#284: The Fairytale is Here….

Dibaca 621 kali

IMG_3281edit2

Saya bukan orang yang suka nyimpen-nyimpen barang peninggalan lama. Bukan karena gak mau menghargai nilai sejarahnya sih. Tapi karena saya gak telaten nyimpen-nyimpen barang begitu. :( Di rumah juga kalo ada barang gak kepake teronggok, pengennya langsung dibuang-buangin aja. Sumpek. :(

Waktu Ibu saya dateng ke sini pas saya lahiran Thaariq, Ibu saya bawa foto-foto lama yang emang sengaja saya minta. Maksudnya sih, pas nyampe sini, itu foto mau saya scan gitu. Makanya saya minta dibawain yang banyak. Tapi ternyata, fotonya dibawain cuman dikit soalnya Ibu saya mau saya yang nyimpen itu foto. Nah, bener aja … pas rumah saya tergenang banjir, itu foto ada yang kecemplung ke aer pas saya lagi bersih-bersih rumah. Foto yang selamat juga banyakan jadi rusak. Kemaren malem, saya baru inget lagi sama foto-foto itu. Trus saya scan sebelum tambah rusak. :cutesmile:

Ya bukan berarti juga itu foto-foto abis ini bisa dibuang juga…. :D Walopun maksud hati pengennya gitu. Abis udah ada yang berjamur segala soalnya. :mewek:

Ada beberapa foto Ibu-Ayah saya lagi wisuda dan nikah. Saya jadi keingetan cerita Ibu saya (yang udah berkali-kali diceritain) tentang bagaimana akhirnya Ibu-Ayah saya bisa menikah. Saya pengen tulis di ini, selain karena cerita cukup menghibur, saya juga pengen anak-cucu saya nanti baca. Melihat jaman yang udah beda, cerita kayak gini bisa jadi gak akan pernah ada lagi. Cerita tentang Ibu dan Ayah saya ini membuat saya yakin bahwa fairytale itu emang ada, and the fairytale is here…. :cutesmile:

001

Fotonya rusak kena air dan ada jamurnyaaaaa…. :(

Jadi begini ceritanya. :cutesmile:

Ibu saya dilahirkan dari keluarga sederhana di sebuah kampung yang namanya Sungai Cubadak. Ya, memang di kampung ini banyak pohon nangkanya (cubadak artinya nangka dalam bahasa Indonesia). Uwa dan Datuk saya kerjanya jualan dan buka warung kopi di pertigaan jalan. Bisa dibilang, warung kopi Datuk saya ini yang paling kesohor di kampung situ karena lokasinya emang strategis. Uwa dan Datuk saya ini punya 12 anak, anak yang paling besar dan yang paling kecil meninggal ketika masih kecil. Tinggallah sekarang saudara Ibu saya itu 10 orang. Dari 10 bersaudara itu, Ibu saya satu-satunya yang sekolah sampai kuliah. Ibu saya kuliah di IAIN Padang.

Jaman sekarang, yang namanya kuliah di IAIN itu biasa banget ya kedengarannya. Tapi, pas jaman Ibu saya masih muda, jumlah orang kampung saya yang kuliah bisa dihitung dengan jari. Jadi Ibu saya sangat beruntung. Apalagi dengan kondisi keuangan Uwa dan Datuk saya yang pas-pasan itu, kuliah jadi termasuk hal yang sangat mewah.

Ibu saya kuliah 7 tahun sampai dapat gelar Dra. (doktoranda). Sekarang udah gak ada ya gelar itu. Menjelang lulus kuliah, usianya sudah 30 tahun. Ibu saya ini sempat mengalami jaman PKI, jadi sempat tidak sekolah selama beberapa tahun. Jadi usianya memang cukup tua kalau dibandingkan anak-anak sekarang yang lulus kuliah bisa di usia 21 atau 22 tahun.

Ibu saya punya wajah yang di bawah rata-rata. Dibandingkan dengan saudaranya yang lain, Ibu saya memang yang paling gak beruntung deh kalo untuk urusan penampilan. Apalagi ditambah kulitnya juga hitam. Tapi, Ibu saya sangat supel. Dia suka berteman dan ramah. Suatu ketika, Ibu saya harus pergi KKN untuk syarat kelulusannya. KKN-nya mungkin gak kayak jaman sekarang ya. KKN Ibu saya itu dulu, itungannya termasuk tugas berat. Hanya ada dua orang mahasiswa yang ditugaskan di satu kampung. Di sanalah Ibu saya bertemu dengan Ayah saya yang mahasiswa KKN dari IAIN Susqo, Pekanbaru.

012

Ayah saya ini termasuk pemuda harapan kampung loh! :D

Pulang KKN, Ibu saya tidak pernah bertemu lagi dengan Ayah saya. Sampai menjelang kelulusan, Ayah saya menyusul Ibu saya ke Padang (ke kampusnya) untuk sekedar bilang kalau dia ingin menikahi Ibu saya. Yaaa … jaman dulu itu kayaknya emang begitu ya gaya anak-anak muda. Main nyusul-nyusulan dan langsung tembak ajak nikah. Kalo jaman sekarang banyak cowok bakul IDST (Isuk Dele Sore Tempe) kalo istilah temen saya, Ayum. :D Itu istilah buat cowok tukang ngegantungin anak gadis orang. Gak berani nikahin tapi berani ngasih janji palsu. :(

Singkat cerita, setelah begini-begitu dan galau ini-itu, Ibu saya pun menerima ajakan Ayah saya. Pernikahannya akan dilaksanakan setelah mereka lulus. Kita skip aja cerita tentang perundingan ninik-mamak dan segala macem urusan adat yang kalo diceritain bisa 20 halaman A4. Pokoknya Ibu sama Ayah saya sudah disetujui kalau dari pihak keluarga Ibu saya. Yang jadi masalah adalah dari pihak keluarga Ayah saya. Iya dong, masalah. Ayah saya itungannya termasuk ganteng kalo di kampung asalnya. Ditambah statusnya yang anak ulama dan keluarganya sangat dihormati. Pas ngeliat pilihan Ayah saya yang “cuma” Ibu saya itu, menurut keluarga Ayah saya, itu adalah pilihan yang kurang cocok. Mereka lebih suka kalau Ayah saya menikah dengan anak juragan sawit yang kaya-raya atau dengan anak gadis pilihan mereka (entah yang mana, saya juga gak tau, tapi anak gadis pilihan ini emang ada). Tapi karena Ayah saya berkeras, orangtuanya pun mengalah. Mereka memberikan restu tapi … mereka belum menyukai Ibu saya. Yah, pokoknya Ibu saya masih dianggap cewek yang kurang sepadan lah sama Ayah saya.

Pernikahan itu tetap terlaksana. Setelah menikah, Ayah saya membawa Ibu saya ke kampung halamannya di Surau Munai. Kampungnya ini ada di tepi Sungai Rokan dan sampai sekarang pun masih termasuk wilayah yang susah dijangkau, terpencil, dan belum maju. Ibu saya yang menurut mereka wajahnya pas-pasan itu, sudah sering dipuji Ayah saya karena pinter masak. Jaman itu, rusa masih banyak berkeliaran di sekitar hutan. Jadi, berangkatlah keluarga Ayah saya ini untuk berburu rusa. Pulang-pulang, satu ekor rusa diberikan ke Ibu saya. Katanya kan, Ibu saya pinter masak. Harusnya bisa dong masak rusa kayak gini.

003

Suntiang kayak yang dipake Ibu saya ini, udah gak dipake lagi jaman sekarang karena berat dan gak praktis. 

Awalnya, keluarga Ayah saya menyangka kalau Ibu saya hanya akan masak hidangan yang biasa-biasa saja. Tapi ternyata, Ibu saya yang mungkin juga udah gak pengen terlalu di-underestimate lagi, masak menu andalan Minang yang jarang ditemui di kampung itu. Dimasaklah rendang, dendeng, dan gulai. Semua rusa itu, sampai ke kaki dan kepalanya, dimasak oleh Ibu saya. Bayangkan gimana Ibu saya berusaha masaknya, jaman itu masih pakai tungku batu dan kayu bakar loh. Ketika masakan itu dihidangkan dan semua keluarga berkumpul, mereka masih ragu rasa masakan Ibu saya bakalan enak. Ternyata oh ternyata, masakannya abis dong. Mereka pada makan nambah-nambah sambil memuji masakan Ibu saya. Setelah kejadian itu, Ibu saya jadi sangat disukai di keluarga Ayah saya. Sampai sekarang pun demikian.

Waktu saya SMP, Ibu saya membuka restoran Padang di Pasir Pengirayan. Jaman itu sampai saya kuliah, restoran Ibu saya sangat ternama di sana. Tapi ketika Ibu saya mulai sakit-sakitan, restoran itu ditutup.

Sampai sekarang kadang saya masih mendengar selentingan komentar tentang Ibu dan Ayah saya, masih ada aja yang heran kenapa Ayah saya mau sama Ibu saya. Kalo kata saya mah takdir ya. Walaupun Ibu saya jelek juga, dia bisa masak enak. Jadi buat Ayah saya, jeleknya wajah Ibu saya itu tertutupi oleh banyak kebaikannya yang lain. Tambahan lagi, anak-anaknya Ibu dan Ayah saya gak ada yang jelek, heheheeee…. Sampe ada cerita waktu saya bayi, Ibu saya suka menggendong saya jalan-jalan keluar rumah kalau sore. Itu orang kampung suka menyapa Ibu saya dengan panggilan: burung gagak yang sedang membawa telur. Itu karena Ibu saya yang hitam kulitnya menggendong saya yang waktu bayi putih (sekarang udah gak seputih itu lagi :D ). Sekarang orang kampung itu lebih heran lagi kalo ngeliat cucunya Ibu saya (anak-anak saya). Soalnya udah beda banget mukanya. Apalagi Isha yang mukanya bentuknya emang agak aneh, Jawa gak, Minang gak, Melayu gak. :D Udah gak ada lagi yang di bawah rata-rata dan bahan ejekan kayak Ibu saya. :cutesmile:

1231260_1375543932681040_464448445_n

Ini Ibu dan Ayah saya sekarang. :cutesmile:

Tapi entah kenapa bakat masak Ibu saya kok ya gak nurun ke saya ya? Nurunnya malah ke adik saya yang cowok. Biar kata dia cowok dan agak segan di dapur, tapi dia bisa ngerti gitu tentang rasa masakan. Misalnya kita kasih dia masakan apa gitu, dia bisa tahu gitu bumbunya apa dan kalo gak enak, dia bisa tahu gimana ngebenerin komposisi bumbunya biar jadi enak. :( Saya gak ngerti yang kayak gitu…. :mewek:

Selama hampir 30 tahun Ibu dan Ayah saya menikah, belum pernah saya lihat mereka bertengkar. Mereka selalu rukun walaupun masalah datang silih-berganti, dari yang remeh-temeh sampai yang besar. Tapi tidak pernah ada masalah orang ketiga. Ayah dan Ibu saya selalu setia pada pernikahan mereka.

Semoga pernikahan saya juga nanti kayak gitu. :cutesmile:

Terakhir, saya pengen menghantui pembaca post ini dengan foto saya waktu SD:

009

Gigi depan saya baru aja copot. :D

Saya pengen nyeritain kisah mereka yang lain, tapi nanti aja ya di lain hari. :cutesmile:

Selamat hari Rabu, manteman. Tiap pasangan punya cerita cintanya masing-masing. Manteman tau gak cerita cinta orangtua manteman? :cutesmile:

14 Comments

  1. Titis
    Oct 4, 2013

    soooo sweeeeettttt… :cutesmile: :cutesmile:

  2. Tri Subekti
    Oct 3, 2013

    wah dari surau munai juga y mba…lumayan deket tu dari tempatku :) :cutesmile:

  3. warm
    Sep 20, 2013

    wogh ibunya cantik gitu kok, hih anaknya ini piye :bored:

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Ibu saya itu yang paling jelek emang dibandingin sama sodara-sodaranya yang lain, Mas Warm. Yang laen ada yang mirip Betharia Sonata, Camelia Malik, Evie Sukaesih. :D

  4. astin astanti
    Sep 18, 2013

    Waaaah, kok gak mirip Mba…foto kecilnya ? hihii, Jadi pingin juga upload foto lama emak babe…waaaah…kudu pulkam lagi *toyor pala sendiri *uups :siul:

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Masaaaaaaaak? :D Apa saya ini Putri yang Tertukar? *drama*

      Kalo pulkam mbok ya saya dikasih oleh-oleh gitu. :D

  5. isnuansa
    Sep 18, 2013

    Setuju sama Milo, dari fotonya, kalau menurut pandangan saya, ibunya nggak jelek, kok. Nggak hitam juga. Belom lihat emak bapak saya aja yang hitam kelam. *jeng-jenggg*

    Hahahaha, suka dengan foto hantunya, jadi punya ide buat nampilin foto masa kecil juga. *emak-emak kompetitip* :lol:

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Itu pan udah didandanin, Mbak Isnuansa…. Jadi gak keliatan ireng. :D Ayo Mbak, keluarkan foto-foto jadul ituh! Saya juga pengen liat. :D

  6. uwid
    Sep 18, 2013

    kalo cerita nggak direstui ini kayak cerita nenek dari ibu saya, yang jadi masalah sih karena kakek saya itu sudah gak punya siapa-siapa jadi keluarga nenek saya yang ‘terpandang’ merasa nenek saya tidak sepandan bersanding dengan laki-laki yang gak jelas. ceritanya sih sampai akhir hayat mbah buyut saya tetap tidak setuju. ah memang cerita klasik sekali
    kalo cerita jaman PKI bapakku juga pernah berhenti sekolah karena sekolahnya di muhammadiyah, jadi semua murid di sekolah tsb gak dilulusin.
    kalo cerita pernikahan ortuku sendiri malah gak gitu jelas….kayaknya ibuku malu cerita sama aku hehehehe

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Tanya dooooong, ama Ibunya. *manas-manasin* :D

      Kalo di kampung Ibuku, pas PKI gak ada yang sekolah. 2 tahunan deh kayaknya sekolahnya libur.

  7. @andhikalady
    Sep 18, 2013

    Hai Octa, aku udah jadi silent reader lho di sini. Selalu suka sama postingannya yang bagus2. :D..

    Btw, kisahnya romantis banget. Sambil ngebayangin makan daging rusa ahh, makin manteb..

    *daging rusa itu rasanya kayak apa pula*.. Hehehehe… :-P

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Halo Jenganten. :D Eykeh juga suka main ke blog yey. Taunya dari blog Arum (salahkan Arum!). :D

      Daging usa itu kayak daging sapi tapi lebih merah dan seratnya lebih halus. Jadi kalo udah dimasak, rasanya lebih lembut dan empuk. enak deh, pokoknya. Lebih enak dari sapi. Harus nyobain kapan-kapan. Kalo daging kuda udah pernah nyobain? :D

  8. Milo
    Sep 18, 2013

    Di foto ibu Mba Octa cakep kok. Standar cakep Mba Octa ketinggian deh -_-
    Btw, itu foto bapaknya Mba Octa yang salaman kok bentuk mukanya mirip Mas Amin yak?

    Jadi inget cerita bapak ibu saya jaman dulu. Gak disetujuin juga. Kalo ibu saya sih jadi disukai sama mertua gara-gara rajin ngirim makanan ke rumah mertua, biasanya ngirim ayam :D

    Kalo saya yang ngalamin kaya ibu saya, udah ogah nikah saya ngeliat keluarga mertua kaya anti gitu. Etapi kok ibu saya sabar dan tahan. Apa cewek jaman dulu itu lebih sabar dan lebih berbesar hati dibanding cewek jaman sekarang? Ato cuma saya aja kali ya yang nggak sabar dan nggak berbesar hati.

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Di antara sodara-sodaranya, Ibuku emang yang paling standar mukanya. Foto yang paling bawah itu kan, udah didandanin. :D Itu mungkin karena Ibunya Milo cinta ama Bapaknya Milo jadinya beliau menghormati Neneknya Milo dan berusaha buat direstuin, dengan cara yang baik–ngirim makanan. Pas nikah emang kita gak bisa milih minta anaknya doang. Dapet sepaket keluarga besar yang harus diterima semua. Ribet ye, bok. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)