#283: At the End of the Day….

Dibaca 501 kali

IMG_3297edit2

Beberapa hari belakangan, saya kepikiran tentang salah seorang teman saya yang udah lama banget gak ketemu. Dulunya kami deket banget. Sampe pernah tidur bareng gitu deh. :D Tapi entah gimana ceritanya, saya juga gak gitu ngerti, pertemanan itu sedikit demi sedikit merenggang. Sampai lama-lama udah aja gitu gak ada kabar lagi.

Kayaknya bukan beberapa hari ini doang sih saya kepikirannya. Bulan-bulan lalu juga saya kepikiran gitu. Gak tau kenapa. :(

Trus, saya juga keingetan kata salah seorang temen saya yang saya udah lupa yang mana (beneran lupa, mau ngasih kredit juga bingung ke siapa), kalo menurut doi: pas kita kangen ama orang, orang itu juga mungkin kangen ama kita.

Jadi pas kita keingetan orang, orang itu juga bisa jadi lagi keingetan ama kita. Gitu. :D

Percaya gak, sih?

Kalo saya sih gak tau ya. Tapi statement temen saya itu dikeluarkan pas saya lagi curhat tentang cowok … eh, sekarang saya inget ding siapa temen yang ngomong gitu. Gak usah dikasih tau kali ya namanya. :D Jadi nih, saya curhat selama liburan kok ya saya kangeeeeen banget gitu ama itu cowok. Trus temen saya bilang gitu, “Itu cowok juga kangen kali ama lo.”

Pas ketemu lagi ama itu cowok, saya nanya apa dia kangen ama saya gitu selama liburan. Eh, ternyata bener loh, dia kangen. Lebih tepatnya: kangeeeeeeen banget! Hahahaaaaaa…. :D

Saya sama Tuan Sinung juga suka gitu. Misalnya pas doi lagi ke Makassar trus tiba-tiba aja saya keingetan dia gitu. Sebelum saya sempet SMS, biasanya dia udah SMS duluan.

Balik ke topik tentang temen saya itu, saya keingetannya dengan cara yang rada aneh kali ini. Bukan kangen yang gimana-gimana gitu. Tapi kayaknya emang ada yang hilang dan saya gak sadar hal itu gak ada setelah hubungan ini merenggang. Gimana ya ngomongnya. *bingung sendiri*

Pernah gak sih manteman ketemu sama temen cewek (iya, temen saya ini cewek) yang rasa persahabatannya itu lebih dari sekedar dekat gitu. Kayaknya cocok banget. Dia ada di situ buat nutupin kekurangan saya dan sebaliknya. Trus kalo ada dia tuh rasanya kita “utuh”. Tapi rasanya gak sama dengan hubungan sama cowok ya, apalagi kalo masukin unsur cinta. Saya udah pernah ngerasain keduanya jadi bisa ngebedainnya.

Persahabatan yang ini tuh kayaknya menyenangkan dengan cara yang lain gitu. Gak perlu banyak-banyak curhat karena dia udah ngerti aja gitu apa yang saya mau omongin dan curhatin. Gak perlu banyak-banyak menyesuaikan sesuatu karena dia udah paham aja gitu. Pun kalau ada banyak yang gak cocok dan bertentangan, kita udah ngerti kalo itu gak perlu diungkit. Jadinya, persahabatan itu menghemat energi. Kayak lampu TL ya, hemat energi. :D Tapi emang iya, energinya kebanyakan dipakai bukan lagi buat ngebikin salah satu dari kita tenang atau nyaman dalam hubungan itu, tapi dipake buat ngebahas hal-hal lain, menelusuri kemungkinan lain, hal-hal baru…. How I really miss that moment! :(

Trus selama beberapa waktu saya jadi kepikiran dia, saya pun punya keyakinan kalau dia juga kepikiran saya, dan gak satu pun dari kita mau menghubungi yang lain entah karena alasan apa (saya juga bingung kenapa saya gak menghubungi dia), saya jadi merasa kalau hubungan kami jadinya berkembang jadi sesuatu yang aneh dan menyenangkan juga. Tau, kan? Heheheheee…. Gak ada komunikasi langsung tapi diam-diam saya merindukan dia, saya mendo’akan dia, ya yang kayak gitu. Mungkin dia juga melakukan hal yang sama. :D

Masalah dengan persahabatan sama sesama cewek mulai saya rasakan sewaktu saya menikah. Apalagi pernikahan saya masih baru dan cukup sulit di awal-awalnya. Saya butuh konsentrasi lebih dan harus meluangkan waktu untuk membuat keputusan-keputusan di dalam pernikahan itu yang gak akan bisa saya bagi sama sahabat perempuan saya. Kalo udah urusan suami-istri, ya jadi urusan suami-istri. Cukup dua orang aja. Waktu di awal-awal pernikahan, membiasakan diri untuk mengambil keputusan berdua aja sama Tuan Sinung itu perlu latihan juga karena sampai sekarang pun saya orangnya rada-rada plin-plan dan gampang puyeng kalo mau ngambil keputusan. Akhirnya hubungan saya dengan sahabat saya ini pun mulai merenggang. :(

Prioritas hidup saya pun saat itu mulai pindah dari yang mikirin diri sendiri ke mikirin urusan pernikahan dan anak-anak. Tapi setelah keadaan hubungan saya dan Tuan Sinung mulai stabil–kami udah mulai mengenal dan paham satu sama lain–saya pun jadi lebih leluasa mikirin diri saya sendiri. Saya dan Tuan Sinung perlu waktu tahunan untuk membuat hubungan kami bisa senyaman sekarang ini. Sesuatu yang dilakukan bukan “sambil jalan”, tapi emang diusahakan. Bertahun-tahun. Sesuatu yang saya dan sahabat saya itu bisa miliki hanya dalam hitungan bulan….

Pas udah sampe tahap ini, emang hubungan (hubungan sama siapa aja kali ya, seharusnya) bisa lebih hemat energi … kayak lampu TL. :D Energinya bisa dipake buat yang lain. Bukan buat debat hal yang “kulit-kulitnya doang”.

Trus sekarang saya udah gak punya lagi sahabat cewek kayak dia. Bukan karena saya gak mau sih. Tapi lebih karena prioritas hidup emang udah beda antara sebelum dan sesudah menikah.

At the end of the day … saya pengen ngariung di tempat tidur sama Tuan Sinung dan anak-anak. Bukan lagi pengen jalan-jalan dengan teman-teman. Kalau pun saya pengen keluar rumah dan bersosialisasi, itu masuk ke kebutuhan tersier. Hubungan saya sama teman-teman yang dari dulu emang udah deket ya tetep deket, yang akhirnya makin ke sini jadi deket ya dijaga tetep deket, tapi … gak pernah lagi ada yang bisa sedeket dia gitu. Saya juga gak mau sih. Maunya ama dia aja. Soalnya saya (entah kenapa) yakin aja gitu kalau gak akan ada lagi persahabatan yang kayak dulu itu. Gak tergantikan.

Tapi entah kenapa juga, kalo entah gimana caranya, ntar kami bisa ketemu lagi dan walopun gak balik kayak dulu lagi (mungkin dia juga udah punya suami dan anak-anak jadi prioritas pun menjadi beda–sama kayak saya), kami bakalan bersahabat lagi, dengan bentuk persahabatan yang baru lagi, yang lain lagi, entah kayak apa. Dia ini satu-satunya orang yang gak pernah saya kepoin akun sosial medianya. :D

At the end of the day … saya merasa bahwa yang saya perlukan hanyalah bahagia dengan orang-orang yang paling dekat dengan saya.

Makanya saya gak kepengen masuk di perdebatan ibu bekerja dan ibu rumah tangga, perempuan single atau menikah, karena satu hal yang saya yakini, perempuan sama saja pada akhirnya: mereka mencari kedamaian. Mereka bekerja atau tinggal di rumah, single atau menikah, itu semua dilakukan untuk melengkapi kedamaian yang mereka cari. Tiap-tiap kita (perempuan) punya jalannya sendiri.

Kalau sebelum dan sesudah menikah kondisi hubungan persahabatan dengan teman cewek jadi berubah, saya pikir itu bukan salah siapa-siapa. Kondisinya emang udah beda. Toh mau dipaksakan kayak apapun, yang namanya persahabatan yang manis itu rasa manisnya bakalan terasa sampai mati. Kayak yang saya rasain sekarang ini. Walaupun kalau saya punya waktu, saya masih pengen keluar, jalan-jalan, ngeteh, makan kue, dengan sahabat cewek saya … mungkin di sore hari kali ya. :cutesmile:

Karena pada akhirnya kita harus menentukan pilihan. Pulang ke tempat yang kita rasa paling nyaman. Paling menyenangkan. Damai.

At the end of the day.

_________________________________________________________

Duh, tulisannya kenapa jadi curhat berdarah begini ya? :( Saya juga bingung gimana nyusun tulisannya. Yah, pokoknya gitu deh. :D

4 Comments

  1. Liza Chan
    Sep 18, 2013

    Comment :( beberapa hari yang lalu saya mimpiin papi saya, hampir setiap hari. Jadi khawatir gitu takut ada apa-apa, tapi pas mo telpon selalu lupa, waktu kemarin beliau ultah, alhamdulillah saya sempetin telpon, alhamdulillah beliau sehat sehat. hari ini saya telpon mami ngobrol sana sini. ternyata kata mami, beberapa hari lalu itu si papi nanyain, kenapa saya beberapa minggu ini ga dateng kesana. Aih saya malah jadi inget mimpi kemarin2 itu. ternyata emang si papi lagi kangen ma saya yang belom sempet dateng kerumah. beneran kalo kita lagi kangen ma seseorang atau lagi “ngerasani” orang itu apa bisa merefleksikan apa yang kita rasakan yah? :oops:

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Kayaknya emang iya begitu, Mbak Liza. Pernah sekali si Thaariq demam kan ya, itu Ibu saya tumen-tumenan nelpon malem-malem. Nanyain Thaariq. Katanya perasaannya gak enak gitu. :D

  2. Nathalia DP
    Sep 17, 2013

    semenjak punya anak, hubungan saya dgn tmn2 yg blum nikah & pny anak jg jd merenggang..
    bukannya pgn menjauh ato gmn, tp ga enak aja kan nongkrong2 sama tmn2 tp ujung2nya malah sibuk ngejar anak lari2..
    #malahikutcurhat :D

    • octanh
      Sep 18, 2013

      Itulah…. Kayaknya emang pas udah nikah, kita bakalan lebih enak bertemen dengan temen yang udah nikah juga. Walauun bukan harga mati sih. :D Salam kenal Mbak Nathalia. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)