#277: Rahasianya: Gak Punya Tivi

Dibaca 945 kali

IMG_2356edit

Foto ini gak ada hubungannya sama post ini, tapi karena saya suka banget, jadi saya pasang aja gituh. *seenaknya*

 

Saya rada gak pede sebenernya mau ngejawab pertanyaan seorang teman tentang kegiatan saya. Bukan karena saya gak mau terbuka atau gimana, tapi karena saya sendiri gak yakin kalau saya bisa (dan sudah) memanfaatkan waktu dengan baik.

Mungkin kelihatannya saya banyak ngelakuin ini-itu. Saya nulis, nge, nge-craft, masak, nge-games (belom bisa berhenti sampe sekarang), dan kalau kerjaan rumah mau sekalian dimasukin, boleh juga. Kesannya produktif gitu kan, ya? Kesannyaaa…. Hahahaaaa.

Padahal, menurut saya, saya masih banyak ngebuang-buang waktu untuk urusan yang gak jelas juntrungannya. Misalnya aja, saya sering banget ngabisin waktu buat nyari barang-barang karena saya lupa nyimpennya di mana. Atau, udah beberapa hari ini saya ngeberesin lemari baju gak kelar-kelar karena saya bingung aja gitu gimana nyusun baju-baju itu setelah dikeluarin dari lemari. Trus saya malah browsing tentang cara mengorganisir barang-barang di lemari yang berakhir dengan … saya nemu resep baru. Trus saya malah nyoba-nyoba resep. Urusan baju? Sampe sekarang masih berantakan aja…. :D

Tapi saya akan menjawab pertanyaan kenapa saya (keliatannya) produktif.

Pertama, mungkin karena saya suka nulis-nulis dan curhat di tentang kegiatan saya jadi orang tahu saya lagi ngapain aja. Ditambah lagi, saya ngeksis pula di sosmed. Jadi kayaknya tiap apa yang saya kerjain itu keliatan sama orang. Jadi kesannya saya produktif gitu. Kesannyaaa…. :D

Kedua, saya ini IRT. Saya jadinya punya waktu panjang di rumah. Yah, saya emang di rumah terus.

Ketiga, ini yang mungkin berpengaruh sama kegiatan saya: di rumah saya gak ada tivi.

Sebelum saya dan Tuan Sinung memutuskan untuk hidup tanpa tivi, saya agak keberatannya juga. Masalahnya, saya udah biasa banget gitu nongkrong di depan tivi. Saya udah sangat terbiasa buat duduk manis di depan tivi setiap kali acara favorit saya ditayangkan. Ditambah lagi, saya juga udah sangat terbiasa buat nyalain tivi (padahal gak ditonton-tonton amat gitu) kalau saya lagi ngerasa bosen dan gak ada kerjaan. Parahnya lagi, saya juga punya kebiasaan buat nyalain tivi bahkan di saat saya gak punya alasan buat ngenyalainnya. Saya suka ngerasa sepi aja gitu kalo gak ada suara tivi. Bayangkan betapa saya lengket sama tivi.

Di bulan-bulan awal sejak saya dan Tuan Sinung memutuskan untuk gak punya tivi, saya bingung mau ngapain. Akhirnya, Tuan Sinung pun masang internet di rumah sebagai pengganti akses ke dunia luar. Biar kami gak ketinggalan berita. Untuk memudahkan komunikasi juga sih. Saya dan Tuan Sinung sampai sekarang lebih sering berkomunikasi dengan email atau message atau DM di sosmed dibanding SMS atau telepon. Saya jarang teleponan bahkan ketika dia lagi dinas ke luar kota beberapa hari, misalnya. Kalo gak penting-penting amat, gak nelepon deh pokoknya. Soalnya berasanya kayak agak ganggu gitu. Kalau saya nge-email atau ngirim message di sosmed kan dia bisa baca kapan dia sempet aja gitu. Jadi kalo dia lagi sibuk, saya gak gangguin. Tapi saya tetep bisa menyampaikan apa yang mau saya sampaikan. Kecuali kalo emang ada hal yang darurat.

Eh, ngapa jadi ngelantur ya. Balik lagi ke nyeritain tivi. :D

Ya gitu, kami akhirnya memutuskan buat langganan Speedy dan itu terasa lebih menyenangkan juga sih. Kalo mau tau lagi ada apaan di dunia luar sana, saya bisa ngeliat beritanya di internet. Jadi saya gak ketinggalan berita. Saya pun bisa menyaring apa-apa aja yang mau saya baca. Gak semua dibaca.

Efek lainnya adalah: saya jadi rada ngeh gitu kalau yang namanya sehari itu lumayan panjang juga. Walaupun saya punya anak tiga, tetep aja ada waktu luang. Gak rempong terus seharian gitu. Misalnya aja waktu anak-anak tidur siang. Waktu luang ini bisa saya pake buat kegiatan lain. Kadang saya suka masak, atau saya nge-craft, nulis, atau kadang saya baca buku sambil gegoleran nemenin bocah tidur. Atau kadang saya ikut tidur juga sih. :D

Seandainya ada tivi di rumah, bisa dipastikan kalo ada waktu luang gitu, saya bakalan nyamperin remote dan duduk manis mantengin acara apapun buat ngabisin waktu.

Saya suka nonton juga. Tapi, sepanjang pengalaman nonton tivi saya yang udah belasan tahun itu, di tivi jaraaaaang ada acara yang menarik dan bermanfaat, atau setidaknya film yang bagus. Sampe sekarang saya juga masih nonton. Saya dan Tuan Sinung suka donlot film. Semoga kebiasaan ini bisa segera diakhiri. Pengennya tiap film itu kami beli lewat iTunes, tapi … tapi dompet kadang tidak mengizinkan. *plak*

Untuk anak-anak sendiri, efeknya lebih bagus. Mereka jadi gak kenal tivi. Kalau mereka mau nonton Upin-Ipin, saya setelin dari Youtube atau saya puter di laptop. Itu pun gak bisa setiap waktu. Palingan kalo akhir pekan doang. Di hari biasa, mereka main di dalam rumah kalo siang. Boleh main di luar rumah (di pekarangan) kalo sore. Terserah deh tuh mau main apaan. Mau ngorek-ngorek tanah juga boleh, asalkan setelah itu pada mandi. :D

Anak-anak akhirnya ya gak kenal sama Cheerybelle atau ngikutin kata-kata iklan di tivi. Gak ada juga rengekan pengen nonton tivi. Kalau saya dan mereka lagi bosen, biasanya kami nyari kegiatan lain. Apaan kek gitu. Gambar-gambar, maen ke pantai, nontonin kecebong di got depan rumah, moto kucing atau ayam yang mampir ke halaman. Yah, pokoknya dicari-cari lah kegiatan yang bisa bikin kami sama-sama hepi.

Kalau akhir pekan, waktu terasa lebih panjang lagi karena ada Tuan Sinung. Saya bisa masak lebih banyak, bisa food-photography, bisa ngetik lebih lama. Saya juga ngerasa lebih banyak ngobrol sama Tuan Sinung dibanding waktu ada tivi. Cowok kan bisanya konsentrasi sama satu hal aja gitu ya. Kalau dia lagi nonton, ya saya dicuekin. Setelah gak ada tivi, saya lebih jarang dicuekin. :D

Sekarang saya udah biasa gak ada tivi. Emang sih, saya jadi gak tau acara-acara di tivi yang lagi hits. Tapi emangnya itu penting acaranya? *plak* :D Tuan Sinung juga bukan penggemar olahraga (ngerti tentang sepak bola juga gak kayaknya), saya juga bukan penggemar sinetron, kami juga suka suntuk kalo ngeliat berita di tivi … gak ada yang terlalu kehilangan juga. Tapi coba kalo ada satu laptop yang rusak. Rasanya kayak patah hati banget banget banget. :D

Jadi itu lah rahasianya (abisnya saya ditanyain apa rahasianya sih, jadi jawabnya gitu deh). :cutesmile:

Saya sekarang juga mulai mengurangi jam kunjung sosmed sekalian sama waktu online. Bukan karena ngerasa itu gak ada gunanya sih. Di satu sisi, sosmed kayak twitter gitu bisa ngasih info lebih banyak dan lebih cepet dibandingin tivi. Lebih menyenangkan juga. Tapi, kalau setelah gak ada tivi saya malah banyak ada di depan laptop cuman buat browsing berita gak jelas, ya sama aja dong jenis kegiatannya dengan nongkrong di depan tivi. Sama-sama gajebonya. :D

Lagian kayaknya penonton tivi mulai turun ya setelah smartphone makin terjangkau. *analisa sotoy*

Alasan lainnya sih karena mata saya minusnya nambah sekarang. Sementara saya belom sempet ganti kacamata. Jadi bawaannya cepet sepet sama kicer gitu kalo kelamaan di depan laptop…. *curhat*

Kill your tivi, live your life.

Mungkin sebentar lagi bisa berubah jadi:

Kill your Facebook, live your life. :D

Tapi ini pengalaman saya aja loh ya. Tiap orang pasti punya kisah-kasihnya sendiri dengan tivi. Saya gak bemaksud buat ngajakin manteman semua untuk gak punya tivi. Sekedar sharing aja. :cutesmile:

10 Comments

  1. Ety
    Aug 20, 2013

    Tiviku rusak, gambarnya ndak jelas, perlu dibaikin apa kagak ya?hihihi jd mikir :oops: , mending rusak aja kali ya biar mengurangi kenyamanan anak-anak dlm nonton tivi., biar mereka ngga addict gitu. :cutesmile:

    • octanh
      Aug 25, 2013

      Boleh juga, Mbak Ety. Atau gak, boleh juga tivinya dihibahkan ke eykeh. :D

  2. Fardelyn Hacky
    Aug 15, 2013

    Sebetulnya..betul banget mak…sepulang dari dua tahun hidup di LN, kok kayaknya aku kurang suka nonton Tivi. Kalo suamiku gak nonton acara pertanding bola atau anakku gak nonton acara anak di televisi berbayar, kayaknya tivi di rumah kami gak hidup deh.
    Semua karena udah terpuaskan dengan enaknya mengakses internet di LN. Meski pulang kampung mengalami kesulitan akses internet, yah udah kadung kurang suka tivi karna nyaris dua tahun gak nonton tivi :D

    • octanh
      Aug 25, 2013

      Saya juga ngerasa gitu. Selama ada internet, kayaknya tivi gak terlalu berasa penting gitu. Tapi … tapi di sini pan internet leletnya kadang ampyun-ampyun. :mewek:

  3. rina susanti
    Aug 14, 2013

    saya gak pernah nonton tv walaupun punya, sejak remaja saya gak suka nonton tv, tapi masih keberatan kalau gak punya tv karena tv di pake anak2 nonton dvd barney, dora dan kawan2nya soalnya kalau nontonnya pake pc atau laptop, emaknya ga bisa online heheheh

    • octanh
      Aug 15, 2013

      Saya belom pernah nyetelin Barney sama Dora buat anak-anak. Kayaknya bagus ya? Yang sering disetel cuma Upin-Ipin sama Lagu anak-anak hadiah dari susu. Pengen nyoba juga ah, ngasih nonton Barney sama Dora. Sapa tau mereka suka. :D

  4. Milo
    Aug 14, 2013

    Saya gak punya tipi. Dulu temen serumah punya tipi, dan saya bisa nonton tipi ampe jam 2 pagi. Makanya saya ogah beli tipi. Ya tapi tetep aja ada laptop dan saya bisa nonton drama Korea dari jam 8 malem ampe jam 6 pagi. Ato kalo nggak, kadang bewe bewe geje tengah malem. Masa saya mesti kill my laptop? Hampa deh hidup tanpa laptop. Ini saya komen apaan yak?

    • octanh
      Aug 15, 2013

      Beli laptop satu lagi kalo begitu. Yang satu nyetel pelem, yang satu dipake kerja.

      Pas beli laptop yang sekarang aku pake ini, aku gak ngeh gitu kalo ternyata gak ada CD-Room-nya. Ebusyet! Pas mau nginstal games baru ketauan. Abisnya terlalu terpana sama body rampingnya. Jadi, pas beli DVD pelem, kagak bisa ditonton. Sekarang mangkanya pelemnya didonlot sendiri aja. Simpen di ext-disc. :D Kalo ada rezeki buat gant laptop, harus yang ada CD-Room-nya! *curhst juga*

  5. endah
    Aug 13, 2013

    aku udh dua th hidup tanpa tv ta. awalnya krn abis pndhn rumah dan suami males masang antenanya. tp kami emang jarang nonton tv sih. jd sama sekali ga merasa kehilangan. udh gitu alfath ni klo udh dpn tv fokuuuus bgt. bakal dicuekin kita sama dia. dia ga pernah nonton tv drmh, jd sekalinya nemu tv nyala norak beneer :D.

    • octanh
      Aug 15, 2013

      Si Isha sama Inda juga gitu, Ndah. Kalo nonton tuh sampe kagak ngedip matanya. Apalagi kalo nonton Upin-Ipin. Makanya mending kagak ada tivi deh di rumah. Daripada nonton mulu.

      Baru sekali ini Endah komen di blog ini. *ketjup*

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)