#244: Me 101: Bangun Siang Tiap Hari

Dibaca 1,232 kali

IMG_1869edit

Setiap orang pasti memiliki kebiasaan tertentu yang untuk orang lain keliatannya gak banget gitu. Misalnya aja Tuan Sinung yang punya kebiasaan di belakang (daerah kamar mandi dan tempat nyuci) lamaaaaa … banget soalnya dia suka mandi sambil ngisi bak lanjut jemur baju (kalo ada baju yang udah siap dijemur).

Atau saya punya teman yang kebiasaannya kalau makan ada protokol lauknya. Jadi ada iramanya gitu: sendokan pertama lauk ini, trus lauk itu, trus nasi, trus lauk yang lainnya lagi, dan ini diulang dengan urutan yang sama. Keliatannya emang aneh ya, tapi itu emang yang paling dia suka caranya, mau gimana lagi? :D

Begitu pula dengan saya.

Saya punya kebiasaan yang mungkin untuk beberapa orang gak bisa diterima dan kadang suka dicela juga sih. Salah satunya adalah kebiasaan bangun siang. Kalau manteman misalnya nginep di rumah saya, manteman palingan bakalan ngeliat kalo saya keluar kamar itu sekitar jam 10-an. Iya, saya emang baru bangun jam segitu. Thaariq juga. Tapi ini bukan bangun yang pertama (buat Thaariq juga begitu).

Saya suka menulis dari tengah malam sampai menjelang subuh. Kalau siang seperti sekarang ini, biasanya saya suka susah konsen karena harus sambil ngurusin anak-anak. Dan urusan anak-anak itu gak ada habisnya. Gak bisa dikerjain sambil disambi juga. Kalau saya bisa nulis di siang hari, kemungkinannya anak-anak lagi tidur. Jadi saya bisa sedikit bebas.

Malam, saya tidur bareng sama mereka jamnya, sekitar jam 9-10 malam. Kalau Thaariq masih belom mau tidur, jamnya bisa mundur sampai jam 11. Tapi, saya bangun lagi sekitar jam 2 atau 3 dan mulai menulis sampai subuh. Kadang saya bangunin Tuan Sinung juga jadi kita bisa duduk hadep-hadepan trus saya dibikinin teh. Setelah subuh, saya tidur lagi. Pokoknya setelah saya pastikan keperluan Isha dan Inda sudah lengkap, saya bisa tidur lagi. Kalau saya capek sekali dan perlu tidur, pagi-pagi Tuan Sinung yang memandikan Isha dan Inda, trus nganterin mereka ke sekolah. Saya bisa tidur lagi. Thaariq juga kadang ikut bangun setelah subuh, jadi kalau dia udah mandi, kenyang dan puas minum susu sekitar jam 6-7 pagi, dia suka ngantuk trus tidur lagi. Jadi kita berdua tidur deh. :D

Jadi, kalau ada yang bertamu atau menelepon saya sekitar jam segitu, suka gak keangkat sama saya. Atau kalau ada yang nginep, suka baru ngeliat saya bangun jam 10-an gitu. Trus ngurusin Thaariq dan mulai ngerjain pekerjaan rumah lainnya sampai malam. Kalau gak begitu caranya, saya gak punya waktu tenang untuk menulis.

Beberapa waktu yang lalu, ada yang komplain dengan kebiasaan saya ini. Menurut beliau, saya kebanyakan tidur. Yang mana, gak bisa saya salahin juga sih kalo pendapatnya begitu. Soalnya kalo dari luar (kamar) emang keliatannya begitu. Saya juga menyadari kebiasaan saya ini gak terlalu baik. Saya jadi sering masuk angin kalo kerjaan di siang harinya ternyata banyak banget. Tapi, sampai sejauh ini, cara dan jadwal seperti inilah yang work for me.

Yang penting kan, saya gak menelantarkan anak-anak dan semua (anak-anak dan Tuan Sinung) dapat porsi perhatian yang cukup, pekerjaan rumah beres, dan saya pun merasa bahagia. Saya bisa aja jadi IRT yang gak nge atau nulis dan hanya mengurus kebutuhan keluarga aja. Tapi, sebagai manusia biasa yang punya cita-cita dan passion, saya pengen melakukan sesuatu yang lain. Menulis adalah passion dan hal yang saya lakukan bukan hanya untuk lagak-lagakan, tapi juga untuk menyenangkan hati saya. Kalau ada orang yang memilih untuk nonton, ke salon, atau ke mall, saya memilih untuk menulis. Yah, walopun kalo weekend saya nonton juga. Atau kalau lagi ada di Makassar, saya ke mall juga. Atau kadang kalau lagi bosan, saya nge-games juga.

Kadang ada yang kepo juga sih: kalo bangun jam segitu (jam 10-an gitu maksudnya), masak sarapannya kapan?

Saya gak pernah dan jaraaaaaang banget masak sarapan. Anak-anak, Tuan Sinung, dan saya biasanya makan lauk semalem untuk sarapan. Makanya setiap kali masak, saya pastikan lauknya cukup sampai besok pagi. Kalau gak ada lauk, bisa ceplok telor atau beli nasi kuning aja. Atau kadang (kalau semua bahannya ada), saya nyiapin roti dan kue dari malemnya.

Ini kan hanya masalah cara menyusun jadwal yang beda-beda tergantung kondisi dan situasi. Bukan masalah karena saya bangun jam 10 trus panteslah saya dapat predikat IRT gak baik nan tak sempurna. :die:

Tiap keluarga punya aturan, cara, kebiasaan sendiri-sendiri yang unik. Para orangtua menyesuaikan, berembuk, menguji-coba cara-cara dan jadwal agar semua pekerjaan bisa selesai dengan baik.

Para lajang pun juga begitu (inget dulu pas masih gadis, cieeee….). Jadi jangan sampailah ada lajang yang men-judge IRT atau sebaliknya. Kan tiap-tiap orang beda. Yang ditanggung juga beda.

Baiklah, pertanyaan terakhir yang mau saya jawab di post ini: pernah gak saya bangun pagi?

Kalau masih melek sampe jam 6 pagi itu bisa masuk kategori bangun pagi, ya saya tiap hari juga bangun pagi. Tapi memang ada hari yang saya gak tidur lagi dan ini biasanya kalau saya merasa perlu untuk ngambil foto di pagi hari yang cahayanya bagus. Tapi ini jarang dan kalaupun ada, saya biasanya ngasih jadwal ngambil foto pagi ini di weekend. Jadi kalau saya ngantuk banget siangnya, ada Tuan Sinung yang bisa gantian ngawasin anak-anak.

Kalau syarat bangun paginya saya harus tidur dari malemnya, ada juga. Biasanya ini kalau saya lagi sakit, ngerasa butuh istirahat biar gak sakit, atau lagi pengen libur nulis. Tapi biasanya gak lama.

Karena kebiasaan itu sudah saya jalankan hampir beberapa tahun belakangan, kalau malam jam 2 atau jam 3 gitu, udah tidur maupun belum tidur sebelumnya, saya selalu ngerasa gak ngantuk. Pengennya bangun dan ngelakuin sesuatu. Tapi ada juga sih saat-saat saya ngelewatin waktu tidur dan belum tidur sampe jam 2, yang mana ini biasanya berakhir dengan gak tidur sampe pagi.

Mungkin itu juga sebabnya saya jadi gak suka berpergian atau nginep-nginep di rumah orang karena kebiasaan begini hanya bisa dilakukan di rumah sendiri. :cry:

Kalo kata Tuan Sinung sih: saya boleh punya kebiasaan kayak gini tapi HARUS keliatan hasilnya. Gak cuman jadi alasan doang. :D

Yak, benar. Ini post curhat lagi. :D

Abisnya saya mau nulis post untuk Srikandi Blogger 2013 tapi bingung mau mulai dari mana. Trus saya inget ada temen yang kepo banget sama urusan jadwal tidur saya. Mungkin karena saya susah dicari kalo pagi. Semoga yang bersangkutan abis ini jadi ngerti dan gak nyariin saya kalo pagi. Nyariinnya siang sampe malem aja. Atau kalau mau, nyarinya bisa mulai jam 2 sampe subuh. :D

Yuks, saya mau lanjut nulis buat Srikandi Blogger 2013 mumpung semua bocah lagi pada tidur. :cutesmile:

27 Comments

  1. meylla helmisyah
    Apr 16, 2013

    senengnya punya “me time” untuk hobi sendiri ^_^

    • octanh
      Apr 17, 2013

      Iya, tapi bikin badan susah gemuk juga kalo me time-nya jam segitu…. :D

  2. Nurin Ainistikmalia
    Apr 16, 2013

    Sesi curhat lagi ya Mbak? :oops:

    Waktu yang sangat baik itu untuk menulis jam segitu. Tapi, kadang saya gak bisa lama-lama, sebelum subuh harus tidur lagi, biar fresh pas berangkat kerja.

    oke deh… moga menang dan jadi srikandi ya…! :cutesmile:

    • octanh
      Apr 17, 2013

      Iya, curhat. Emang enak banget nulis jam segitu, Nurin. Makin mendekati subuh, makin nyaman suasananya. Kalo masih jam 2, masih ribut suara tokek sama kodok gitu. :D

      Makasih do’anya. Nurin gak ikutan yak kemaren?

      • Nurin Ainistikmalia
        Apr 18, 2013

        ikutan, tapi mungkin aku masuk di peringkat 51, *haha..PEDE*… , jadi gak masuk nominasi… :ngikik: :ngikik:

        • octanh
          Apr 19, 2013

          Tahun depan, kalo ada acara ini, ikutan lagi Nurin. Mungkin itu karena umur blog yang belum genap 2 tahun. :cutesmile:

  3. Ila Rizky Nidiana
    Apr 15, 2013

    hehe, aku juga jarang banget masak sarapan, mak. biasanya lebih suka beli. baru kalo siang atau sorean masak deh :D lebih iriittt. qiqiqi

    • octanh
      Apr 17, 2013

      Iya, lebih irit juga itungannya. Tapi kalo di sini sarapannya cuman ada pilihan soto banjar sama nasi kuning. :D

  4. meutia rahmah
    Apr 15, 2013

    kebetulan saya masih bangun pagi kecuali weekend sesekali hbs salat subuh tidur lagi tapi jam 7 udah bangun hehe, gpp yg penting ada hasilnya sepeti kata tuan sinung :)

    • octanh
      Apr 17, 2013

      Saya weekend kadang malah bangun pagi (gak tidur lagi abis subuh) soalnya suka pergi ke pasar. :D

  5. Rahmi Aziza
    Apr 15, 2013

    kalo aku kebiasaan mandi sinag hihihi :lol:

    • octanh
      Apr 17, 2013

      Kalo itu saya jugaaaa…. *toss* Kalo pagi belom sempet mandi. :D

  6. Puji Hamzah
    Apr 15, 2013

    iisshh kok sama ama saya sih? saya pikir cuma saya IRT yang demen bangun siang. sampe gak enak kalo mesti nginep2 di rumah sodara apalagi mertua, berasa menantu paling males :|

    • octanh
      Apr 17, 2013

      Heheheee…. Sebaiknya di rumah mertua kita harus keliatan sangat memukau. Gak boleh bangun siang. :D

  7. Emak Gaoel
    Apr 15, 2013

    Aaaah legaaa…ternyata aku gk sendiri. Sama persis denganku mak…tidur subuh. Bangun pagi nyiapin sarapan dan sekolah anak trus bobok lagi sampe si kecil bangun…^_^

    • octanh
      Apr 17, 2013

      Saya pikir juga awalnya saya doang yang begitu. Soalnya saya suka diomelin sama Emak saya kalo tidur ampe siang gitu. Jauh rezeki katanya. Ternyata ada juga ya yang punya kebiasaan sama. :D *toss*

  8. Junita SIregar
    Apr 15, 2013

    Wah, kita kompak ya Mak… suka bangun siang. Cuman sejak kerja saya nggak bisa lagi, wong masuk kerja jam 7 pagi. Jadi efeknya saya suka tidur pas jam istirahat…. dan telat makan deh hehehehheh http://octavianinurhasanah.net/wp-includes/images/smilies/icon_lol.gif

    • octanh
      Apr 17, 2013

      Bisa tidur di kantor? :D Heheheeee…. Kalo saya suka juga nambah tidur di bis atau angkot pas kuliah dulu. Yah, daripada suntuk liatin macet. :D

  9. Novia Wahyudi
    Apr 15, 2013

    salam kenal mak…

    Kalau saya sih kebiasaan ini cuma berlaku pas wiken..hehe

    btw, apakah kebiasaan ini tidak ada “side effect” bagi kesehatan mbak??^^

    • octanh
      Apr 15, 2013

      Sejauh ini gak ada sih. Kecuali kalo siangnya saya banyak kerjaan atau capek banget, suka masuk angin. :D

      • Novia Wahyudi
        Apr 15, 2013

        Comment

      • Novia Wahyudi
        Apr 15, 2013

        maaf mak,tadi salah klik…hehe…

        Alhamdulillah kalau begitu…tak pikir ada ‘side effect”nya..hehe

        mari melanjutkan bangun siang *lho* :D

        • octanh
          Apr 17, 2013

          Hahahaaaa…. Tapi saya pengen juga punya jam tidur normal biar bisa gemukan dikit gitu bandannya. Mungkin pas anak saya yang paling kecil (si Thaariq) udah gedean dikit. :D

  10. astin astanti
    Apr 15, 2013

    Hihii, suka nulis komen di sini. empuk kertasnya *loooch…
    Tiap orang punya gaya sendiri-sendiri dan tidak bisa diganggu gugat siapapun, kecuali dirinya sendiri.

    Waaah, jam 10? enggak pusing tuh Mba? :twisted:

    • octanh
      Apr 15, 2013

      Kayaknya karena udah kebiasaan jadinya pusing kalo bangunnya kurang dari jam itu. Soalnya kalo diitung mulai tidur jam 7, ke jam 10 baru dapet 3 jam. :>

  11. hana sugiharti
    Apr 15, 2013

    wkwkkwkw lucu2 baca kebiasaan yang atas :P

    • octanh
      Apr 15, 2013

      Yang kesian temen-temennya, Mak. Kalo ke resepsi yang prasmanannya lauknya lebih dari 10 macem dan beliau ngambil semua … temen-temennya kudu nunggu ampe laper lagi. :-P

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)