#240: Nyeritain Naskah yang Udah Selesai

Dibaca 706 kali

GiH

Kalo ada yang nanya, itu printer HP yang bisa scan sama fotokopi. :D

Gak ada yang lebih menyenangkan selain pekerjaan yang berhasil diselesaikan. :cutesmile:

Buat orang-orang yang suka menulis, pasti ada rasa puas dan seneng pas satu tulisan berhasil diselesaikan. Itulah yang saya rasakan sekarang. Saya baru saja berhasil menyelesaikan satu novel, sekitar 130an halaman (dari 150 yang direncanakan tapi saya potong dua bab gak penting yang fungsinya cuman buat ngerame-ramein tapi gak ada kontribusi sama cerita). Rasanya … seneeeeeng banget!

Padahal mah, belum tentu ini naskah bakalan diterbitkan. :D

Tapi saya seneng aja gitu. Soalnya ini novel kedua saya yang benar-benar selesai. Yang pertama saya akui ceritanya hancur-lebur jadi debu dan gak layak baca. Saya nulisnya waktu SMA sampe menjelang awal-awal kuliah dan ceritanya norak ampun-ampunan. Yang ini juga agak norak kali yak. Tapi udah gak separah yang dulu kok.

Terlalu sering menulis post pendek seperti ini membuat saya lupa bahwa menulis sesuatu yang lebih panjang itu selain butuh tenaga yang juga lebih banyak, perlu manajemen waktu menulis yang lebih baik. Termasuk juga manajemen perasaan, yang mana, penulis amatiran kayak saya ini masih aja gampang terpengaruh sama mood. Bete dikit gak semangat nulis. Supply cemilan kurang … gak semangat nulis. Gerah dikit … gak nulis. Payah banget deh. :die:

Saya udah lupa rasanya gimana ngeliat tulisan saya yang udah rampung itu di-print dan tumpukan kertasnya cukup tebal untuk dipegang. Berat juga. Rasanya gimanaaaa … gitu.

Saya udah terlalu terbiasa puas dengan tulisan pendek yang isinya kadang gak ada strukturnya, sesuka-suka saya, gak pake lama nulisnya, dan gak pake banyak sel otak buat mikirnya. Pokoknya kayaknya saya udah sampai pada tahap: pengennya cepet aja gitu. Pengennya satu tulisan selesai cepet, di-post di , trus udah deh, tinggal nikmatin perasaan puas karena udah nge-post. Inilah yang membuat saya kadang jadi agak ragu untuk nge-post sering-sering di : saya takut energi saya yang gak seberapa itu terkuras habis untuk satu post sementara untuk satu bab novel itu diperlukan energi yang tarikannya laen lagi. Apalagi kalo saya udah mulai nyinyir di sosmed, ini bisa bikin energi saya terbagi juga ke situ. Yang mana kadang saya ngerasa nulis status atau ngetwit malah ngebikin saya males ngelanjutin nulis novel.

Nulis novel butuh tarikan napas yang panjang dan konsentrasi yang lebih.

Mungkin itu juga yang membuat beberapa penulis lebih suka menulis novel, yang lainnya menulis cerpen, lainnya lagi menulis puisi. Tiap penulis punya tarikan napas yang beda panjangnya.

Tapi, belum lengkap kayaknya kalau belum nulis novel. :D

Percaya deh sama saya, cerpen itu bisa disamakan kayak paper mingguan kuliah sementara novel itu kayak skripsi. Kalau mau nyobain bener rasanya jadi penulis, cobalah nulis skripsi, eh novel. Rasakan bedanya. Nikmati energi, konsentrasi, pikiran, dan perasaan yang tersedot ke dalamnya. Rasain juga perasaan cepet lapernya. :cutesmile:

Tapi, rasain juga ketagihannya…. :D

Setelah satu draft ini rampung, saya berencana untuk menulis novel lain. Entah kapan selesainya. Sepertinya saya harus benar-benar mengatur jadwal menulis dan mulai lebih serius menganggap kalau ini memang pekerjaan. Bukan hanya pengisi waktu aja. Kayak ini juga. Pas saya nganggep nge cuman sekedar ngisi waktu, ya memang begitulah dia jadinya. Tapi pas saya niatin nge buat tujuan lain seperti nambah temen, nambah pengetahuan, dan nambah nambah yang lain, begitulah juga dia jadinya.

Jadi yaaaa … saya gak mau nganggep ini cuman sekedar pengisi waktu gitu pokoknya. Soalnya apa yang kita perhatiin, itulah yang bakalan tumbuh.

Setinggi apapun cita-cita pengen jadi penulis yang begini-begitu, gak akan pernah sampe kemana-mana kalo gak nulis beberapa ratus kata setiap hari, beberapa lembar setiap minggu.

Betewe, kayaknya pekerjaan jadi penulis itu kedengeran seksi yang akhir-akhir ini? Gak kayak pas saya waktu SMP. Saya bilang saya mau jadi penulis trus Mama saya marah-marah dan ngiloin semua cerpen dan puisi yang saya tulis di buku tulis saya. Apa sekarang juga masih begitu ya?

Untungnya sekarang saya didukung penuh oleh Tuan Sinung dan orangtua saya untuk jadi apapun yang saya inginkan. Kalau mau nulis ya silahkan. Tapi serius. Gak angot-angotan. Tuan Sinung juga dengan senang hati memfasilitasi walaupun kadang-kadang suka pake perjanjian “balik modal” yang bikin saya keki. :die:

Pokoknya, saya seneng banget deh~

Semoga beberapa bulan lagi, saya bisa nge-print draft lain yang bikin saya merasa seneng kayak gini lagi. Soalnya senengnya bikin nagih. :D

Met subuh, manteman. :cutesmile:

6 Comments

  1. Shinta
    Apr 13, 2013

    Selamaatt makk octaa, saya bagian baca ajaa qiqiqi
    saya pembaca setia novel mak ^^

    • octanh
      Apr 15, 2013

      Kalo diterima penerbit dan diterbitkan, baca ya, Mak. :D

  2. wida
    Apr 9, 2013

    ikut seneng mak…. saia juga lagi nyoba nulis novel nih tapi disela-sela ngentry hihihihi, mudahan yang ini jadi coz yang lalu gak ada yang jadi semua…

    • octanh
      Apr 10, 2013

      Bisa nulis sambil ngentry, Wida? Ebujug! Itu jari apa kagak keriting? :D Ayo semangat! Aku mau lho jadi proofreader-nya. :cutesmile: Atau sekdar ngediskusiin idenya.

  3. Nilam F Wulandari
    Apr 8, 2013

    Selamat! Mak Octa! I’m very proud of you. Terima kasih untuk tulisan yang memberikan semangat ini. Iya, saya ikut merasakan hal yang sama, saat tulisan sudah di-print, berjuta rasanya. Oh ya selamat ya untuk nominasi Srikandi blogger yang 50 besar. Good luck always, Mak Octa! :)

    • octanh
      Apr 10, 2013

      Makasih, Mak Nilam. Ayo kita nulis novel. Itu hasil print novel saya pandangin sampe dua hari gitu loh. Seneng tiap kali ngeliat. Tapi sekarang udah dikirim. :(

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)