih.

Ngomong-ngomong masalah sutradaranya masih sama, konsep found footage-nya juga masih sama kayak yang di Paranormal Activity loh. Tapinya di film ini, konsep itu dikembangkan lagi. Kalau biasanya kita sebagai penonton yang melihat found footage itu sambil menerka-nerka apa kisah di baliknya, di film ini yang nemuin si tokoh utamanya. Found footage ini dijadikan benang merah yang nyambungin antara satu cerita ke cerita lain, satu kasus pembunuhan ke pembunuhan lain. Satu misteri ke misteri lain….

Cara kayak gini lebih oke menurut saya dibandingkan cuman ngeliatin adegan-adegan berhantu gitu. Setidaknya, ada cerita yang mau disampaikan. Jadi kita gak cuman ngeliat rekaman video dengan kadar kengerian yang begitu-begitu aja, tapi seperti standar film lain, akan ada turning point, klimaks, dan anti-klimaks.

Kalo hantunya sendiri mah penampakannya masih kalah nyeremin dibanding Tante Kunti ama Om Poci. :D

CERITANYA SENDIRI GIMANA?

Ceritanya, ada seorang penulis cerita kriminal (semacam novel Hercule Poirot gitu kali yak) yang suka pindah dari satu rumah ke rumah lain untuk menulis cerita. Bukan karena dia gak bisa bayar sewa rumah atau cicilan rumah sih, tapi karena dia pengen nulis di rumah tempat kejadian perkara biar berasanya lebih menghayati dan lebih greget gitu.

Masalahnya (sebagaimana yang pernah saya pelajari di teori penulisan skenario bahwa: cerita yang baik itu harus punya masalah yang akan diselesaikan di sepanjang cerita), di Ellison Oswalt ini terakhir kali mbikin buku best-seller  (judulnya Kentucky Blood) itu udah sepuluh tahun yang lalu. Terus selama sepuluh tahun belakangan, dia bisa dibilang cuman nulis buku yang penjualannya biasa aja. Nama besar dia yang udah dikenal sebagai penulis cerita kriminal itu ngebikin dia agak tertekan juga buat nulis buku yang menyamai kesuksesan Kentucky Blood.

Cerita yang sedang dia garap adalah tentang pembunuhan satu keluarga yang sampai sekarang belum terungkap siapa pembunuhnya. Tapi anehnya, ada satu anak di keluarga itu yang tidak ikut dibunuh tapi juga gak pernah ditemukan lagi setelah kejadian itu. Polisi sudah menyatakan kalau kemungkinan anak itu mati. Tapi Oswalt punya pendapat lain. Dia menyangka bahwa dia bisa memecahkan misteri itu. Yah, setidaknya dia menyangka kalau dia bisa menuliskan misteri itu.

Waktu dia pindah ke rumah kejadian perkara, istri dan anak-anaknya gak dikasih tau tentang sejarah rumah itu. Kalau kamu liat trailer-nya dan ada adegan empat orang digantung di pohon, nah itulah rumah tempat kejadian penggantungan itu. Pohon itu sendiri ada di halaman belakang rumah itu dan masih punya tanda-tanda pernah dipakai buat ngegantung orang sebelumnya.

Ketika Oswalt mau meletakkan barang-barang di atap, dia nemuin sebuah box yang isinya film 8 mm dan alat pemutarnya. Karena penasaran, dia pun memutar sebuah can yang isinya adegan pembunuhan yang pernah terjadi di rumah itu. Ada beberapa can yang lain yang dikasih judul kayak: Pool Party, Family Hanging Out, Sleepy Time, Lawn Party, dan lainnya saya lupa…. :|

Oswalt pun menonton film itu satu per satu dan kejadian aneh pun mulai bermunculan….

Yang saya suka dari film ini adalah adanya usaha yang bener-bener keliatan dan berasa dari sutradaranya buat ngembangin plotnya. Jadi, karakter utamanya punya “kedalaman”, keliatan manusiawi, dan gak cuman sebagai tokoh tempelan yang pada akhirnya harus sering jejeritan karena ditakut-takutin hantu. Kita juga bisa ngeliat film ini punya unsur kayak drama keluarga. Ada masalah keluarga yang juga diceritakan dalam porsi kecil untuk ngebikin penontonnya jadi makin mengenal dan ngerasain emosi tokohnya. Ini nilai plus yang jarang ditemuin di horor lain.

Satu hal lain yang saya suka: akting Ethan Hawke yang keliatan depresif tapi sekaligus keren. :D

Saya suka Ethan Hawke sejak dia bisa dengan bagusnya ngebawain dialog-dialog panjang di adegan long-take yang bener-bener mengesankan di Before Sunrise dan Before Sunset. Sekarang pun dia keliatan udah lebih matang buat ngebawain karakter yang depresif di film ini. :cutesmile:

Intinya, keren.

Tapi kalau mau nyari film horor yang mbikin jejeritan, sebaiknya jangan film ini sih. Film horor Jepang yang minus cerita tapi berlimpah penampakan lebih seru.

Oh ya, sebelum saya lupa. Pernah gak manteman liat adegan di film tertentu yang jadi kayak semacam ikon film itu? Jarang kan ada film yang adegannya bisa sampe sangat terkenal gitu. Misalnya aja adegan diri-diri sambil ngebentangin tangan di ujung kapal (Titanic), atau adegan makan coklat di bangku tempat nunggu bis (Forrest Gump), atau adegan Sadako keluar dari sumur (The Ring). Film ini juga bakalan punya adegan semacam itu.

Kalau manteman nonton nanti, ada adegan si Oswalt lagi nge-search di laptopnya sambil muter video dokumentasi pembunuhan tapi videonya di-pause pas di mukenye si Bughuul. Pas si Oswalt-nya nengok ke arah lain, di Bughuul-nya noleh dong ke arah Oswalt. *headbang*

Sinister-01

Nih adegannya. *smirk*

Tonton sendiri deh gimana nakutinnya adegan itu. Padahal adegannya kalo untuk ukuran film horor mah “begitu doang”. :|

Yah, gitu deh manteman…. *speechless*

Saya mau ngetik yang lain dulu ya. Oh, saya juga seneng kalo ada manteman yang mau share pengalamannya nonton film ini. Kali ada gitu yang bilang film ini kagak serem sama sekali. :|

10 Comments

  1. Rini Nurul Badariah
    Dec 24, 2013

    Kesan saya nonton ini ada di http://www.rinurbad.com/sinister-2012/
    Salah satu yang cukup mengesankan. Udah berbulan-bulan nantang seorang teman editor nonton ini, tapi katanya nonton trailer-nya aja udah ngeri:)

    • octanh
      Dec 25, 2013

      Udah lama gak ada horor yang bagus kayak gini, Mbak Rini. Walopun saya gak hobi-hobi amat nonton horor, tapi pas nonton ini sukaaaa…. :D

  2. sulunglahitani
    Feb 20, 2013

    wah, iya2. film ini ratingnya bagus, tapi sampai sekarang belum juga sempat nonton

    • octanh
      Feb 21, 2013

      Iya, rating IMDB-nya bagus. Tapi gak terlalu serem banget sih. :D

  3. warm
    Feb 19, 2013

    ini review keren abis, dari sudut pandang yg asik

    ah itu saya jg suka before sunrise+sunset, ceritanya unik, tapi kalo film yg kaget2an suka bikin deg2an dan tutup mata sendiri, sungguh memalukan untuk mantan (ngaku2) rocker macam saya :T.T:

    • octanh
      Feb 20, 2013

      Gak seserem itu kok, Mas Warm. Apalagi kalo dibandingin ama liat pake mata kepala sendiri penampakan di puun pisang sebelah rumah…. *curhat* :T.T:

  4. Oline
    Feb 19, 2013

    kereeen ulasannyaa…
    jadi pengen nonton nih filmnya mak..
    walopun bakalan tutup muka sepanjang durasi pilm :oops: :nyucuk:

    • octanh
      Feb 20, 2013

      Gak serem banget kok. Serem sih, tapi gak seserem Ju-On. :D

  5. Rivai
    Feb 19, 2013

    Wah, kebetulan saya lagi nyari film horor yang bagus nih. Untung ada review ini :D

    • octanh
      Feb 20, 2013

      Ayo ditonton, Bang Vai. Gak nyeremin bener sih. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)