#234: Tunda!

Dibaca 709 kali

IMG_1504edit

 

Nomer post-nya kayak merek rokok…. *gak penting*

Doh, seminggu belakangan ini saya rada sibuk nih. Heheheee…. Bukan karena saya tiba-tiba banyak kerjaan gitu, tapi karena kebiasaan procrastination saya. Jadinya kerjaan yang harusnya udah selesai dari duluuuu … harus dikerjain sekarang. Sementara ada kerjaan baru lagi yang juga udah nunggu dan deadline-nya berdekatan. Rempong banget deh jadinya. :(

Saya jadinya juga banyak gak ikut lomba dan kontes yang sebenernya pengen daya ikutin. Bahkan GA yang gak susah pun nulisnya jadi maju-mundur dan akhirnya gak ikutan juga.

Tapi hari ini, saya ngeliat kalo gak selamanya kebiasaan menunda itu buruk. Misalnya aja kayak cerita tadi pagi. Ada komentar seseorang yang mak jleb menusuk hati saya gitu. Karena ini komentar tertulis, bukan diucapkan langsung di hadapan saya, saya jadi bengong dulu beberapa saat dan gatel banget pengen membela diri. Ini alami banget kayaknya ya, kalo kita diserang, kita akan membela diri. Tapi, saya juga gak ngeliat gunanya membela diri untuk kasus ini.

Bukan karena saya setuju pada quote: Kalau orang berkata kasar padamu sebenarnya mereka sedang merefleksikan siapa dirinya. (Yah, quote macem itu deh, intinya itu tapi kalimatnya bisa beda-beda. Saya juga gak tau dari mana asalnya quote ini.) Tapi karena saya emang gak seharusnya langsung bereaksi.

Hukum Newton ke-III itu memang benar: aksi sama dengan reaksi.

Masalahnya, saya gak pengen bereaksi seperti yang orang-orang pikirkan, sangkakan, dan inginkan. Jadi saya memilih untuk procrast sambil bocican (bobo ciang cantik). :D

Pas bangun tidur, saya ngeliat seseorang yang tadi komentar mak jleb itu komentar lagi. Sekarang isinya lebih manis dan intinya sih: kayaknya dia salah paham, semoga saya gak salah paham. Jadi dia narik lagi komentarnya yang pertama (yang mak jleb itu) dengan alasan: dia gak melihat latar belakang saya nulis itu dan gak baca tulisannya juga secara menyeluruh. Jadi salah tarik kesimpulan deh. :cutesmile:

Walopun gak maap-maapan kayak lagi lebaran, karena kita udah sama-sama gede, kita taulah kalo kita sama-sama menyesal.

Tapi saya gak menyesal sama sekali kalau saya udah menunda untuk bereaksi. Saya menunda setidaknya (awalnya sih gitu) emosi saya mereda sehingga apapun yang saya mau sampaikan gak berasa ada cabe bhut jolokianya gitu. Soalnya menurut pengalaman saya (manteman gitu juga gak sih?) kata-kata kasar, personal attack, dan kata-kata penuh emosi buruk itu adalah hal yang paling cepet kita sesali di kemudian hari. Apalagi kalo dituliskan di internet yang datanya mungkin akan tersimpan selamanya…. :(

Seandainya dia juga procrast kayak saya, kan gak perlu ada yang tersakiti gitu….

Semoga jadi pelajaran buat kami berdua.

Trus saya juga berniat untuk mendayagunakan kemampuan procrast saya yang di atas rata-rata orang normal itu (ajegile, saya bisa loh nunda sesuatu sampe itungan tahun) untuk hal-hal seperti ini kalo kejadian lagi. Pun emang kejadiannya saya di-attack beneran, saya gak pengen bersikap sama dengan yang menyerang saya. Saya pengen belajar jadi lebih elegan lagi gitu. Kalo misalnya personal attack yang nyakitin itu ditulis di komen , ya di-approve aja tapi gak usah dibales komen. Kalo di komen sosial media, yang dibiarin aja. Emang sih kita keliatannya jadi kayak orang gak punya emosi. Tapi itu lebih baik deh daripada keliatan banget meledak-ledak disana-sini. :D

Trus tentang procrast saya sama proyek dan kerjaan saya …

*hening*

Kayaknya no cure deh itu…. Hahahahahaaaaaa…. :D *ketawa ngakak sambil gigit keyboard*

Pokoknya untuk yang satu itu: TUNDA!

Gak boleh terpancing, gak boleh keliatan sama dudulnya, gak boleh ikutan jadi kasar.

Kok kalo saya nulis curhat cepet bener yak? Kalo untuk nulis yang laen banyakan guling-guling (atas nama research)?

Udah ah, mau guling-guling research lagi…. :D

6 Comments

  1. Deyca
    Mar 22, 2013

    wah mba aku juga sering gitu.. udah kenyang banget malah.. :mewek:
    oia.. aku baru buat blog lho… pemula gitu deh.. :D
    sengaja kepo biar makin cerdas nge-post.. :roll:
    soalnya masih bingung apa yang harus di post.. :?: huhuhu

    • octanh
      Mar 29, 2013

      Salam kenal…. :cutesmile:

      Ayo, makin rajin di-update blognya~! :D

  2. Lusi
    Mar 21, 2013

    Aih kenapa ini mak? Bukan aku kan? Maaf ya kalau aku yg gitu. Kalau aku tipe yang langsung jawab kalau dikasarin. Tapi habis jawab gak mau tau respon sananya. Maunya pokoknya I’m the last person to say :lol:

    • octanh
      Mar 29, 2013

      Bukaaaaaan, Mak Lusi. :cutesmile:

      Mak Lusi ternyata galak yah? *ditimpuk*

  3. Milo
    Mar 21, 2013

    Komentar siapa? Bukan saya kan? Bukan saya kan? Bukan saya kan?

    • octanh
      Mar 21, 2013

      BUKAN~! :D Update blog dong. Ceritain tentang nyanyi bersama Mars Statistik. Di sini pada latihan manggil guru vokal loh. *niat banget*

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)