#228: Nguping Sana Nguping Sini

Dibaca 608 kali

IMG_1501edit

Punya suami sama anak yang kalo di perjalanan lebih banyak tidur dibanding meleknya itu ada enaknya, ada gaknya. Banyakan enaknya sih. :D Bagian gak enaknya: saya jadi gak punya temen ngobrol. Kalo iseng, kadang saya suka ngedengerin MP3 atau baca buku. Kalo lagi males ngelakuin kedua-duanya itu, saya bengong aja. Abisnya kadang saya suka gak tahan mbaca lama-lama di atas bis yang jalannya suka gak mulus. Kayaknya huruf-hurufnya pada lompat-lompat gitu. Trus saya kuping saya juga suka sakit kalo pake earphone kelamaan. Jadi yaaaa … saya bengong deh.

Gak sepenuhnya bengong sih. :D

Kadang saya suka nguping obrolan orang di bangku depan, belakang, atau samping saya. Tapi gak selalu lho. Ada kalanya obrolan mereka yang ketangkep secara gak sengaja awalnya, trus karena kadung udah terpikat (kayak terpikat sinetron bukan karena ceritanya bagus tapi karena udah nonton dari awal trus penasaran), saya pun ngedengerin sampe abis deh. :D

Ada pembicaraan yang bener-bener membuka wawasan lho. Jarang-jarang sih. Misalnya di salah satu perjalanan saya dai Makassar ke Selayar, saya ngedengerin dua orang bapak-bapak yang duduk di bangku di belakang saya ngobrolin masalah pembalakan liar dan penambangan batu tanpa ijin. Kayaknya salah satu dari bapak-bapak itu kerja di Departemen Pertanian. Dari situ saya baru tahu kalo batu yang dipake orang buat bangun rumah itu datengnya dari kali atau sungai karena lebih keras dibandingkan dengan batu gunung. Batu-batu ini kemudian dipecah dan baru dijual. Kadang, karena batu-batu itu diambil sembarangan tanpa memikirkan akibatnya pada kali atau sungainya sendiri, bisa terjadi banjir karena bantarannya longsor. Logika dudul saya mah awalnya nangkepnya: kalo sungai dikeruk buat diambil batunya, ntar sungainya tambah dalem. Jadi gak apa-apa. Tapi ternyata gak gitu. :T.T:

Ada juga percakapan gak penting dari cowok yang lagi pedekate sama cewek. Ini kejadiannya sekitar dua bulan lalu sih. Tapi masih terbayang-bayang di kepala saya isi percakapannya. Hahahaaaa….

Kejadiannya di ruang eksekutif kapal ferry dari Pelabuhan Bira ke Pelabuhan Pamatata. Biasanya, saya, Tuan Sinung dan anak-anak gak pernah naik buat duduk di ruang eksekutif sih. Abisnya harus bayar gitu sepuluh ribu. *emak-emak irit* Tapi pas perjalanan yang kemaren itu, saya jadi pengen nyobain rasanya ruangan itu dan ternyata emang nyaman banget. Awalnya saya gak pengen nguping loh. Tapi karena mereka duduk di arah jam sepuluh dengan posisi yang gak ada penghalang sama sekali dan suaranya gede–ngalahin suara televisi yang lagi muterin film John Carter–apa boleh buat, saya pun terdistraksi … lalu nguping. :D

(Betewe, film John Carter itu bagus ternyata. Saya nonton lagi beberapa hari setelah sampai di rumah.)

Awalnya, itu cuman obrolan tentang perkuliahan biasa.

Lama-lama, obrolan itu mengarah tentang kepenulisan. Ini yang mbikin saya jadi penasaran. Dari gesture-nya si cowok, saya bisa liat kalo si cowok ini lagi pedekate sama cewek itu. Ceweknya sendiri menurut saya sangat manis dengan gaya ABG jaman sekarang lah ya: celana legging, kaos tangan panjang, jilbab paris, bawa boneka Hello Kitty buat bantal. Boneka Hello Kitty ini gak mengurangi poin penilaian saya sama ini cewek soalnya semua orang juga rata-rata bawa bantal. Saya juga. Bis Selayar-Makassar gak nyediain bantal soalnya. Padahal perjalanan cukup jauh…. :T.T:

image_1362146122775832

Foto ini diambil sebelum mereka masuk ruangan ini. Mana saya tau kalo mereka bakalan duduk di bangku kosong yang saya foto ini. :|

Cowok ini sepertinya kuliah jurusan ekonomi dan dulunya (mungkin pas SMA kali ya) dikenal sebagai cowok yang pinter. Si cewek adalah cewek berada. Info ini saya dapatkan dari obrolan mereka. Jangan bayangkan sepanjang mereka ngobrol trus saya memandang ke arah mereka ya. Saya kebanyakan merem sambil nahan mual soalnya ombak lagi gede banget. Anak-anak tidur dan Tuan Sinung gegoleran di lantai sambil ngerjain laporan apalah itu dari kantornya. :D

Saya mulai mendengarkan dengan seksama (sambil merem) pas sampe ke bagian ini:

Cewek: Saya masuk jurusan psikologi soalnya pengen mempelajari banyak karakter orang.

Cowok: Ah, saya juga suka kok belajar psikologi. Soalnya saya penulis.

Cewek: Saya juga penulis~

Cowok: Saya nulis di . Udah banyak tulisan saya.

Cewek: Saya gak mau nulis di , ntar karya saya diplagiat. Banyak plagiator di dunia maya.

Cowok: Gak dikirim ke penerbit?

Cewek: Iya, ini mau dikirim. Saya punya 100-an naskah novel, cerpen juga sudah ratusan….

Pas di bagian cowok itu nyebutin alamat , saya langsung ngeluarin hape trus nge-search itu . Cowok itu ngeja alamat nya loh, jadi saya yakin sudah mengetikkan alamat yang benar. Tapi nya gak ketemu. Akhirnya saya search. Gak ketemu juga. :|

Padahal saya pengen mbaca nya…. :D

Bagian udah nulis 100 novel itu mbikin saya puyeng loh. Soalnya, saya belom pernah ketemu orang yang udah punya 100 naskah dan gak sekali pun terlintas buat nawarin ke penerbit. Terus itu 100-an naskah diapain ajaaaaaaah?! Awalnya saya sempet ngira kalau cewek ini salah ngomong, jadi yang dia maksudkan itu cerpen, bukan novel. Tapi karena dia ngulang beberapa kali kalo itu emang novel (cowok itu juga nanya apa itu beneran novel dan cewek itu bilang iya), saya jadinya setengah takjub sama setengah gak percaya. 100? Really?!

Trus dilanjutkan dengan:

Cowok: Nulis itu gak perlu belajar. Yang penting mau latihan.

Cewek: Saya gak pernah belajar nulis. Saya rasa saya berbakat.

Cowok: Iya, kalau berbakat emang gak perlu belajar tapi bisa menghasilkan karya emas.

Saya langsung mikir: jangan-jangan saya gak berbakat…. :T.T:

Cowok: Kalo menulis, jangan diedit. Tulis semua yang kita pengen tulis. Ungkapkan. Kalau diedit akan kehilangan emosinya. Karya seperti itu gak akan laris di pasaran. Contohnya kayak penulis *nyebut nama penulis Indonesia yang belum pernah saya denger* yang banyak menerbitkan novel cinta. Dia gak pernah ngedit tulisannya.

Cewek: Saya setuju. Kalau diedit, gak selesai-selesai tulisannya.

Saya beneran gak pernah denger nama penulis itu. Novel cinta maksudnya teenlit, young adult, chicklit, atau romance kali yak.

Trus mulai bagian ini sebenernya saya udah gatel pengen nimbrung–selain karena saya tambah mual trus ombak juga makin besar dan obrolan mereka makin menarik–saya juga inget kalo si cowok lagi pedekate. :D

Kata “kita” yang dimiringin di obrolan di atas itu maksudnya sebagai kata ganti “kamu”. Di Sulawesi Selatan sini, nyebut kamu itu terasa kurang sopan, jadi yang dipakai biasanya “kita” atau “Anda”.

Cowok: Selain nulis novel, kita nulis apa lagi?

Cewek: Saya nulis puisi. Setiap ada kesempatan, saya tulis. Di buku catatan kuliah, di hape, dimana-mana.

Cowok: Saya harus baca puisi kita.

Cewek: Jangan, saya malu.

Cowok: Nanti saya tulis juga puisi tentang kita.

Lalu mereka ketawa bersama.

Karena sampe di bagian ini aroma flirting-nya udah mulai berasa banget, saya jadinya berenti nguping trus lanjut nonton. Tapi ternyata cuman sebentar doang. Abis itu mereka masih ngomongin masalah penulisan, genre, penulis terkenal, ging, dan sebagainya. Saya udah lupa-lupa inget bagian yang ini. :D Trus karena saya udah gak terlalu meratiin (dan nguping) lagi, saya pun ketiduran.

Pas udah di mobil carteran yang ngejemput kami dari Pelabuhan Pamatata ke rumah, saya pun ngobrol sama Tuan Sinung:

Saya: Tau cewek sama cowok yang duduk di deket kita tadi gak? Yang ngobrol terus sepanjang perjalanan?

Tuan Sinung: Oh, tau.

Saya: Tadi aku nguping obrolannya.

Tuan Sinung: Aku juga. Cowoknya cerita sama cewek itu kalo ada orang yang ngajarin dia ngetik 10 jari dengan metode matanya ditutup kain. Satu malem bisa lancar. Trus kecepatan nulis dia itu sekitar lima menit per halaman. Kecepatanmu berapa?

Saya: *nyengir*

Moral of the story: Jangan nguping obrolan orang yang lagi pedekate. Big no no~!

P.S: Dialog di atas saya tulis ulang sedeket-deketnya dengan dialog asli. Aslinya sih make logat gitu. Jadi gak sama persis. Tapi intinya sama lah. :D

P.P.S: Harusnya sekarang saya mau nge-review film Life of Pi. Tapi entah kenapa tadi saya keingetan kejadian ini. Jadi review-nya ntar-ntar aja deh. :D

2 Comments

  1. warm
    Mar 4, 2013

    jd penasaran ama blognya itu cowok, apakah sehebat apa yg dia omongin #hloh :twisted:

    • octanh
      Mar 6, 2013

      Saya udah nge-search (saking keponya), gak ketemu blognya. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)