#247: [Journey to Everton] Day 2

Dibaca 536 kali

journeytoeverton

 

 

Saya selalu suka Sabtu bukan cuman karena weekend tapi juga karena (rasanya) waktu berjalan lambat. Saya bisa melakukan banyak hal tanpa harus terlalu diburu ini dan itu. Misalnya pagi ini saya ke pasar, pulang dari pasar saya nonton How I Met Your Mother season 7 sampai 5 episod, trus baru masak. Abis itu masih ada waktu buat leyeh-leyeh setelah makan, main sama anak-anak, moto resep (trus fotonya entah kenapa gak kesimpen di memory-card), trus masih bisa lanjut nonton How I Met Your Mother lagi (yang bikin mood jadi gak enak soalnya ceritanya nyebelin gitu di season 7), dan … akhirnya saya pun bisa curhat lagi di , seperti sekarang.

Tadi pagi saya dapet balesan email dari Bang Alf yang bikin saya jadi mikir lamaaaaa … banget. Sekarang pun saya masih mikirin isi emailnya walopun udah saya bales tadi. Bang Alf ngasih masukan tentang plot Everton….

Trus saya berdiskusi panjang dengan diri saya sendiri sepanjang melakukan hal-hal yang saya sebutkan di atas itu.

Membuat plot sinopsis adalah hal yang lumayan berat buat saya. Pertama, saya harus sudah memikirkan segalanya untuk membuat plot sinopsis ini masuk akal (menurut logika ceritanya), bisa diterima (menurut logika pembaca), dan bisa dituliskan. Setelah plot sinopsis jadi dan fix, urusan bisa lebih mudah karena tugas saya selanjutnya hanya menulis. Menulis ini banyak menghabiskan waktu, pikiran, dan tenaga juga, tapi tidak sebanyak yang perlu dihabiskan untuk membuat plot sinopsis menjadi mateng.

Plot sinopsis itu adalah ringkasan cerita novel yang sudah memasukkan sebab-akibat, memperkenalkan tokoh, menjelaskan cerita, setting, dan sebagainya. Fungsinya untuk ngasih ancer-ancer biar pas nulis gak keluar dari plot yang udah disusun.

Saya termasuk orang yang patuh sama plot sinopsis ini.

Daripada saya babak-belur pas nulis di tengah bab dan tersendat-sendat buat melanjutkan karena ada satu atau dua plothole yang mesti dirapiin dan bikin mumet, mendingan saya abis-abisan mikirin dan ngerancang plot sinopsisnya duluan.

Gak ada cara pasti gimana ngebikin plot sinopsis ini. Bisa dengan ngejelasin adegan, tokoh, dan setting per bab, atau hanya ngasih pointer aja. Bahkan bisa juga dengan menuliskan ringkasan cerita per bab dengan lebih detail. Pokoknya plot sinopsis ini bakalan jadi penunjuk jalan kemana cerita yang mau ditulis itu mengarah.

Menulis tanpa plot sinopsis, bisa juga sih. Seperti mengalami sebuah petualangan, seperti kata salah seorang teman saya. Ya, itu seperti ingin pergi ke suatu tempat tanpa peta. Tapi, saya gak bisa kayak gitu. Jangankan mau pergi ke suatu tempat gak pake peta, nonton film aja, saya harus baca dulu sinopsisnya dan kalau film itu ternyata punya twist, saya pengen tau juga twist-nya. Saya gak suka dikagetkan. Karena itu twist, walaupun menarik, malah ngebikin saya gak bisa santai dan menikmati cerita (atau filmnya). Saya lebih suka mengetahui cerita dan twist-nya, lalu menunggu moment. Itu lebih menyenangkan buat saya. :D

Yah, emang rada aneh sih. Tapi mau gimana lagi? :D

Mungkin itu juga alasannya kenapa saya gagal terus kalau bikin twist…. :die:

Plot sinopsis di chicklit jauh lebih mudah dibuat karena setting-nya udah pasti salah satu tempat di bumi yang penulisnya tau. Tapi kalau cerita fiksi fantasi, setting-nya bisa dimana aja (bahkan mungkin juga universe ciptaan penulisnya sendiri seperti Lord of the Ring di Middle Earth, atau Pandora).

Bayangkan bagaimana kalau harus membuat satu universe yang lengkap dengan sistem pemerintahan, iklim, spesies, bahkan mungkin resep masakan, cara hidup, dan lain sebagainya dari awal? Apa gak puyeng? :die:

Tapi, di situlah menantangnya cerita fiksi fantasi.

Ada dua jenis fiksi fantasi sih: high fantasy dan low fantasy. High fantasy biasanya menciptakan universe sendiri. Low Fantasy memanfaatkan apa yang udah ada: bumi. Contoh low fantasy misalnya Harry Potter walaupun setting Hogwards-nya bisa dibilang racikan J.K Rowling sendiri, tapi sejauh mata memandang, gak ada yang baru-baru banget di Hogwards selain: tempat itu ajaib. :cutesmile: Tapi ini menurut saya, mungkin manteman punya pendapat lain.

Jadi, hari ini saya ngebenerin plot sinopsis, menimbang kembali sebab-akibat, dan menguatkan karakter.

Bagian yang paling butuh banyak waktu untuk ngebenerinnya itu: sebab-akibat. Logika cerita yang bisa diterima oleh pembaca tapi juga ngasih keleluasaan buat saya untuk memasukkan apa-apa yang udah saya rancang ke sana. Dan ini sepertinya akan makan banyak waktu.

Tapi, yaaaa … balik lagi ke cerita saya di awal tadi: saya mendingan babak-belur waktu menuliskan plot sinopsis dan konsep dibanding nulis apa yang saya belom pahami dan yakini benar-benar akan bisa ditulis dengan baik.

Menurut saya, plot sinopsis itu seperti setengah proses menulis itu sendiri. Setelah plot sinopsis jadi, saya tinggal melanjutkan setengah perjalanan lagi: menulis dan kemudian mengedit.

Sabtu ini hari terasa berjalan lambat. Keliatannya malam juga masih panjang…. :cutesmile:

Sampai sini dulu curhatnya….

Saya mau makan dulu.

IMG_2089edit

Ternyata Tuan Sinung berhasil menyelamatkan satu foto yang tadinya mau saya pakai untuk nge-post resep. Hari ini saya masak sup ayam dan balado ayam-kentang. :cutesmile:

6 Comments

  1. nenk
    Apr 20, 2013

    setuju mb.. kalu aku mau nulis, binggung nempatin eyd. terus juga suka males klau uda kehabisan akal buat nglanjutin ceritanya :cry:

    • octanh
      Apr 20, 2013

      Akhirnya komen juga di sini. :D

      Harusnya EYD itu udah gak dipikirin lagi. Otomatis aja gitu. :cutesmile: gak semua cerita dan ide harus langsung ditulis. Beberapa bisa diendapkan dulu sampai “saat yang tepat”. Emang ada cerita yang gak bisa ditulis langsung pas kita dapet idenya loh. :( Harus diendapkan dulu….

  2. sari widiarti
    Apr 20, 2013

    wkwkwkk mkin pusiiiing klo mikir plot high fantasy :-D
    salam kenal mbak octa :)

    • octanh
      Apr 20, 2013

      Iya, muyengin. Tapi di situlah tantangan dan asyiknya. :D Dan stress-nya juga…. :die: Salam kenal juga Mbak Sari. :D

  3. Rina
    Apr 20, 2013

    Problemku tuh mak setiap kali mau menulis sebuah novel adalah..setelah habis2an membuat plot sinopsis sampai tamat, akhirnya jadi males nulisnya karena aku udah keburu tahu duluan endingnya kayak apa hehe..aneh kan..makanya kebanyakan cerita2ku itu mandek ditengah2 atau kalo udah dibikin plot sinopsis ya udah gak ada kelanjutannya :(

    • octanh
      Apr 20, 2013

      Emang butuh niat dan semangat yang tetep di level yang baik kalo mau ngerjain novel itu, Mbak Rina. Makanya saya kalo udah mulai gak semangat, terang-terangan aja minta disemangatin gitu ama temen-temen. :D Soalnya kalo gak diselesaikan plot sinopsis yang udah dibuat dan dijadiin novel, rasanya kayak dihantui gitu…. :die:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)