#287: Tulisan Bagus tentang Kritik (Tapi Bukan Tulisan Saya)

Dibaca 506 kali

IMG_3251edit

Gak ada foto bagus nih saya. Jadi pasang foto lama aja. Yang penting ada fotonya! *plak*

Saya kesepian nih seharian gak ada temen ngobrol. Jadi dari semalem saya ngobrol di chat-room Kastil LCDP dan beberapa temen. :D Tuan Sinung lagi pergi ke Makassar dan … dia gak bisa digangu gitu deh. *sebel*

Biasanya kalo saya message atau nge-email cepet dibales, ini kagak. :mewek:

Sudah … sudah curcolnya.

Jadi lagi, siang tadi saya gelindingan di nya Bang Villam. Buat yang belom kenal, kenalan dong! Di dunia perfantasian Indonesia, Bang Villam ini terkenal loh. :D

Saya gelindingan di sana bukan tanpa maksud. Saya inget, dulu kemaren kapan gitu (<– keterangan waktu ngaco amat ya, sebodo lah), saya pernah baca di itu tentang kritik. Ini masalah yang agak sensitif ya kalo di tulis-menulis. Bisa-bisa pertemanan hancur berantakan kayak mangkok bubur ayam panas yang jatoh kesenggol anak kecil yang lagi lari-larian maen tak jonggok. (Tentang mangkok bubur ini pengalaman pribadi.)

Tapi … tanpa kritik, penulis sebenarnya rugi. Saya bilang begini karena saya tahu betapa yang namanya pujian itu menghancurkan kalau dosisnya tinggi. Semakin banyak orang yang cuman bisa bilang “karyamu bagus” atau “tulisamu bener-bener mantep”, kalau gak diterima dengan lapang dada, malah bisa bikin tinggi hati, megah dadanya, dan mengurangi sensitivitas kamu sama bagian-bagian kurang oke dari tulisan kamu yang bisa diperbaiki.

Seperti halnya kritik, pujian juga harus diterima dengan lapang dada loh! :cutesmile:

Kalo ada yang ngasih kamu pujian terus-menerus dengan dosis tinggi dan kamu jadi gak maju karena berubah tinggi hati, cek apa yang ngelakuin itu punya dendam. Kalo punya, saya menyebutnya sebagai: saccarine revenge. Hahahaaa…. :D Dan untuk penulis, ini lebih cepet dan manjur dibanding terus-menerus dikritik. Setidaknya kalo dikritik kamu (awalnya) bisa aja defense. Tapi pasti dipikirin juga, kan? Trus kamu jadi pengen ngebuktiin kalo kamu bisa lebih baik, kan? :D Setidaknya, kamu udah tau mana yang menurut pembaca bagian yang kurang bagus dan masih bisa diperbaiki. :cutesmile:

Tadi saya lagi nyeritain apa? Oh, nya Bang Villam.

Di nya Bang Villam, ada tulisan menarik tentang cara, tips, dan segala macem yang bisa kamu lakukan ketika mengkritik.

Jangan takut dikritik ya, Manteman. Seperti kata Bang Villam:

 Mengkritik bukanlah pekerjaan mudah, dan mendapatkan kritik yang bagus juga tidak mudah, jika kita melihatnya dari sudut pandang penulis. Kritik yang buruk, yang hanya memuji setinggi langit atau hanya menghujat habis-habisan, dijamin akan membuat penulis terbuai atau sebaliknya justru kehilangan semangat. Sedangkan kritik yang bagus, yang membangun, akan membuat naskah menjadi lebih baik nantinya. Dan memang itulah sebenarnya tujuan mengkritik:menemukan kelemahan sebuah naskah dan membantu penulis menuliskannya menjadi lebih bagus.

Nah, ini link tulisan Bang Villam tentang kritik:

1. Mengkrtik Naskah Fiksi

2. Karakteristik Kritik yang Baik

3. Langkah-langkah dalam Mengkritik

4. Hal-hal Apa Saja yang Bisa Dikritik

5. Beberapa Tips Lain dalam Mengkritik

6. Perlunya Grup Kritik

Betewe, beberapa bulan yang lalu, saya juga minta kritik konsep naskah fiksi fantasi saya sama Bang Alf dan beliau ngasih kritik panjang lebar yang sangat membantu. Banyak hal-hal yang gak keliatan sama saja letak kurang logisnya, dikasih tau sama beliau. Kalo Tukang Cabe paling ternama di Kastil LCDP sih Rea. Tapi beliau ini kritisnya melebihi manusia normal sih. Jadi kalo dikritik sama Rea, harus sabar mbacanya … soalnya panjang! :D

Cita-cita saya sih pengen dikritik sama Luz…. Tapi ngantrinya lama bok. :cry: (<– ini apan sik, kok malah curhat?!)

Trus terakhir, kalo Manteman butuh dukungan … katakan! Jangan minta dukungan tapi bilangnya minta kritik. Dukungan dan kritik itu beda. Ketika saya lagi capek banget ama naskah yang lagi saya tulis, saya terang-terangan minta dukungan. Setelah naskahnya selesai, puyengnya udah hilang, baru saya minta kritik. Jangan minta kritik ketika yang kamu butuhkan adalah orang yang bilang kalo kamu bisa menyelesaikan naskah itu! Nanti kamunya malah sedih…. :mewek:

Eh, udah ada dua episode The Big Bang Theory di dropbox saya. *evilgrin* Saya mau nonton aja deh.

Selamat membaca nya Bang Villam ya, Manteman. :cutesmile:

2 Comments

  1. ade anita
    Sep 29, 2013

    iya. kritik itu perlu banget biar kita bisa maju. namanya juga kita terus berproses ya :-P

  2. bunda aisykha
    Sep 29, 2013

    emang betul bgt mba,,kritik tu musti ati2,,salah2 malah jd rusak hubungan,,tp dipuji ato memuji yg trlalu brlebih jg kdg malah gak bagus,,kalo tulisannya asli bagus,,oke laah,,tp kalo tulisan gak bgs tp dipuji2 blg bagus kn malah bikin penulisnya gak berkembang,,jadi kritik ato muji nih?? *pegang kepala*

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)