#285: Curhat tentang Blog

Dibaca 523 kali

IMG_3166edit

Bertahun-tahun nge, sebenarnya saya masih belum begitu yakin dengan apa yang saya kerjakan.

Bukan berarti saya masih ragu mau nge atau gak, tapi … saya hanya kadang merasa bingung mau nulis apa. Bahkan kadang, membalas komen di ini pun saya bingung. :( Saya kadang mikir sampe beberapa lama mau nulis apa gitu buat ngebalesnya. Saya menimbang kata-kata yang mau saya tulis untuk membalas. Kadang saya juga nyari jawaban sebelum ngebalas (kalau ada pertanyaan yang saya gak tau jawabannya).

Mungkin karena itu juga saya gak suka ditelepon. Selain oleh suami, adik, dan orangtua saya, saya susah sekali buat ngomong di telepon. Kalau ada yang nanya nomer telepon saya, biasanya saya ketakutan duluan–saya takut ditelepon. Saya bingung gitu mau ngomong apa kalau ditelepon orang yang gak biasa telepon-teleponan sama saya. Makanya kalau ada telepon, mendingan saya gak ngangkat deh. Saya takut gak bisa menjawab apa yang ditanyakan oleh orang yang menelepon saya itu. Saya perlu mikir, perlu menimbang jawaban, dan itu gak bisa dilakukan di telepon yang percakapannya langsung nyaris seperti percakapan ketika saya bertatap muka sama orang lain. Makanya saya lebih suka ngobrol di chat, di email, atau di SMS. Tapi khusus untuk SMS, saya kadang males ngetiknya pake keypad hape. Lebih nyaman nge-chat atau email.

Saya juga gak punya hape android atau BB jadi gak ikut segala macam aplikasi chatting. Ya saya nge-chat seperlunya aja gitu. :cutesmile: Saya juga takut gak bisa ngurusnya seandainya ada. Ngurus anak tiga dan setumpuk pekerjaan rumah kadang udah lebih dulu berhasil ngebikin saya tepar. :(

Kalau ada yang pernah ketemu saya langsung, mungkin gak ngeliat betapa takutnya saya memulai percakapan. Tapi nyatanya memang begitu. Kalau sama temen yang udah biasa ketemu, pernah deket, saya gak masalah. Sama orang yang baru kenal ini loh. Aduh … saya bingung, takut, grogi. Pengen ngumpet aja rasanya.

Karena itulah saya nulis dan nge.

Saya pengen banget nyeritain sesuatu ke orang lain. Saya suka bercerita. Emang tukang cerita kayaknya. Tapi dengan segala keterbatasan tempat dan masalah saya buat ngadepin orang dan bercerita pada mereka, saya memilih menulis. Seandainya saya gak perlu menyensor tulisan yang ada di sini sampai jadi layak baca, saya pengen banget nyeritain hal-hal detail tentang hidup saya atau pun hal lain yang saya pikirkan. Hanya saja, kadang bercerita pun harus ada batasannya. Gak bisa semua dikeluarin gak pake saringan. :D

Menulis di ini jadi salah satu bentuk komunikasi saya dengan orang lain. Kalau ada yang baca yaaa…. :D Tapi ngeliat statistik ini (manteman juga bisa ngeliat di sidebar sebelah kanan), setiap hari ada aja orang yang baca tulisan saya. Kadang saya juga menerima komentar tentang tulisan saya. Tapi … tapi bukan itu tujuan saya menulis. Saya sangat menghargai dan senang dengan apresiasi pembaca. Saya sangat suka kalau ada komen di saya. Tapi tanpa itu pun saya akan tetap bercerita karena entah kenapa, saya merasa ada orang-orang yang membaca ini sejak lama tapi gak pernah komen. Bukan karena mereka gak peduli atau gak pengen ketahuan, tapi yaaaa … kalau memang gak ada yang perlu dikatakan, mau bilang apa? Tapi angka statistik itu bicara kan, ya? :D Saya tahu kalian ada.

Karena itu, maafkanlah juga saya kalau seandainya saya jarang komen di manteman yang lain. Kadang itu bukan karena saya gak baca atau gak datang. Malam hari kalau keadaan udah tenang, anak-anak udah tidur, kerjaan rumah udah beres, saya suka datang ke manteman yang lain. Baca-baca, kadang kepo, heheheeee…. :D Kalau saya gak ninggalin komen, itu karena kadang saya bingung mau komen apa. Mau nge-junk “nice post” atau “tulisannya menarik”, saya gak sampe hati. Kesannya saya membaca sambil lalu aja kalo komen begitu.

Kadang, ada tulisan manteman yang mengena di hati saya, bikin saya ketawa, bikin saya nangis (iya, ada tulisan yang bikin saya sesenggukan), tapi saya gak tau mau ngomong apa. Saya gak tau mau komen apa. Saya baca. Saya suka. Saya pengen banget nulis sesuatu di kolom komentar, tapi saya gak tau mau nulis apa. :(

Menulis itu buat saya seperti perjalanan di kesepian. Sendirian. Seperti ketika saya menulis post ini, saya menulis sendirian, di kamar, dengan anak-anak yang sudah tidur lelap, suami yang sedang pergi dinas.

Memang begitulah yang paling menyenangkan buat saya: sendirian menulis, menulis sendirian. :D

Sampai-sampai tadi pagi, saya nyoba ngetes kepribadian saya loh (hasilnya saya pasang di sidebar sebelah kanan). Ternyata saya introvert. Ya udah gak heran sih, ya. Heheheeee…. :D Kalau di pesta atau di acara kumpul-kumpul, saya mungkin bakalan ada di belakang, duduk mengamati orang-orang. Saya gak kesepian ngelakuin itu. Saya suka. Ya itu lah introvert itu. :D

Bukan saya gak mau bertandang, mengobrol, dan meninggalkan jejak dari yang satu ke yang lain. Walaupun memang sebenarnya akan lebih afdhol kalau saya komen dan memastikan kehadiran saya di situ. Di teman dekat, saya suka komen gak pake mikir. Soalnya temen sih ya. Kalau ada kata-kata saya yang salah, saya bisa berharap mereka maklum. Komen di teman baru ini yang susah banget rasanya. :( Ke depannya, saya akan berusaha komen tapi gak nge-junk. Semoga saya bisa. :cutesmile:

Saya gak pernah nyangka. Blog yang dulunya dibuat hanya biar saya bisa punya hubungan gak langsung dengan dunia di luar diri saya sendiri ini, akhirnya jadi ramai. :cutesmile: Tapi di saat itu juga, saya kembali merasa kesepian karena banyak hal yang ingin saya sampaikan terpaksa tidak saya tulis karena banyak pertimbangan. Makin ke sini, tulisan pribadi yang saya tulis untuk membiaskan hati, merefleksikan pikir … itu mulai jarang.

Beberapa waktu yang lalu saya sempet ngobrol sama Tuan Sinung dan dia bilang sebaiknya saya mulai menulis apa yang memang saya ingin tulis. Disensor dan dipilah iya, tapi jangan disembunyikan. Dituliskan saja. Biar lega. Karena untuk itulah memang ini ada. Selama saya yang ngejelekin orang atau ngejelekin diri sendiri, selama tulisan itu masih elegan, masih bisa dibaca tanpa meninggalkan jejak kelabu di hati orang lain, saya boleh menuliskannya. Jadi mungkin ke depannya saya mulai masukkan tulisan yang saya tulis untuk berdiskusi dengan diri saya sendiri. Heheheee … mungkin gak banyak yang bakalan suka ya. Tapi saya sendiri suka ngebaca tulisan kayak gitu. Perenungan, pemikiran, atau yang sejenis yang ditulis penulisnya bukan untuk siapa-siapa, tapi untuk dirinya sendiri. :cutesmile:

Tapi saya masih pengen ikut lomba . Selain karena hadiahnya (gak boleh muna kan, ya :D ), juga karena adrenalinnya. Deg-degan nulis mepet deadline, deg-degan nunggu pengumuman … itu asyik!

Oh, ada juga beberapa orang yang protes karena tulisan saya panjang-panjang…. Hehehe. :D

Gimana ya, saya menulis apa yang ingin saya tulis dan sekaligus apa yang ingin saya baca. Sayangnya, saya penyuka tulisan panjang, buku tebal (yang enak dibawa tidur), dan analisa dalam. Saya kesusahan kalau harus nulis pendek-pendek. Kalau ada sesuatu yang mau saya sampaikan dan itu pendek, saya lebih suka menyampaikannya di sosial media saja. :cutesmile:

…dan ya, malam ini saya beneran kesepian.

Ada naskah yang harus diedit untungnya. Jadi saya ada kerjaan dan kesibukan. Kalau saya lagi ditinggal dinas sama Tuan Sinung begini dan saya gak ada kerjaan, itu bisa ngebikin saya puyeng. Harus ada deadline! :D

Manteman lagi apa? Ini malem Jum’at ya? Bentar lagi weekend. :( Weekend ini saya sendirian. :mewek:

7 Comments

  1. me
    Sep 23, 2015

    Hi .. salam kenal. Beruntung mba punya bakat menulis. Orang dengan sifat introvert pastinya juga perlu unjuk diri, meski hanya dalam bentuk tulisan. Setidaknya dengan menulis membuat hati lega happy dan bermanfaat untuk orang lain, hal terakhir ini menurutku itulah poin utamanya. Ga peduli kita tipe introvert ataupun extrovert, jika kita tidak bisa memberi manfaat, akan percuma.

  2. miyake
    Sep 23, 2013

    salam kenal mbak. aku juga introvert. lebih memilih menganalisa sekeliling dan diam menjadi pendengar daripada ikutan ngalor ngidul. tapi kalo udah di blog, beda lagi…
    haha…

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Sa-saya juga begitu. Kalo di blog, kesannya saya ekstrovert. Padahal mah demam panggung, demam kamera, demam pesta…. Demam semua. :D

  3. warm
    Sep 20, 2013

    ini postingan gabungan curhat, galau sekaligus narsis :|
    pokoknya teruslah bloging tanpa terus dipikirin, dan ditunggu kiriman kuenya *hloh* :-P

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Yah, gimana dong Mas Warm. Satu-satunya tempat narsis yang saya gak bakalan dipentung ya di blog ini. Hahahahaaaa…. :D

      Kuenya bayar ya. :D

  4. Hewan
    Sep 19, 2013

    Wah, saya juga ndak suka ditelepon. Saya paling malas angkat telepon. Sama dong!

    Betewe, tetaplah semangat menulis~
    Sebab, tak semua orang mempunyai berkah untuk itu. Menulis adalah sebuah anugerah. Tinggal bagaimana memanfaatkannya saja 8)

    *sok bijak minta dipentung*

    • octanh
      Sep 27, 2013

      *fentung*

      Iya, Bang HerSet…. Saya pengen nulis terus walopun lebih banyak malesnya sih kadang-kadang. Apalagi kalo udah capek gitu, bawaannya pengen tidur aja. Pas masih muda, waktu luang banyak, malah saya gak nulis. Kebanyakan maennya. :mewek:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)