#279: Cerita tentang Craft, Karakter, dan Ketabahan

Dibaca 742 kali

Galau Cover

Galau milih cover tutorial…. :(

Saya lagi galau…. <– pick-up line yang keren, kan? *plak*

Akhir-akhir ini, karena satu, dua, dan banyak alasan, saya berhenti ngutak-ngatik kata, plot, dan ide. Pindah ke ngutak-ngatik pita, kain, dan kancing. :cutesmile:

Mungkin memang benar adanya kalau kita ngelakuin satu hal terus menerus, pada akhirnya kita akan butuh jeda juga. Dan itulah yang saya kerjakan sekarang: memberi jeda. Karena saya jadi jeda nulis dan pengen having fun ngerjain yang lain, ini pun terbengkalai. Sekali-sekalinya saya pengen nulis, yang pengen saya tulis malah curhat geje model begini. :D

Sebenarnya, udah lama saya pengen banget serius ngerjain craft ini. Bukan berarti selama ini saya cuman iseng atau main-main sih. Saya gak percaya sama yang namanya keisengan. Gak ada yang boleh diisengin. Kalo saya ngerjain sesuatu, saya akan meyakinkan diri saya kalo saya emang serius. Tapi yang gak saya punya sekarang adalah ketekunan. Jadi saya ngerjainnya kalo emang lagi punya waktu panjang dan saya bisa duduk lama buat ngejait. Waktu yang kayak gitu yang akhir-akhir ini jarang ada.

Beberapa bulan lalu, saya membereskan semua peralatan craft saya karena Thaariq udah mulai bisa ngacak-ngacak. Kadang kainnya digigitin, atau kancingnya diemut. Saya suka takut kalo dia nelen kancing atau kena jarum. Makanya semua bahan dan alat craft itu saya simpen. Beberapa waktu lalu, Thaariq udah mulai bisa dibilangin. Misalnya kalau saya lagi jahit, dia udah mulai ngerti kalau dia gak boleh megang jarum atau ngemut kancing. Dia kadang duduk aja gitu ngeliatin saya. Atau gak mondar-mandir pake sepeda roda tiganya. Saya jadi punya waktu untuk nge-craft.

Waktu yang sedikit tapi berharga itu (setidaknya buat saya), saya pake untuk buat tutorial. Sederhana aja sih tutorialnya tapi saya suka karena bikin tutorial ini kayak gabungan semua hal yang saya suka: fotografi, craft, nge, dan hasil tutorialnya bisa dipake sendiri juga. :D

foto edit

Membuatnya pun kadang lamaaaa … banget. Untuk tutorial Mini Cake, saya ngebikinnya hampir satu minggu. Tiga hari untuk ngambil foto yang jumlahnya mencapai 400-an, dua hari untuk milih foto dan ngedit, seharian buat nulis tutorialnya. Tapi hasilnya saya suka. Terlebih karena pas ngeliat hasil jadinya, usaha yang panjang itu kayak impas gitu.

Apalagi kalau ngeliat ini:

share tutorial

Ini adalah jumlah share sosial media tutorialnya sampai malam ini, kurang dari 24 jam setelah di-publish. Kurangi 4 share karena saya nge-share 4 kali di grup craft dan Facebook saya sendiri. Biasanya emang paling rame pembacanya pas hari pertama ini. Hari-hari setelahnya, walaupun masih ada yang baca, tapi jumlahnya menurun.

Kalau saya ngeliat craft gitu, kadang saya kepengen gitu bikin banner yang lucu, atau watermark yang imut, dan foto dengan warna pastel yang soft. Tapi entah kenapa, rasa-rasanya itu semua gak mewakili karakter saya. Saya suka yang sleek, clean, jelas, tegas, dan terang. Kata Tuan Sinung sih sebaiknya saya mempertahankan karakter saya di setiap craft yang saya buat (lebih luasnya lagi, di setiap hal yang saya kerjakan). Karena banyak hal serupa di luar sana, yang bisa membedakan antara satu dan lainnya adalah karakter pembuatnya.

Itu juga yang akhirnya ngebikin saya ngeganti watermark dengan yang lebih simpel tapi jelas dan tegas. Kayak gini:

68edit

Butuh waktu lama juga untuk merelakan dua buah kupu-kupu yang biasanya ada di watermark Delicious Craft. Tapi saya suka desain yang ini. :cutesmile:

Akhirnya ya benar kata Tuan Sinung: kita pun perlu menjual karakter kita. Itulah yang ngebikin kita beda sama yang lain. Dia sih kasih contoh Apple yang “memaksakan” desain iPhone, iPad, sampe ke iOs-nya ke pasar. Pasar akhirnya menerima dan suka. Itu juga yang terjadi sekarang, flat design mulai nge-trend sejak Microsoft ngeluarin interface Metro. Apple pun yang karakter awalnya bukan flat design, mulai beradaptasi. Tapi tetap pada karakternya Apple. Seharusnya crafter juga begitu: beradaptasi tanpa kehilangan karakter.

Yah, begitulah. :D

Jadi sekarang saya mulai ngerancang apa yang mau saya lakukan dengan craft ini ke depannya. Sesuatu yang sekiranya gak menghabiskan terlalu banyak waktu tapi saya tetap bisa saya kerjain dengan tekun.

Oh, satu hal yang ditekankan Tuan Sinung waktu saya bilang saya mau nge-craft lagi: tekun mengerjakan dan tekun berproses itu akan ngebikin saya bisa menemukan apa yang benar-benar saya suka. Ditambah dengan karakter, akan jadi ciri khas. Orang bisa meniru karyanya, tapi orang gak akan bisa menduplikasi karakter kita. :cutesmile:

Sayangnya, gak banyak orang yang menghargai proses itu. Pengennya cepet aja gitu. Semoga saya gak tergoda untuk kayak gitu. :cutesmile:

Kalo saya ¬†boleh nambahin, sebenernya ada satu hal lagi yang saya rasakan waktu nge-craft dan ini yang ngebikin saya bisa belajar menghargai prosesnya: ketabahan. Tabah itu udah di atas sabar. Tabah waktu pitanya salah gunting, tangannya keiris, jarinya ketusuk, kainnya robek … tabah. :D

Nulis juga perlu tabah. Tabah nulisnya berbulan-bulan, tabah ditolak penerbit, tabah dikritik pedes … tabah. :D

Jadi, sudah tabahkan Anda hari ini? *plak*

8 Comments

  1. eva sausanti
    Sep 5, 2013

    salam kenal mama okta… salam kreatif dan semangat craft

    :|

  2. andrawina
    Sep 3, 2013

    punya ksukaan yang sama nih mb
    suka craft (walaupun baru), suka fotografi (walaupun masi mentah banget skillnya), suka nulis juga (walaupun cuma curhatan di kertas).
    karakter dan soft skill yang bikin kita beda ya mb, hehe…
    nah… prosesnya itu (kata mb octha) yang butuh ktabahan, ketekunan, dan ksabaran (sy nambahin y)…
    suka deh baca spiritnya, nyampe euy ke yang baca, semoga menular ke sayah y;)

    • octanh
      Sep 18, 2013

      Semoga beneran nular. Saya suka moto juga baru-baru ini aja. Belajarnya juga belom lama. Tapi yang penting tetep semangat! Salam kenal ya. :D

  3. menik
    Aug 30, 2013

    subhanallah mbaaaaaak, satu tutorial 400 foto?!?!?! :-o
    beda banget ya mbak ama yang abal-abal macem saya yang suka pake foto seadanya dengan kamera seadanya xixixixi :>

    masih setia menunggu tutorial berikutnya nih mbak hehehe :D

    • octanh
      Aug 30, 2013

      Iya. 400 lebih dikit. Satu step fotonya bisa 6-8 biji. Dicoba-coba gitu. Yang dari arah agak kanan, agak kiri, apa gimana gitu. Ntar dipilih yang paling jelas. Soalnya susah juga kalo bikin tutorial gini motonya. Kadang suka kabur, kadang suka gak jelas benang-benangnya…. :(

      Aaaaaaargh~ Aku masak-masak dulu semingguan ini baru bikin tutorial lagi ya. Abis nemu resep baru dan penasaran banget pengen nyoba. :D

  4. Milo
    Aug 30, 2013

    tabah itu nama aktor yang kondang jaman2 saya SD dulu.

    satu tutorial fotonya 400 :?:

    bisa penuh itu harddisk, secara satu foto aja bisa ampe 5MB.

    • octanh
      Aug 30, 2013

      Itu Tabah Penemuan. Temennya Tante Merriam Bellina. :D Tapi aku lebih suka ama mereka-mereka itu dibanding pemaen sinetron sekarang Mereka aktingnya meyakinkan dan gak lebay. *OOT*

      Iya, HDD di laptop ydah merah semua. Abis dipilih, di-delete yang gak kepake. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)