#282: Hidup Itu Susah, Katanya….

Dibaca 807 kali

IMG_3319edit

Hidup itu susah, katanya saya duluuuu…. :D

Kalau ada orang yang menceritakan tentang kesusahan hidup, cobaan hidup, atau yang sedih-sedih gitu deh … saya suka jadi mikir: pada dasarnya setiap orang kan emang punya cobaannya masing-masing ya. Tapi, tiap orang sadar gak sih tentang kemudahan dan privilage–apa ya istilahnya–keistimewaan yang Tuhan kasih sama dia kalau dia berhasil melewati setiap cobaan, kesusahan, atau kesedihan itu?

Menjelang adik saya yang paling kecil, Hafzil, nikah saya jadi lebih sering telepon-teleponan sama ibu saya dan Hafzil. Selain buat nyeritain progress persiapan nikahnya, saya dan Hafzil juga cerita-cerita tentang hal-hal di masa lalu. Yah semacam reminiscence gitu lah. :D

Misalnya: “Eh, inget yang kejadian itu gak? Yang begini-begitu? Ya ampyuuuuun … ngenes banget ye bok. Tapi untung loh ada kejadian begitu. Kalo gak, mungkin jadinya gak begini.”

Iya, bahan ceritanya emang kebanyakan mensyukuri kejadian buruk di masa lalu karena kalo kejadian itu gak pernah terjadi, gak bakalan ada hal-hal baik yang datang karena kita bersabar dan tabah sama kejadian buruk itu. Tapi karena hal-hal baiknya baru keliatan lamaaaa … setelah kejadian buruk itu terjadi, jadinya gak langsung keliatan gitu balasannya. Waktu jeda antara kejadian buruk dan hal-hal baik yang ada setelah kejadian buruk itu, kalo gak kita hati-hati banget gitu berprasangka, biasanya kita suka berburuk-sangka sama Tuhan. Saya dan Hafzil juga gitu sih…. Walopun Ayah dan Ibu kami udah ngingetin terus buat gak berburuk sangka, tapi kitanya mah tetep aja kadang-kadang suka gak tahan…. :(

Hal-hal yang jadi bahan buruk sangka itu misalnya: Kenapa ya saya harus jalan kaki jauuuuuuh banget tiap hari cuman buat menghemat uang seribu-dua ribu biar tetep bisa sekolah sementara temen-temen yang lain bisa dengan gampangnya ngeluarin uang ratusan ribu buat have fun? Padahal saya selalu ngerjain pe-er, jadi murid baik, dan nilainya juga bagus. Tuhan lagi nyiksa saya, ya?

Atau: Ini Tuhan kenapa sih? Giliran saya mau sekolah, selaluuuu … aja gak ada biaya. *lalu nangis-nangis gelindingan* Sementara ada orang yang udah dikasih uang buat sekolah malah maen-maen.

Atau: Saya belom makan dari kemaren karena kehabisan uang. *lalu minum aer aja gitu banyak-banyak*

Atau: Saya dibilang jelek mulu. Pake jilbab item dibilang kayak setan. Pake putih panjang dibilang ikut aliran sesat. 

Atau: Saya dibilang gendut mulu. Selalu aja disumpah-sumpahin kalo abis nikah nanti hidupnya bakalan susah karena gak mau nyapu dan cuci piring. Padahal saya gak sempet nyapu dan cuci piring karena harus ngantor dan kuliah. 

Atau: Setiap kali mau pergi sekolah, saya harus ngambil uang yang dibejeg-bejeg trus dilempar ke lantai sambil dengerin omelan dan caci-maki hanya karena orangtua saya ngirimin uang bulanannya kurang…. 

Atau: Saya gak pernah disapa karena saya keliatan miskin dan gak punya uang. Itu masih ditambah dengan digunjingin di belakang.

Atau: Saya dipukulin…. *lalu nangis-nangis* (Orangtua saya gak pernah mukulin kami, ini orang lain, out there.)

Atau: Saya harus minjem uang ke temen-temen untuk biaya lahiran dan opname anak saya. Kalo gak dilunasin administrasinya, anak saya gak boleh dibawa pulang. Gak ada sodara yang mau bantu…. Sorenya suami saya pulang membawa bayi itu dengan taksi. Sendirian. 

Ini contoh aja. masih banyak cerita yang lain. Yang mana yang pengalaman Hafzil, yang mana yang pengalaman saya … tebak sendiri ya. :D

Saya dan Hafzil mungkin agak-agak sinetron gitu hidupnya. Dari kecil adaaaaa … aja yang bisa jadi bahan curhatan berdarah. :( Ayah-Ibu kami juga sama aja kayak kami. Kami selalu diingatkan untuk tetap bersyukur dan bersabar walaupun kalo saya sih bingung apa yang mau disyukuri. :D Gelap aja gitu keliatannya. Suram. :( Tapi, beberapa tahun belakangan, saya mulai mengerti kalau segala macam yang susah-susah itu membawa segala macem yang seneng-seneng. Sayanya aja yang kadang terlalu fokus ke yang susahnya sampe gak liat yang senengnya.

Hal kayak gitu yang saya dan Hafzil kenang.

Jadilah obrolan itu kayak gini: Untung dulu suka jalan jauh pas sekolah. Sekarang betis eykeh cucoooook, bok!

Atau: Sekarang sih nahan laper dua hari gak masalah. OCD 36 jam? Lewat! Udah sering latihan dari dulu. Liat kan body eykeh? Singset kan, bok?

Atau: Untung ya, eykeh dulu banyakan belajar dan kerja. Kurang maen-maen dan have fun. Suka dikata-katain miskin pula. Sekarang dapet suami keren, kece, tajir pulaaaaa! *kibas-kibas duit kertas yang abis diseterika*

Atau: Jangankan mikirin jodoh, mikirin makan aja susah. Karena gak pernah dipikirin dan dicari-cari, akhirnya ada yang dateng sendiri. Premium pula. :D

Atau: Dulu mau sekolah aja susaaaaaaah. Sekarang laki eykeh mau nyari beasiswa banyak dimudahkan. Aamiin.

Atau: Yah, kalo dulu gak sering diomelin, dicaci-maki, dan cuman berani ngadu ke buku diary, mungkin eykeh kagak bakalan bisa nulis kayak begindang. Dari dulu emang udah latihan bok, nulis yang mellow-mellow.

Atau: Dulu eykeh sampe udah gak bisa nangis bok kalo sedih. Airmata itu jatohnya udah kayak ke jantung aja gitu, bukan ke pipi. Sekarang udah lamaaaa … banget dari terakhir eykeh nangis. Oh, kecuali pas yang sakit perut kebanyakan makan sambel tempo hari. Udah gak banyak yang bikin sedih sekarang. :D

Yang mana yang pengalaman saya, yang mana yang pengalaman Hafzil, tebak sendiri ya. :D

Hal-hal kayak gini ini udah mulai banyak yang kejadian sekarang. Saya dan Hafzil merasa setelah bertahun-tahun bersabar, bertahan, tabah, akhirnya datang juga hari di mana satu per satu usaha kami itu dibalas. Tuhan Maha Mendengar itu emang bener. Pembalasan itu juga gak perlu nunggu hari akhir. Sewaktu kita hidup pun, perbuatan itu dibalas satu per satu. Kadang kitanya aja yang kurang ngeh kalo pembalasan itu sudah datang.

Sama kayak orang ngerokok. Suatu hari nanti niscaya bakalan sakit. Begitu juga dengan kesabaran dan kebaikan yang suatu hari nanti bakalan ada gantinya. Tuhan tau isi hati kita, do’a-do’a kita–walopun kita gak berdo’a di status Facebook. *plak* :D

Tuhan juga udah nyiapin pembalasannya kalo setiap kali dikasih cobaan kitanya berlapang dada, tetap bersyukur, berusaha memahami kalau memang sesuatu yang baik itu ada kalanya harus “dibeli”. Mau dapet nilai bagus aja kudu begadang dan berhenti maen The SIMS sampe beberapa hari buat belajar kan, nah apalagi kalau mau hal yang lebih gede.

Jadi sekarang saya dan Hafzil mulai percaya (kalo dulu kayaknya emang masih kurang percaya) bahwa setiap hal itu akan dibalas cepat atau lambat. Kalo nemu cobaan, halangan, rintangan, kesedihan, dan yang sejenisnya, kita selalu punya pilihan untuk tetap bersikap baik, berprasangka baik, dan menyelesaikannya dengan baik. Selain harus bersabar dan minta pertolongan Allah biar gak tergoda buat misuh-misuh atau ngambil jalan pintas.

Kalo kata Ayah saya: Bukan manusia yang bakalan mengangkat derajat kita, tapi Allah. Kalau Allah berkenan, entah bagaimana caranya, Allah akan beri kemudahan dan pertolongan lewat orang-orang yang baik. Sebelum itu, kita juga perlu menjadi bagian dari orang-orang baik yang menolong manusia lain. Biar nanti kita gampang ditolongnya. :cutesmile:

Sekarang saya percaya deh sama Ayah saya itu. Dulu mah kagak percaya. Hahahaaaa. :D Emang susah jadi manusia, kudu ngeliat bukti baru bisa percaya. :(

Ya begitulah.

Jadi kalau ada orang lain yang hidupnya “keliatannya” enak banget dengan segala privilage-nya, pernah gak kita berpikir kalau di balik itu semua dia sudah “membayar” apa-apa yang dia punya sekarang. Yang mana, mungkin aja, kita gak sanggup buat ngebayar apa yang dia bayar. Tapi kita masih bisa mengusahakan kebaikan di masa depan dengan “mencicil” pembayarannya dari sekarang loh.

Hari Jum’at ini saya senang sekali–biasanya juga senang sih, tapi hari ini sangat senang sekali gitu. Soalnya … ya gak tau aja, pokoknya saya senang aja gituuuu. Mungkin karena ngeliat adik saya udah nikah, udah mulai merencanakan banyak hal baik, saya jadinya tambah senang. Obrolan di atas itu antara saya dan Hafzil juga bikin saya senang. Setidaknya, saya dan Hafzil sudah membuktikan kalau yang namanya “dalam kesulitan ada kemudahan” itu benar adanya. Gak mungkin kita hidup senang terus atau sulit terus.  :D

Hidup itu adil karena Allah itu Maha Adil, kata saya dan Hafzil sekarang. :D

Selamat Jum’at Mubarok, mateman. :D

4 Comments

  1. Milo
    Sep 6, 2013

    Kalo kata lagunya Rafli “iduik bak cando roda yang baputa, sakali ka ateh sakali ka bawah”. Kadang susah, kadang seneng juga. Nggak mungkin juga sih orang hidup susah seumur hidup. Kecuali dia emang nganggep segala hal itu kesusahan.

    Soal jalan kaki, jadi inget ibu saya. Waktu kecil ke sekolah mesti jalan kaki berkilo-kilo (3 kilo lebih kali ya). Dulu ngenes lihat temen2nya yang kaya berangkat sekolah dianter ortu (lupa saya dianter naik apa). Sekarang ibu saya Alhamdulillah sehat (dan semoga tetep sehat terus) dan temennya itu sakit2an gitu. Kami mikir, jangan2 itu karena ibu saya dulu ke mana-mana jalan kaki jadi sehat.

    • octanh
      Sep 18, 2013

      Aih, ngedengerinnya Rafli…. :D Jaman itu bisa dibilang lebih susah dibanding jaman aku jalan kaki. Aku jalannya di pinggiran gitu, di trotoar. Orang jaman dulu jalan di jalan setapak. :mewek:

      Semoga Ibunya Milo selalu sehat. :cutesmile:

      • Milo
        Sep 18, 2013

        Aaamiiiiiin *ini nge-amin-in doa, bukan manggil Tuan Octa*

        Tapi jalan kakinya orang jaman dulu masih aman. Paling papasannya ama becak, pedati, sepeda. Ketabrak juga gak ngeri. Kalo kita sekarang jalan kaki di trotoar taruhannya nyawa. Meleng dikit keserempet :cry:

        • octanh
          Sep 27, 2013

          …ama copet. Pernah denger kan cerita yang orang lagi jalan enak-enak trus tasnya dijambret? :(

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)