#229: Cuci Mata ke Toko Permata (Ceritanya Reportase plus Review Toko Gituh)

Dibaca 3,889 kali

3d

 

Baki yang saya beli cuman buat properti foto. :D

Halo, manteman…. :cutesmile:

Dari beberapa waktu yang lalu, saya udah niat kalo ke Makassar lagi pengen jalan-jalan nyari properti foto untuk food photography. Karena craft yang saya kerjain juga banyak ngambil bentuk tiruan makanan, jadi propertinya juga bisa dipakai buat craft photography. Sekalian gituh. :D

Rencananya lagi, saya gak pengen make barang-barang properti foto ini untuk keperluan sehari-hari karena kalo pecah, lumayan juga nyari gantinya….

Salah satu toko yang jadi inceran saya buat belanja barang-barang kayak gitu itu: Toko Permata.

Ini toko terkenal di sekitaran wilayah tempat saya menginap (di Jalan Garuda dan wilayah deket MaRI) karena murah dan barangnya sangat bervariasi. Isinya ya cuman perlengkapan rumah tangga, dari yang elektronik, beling, gerabah, sampai plastik.

1a

Ini penampakan tokonya dari seberang jalan.

Kalo manteman tau Mall Ratu Indah (MaRI), toko ini ada di belakangnya. Kalo ke sana, biasanya saya jalan dari pintu belakang MaRI trus jalan ke arah kanan kira-kira 200 meteran lah. Gak jauh kok.

1b

Toko ini ada di Jalan Lanto Daeng Pasewang.

Penampakan depanya emang biasa aja. Gak kayak toko peralatan rumah tangga yang ada di mall. Di dalemnya juga gak pake AC. Adanya blower segede-gede Transformer (soalnya kata Mbak Shinta, gaban udah gak jaman…. :D ). Lumayan sih kalo udah capek belanja, bisa mbikin video klip di depan blower-nya.

Pas saya ngajak Ibu saya ke toko ini, Ibu saya gak mau pulang dong. Dia mau ngiter-ngiter aja gitu sambil cuci mata. Beli mah kagak. Emang ya, kalo umur segini (kayak saya ini) dan seterusnya, kayaknya yang jadi racun itu bukan lagi barang kiyut-kiyut di Stoberi atau Naughty. Peralatan masak, sepatu merek tertentu yang red sole (saya pengen banget punya itu sepatu biar cuman atu–atu pasang, bukan atu biji), sama baju anak-anak lebih memukau dan keliatan berkilau. :D

2a

Pas masuk, biasanya saya langsung cuci mata di rak loyang. Itu loyang emang bisa menyiksa batin. Bukan karena gak kebeli, tapi karena harganya murce-mursidah (cuman sekitar 7.000 per loyang) tapi kalo mau dibawa ke Selayar kok ya repot banget gitu karena dia gede, makan tempat. Saya gak jadi beli loyang deh. Soalnya dua bulan lalu saya baru aja beli loyang teflon…. :(

2d

Trus karena saya berniat buat mbikin foto yang kesannya vintage, saya pengen beli piring yang gayanya jadul gitu, kayak gambar di atas. Tapi, entah kenapa pas saya cari-cari yang lucuk (menurut definisi saya gitu), gak ketemu. Ada beberapa gelas yang emang lucuk sih, tapi saya masih kurang sreg. Akhirnya gak jadi beli.

Trus saya lanjut liat pisau. :D

Di rumah ada sih pisau, tapi yang waras cuman atu. Saya pengen beli pisau roti sama pisau yang agak gede buat motong ayam atau ikan.

Pilihannya adalah ini:

3a

Rp. 89.000,- sajaaaa….

Atau ini:

3bRp. 149.000,- sajaaaaaaah~

Tapi saya juga gak jadi beli. Entah kenapa kayaknya kalo beli satu set gitu rasanya kebanyakan…. *labil*

Trus saya belok ke tempat ini:

2b

Saya ngabisin sepertiga dari waktu belanja saya (saya belanja ada kali tiga jam lebih) cuman buat milih-milih piring keramik (atau piring gerabah ya namanya?). Piring-piring ini keren karena motifnya lucuk. Ukurannya juga sangat bervariasi. Harganya gak terlalu mahal. Ukuran paling kecil (piring misin) dijual Rp. 6.000,- saja dan yang paling besar (piring ceper) sekitar Rp. 22.000,-.

Dan saya pun galau menentukan pilihan. Saya emang galau mulu sih kalo belanja sendirian. :D

3g

Ini yang ukuran besar.

3h

Ini yang ukuran sedeng.

Daaaaaan … gak ada satu pun dari piring itu yang saya bisa beli karena gak ada barcode-nya! Emang sih piring yang mau saya beli itu tinggal satu-satunya. Jadi kayaknya kasirnya bingung karena gak ada di database komputernya. Ya sudahlah. Saya akhirnya milih piring lain. :(

Lalu, saya pun ngeceng di rak piring dan gelas polos. Putih semua warnanya.

2e

Sebenarnya, untuk food photography, piring dan properti lain sebaiknya gak “mengalahkan” makanannya sendiri sebagai bintang di foto itu. Makanya piring dan gelas putih adalah pilihan paling baik dan bijak. :cutesmile: Apalagi, warna putih itu sendiri bisa menonjolkan warna makanan atau minuman yang mau difoto. Cocok di warna apapun. Jadi, saya memilih beberapa piring dan gelas, juga teko yang warnanya putih.

Warna piring dan gelas yang netral ini juga membuat foto keliatannya simpel dan clean. Kalo si piring, gelas, atau properti keliatan lebih menonjol dibanding makanan atau minumannya sendiri, orang yang ngeliat fotonya bisa puyeng: ini yang mau disampaikan apaan? Motif piring? Makanan? Jadi kayak orang yang make baju tabrak corak deh.

Dan iman saya pun digoda oleh piring perahu ini (kata temen saya, si Mimit, ini piring kayak perahu gitu….)

3i

Netral itu bisa aja gak putih sih. Bisa warna apapun selama tone warnanya gak lebih keras dibanding fokus dari foto. Karena itu saya pun terngiler-ngiler pas ngeliat ini:

3f

Seperangkat teko dan cangkir tanah liat untuk minum teh….

Saya udah ngebayangin buat moto kue-kue tradisional dengan properti sekeren ini. Tapi, harganya melampaui budget saya…. *gelindingan* Teko dan cangkir ini lumayan mahal.Sekitar Rp. 130.000,- per set. Jadi saya tunda dulu deh. *kekepin dompet*

Trus, saya pun menemukan benda lucuk ini:

3c

Teko teh ini bentuknya cantik dan jadul banget. Saya sukaaaaaa…. Harganya, Rp. 22.ooo,- sajaaaaah.

Trus, saya pun cuci mata ke lantai atas. Di lantai atas itu khusus untuk barang-barang dari plastik. Saya dapet baki doang di situ. Sebelumnya, saya udah beli talenan kayu. Trus sendok kayu yang saya pengen juga gak ada. Kayaknya kalo Dapur Hangus buka PO sendok kayu, saya mau ikutan ah. Soalnya sendok kayunya dibuat khusus sama pengrajin, jadi desain dan hasilnya emang bagus banget. :cutesmile

4a

Saya sempet pengen beli mortar dan keranjang rotan, tapi saya urungkan karena barangnya gede gituh. Susah mbawanya…. :(

Terakhir, saya pun ngeceng di tempat khusus penjualan peralatan yang mahal. Hiks, keren bok~

4b

Tapi muahaaaaal…. Suatu saat mungkin saya mbeli sih, kalo perekonomian saya lebih baik. :D

Sekian laporan perjalanan saya ke Toko Permata. Saya masih pegel-pegel pas ngetik post ini. :T.T: Tapi kayaknya menjelang pulang saya mau belanja lagi. Rencana mau beli kukusan. *teuteup*

Toko ini recommended untuk pecinta peralatan rumah tangga yang gampang keracunan kayak saya. :D

Talk to you later.

Buh-bye…. :cutesmile:

12 Comments

  1. hidayah
    Mar 28, 2016

    mau alamat email, line or instagram nya dunk, ngilerrrr… tq :oops:

  2. hidayah
    Mar 28, 2016

    mau alamat email, line or instagram nya dunk, ngilerrrr… tq

  3. wulan
    Mar 11, 2013

    maen ke jogja mba octah, ntr mampir ke namanya toko progo, wiihhh mau nyari perlengkapan dapur or rumah tangga, dari yang muraaaaaah sampe yang mahal ada disini .. dan keren2 pastinya.. :lol:

  4. wulan
    Mar 11, 2013

    maem ke jogja mba octah, ntr mampir ke namanya toko progo, wiihhh mau nyari perlengkapan dapur or rumah tangga, dari yang muraaaaaah sampe yang mahal .. dan keren2 deh.. :lol:

  5. Arum
    Mar 6, 2013

    Akkk…piring keramik besar & set teko tanah liatnya lucuuukk :D

    • octanh
      Mar 7, 2013

      …dan itu gak jadi dibeli~ *gelindingan*

  6. Lusi
    Mar 6, 2013

    Mak, kalau niat mau ngadain kuis di blog ini, aku udah ada ide pertanyaan nih: Berapa kali mak Octa gak jadi beli, dan berapa jam mak Octa di toko Permata? :lol:

    • octanh
      Mar 7, 2013

      Hahahahaaaa…. Gak jadi beli padahal barangnya udah ditimang-timang itu derita bathin loh. Sampe rumah kebayang-bayang. Hampir sama rasanya kayak ngeliat cem-ceman jaman masih gadis. Eaaaa. :D

  7. Esti Sulistyawan
    Mar 6, 2013

    Hadooh..untung tokonya jauh dari Semarang hahaha

    • octanh
      Mar 6, 2013

      Di Semarang harusnya ada lebih banyak toko kayak gini lho, Mak Esti…. *nakut-nakutin* :D

  8. Ellys
    Mar 6, 2013

    Waaaaaaa………………. tokonya bikin panas mata sayahhhh makkk… :cry:

    • octanh
      Mar 6, 2013

      Itu toko penggoda iman emang. Mana harganya beda banget ama di mall. Harus sering-sering istigfar kalo lewat deket-deket situ. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)