#273: Tentang Belajar Bahasa, Bahasa, dan Ngalor-ngidul Lainnya

Dibaca 700 kali

IMG_2531edit

A: Ajarin saya ini dong….

Saya: Boleh. Coba baca artikel ini, tulisan itu. Di sini dijelasin lebih detail.

A: Yah, pake bahasa Inggris yaaaak?

Saya: Kenapa? Gak bisa? Sekalian belajar bahasa Inggris juga tuh.

A: Males, ah. Ribet pake bahasa Inggris.

Saya: Kalo males mah, gak bakalan bisa apa-apaan…. :|

Iya, kalo males mah, gak bakalan bisa apa-apaan. Jangankan urusan belajar bahasa Inggris, kalo males, mau mandi aja susah jadinyaaaaa…. *curhat*

Mau belajar sesuatu, kalo terkendala bahasa emang susah. Apalagi kalo kebanyakan buku, artikel, atau tulisan pendukungnya pake bahasa Inggris. Misalnya belajar desain web atau photoshop yang kebanyakan (menurut pengalaman saya) artikel yang bagus dan mudah dimengerti itu ditulis pake bahasa Inggris. Kalo ditulis pake bahasa Indonesia pun sepertinya bakalan aneh karena istilah teknisnya bakalan sulit diterjemahkan ke bahasa Indonesia.

Apa? Antarmuka? …interface kaleeee. Tuh, kan! :D

Apa? Komputasi awan? *hening* …cloud computing kaleeee.

Tuh kan, aneh. Karena emang ada hal-hal yang gak bisa diterjemahkan ke bahasa Indonesia. Termasuk salah satunya gaya bahasa. Kalo yang ini, emang lebih fun kalo gak diterjemahin sama sekali. Sama kayak guyonan Madura yang hilang lucunya kalo diterjemahin ke bahasa Indonesia.

Pernah denger guyonan ini:

Orang Madura: Dia kurus karena makannya radiator!

Bukan orang Madura: Apa?

Orang Madura: Makannya ra di ator!

Bukan orang Madura: Oh, makannya ora diatur…. :|

Contoh lain, misalnya gayanya Barney Stinson:

Barney: It’s gonna be legend–wait for it–dary! 

Itu lucu karena gak diterjemahin. Kalo diterjemahin juga jadinya kayak apa coba? :|

Atau gaya becandanya Howard Wolowitz sama Raj Koothrapali:

Howard: Sheldon, you remember the first few weeks we were looking for magnetic monopoles and not finding anything, and you were acting like an obnoxious, giant dictator?

Raj: I thought we were going to be gentle with him.

Howard: That’s why I added the ‘-tator’.

Itu gimana nerjemahinnya? :|

Kalo kamu mau belajar bahasa Inggris, selain les (kalo ada uangnya sih) bisa juga dengan cara memaksa diri. :D Dipaksain aja ngebaca tulisan pake bahasa Inggris, nonton subtitle-nya bahasa Inggris, kalo artikel di internet pake bahasa Inggris jangan sekali-sekali pake Google Translate. Ntar lama-lama juga “ngeh”, tau-tau kok ngerti aja.

Salah seorang dosen saya pernah cerita tentang pengalaman dia kuliah di negara berbahasa Inggris. Waktu itu, dia bahasa Inggrisnya belom bagus. Tapi nekat. Dia paksain aja masuk kelas, ngedengerin dosen ngomong, baca buku pelajaran. Pokoknya maksa diri. Lama-lama, omongan dosen yang awalnya kedegeran kayak “wuuuuuush … wuuuuuuush … wuuuuush” aja gitu, mulai kedegeran ada artinya. Tulisan di buku mulai bisa dipahami maksudnya. Menurut beliau sih, itu gak lama. Itungannya dari “rada budeg” ampe ngerti itu cuman pake bulan. Gak sampe itungan tahun. :D

Saya pun begitu.

Waktu awal-awal kuliah, ada kegiatan nonton selama satu minggu penuh di kampus. Satu hari sekitar empat film. Acara nonton bareng ini untuk memastikan kalo mahasiswa nonton film-film penting yang bakalan jadi bahasan di semester itu. Soalnya kadang ada film yang susah dicari atau cuman ada satu copy-nya doang di kampus. Selama acara nonton itu, selalu aja film-nya pake subtitle bahasa Inggris. Semester pertama, saya ngerasa kayak orang bingung gitu karena gak ngerti apa yang ditulis di subtitle-nya. Walopun nilai bahasa Inggris saya gak jelek-jelek amat pas SMA, tapi ternyata itu belum cukup buat dijadiin modal untuk ngerti subtitle film kayak begitu…. Hiks. :(

Tapi, pas masuk semester dua, saya udah mulai ngerti. Sepanjang semester itu, saya emang banyak nonton dan baca buku kuliah yang semuanya pake bahasa Inggris. Kebiasaan itu saya bawa sampe sekarang: kalo mau nonton pake subtitle, pake subtitle bahasa Inggris. Yang mana sekarang udah mulai dimatiin juga kadang subtitle-nya sama Tuan Sinung soalnya dia mulai ngerasa kalo kuping juga mesti mulai dilatih. :(

Belajar bahasa Inggris buat TOEFL/IELTS dari buku persiapan TOEFL/IELTS emang gak salah, kadang membantu juga. Tapi, kalo belajarnya beberapa minggu sebelum tes, hasilnya juga gak bakalan bagus karena kemampuan bahasa itu sama kayak masak: bisa bagus karena sering dilatih, bukan karena sering dihapal. Jadinya kamu paham. Pas ada kalimat pake bahasa Inggris, kamu paham artinya. Bukan kalo nemu kalimat bahasa Inggris trus kamu coba terjemahkan ke bahasa Indonesia. Itu urusannya lebih susah. Pas menulis pake bahasa Inggris juga jangan bikin kalimat pake bahasa Indonesia trus diterjemahkan dulu ke bahasa Inggris (di kepala kamu) trus baru ditulis. Tulisan kayak gini biasanya jadi: tulisan berbahasa Inggris yang rasanya masih Indonesia.

Tiap bahasa itu punya “rasa”-nya masing-masing. Tiap kata di satu bahasa juga punya “rasa”. Kalo kamu sering membaca puisi, kamu pasti paham maksud saya. Di puisi, rasa kata dan rasa bahasa ini lebih kentara dibanding kalo di tulisan panjang, walopun gak menutup kemungkinan juga sih. Tiap penulis punya rasanya sendiri yang dia cocokkan sama rasa kata yang dia mau. Itu yang ngebikin tulisan antara satu penulis dengan yang lainnya rasanya pun jadi beda.

Yah, gitu deh. *mulai bingung*

Eh betewe, manteman tau kan, kalo bahasa itu adalah alat berpikir?

Manusia itu berpikir memang dengan otak, tapi mereka menggunakan bahasa sebagai perantaraannya. Kayak misalnya kalo orang Indonesia, ya mikirnya pake bahasa Indonesia. Orang Belanda, ya pake bahasa Belanda. Khal Drogo ya mikirnya pake Dothtraki. :D

Kemampuan berpikir manusia ini berkembang semakin baik bila kemampuan berbahasanya semakin baik pula. Kemampuan berbahasa yang semakin baik membuat manusia bisa mendefinisikan banyak hal, memahami banyak hal juga. Karena itulah, ketika Adam itu diciptakan, yang pertama kali dilakukan Allah adalah mengajari dia nama-nama benda sebagai usaha untuk mengajari dia berpikir juga. Semakin dia punya banyak kosakata, semakin dia akan lebih paham akan banyak hal dan semakin dia bisa berpikir lebih kompleks. Kita gak bisa memikirkan hal-hal yang kita gak bisa bahasakan. Allah mengajari kita namanya yang 99 itu juga untuk “membahasakan” tentang diri-Nya karena akal manusia gak akan bisa menjangkau Allah mau bagaimana juga. Karena itu juga Allah bilang kalo surga dan neraka itu gak akan pernah terlintas bentuknya di pikiran manusia karena memang itu udah di luar jangkauan kita bisa “membahasakan”-nya.

Itu juga yang ngebikin orang-orang yang bisa memahami satu hal, bisa menjelaskannya dengan mudah ke orang lain dengan bahasa yang sederhana: karena dia emang paham, karena dia paham, dia bisa “membahasakan”-nya. Yang akhirnya bisa ngebikin dia menjelaskan dengan bahasa yang sederhana.

That’s why, kata pertama yang Allah turunkan dalam Al-Qur’an adalah: iqro. Karena membaca itu akan mempermudah kita untuk “membahasakan” atau mengerti tentang banyak hal, kita kemudian akan berpikir karena kita dapat kosakata baru yang membuat kita bisa berpikir (dan meluaskan pikiran kita) dari hasil iqro tadi. Kita kan disuruh mikir juga ama Allah…. :cutesmile:

Karena itu pulalah, orang yang kemampuan berpikirnya baik, biasanya punya kemampuan berbahasa yang baik pula.

Binatang punya kemampuan berbahasa yang terbatas (mereka gak punya kosakata dan struktur kalimat kayak manusia), makanya mereka kemampuan berpikirnya pun terbatas.

Saya bukan ahli bahasa, jadi saya juga gak bisa menjelaskan ini lebih lanjut dan lebih detail. Hal-hal kayak gini saya dapatkan waktu belajar tentang narasi di kelas penulis skenario. Manusia itu makhluk naratif, mereka menaratifkan apapun agar lebih mudah dipahami. Misalnya kalo Tuan Sinung pulang kantor, saya suka nyeritain tentang kerjaan anak-anak selama dia gak ada. Ini juga usaha menaratifkan sesuatu, saya bercerita biar lebih mudah dimengerti. Kitab suci itu bercerita agar lebih mudah dimengerti. Al-Qur’an itu punya struktur naratif, kosakata, dan gaya bahasa yang gak manusiawi (gak bisa dibikin-bikin sama manusia) karena emang bukan bikinan manusia. Sehebat-hebatnya penulis, biasanya punya satu-dua plothole juga. Al-Qur’an bebas plothole, karena itulah dia jadi gak manusiawi.

Kok jadi ngomongin Al-Qur’an ya? :D

Kata Cak Nun di salah satu ceramahnya, seharusnya ilmu apapun yang kita pelajari bisa ngebawa kita lebih deket sama Allah. Dipake buat mendekatkan diri kita dan membuat kita lebih memahami tentang kemanusiaan kita dan ketuhanan Allah. Bukannya dipake buat ngeyelan dan berdebat. :D Itu sebaik-baiknya penggunaan ilmu. Makanya, orang berilmu itu derajatnya lebih tinggi karena dia memahami, bukan cuman menjalankan perintah. :cutesmile:

Nah, balik lagi ke urusan belajar bahasa Inggris.

Kalo misalnya antara kamu sama ilmu yang kamu mau pelajari itu ada penghalang yang namanya bahasa Inggris, sebaiknya jangan nyari jalan pintas buat pake Google Translate. Pelajarinya bahasa Inggrisnya. Itu gak bakalan sia-sia. Bahasa Inggrisnya bakalan jadi penghubung kamu sama ilmu baru yang mudah-mudahan bisa ngebikin kamu lebih memahami banyak hal. Lagian kata Tuan Sinung, kalo mau belajar komputer hari gini, jurnal internasional mana coba yang pake bahasa Indonesia? Mau gak mau harus belajar bahasa Inggris.

Kalo belajar bahasa sebagai penghubungnya aja udah males, patut dipertanyakan niat belajarnya…. :(

Bukankah:

Iqra bismirabbikalladzi khalaq.

Khalaqal insana min ‘alaq.

Iqra’ warabbukal akram.

Alladzi ‘allama bil qalam.

‘Allamal insana ma lam ya’lam.

Recite in the name of your Lord who created–

Created man from a clinging substance.

Recite, and your Lord is the most Generous–

Who taught by the pen–

Taught man that which he knew not.

Terjemahannya diambil dari sini.

Allah mengajarkan kita lewat perantaraan pena–lewat perantaraan naratif dan bahasa.

Jadi, jangan males lagi ya belajar bahasa Inggris. Diniatin bukan biar dapet nilai TOELF/IELTS tinggi aja. Tapi biar kita makin deket sama Allah.

_________________________________________________

Tulisan ini terinspirasi dari jawaban Tuan Sinung di suatu hari pas saya nanya: kenapa kita harus susah-payah belajar bahasa Inggris.

Jawabannya Tuan Sinung: 

“Emang buat apaan lagi? Biar makin deket ama Allah lah!”

Saya nanya lagi, “Gak biar nilai TOELF/IELTS-nya tinggi?”

“Itu dampak positifnya. Hahahaaaa….”

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)