#259: Keep Writing Forward (Pelajaran dari The SIMS3)

Dibaca 1,058 kali

Screenshot-6

 

Rumah sims saya yang sederhana. :D

 

 

Beberapa hari belakangan ini, saya lagi keranjingan maen The SIMS3. Sebenernya saya udah berenti main sejak awal tahun kemaren soalnya udah mulai bosen. Tapi minggu lalu, saya baru aja nambahin satu exp-pack: University Life. Sayangnya, exp-pack yang ini seru abis jadinya saya maen trus deh udah hampir seminggu ini. Sebelumnya, exp-pack yang saya suka banget itu World Adventures soalnya jadi ngerasa kayak lagi maen RPG. :D

Bukan masalah maen The SIMS3-nya yang mau saya ceritain sih….

Jadi, selama seminggu ini bisa dibilang saya berhenti nulis sama sekali. Satu-satunya tulisan yang saya buat adalah Resep Soto Ayam yang kemaren itu. Sisanya, gak ada sama sekali. Padahal, saya udah niat mau ngikut lomba ini-itu ecetera ecetera yang mana bisa terancam gak ikut kalo saya ngikutin kata hati buat maen mulu. :D

Lucunya, tiap kali saya maen The SIMS3, saya selalu suka bikin sims saya jadi penulis. Walopun dia punya pekerjaan tetap (misalnya di bidang science), dia tetep nulis dan bikin novel pas pulang kerja atau kalo libur. Sepertinya, saya terlalu keras sama sims saya. Saya maksa dia buat nulis, setidaknya, 10-an lebih novel biar semua genre yang disediakan bisa dicoba.

Sims ini bakalan punya skala kemampuan dia nulis dari 0-10. Jadi, makin sering latihan nulis dan nulis, kemampuannya bakalan meningkat dan semakin dia naik kemampuannya, semakin banyak genre yang bisa dicoba. Butuh waktu dari satu hari penuh sampai berhari-hari untuk sims menyelesaikan satu novel saja. Tergantung dari banyaknya halaman yang ditulis. Saya selalu memaksa sims ini buat menyelesaikan novelnya, bagaimanapun keadaannya. Kebanyakan sims saya jadi gak punya temen dan lama baru dapet promosi pekerjaan karena urusan nulis novel ini.

Gak semua novel yang ditulis oleh sims itu bakalan jadi best-seller. Ada yang flop, hits, biasa-biasa aja. Tapi setidaknya dari sepuluh novel, ada satu lah yang bakalan best-seller. Ini tergantung kemampuan nulis sims-nya juga. Semakin dia mastering writing skill, semakin besar kesempatan novelnya bakalan jadi best-seller.

Screenshot-4

Sims yang menulis tanpa putus asa….

Gak ada tuh cerita sims kehabisan ide atau lagi kena webe (writer’s block). Tiap kali dia disuruh nulis, dia bakalan nulis sampe dia stres dan gak kuat ngelanjutin. Setelah makan, main, nonton, atau tidur, selama dia masih ada energinya, dia gak bakalan nolak disuruh nulis.

Saya juga pengen kayak sims saya itu. Bekerja keras dan gak berhenti menulis. Kan lucu aja gitu jadinya kalo saya bisa maksa sims buat nulis gak berhenti-berhenti tapi saya gak bisa maksa diri saya sendiri. :D

Seandainya saya bekerja-keras seperti sims saya itu, besar kemungkinan saya bakalan punya buku best-seller. Mungkin setelah saya nulis 10 novel atau lebih…. :D Tapi kemungkinannya tetap ada.

Screenshot

Menulis dan menulis sampai selesai….

Kadang saya mikir: kalo saya bisa mendisiplinkan hidup saya kayak saya mendisiplinkan hidup sims saya, ada kemungkinan saya akan jadi penulis beneran. Sims itu hidupnya disiplin loh. Tidur pada waktunya pas energinya udah habis. Walopun bisa minum kopi, tapi harus tidur juga pada akhirnya. Makan pada waktunya kalo udah laper. Yah, gitu-gitu lah. Sebenernya saya sih yang mengatur itu semua. Tapi saya mengaturnya sesuai dengan keadaan dan kebutuhan sims saya ketika itu. Jadi gak sesuka-sukanya. Saya juga pengen ngatur hidup saya dengan cara kayak gitu…. :(

Biar suatu saat nanti, saya bisa kayak sims saya; bisa memandangi rak buku yang penuh dengan novel hasil kerjanya. :D

Screenshot-5

Rak buku yang diisi dengan novel tulisan sims sendiri…. :cutesmile:

Rasanya bakalan seneng banget kali ya…. :cutesmile:

Yah, begitulah. Daripada saya main The SIMS3 gak jelas juntrungannya, akhirnya saya pun memutuskan untuk menulis tentang hikmah yang bisa kita dapat dari kehidupan para sims. Heheheee…. :D

Saya maen The SIMS3 juga sambil ngilangin stres. Kadang saya gak main sih, cuman bikin rumah trus ngejadiin rumah yang saya bikin itu sebagai rumah karakter yang mau saya tulis. Jadi jelas keliatan gimana denahnya. Atau saya bikin sims-nya kayak karakter yang mau saya tulis. Rambutnya gimana, matanya gimana, bajunya gimana. Itu menyenangkan! :D

Yah, semacam menggunakan games untuk hal-hal lain yang lebih berguna selain cuman dimaenin doang, begitu kata Tuan Sinung.  :D

Jadi, apa games kesukaan manteman? Apa sama kayak saya, The SIMS3? :cutesmile:

Note: Semua image di atas saya capture dari The SIMS3 yang lagi saya maenin. 

5 Comments

  1. warm
    May 28, 2013

    saya ga sabaran main gim gituan :|

    jadinya ya mainan saya seringnya semacam nyari benda2 tersembunyi gitu, itupun sering make hint kalo sdh buntu :lol:

    • octanh
      May 29, 2013

      Saya suka juga maen HOG kayak gitu, Mas Warm. Tapi kalo lagi gak pusing. Soalnya kadang ngumpetin barangnya suka keterlaluan sik. Jadi nyarinya susah. :(

      • warm
        May 29, 2013

        makanya gunakan HINT!
        *gak sabaran* :ngikik:

  2. Nurin Ainistikmalia
    May 28, 2013

    Udah lama banget gak pernah ngegame. Jadi jawabannya, —gak ada— :cutesmile:

    • octanh
      May 29, 2013

      Aku kayaknya rada addict sama games…. Selain mbaca sama masak, ngegames masuk ke aktivitas “me time”. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)