#272: Kompetitif, Ketekunan, dan Penemuan Diri (dan Mandi Kembang)

Dibaca 935 kali

IMG_2449edit

Menjadi kompetitif itu baik. Tapi kalau kita selalu menjadikan pencapaian orang lain sebagai ukuran dan acuan pencapaian kita sendiri, kita gak akan menemukan satu hal yang penting dari sebuah proses: penemuan diri sendiri. Begitu juga dengan proses kreatif yang seharusnya menjadi perjalanan pencarian dan penemuan diri. Menemukan gaya, bentuk, dan karakteristik sendiri.

Alkisah, dulu saya adalah orang yang galau dan suka ikut-ikutan. Tapi setelah diterapi sama Tuan Sinung, saya sekarang gak galau dan gak suka ikut-ikutan lagi. Terimakasih Tuan Sinung! :D

Gak ding, gak gitu.

Ehem. *pasang tampang serius*

Saya adalah orang yang kompetitif … dengan diri saya sendiri.

Maksud saya, saya menetapkan standar bukan dengan mengukur pencapaian orang lain, tapi dengan membuat rute perjalanan saya sendiri dan merencanakan bagaimana cara buat sampai ke tujuan yang saya cita-citakan.

Sebelumnya, saya emang suka ngeliatin banyak hal yang teman-teman saya capai, entah itu tentang materi, menerbitkan beberapa buku, menang lomba, atau punya karir bagus. Gak jelek juga sih kayak gitu. Saya jadi merasa terpacu untuk bisa seperti mereka. Tapi masalahnya, kadang apa yang saya lihat itu mendistraksi saya dari tujuan yang saya inginkan. Misalnya, banyak teman-teman saya yang nulis cerpen untuk dipajang di atau dikirim ke media, sementara saya punya kesulitan untuk menulis cerpen (entah kenapa dibanding cerpen saya lebih suka nulis yang lebih panjang kayak novel atau novelet), tapi karena saya sering mantengin prestasi teman-teman saya itu, jadinya saya malah jadi kepengen kayak gitu. Yang mana sebenernya bagus, tapi … itu rada ngebikin saya melenceng sedikit dari tujuan dan cita-cita saya—untuk bisa nerbitin novel.

Waktu saya yang seharusnya saya pake buat nulis novel malah saya pake untuk nyoba sesuatu yang sebenernya buat saya itu agak sulit: nulis cerpen. Kadang saya nulis cerpen sih, kadang-kadang. Kadang-kadang itu tuh ukurannya: sebulan paling jadi dua sampe tiga cerpen maksimal. Itu pun ngerjainnya ngos-ngosan. :cry:

Beda dengan nulis novel yang bisa sangat saya nikmati prosesnya. Mungkin karena saya suka menikmati apa yang saya kerjakan, mulai dari riset karakter, riset setting, breakdown plot-karakter-bab dan seterusnya, makanya saya ngerasa nulis novel itu lebih enak. Cerpen yang singkat dan padat itu kadang ngebikin saya gak bebas.

Etapi kalo saya bisa ngerjain satu cerpen, biasanya udahannya saya seneng banget gitu. :D

Saya jadi jarang nulis cerpen karena … yaaaaa … saya pengen ngerjain apa yang saya suka gitu. Yang pas ngerjainnya gak bikin saya sengsara.

Di hal-hal lain juga begitu.

Saya netepin standar saya sendiri biar saya bisa berkompetisi dengan diri saya sendiri. Jadi yang jadi fokus itu bukan lagi pengen ngalahin orang tertentu biar keliatan lebih hebat atau lebih keren, tapi: ngalahin kerjaan terakhir yang saya buat biar kerjaan berikutnya jadi lebih bagus. Saya gak bisa hidup di bawah standar orang lain karena yang paling tau apa yang bisa dan gak bisa saya kerjain kan saya sendiri.

Soalnya … berjuang itu gak mesti berdarah-darah. Kita bisa berjuang sambil mandi kembang juga. :D *analogi dudul*

Errr…. Baiklah, kita bisa berjuang sambil makan kue. *kedengerannya jadi lebih dudul* :|

Karena berkarya buat saya itu seperti proses pencarian diri. Kalo kita ngikutin orang lain dengan melihat pencapaian mereka dan menjadikan itu sebagai bahan kompetisi, yang kita temukan hanya banyak hal baik dan oke tentang mereka. Kita masuk ke pencarian dan perjalanan mereka. Kita ngekor di belakangnya. Bukannya bikin jalan sendiri.

Bukannya hidup adalah proses pencarian diri yang mana pada akhirnya ketika kita menemukan diri kita, saat itulah kita juga menemukan Tuhan kita? *berusaha filosofis*

Hal-hal kayak begini juga baru saya terapkan beberapa waktu belakangan. Awalnya sih karena saya terlalu lelah buat ngikutin (dan berkompetisi) dengan pencapaian orang lain. Akhir-akhir ini saya ngeliat pencapaian orang lain itu hanya sebagai penyemangat aja. Atau sebagai inspirasi. Bukan nandain itu sebagai sesuatu yang beatable.

Serius deh, pas saya berhenti melakukan kompetisi dengan orang lain, saya melihat banyak banget hal yang bisa saya kembangkan dari diri saya sendiri. Itu ngebikin saya jadi lebih otentik dan antik. Heheheee…. :cutesmile:

Mengembangkan kemampuan diri sendiri itu aja udah butuh banyak waktu loh, sayang kan kalo waktu dan energinya kebuang hanya untuk ngebalap orang lain biar diliat (oleh orang lain juga) lebih keren.

Tapi, abis itu apa?

Nyari hal lain buat dibalap lagi?

Capek dong. :D

Jadi sekarang, saya pengen hidup dengan cara yang sangat sederhana: ngebikin hal-hal yang saya kerjakan kemarin bisa saya kerjakan lagi dengan lebih baik hari ini. Kalo gagal, ya dicoba lagi. Kalo ada teman-teman yang punya prestasi bagus, ya dijadikan inspirasi sambil tetep ngebagusin hal-hal yang udah dikerjakan dari kemaren tanpa terdistraksi dan pengen ganti arah sama sekali. Tuan Sinung menyebut hal ini sebagai: tekun.

Seperti kata Cak Nun:

Anda mungkin bisa menuntaskan apa yang semestinya anda kerjakan setiap hari dengan berkerja keras di akhir pekan. Namun, bukan itu makna tujuh hari dalam seminggu. 

Agar seseorang sembuh dari penyakitnya, ia harus minum obat setiap hari, bukan meminum seluruh dosis di akhir pekan. 

Agar seorang siswa meraih kenaikan kelas, ia harus mengerjakan pelajarannya setiap malam, bukan membaca bertumpuk buku sehari menjelang ujian. 

Ini adalah prinsip sederhana produktivitas. Produktivitas bukan sekedar menghasilkan apa yang bisa kita hasilkan sekarang atau esok. Namun, menjaga agar manfaat dari hasil itu bisa diperoleh sebaik-baiknya hingga di masa-masa mendatang. 

Mungkin anda bisa menghafal semua pelajaran anda dalam waktu semalam, namun jangan menyesal jika itu hanya bertahan semalam pula. 

Karena itu, produktivitas selalu berkenaan dengan waktu. Sedangkan waktu adalah ketekunan, kesabaran, dan ketahanan diri.

Mungkin itulah yang ngebikin saya lebih enjoy nulis novel: saya menyukai ketekunan menulis setiap kalimat, paragraf, dan babnya. Di sepanjang proses itu, di tengah ketekunan itu, saya ingin menemukan diri saya.

14 Comments

  1. Nurin Ainistikmalia
    Jun 26, 2013

    Judul mandi kembang itu samsudnya apa Mbak?

    #malah fokus ke yang laen… :music:

    • octanh
      Jun 27, 2013

      Entahlah, Nurin. Itu menunjukkan kegalauan waktu bikin judul kayaknya. :D Susah bikin judul yang bagus yet eye-catching. :(

  2. MJK
    Jun 25, 2013

    be your self, begitu kira kira ya
    Bisa jadi pencapaiannya akan sama dengan melihat kompetitor. Karena itu hanya sudut pandang saja. Melihat ke dalam sebetulnya juga tidak mudah dibandingkan melihat ke luar. Sudah sampai di manakah kita mampu melihat ke dalam, kadang bisa jadi orang luar yang tahu. Pencapaian kita melihat ke dalam akan sangat terlihat dari output. Tapi sejauh ini kayaknya si Lara Croft berhasil deh. Output nya sudah banyak dinikmati banyak orang. Selamat n sukses. Terus lihat lagi lebih ke dalam lagi dan lagi.

    • octanh
      Jun 27, 2013

      Iya, Mas Joko. Semacam itu. Kadang saya juga persis kayak yang dibilang sama Mas Joko itu: susah ngeliat ke dalem. Lebih gampang emang kalo ngeliat ke luar. Mungkin karena yang di luar lebih keliatan. :D

      • MJK
        Jun 27, 2013

        Pada umumnya melihat ke luar memang kelihatan lebih mudah. Namun sebetulnya sama saja, tergantung jangkauannya. Melihat ke luar kalau jauh harus pakai teropong hehe bahkan perlu bikin seperti Boscha. Begitu juga melihat ke dalam kalau mau cermat harus pandai menyayat supaya bisa dilihat pakai mikroskop hehe. Ada yang coba bikin strategi. Kalau di luar dilihat sebagai peluang dan tantangan. Sebaliknya yang di dalam dipikir sebagai kekuatan dan kelemahan. Yang penting tentu saja positioning. Kalau merasa punya potensial besar dan ada peluang. Ya tinggalkan kelemahan anggap sepele tantangan. Sebagai Lara Croft sudah pernah menjalani itu dan dapat lah hadiah dari Fantasi Fiesta 2012. Selamat ya.
        Pendekar Sinung sempat memberikan kebesaran jiwa masjokomu, sehingga tetap berani nulis di dunia maya. Padahal dia cuma bertanya masjokomu itu sebenarnya siapa ?
        AdiW memberikan contoh bagaimana mengeksplorasi kemampuan yang dia punya untuk disebarluaskan di dunia maya.
        Madsyair menggugah masjokomu untuk lebih peduli kepada masalah masalah sosial.
        Si Lara Croft sering masjokomu pakai sebagai tempat belajar membaca dan menulis. Itu semua dari luar.
        Untuk berani ke luar tentu harus melihat ke dalam,
        Jadi yang mana yang mau dipakai tuh ? :teror:

        • octanh
          Jul 7, 2013

          Yang mana ya Mas Joko? *bingung* Saya ini sebenernya antara gak pede sama gak berani nyoba kayaknya, Mas Joko. Pas tahun kemaren, Tuan Sinung maksa biar saya nyelesein satu novel aja gitu. Jangan maju-mundur. Harus selesai. Trus dikirim ke penerbit. Kalo ditolak, ya coba lagi. Trus saya gak berani sih. Sampe akhirnya awal tahun ini baru nyoba ngirim dan ternyata diterima. Itulah, Mas Joko. Kalo saya sedikit lebih pede dan berani, kayaknya bakalan kesampean juga cita-cita saya…. :mewek:

  3. echaimutenan
    Jun 22, 2013

    aku juga nulis yang aku suka aja mak..bener kata mak ety jadi diri sendiri lebih enak dan puas :”)
    aku kebetulan salah satu yang g peduli dibilang alay di blogku sendiri heeehhehe

    cemungutt :twisted:

    aaakkk ini lucu2 aja emotnya :nyucuk: 8) :> :-o :-P :cutesmile:

    • octanh
      Jun 23, 2013

      Itu emot parampaa bikinannya Masova. Bisa dipake gratis. :D

      Iya, emang lebih enak dan nyaman jadi diri sendiri. :D

  4. niken kusumowardhani
    Jun 22, 2013

    menjadikan prestasi orang lain sebagai pemicu semangat, masih bisalah diterapkan. Tapi kalau kemudian ingin mjd dpt orang lain, nantinya akan menyiksa diri sendiri.
    Setuju sekali dengan tulisan ini mak.

    • octanh
      Jun 23, 2013

      Sa-saya udah pernah tersiksa karena ngelakuin ituuuuuuh…. *gegulingan* :cry:

      Jadi sekarang saya udah tobat. Kagak mao begitu lagi. :(

  5. Bagaimana dengan edifikasi mak? Menurutku juga begitu, untk menentukan seseorang yang bisa memacu kita itu baik, dan lebih baik kita bisa menjadi diri kita sendiri. Terkadang ada yang menilai sebuah prestasi itu dalam bentuk yang nyata, tapi seperti mak Octa bilang, kita bisa membuat prestasi kita sesuai gaya kita. Tetap semangat, mak :siul:

    • octanh
      Jun 27, 2013

      Makasih, Mbak Mira. :cutesmile:

      Kadang saya terlalu terpukau dan pengen ngelakuin apa yang orang lakuin. Makanya jadi susah fokus. Padahal, kita bisa membuat prestasi dan tetep jadi diri sendiri … walopun emang syusyeh juga sik. :D

  6. Ety Abdoel
    Jun 22, 2013

    Jadi diri sendiri saja, biar merdeka. :cutesmile: capaian orang lain lihat sebagai inspirasi. Setiap orang punya jalannya sendiri..keep fighting Mak..colek aku kalau novelnya terbit ya..semangat :D

    • octanh
      Jun 27, 2013

      Makasih, Mbak Ety. Inshaa Allah Agustus terbitnya, Mbak. Kalo gak ada halangan…. :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)