#278: Review Film: Now You See Me

Dibaca 3,582 kali

timthumb

Pasang foto Mas Jesse dulu…. :D

Semalem saya nonton Now You See Me ini sama Tuan Sinung dan saya gatel banget pengen bikin review-nya. Udah lama saya gak nge-review film soalnya … soalnya banyak film yang saya nonton cuman lewat begitu aja. Abis nonton saya lupa aja gitu. Gak ada yang nyisa-nyisa di sudut hati. Cieilaaaah…. :D

Ada juga film yang bikin saya mikir ampe berhari-hari trus pas giliran saya sampe ke kesimpulan yang saya pahami sendiri, saya udah terlalu capek buat nulis review-nya. Tapi alasan paling pas sebenernya sih karena saya mulai jarang nonton film. Kalo gak lagi pengen banget nonton, saya gak sengaja nyempetin diri buat nonton. :(

Saya nonton film ini karena liat rating IMDB-nya yang lumayan bagus. Kalo rating di sana udah lebih dari 7, filmnya masuk kategori watchable lah. Kalo 6, yaaaaa … selama yang main saya suka, bolehlah. Kalo 5, mending kagak usah deh. Tapi kadang ada juga sih film yang underrated. Jarang banget sih. Sejarang film dengan rating 9. :D

Pertama kali saya liat poster filmnya, saya langsung sebel gitu.

REALLY?!

Pas saya liat nama sutradaranya (yang mana saya gak pernah denger sebelumnya) saya jadi agak ragu juga mau nonton. Film dengan genre kayak gini ini nih rada-rada tricky juga. Ada memang nama sutradara yang bisa jadi jaminan mutu kalo filmnya bakalan memuaskan, misalnya Hitchcock atau Nolan. Kalo nonton film dua orang itu, saya gak terlalu kuatir gimana-gimana. Saya tinggal duduk dan menikmati filmnya. Tapi, pas saya liat film ini, saya agak kuatir juga.

Film dengan genre misteri atau thriller (apalagi psycological thriller), harus dibuat dengan jalinan plot yang rapi, pemain yang emang bisa akting, dan setidaknya gambar yang gak nyakitin mata. Saya suka sebel kalo liat film thriller tapi gambarnya di-push sedemikian rupa sampe wah banget (in a good way sih) sampe-sampe kadang saya malah keasyikan ngeliatin gambarnya dan bukannya ngikutin ceritanya.

Balik lagi ke poster film….

Saya beneran mendelik sebel gitu pas liat poster filmnya. Gak bisa lebih eksplisit lagi apa posternya?! *gigit keyboard*

Poster film ini dibuat pake gaya-gaya Ocean Twelve yang ada orang lagi jalan di atas huruf. Kece sih. TAPI … kalo ini film rencananya mau mind-blowing, kepala saya udah keburu pre-blown. Kalo udah pre-blown begitu, udah gak ada harapan lagi saya bakalan bisa re-blown. Dan terbukti emang, saya jadinya gak kaget atau gimana gitu pas nonton ini film. Saya cuman nunggu momen. Sambil nunggu, saya pun berharap sutradaranya bisa ngasih kompensasi plot yang ngebikin saya terbelalak gitu. Yang mana … itu hanya tinggal harapan. Sepanjang nonton, saya gak bersemangat gitu bagaikan bunga yang layu. *halah*

now_you_see_me_xlg

Posternya kayak nantangin: lo liat gue kagak? Liat kagaaaaak?!

Coba deh manteman liat itu posternya. Keliatan kan? Ada cowok pake kemeja putih yang ditaroh di sebelah kanan agak ke atas? Kenapa dia sendirian yang pake kemeja putih? Kenapa cewek di sebelahnya pake kemeja putih tapi masih pake jas item? Kenapa yang lain pake kemeja item dan jas (atau gaun item). Kenapa? Kenapa?!

Pas ngeliat poster ini saya langsung berasumsi kalau apapun yang bakalan diceritain di film ini, si cowok berkemeja putih inilah yang bakalan jadi sesuatu yang muncul tak terduga. Semacam seseorang yang sepanjang cerita jadi mastermind dan semua orang gak tau … kecuali cewek dengan kemeja putih dan jas item. Cewek itu tau walopun karena dia masih pake jas item, dia taunya cuman sebagian kebenaran. Begitulah poster itu kebaca sama saya….

…and your mind is pre-blown too? :cry:

Tuh kaaaaaaaaan….

Jadi Film Ini Ceritanya Apaan?

Ceritanya tentang empat pesulap super jago yang ngumpul bikin band The Four Horsemen, semacam kuartet pesulap yang tampil bareng-bareng gitu. Trus suatu hari, mereka berencana untuk melakukan pertunjukan yang berbahaya: ngerampok bank di Paris dari panggung di Las Vegas. Yeah rite~

Mereka melakukan itu bukan tanpa alasan. Bukan juga cuman karena pengen bikin pertunjukan yang heboh sampe-sampe masuk headline berita dan melibatkan FBI segala. Bank yang ada di Paris itu bener-bener kerampokan. Di lemari besi banknya ada kartu bertanda-tangan yang dijadikan bukti di pertunjukan sulapnya. Tau kan, yang semacam: pilih kartu yang kamu suka trus tanda-tangani.

Masalahnya, FBI sendiri gak punya bukti untuk menangkap mereka dan menjerat dengan pasal pencurian. Mereka cuman bisa diinterogasi doang trus dilepaskan lagi. Setelah lepas, mereka bikin pertunjukan lain yang sama hebohnya. Total ada tiga pertunjukan yang mereka lakukan dan ini bukan hanya sekedar pertunjukan. Ada sesuatu di balik itu dan ada motif kuat yang sayangnya gak pernah dijelaskan dengan rinci di sepanjang film. Jadinya saya sebagai penonton gak tergerak hatinya untuk peduli sama motifnya. Padahal, motif ini kan yang bakalan jadi penggerak plot. Yang bakalan bikin penonton setuju dengan tindakan kriminal apapun yang dilakukan sama The Four Horsemen itu. Ini karena di Jesse Eisenberg ganteng aja makanya saya gak keberatan dia malingin duit orang begitu…. :D

Saya jadi ngerasa kayak lagi nonton Ocean Twelve digabung sama The Prestige….

Tapi sayangnya, gak kayak The Prestige yang tiap hal kecil sepertinya udah direncanakan baik-baik sampe-sampe pas di akhir film kita ngurut dada, saya ngerasa film ini malah jadi kayak pertunjukan sulap yang gak ada habis-habisnya. Saya nunggu pertunjukannya, saya nunggu mereka manggung dan bikin apaan kek. Tapi saya gak peduli dengan hal yang mendorong mereka melakukan itu. Itulah yang saya bilang tadi, motifnya kurang kuat. Kalau pun kuat, motifnya kurang dijelaskan.

Bagian penjelasan tentang The Eye itu juga kayaknya ala kadarnya aja gitu. Yang penting dijelaskan biar gak ada utang pertanyaan lagi. Itu juga saya sayangkan. Padahal ya, daripada memperjelas masa lalu Alma Dray, mending mempertegas hal-hal yang kayak gini aja.

Adegan di pesawat untuk ngelacak password Arthur Tressler itu pun gak menyakinkan. Kayak adegan hangout aja gitu. Pokoknya banyak hal yang gak terjelaskan buat saya. Kalau pun dijelaskan, kayaknya kok asal aja gitu. Gak ada “planting” yang rapi dari awal. Yang penting benih udah disebar buat dituai. Sayang, gak semua benih numbuhnya bagus. Ada yang masih kecambah udah dituai juga. :(

Aktor-aktor keren yang aktingnya bagus pun, (kayak Jesse Eisenberg, Mark Ruffalo, Morgan Freeman) jadi kebuang sia-sia. Setelah sepuluh menit pertama, mereka jalan tanpa perkembangan karakter apapun. Ya begitu aja gitu dari awal sampe akhir.

Sayang banget emang…. *nangis sambil memandangi foto Jesse Eisenberg*

Jadi Film ini Over-Estimate?

Dengan rating 7,4 … gak juga sih. Oblivion juga ratingnya 7 dan saya nontonnya ngantuk banget. *plak*

Hanya aja, untuk film yang digadang-gadang bakalan keren banget dan mind-blowing, film ini terlalu dangkal. Untuk film mind-blowing, saya suka yang bomnya ditanamkan dalem-dalem di otak saya biar pas dipecahin, ancur sekalian gitu. Jangan cuman naroh petasan doang di ubun-ubun…. :D

…dan gak semua sutradara dan penulis skenario tau bagaimana cara menanamkan bom kayak gitu….

Tapi pertunjukan sulap yang ditampilkan di film ini memang menarik. Itulah yang ngebuat saya masih bertahan nonton sampe abis (selain karena Mas Jesse yang sengak dan tengil ituh, masih lebih sengak Benedict Cumberbatch sik, tapi ini sengak juga kok).

Dibandingkan dengan film-film lain, saya bisa bilang kalau film ini sangat menghibur dan cukup bagus. Terlepas dari omelan panjang saya di atas itu. :D

Terakhir saya mau bilang:

POSTERNYA ITU EKSPLISIT BANGET, TOLOOOOOOOOOONG!

7 Comments

  1. yuma
    Sep 24, 2014

    min tau lagu opening yang di panggung las vegas ga? atau kalau ada full soundtrack semua lagunya

    makasih :* :v :3

  2. Fenny Ferawati
    Aug 27, 2013

    kalau sama Om Dedy, bagusan mana mbak sulapnya??? :D

    • octanh
      Aug 29, 2013

      Yah, Om Deddy mah kalah … jauuuuuuuuh. :D

  3. etty
    Aug 27, 2013

    gw juga kemaren abis nonton ini ta, walopun gak pernah liat posternya sebelumnya sih.
    Film nya lumayan lah tapi yaitu kurang greget emang, agak nanggung kalo mau mind blown gitu :ngiler:
    Terus sayang yah morgan freeman jadi gitu-gitu doang jadinya.

    • octanh
      Aug 29, 2013

      Nonton di bioskop, Ty? Kalo di bioskop gitu efek pas lagi pertunjukan sulapnya berasa banget kali yak. Duh, udah itungan taon gue gak nonton bioskop…. :mewek:

  4. rivai
    Aug 27, 2013

    Hmm, jadi pengen nonton… pengen liat Morgan Freeman :cutesmile:

    • octanh
      Aug 29, 2013

      Morgan Freeman ini kayaknya ada di semua pelem. Semua pelem! :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)