#286: Bebenah Rak Buku

Dibaca 2,124 kali

IMG_3814edit

Seminggu (atau hampir dua minggu, ya?) saya gak ngeberesin rak buku. Biasanya, rak buku ini saya kebutin pake kemoceng sambil diatur-atur susunan bukunya yang kadang berantakan kalo abis dimainin anak-anak. Saya gak ngelarang anak-anak main-main sama buku. Abisnya mereka suka walaupun belum lancar baca. :D

Tadi pagi, saya ngeberesin rak buku ini sambil ngeliat-liat lagi buku koleksi saya. Kayaknya banyak buku saya yang dipinjem orang trus gak balik. Saya juga lupa buku yang mana…. :(

Biar gak bosen, saya ngeberesinnya sambil foto-foto. Heheheee…. :D Lumayan buat bahan cerita di .

Ada dua rak buku di rumah saya. Rak yang satunya dipakai untuk menyimpan koleksi majalah dan sebagian untuk buku anak-anak. Rak yang itu belum saya beresin. Jadi yang saya foto cuma rak yang udah beres aja. :D

IMG_3816edit

Saya suka buku tebel-tebel kayak gini. :D

Saya udah lama gak beli buku karena … entahlah ya, saya gak nemu buku yang pengen saya beli. Kebanyakan saya beli buku itu karena emang pengen banget baca bukunya atau karena lagi ada diskon. Nah, akhir-akhir ini kok ya saya gak nemu buku yang bener-bener pengen saya beli. Ada juga beberapa buku yang sengaja saya beli versi ebook-nya karena gak ada versi cetaknya di toko buku lokal. Saya juga akhirnya jadi suka baca ebook pake handphone. Lebih santai dan enak gitu, apalagi kalau lagi di perjalanan Selayar-Makassar yang bisa ngabisin waktu seharian. Sebelum tidur saya juga lebih suka baca ebook karena tetep bisa baca walaupun lampu dimatikan. Jadi gak mengganggu anak-anak yang udah tidur. (Setelah banjir tempo hari, kamar Isha dan Inda dijadikan dapur, jadi mereka tidur sama saya deh.)

IMG_3817edit

Kebanyakan teenlit dan chicklit saya beli karena penasaran. :D

Saya gak punya budget khusus buat beli buku. kadang tabungan sisa belanja harian saya pakai buat beli sepatu, make-up, atau baju. Kadang juga saya pakai untuk beli buku. Gak pasti juga. Tergantung waktu itu lagi kepengen apa.

Ada satu rak buku saya yang gak saya bawa ke Selayar dan masiha da di Jakarta. Saya ninggalinnya dengan berat hati karena … karena saya gak yakin buku-buku itu bakalan dirawat dengan baik. Banyak rumah yang saya datangi dan gak punya rak buku. Buat saya itu aneh sih. Soalnya, kadang rumah itu punya rak penyimpanan barang antik atau pajangan kristal yang mahal.

Saya seneng bisa punya rak buku yang penuh kayak gini. Kalau lagi mumet, saya suka ngeliatin koleksi buku saya (ngeliatin doang, gak dibaca) dan rasanya damai gitu. Hahahaaaa…. *plak*

Harapan saya sih, saya bisa beli buku tafsir Al-Misbah satu set. Soalnya saya cuman bisa baca kalo pulang ke rumah mertua doang. Beliau buku-buku agamanya banyak (beliau guru besar tafsir di STAIN Salatiga). Bapak mertua saya ini juga ngumpulin majalan lawas yang namanya “Nikah”. Pernah lihat? Ayah saya, sewaktu masih kuliah, suka menulis di majalah itu–artikel pernikahan, agama, ya yang kayak gitu lah. Suatu kali saya pulang ke Salatiga dan ngebongkar koleksi majalah Nikah punya bapak mertua saya, di majalah itu, saya menemukan banyak tulisan ayah saya. :D

(Trus kenapa tulisan saya gak pernah jebol media, Yaaaaaaaaah? *stress*) <– abaikan

IMG_3818edit

Buku non-fiksi. Saya suka banget yang The World without Us. 

Akhir-akhir ini, saya lebih suka baca buku non-fiksi dibanding fiksi atau buku resep. Heheheee…. :D Entah kenapa. Mungkin emang ada masa-masanya selera kita berubah.

IMG_3819edit

Salah satu buku non-fiksi yang saya suka soalnya (kadang) tulisannya kocak gituh. :D

Tahun kemaren, saya beli buku Sejarah Rempah yang saya habiskan di bis. Ini buku keren loh! Trus saya juga beli buku ini:

IMG_3822edit

Foto sampulnya keren, ya.

IMG_3823edit

Di dalamnya ada resep lokal yang ditulis pake bahasa Belanda. Saya gak ngerti. :(

Saya suka sebel kalo ada orang ngelipet-lipet halaman buku. Bukan cuma bikin bukunya jadi jelek karena menggendut, tapi juga bisa bikin bekas lipatannya gampang sobek. Saya juga lagi mendisiplinkan diri untuk gak nyoret-nyoret buku. Kalo ada hal penting yang mau saya tandain, saya pake post-it note karena warnanya cerah (bentuknya juga banyak yang lucuk) dan lemnya gampang dikeletek, gak bikin rusak permukaan kertasnya.

IMG_3821edit

Tulisan saya ngapa tambah lama tambah ancur begonoh, ya? :(

IMG_3825edit

Sebagian koleksi buku anak-anak.

Anak-anak kalo saya ajak ke toko buku, suka milih buku sendiri. Tapi kebanyakan ntar rusak karena kertasnya tipis. Jadi, saya beliin satu set Halo Balita yang kertasnya tebel. Buku ini gak cuman dibaca-baca sama mereka, tapi juga suka dijadiin mainan. :D

IMG_3826edit

Ini buku kesukaan saya yang juga disukai anak-anak.

Saya punya tiga buku Chicken Soup yang bentuknya komik. Anak-anak suka soalnya gambarnya lucuk. Mereka suka baca-baca sendiri walaupun kadang gak terlalu ngerti sama ceritanya. :cutesmile:

IMG_3827edit

Gambar komiknya bagus.

Yang berikut ini adalah buku anak-anak yang saya sukaaaaa … banget bacanya:

IMG_3828edit

Anne of the Green Gables dan The Secret Garden.

Cita-cita saya, pengen punya perpustakaan sendiri di rumah nanti. Gak apa-apa deh, kita gak punya lemari buat nyimpen hiasan kristal (ngerawatnya juga syuseh), yang penting kita punya rak buku yang penuh. :cutesmile:

Betewe, saya pernah main ke rumah salah seorang teman saya yang orangtuanya anggota DPR dan punya perpustakaan keren banget! Raknya dibuat khusus dan tingginya dua lantai gitu, sekitar 6 meter ada kali ya. Ada tangga buat ngambil buku di rak atas yang dibuat nyambung sama rak bukunya. Dan rak itu penuh! Bukan itu doang, di ruangan besar yang dijadiin perpustakaan itu, masih ada banyak tumpukan buku yang gak muat masuk rak. Itu surga dunia banget gak sih? *ngiri*

Punya perpustakaan digital yang isinya ebook juga gak apa-apa sih. Tapi rasanya kurang nampol ya.

Gimana dong? *galau*

8 Comments

  1. Syam Matahari
    Oct 24, 2013

    wowowow… bukunya melimpah ruah begitu.. :-o

  2. Oci YM
    Sep 27, 2013

    Saya, suami, dan Nai punya lemari buku masing-masing Mbak. Tapi bisa ditebak bahwa lemari saya yang paling rapih hehehe… buku-bukunya juga saya kelompokkan antara fiksi dan nonfiksi, trus dibagi lagi pertema. Tapi, di rumah teteup aja nemu buku berserak, hampir disetiap sudut rumah kecuali kamar mandi, buku itu favorit di rumah, jd sering dibaca dimana ajah :cutesmile: :cutesmile:

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Saya mau ngelompokin fiksi-non fiksi … syusyeh. Ini aja baru diberesin bentar, udah pada dikeluarin lagi ama bocah-bocah. Mau dilarang ngeberantakin, gak tega. Diajarin ngeberesin lagi, merekanya suka-suka gitu ngeberesinnya. Kadang ditumpuk doang di rak. Hahahaaaa…. :D Harus sabar emang kalo punya anak kecil. Gedean dikit semoga mereka udah bisa ngerawat buku sendiri. :D

  3. Hewan
    Sep 26, 2013

    Wawawa! Bikin iri! Kalau rak buku saya lebih penuhnya sama komik, meskipun belakangan ini semakin jarang beli. Sekarang jumlahnya udah lebih dari 300-an. Beda sama novel yang cuman ada sekitar 30-an. Sisanya, buku nonfiksi, cuman harta masa lalu–kitab-kitab teori dunia perkuliahan senirupa.

    Saya juga nanti kalau punya rumah sendiri, pengennya kudu ada ruangan khusus buat perpustakaan. Sekalian belajar cara membuat katalog, belajar jadi kolektor yang baik terhadap koleksinya. Tapi sebelum itu semua, harus cari OTP dulu. :oops:

    Btw, udah lama saya ndak pakai ini:

    >>> :teror: <<<

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Aku minjem mulu kalo komik, Bang HerSet. Di deket rumah dulu ada perpus banyak banget koleksi komiknya. Bukuku ini dulu ana katalognya. Sampe ada gambar scan sampulnya. Trus ilang…. :mewek:

  4. Devi
    Sep 26, 2013

    Waah seru banget punya rak buku sendiri di rumah ^^. Buku-buku yang aku punya belom bisa dikumpulin di rak, karena emang belum ada raknya, dan yang terutama jumlahnya belum memadai :p. Tapi nggak apa, lagi pengen numbuhin habits baca buku–selama ini rupanya baca buku belum jadi habits, masih sebatas suka-suka dan kalo lagi mood doang (atau kalo lagi ada maunya :| ). Mudah-mudahan suatu saat bisa punya rak buku juga–dan rapi buku-bukunya :die:

    Idenya boleh juga tuh kak, bukunya ditandain pake kertas kalo ada bagian yang pentingnya.

    Rasanya ketika megang buku tuh juga udah ada perasaan senang tersendiri, terus nyium bau kertasnya juga :oops: Apalagi ketika tenggelam dalam isi buku itu, rasanya nikmat banget kayaknya ya :cutesmile:

    Share more kak :D Btw buku budaya kuliner Indonesia-nya seru kayaknya XD.

    • octanh
      Sep 27, 2013

      Iya, seru itu bukunya. Pas di Gramed, gak langsung keliatan dia. Nyelip di antara buku-buku sejarah dan sosial gitu. :( Anuuuu … aku juga lebih suka ngenet dan baca blog sekarang dibanding baca buku. Mungkin karena gak perlu beli buat mbaca ya. *plak*

      Semoga keinginannya terkabul. Ntar beli raknya yang kuat ya. Kalo bisa yang ada tutup kacanya biar bukunya awet. Rakku pernah patah keberatan isi soalnya. :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. Pembatas Buku dari Perca | Delicious Craft - […] saya ngumpulin percanya. Lumayan buat dibikin pembatas ¬†buku. Seperti yang pernah saya ceritain di post ini, saya sebel banget …

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)