#291: Because We Love It

Dibaca 431 kali

1383818_10200838578759046_1581313272_n

Benarkah nulis itu terapi jiwa? *pasang tampang serius*

Benarkaaaaaaaah?!

*camera zoom in* *mata melotot* *mulut monyong-monyong*

Jawabannyaaaa: tergantung, kamu lagi curhat apa lagi ngerjain naskah. :D

Itu yang sebenernya dari lama pengen saya curhatin ke temen-temen. Banyak emang yang bilang (dan Manteman pun pasti udah pernah denger, kan?) tentang menulis itu terapi jiwa. Saya sendiri setuju dengan kata-kata itu. Tapi … itu hanya saya rasakan kalau saya nulis curhat, sharing, ngeblog tentang keseharian, atau nyeritain kejadian buruk yang akhirnya berhasil saya ambil hikmahnya. Atau dengan istilah lain: kalau saya nulis sesuatu yang positif. Saya jadi ikut hawa positif tulisan saya. Kalo saya misuh-misuh mah, kagak bakalan jadi terapi jiwa jugak. :D

Karena saya nulis bukan cuman sharing true story dan curhat, tapi juga sedang berusaha nulis fiksi, saya bisa bilang kalau antara sharing di blog tentang hal-hal di atas itu beda rasanya sama nulis fiksi (novel, cerpen, novelet). Nulis fiksi ini bukan lagi sekedar nulis aja kayak kalo kita lagi nge-share sesuatu, kayak yang saya lakukan sekarang ini. Tapi kamu juga harus belajar tekniknya. Gak ada penulis yang nulis tanpa ngerti gimana cara nulis yang baik. Kalo kamu ketemu penulis fiksi yang tulisannya keliatannya kok ya (menurut kamu) dibuat tanpa usaha, bisa jadi belasan tahun sebelumnya dia udah usaha buat belajar. Jadi udah lancar aja gitu.Tulisan fiksi yang dibuat dalam waktu sebentar dan keliatan effortless itu bukan berarti proses untuk bisa kayak gitu juga sebentar dan effortless.

Pun kamu seneng nulis, nulis fiksi itu bakalan ngasih kamu tekanan. Emang ada kepuasan di sana ketika naskahnya selesai. Tapi tekanan untuk ngebikin naskah itu bagus, layak baca, layak naik cetak, dan seterusnya itu … bisa bikin kamu butuh terapi jiwa. :D

Mungkin itu juga yang ngebikin saya lebih banyak curhat ketika saya sedang menulis sesuatu dibanding kalo saya lagi diem-dieman aja itu.

Mungkin itu juga yang bikin saya gak berani bilang kalo saya nulis fiksi itu untuk lari dari kenyataan hidup, nyari hiburan, atau sekedar mau nyenengin diri sendiri. Yang namanya usaha nyelesein satu naskah itu gak main-main lo. Selain tenaga, waktu, pikiran, juga ada skill-set yang harus kamu bisa. Antara cerpen dan novel, misalnya, itu butuh skill-set yang beda. (Thanks to Abang Ivan Sihombing yang ngejelasin ini.) :cutesmile:

Nah, kemaren itu, saya sempet neglempar pertanyaan di dua grup kepenulisan yang saya ikuti. Karena anggota grupnya emang para penulis, saya jadinya bisa ngedapetin jawaban yang sangat bisa dipercaya. Ini juga untuk membuktikan kalau menulis itu gak gampang (sapa itu yang nulis buku “Menulis itu Gampang”?!)

Pertanyaannya:

Buat manteman di sini yang udah nerbitin buku fantasi, ada tekanan gak sih pas pertama kali bukunya terbit. Misalnya: tekanan kalau harus bagus, harus begini, begitu, gak kayak gini, gak kayak gitu. Trus pas bukunya beneran terbit, tekanan itu hilang atau malah tambah besar? Trus buat yang belom dan dalam proses nyelesein naskah, suka kepikiran gak betapa dudulnya naskah yang lagi ditulis? Betapa gak masuk logika, betapa plothole nganga segede-gede gaban, betapa pesannya gak tersampaikan, betapa universe-nya disentil dikit langsung collaps?

Ini pertanyaan untuk grup LCDP. Untuk grup Be  Writer (BAW), saya ubah sedikit karena anggota grup itu gak nulis fantasi.

Dan … ini jawabannya:

Waktu nulis … saya meyakinkan diri sendiri bahwa naskahku kece abis ga ada duanya. –Sunoto Mardika Lie

Cara ini juga suka saya pake biar saya semangat. :D

Sejauh ini naskahku uda ditolak tiga kali (beda-beda, tapi ‘dunia’ yang sama). naskah pertama kerasa banget ‘dudul’-nya, tapi yang kedua sama ketiga entah juga. penerbit ga pernah ngasi feedback yang cukup. posting di kekom juga umpan-baliknya seret. aku si ga pernah membohongi diri sendiri dengan mengatakan bahwa naskahku super orisinal dan bahwa aku semacam literary messiah. yang pasti setelah selesai aku bakal diemin selama (+-) satu minggu, lalu kuedit. pasti keliatan cacat-cacatnya. soal kenapa ditolak aku anggap naskahku bukan yang mereka ‘cari’ dan bahwa penerbit itu sebuah perusahaan yang tujuannya membuat profit. mereka mungkin tidak melihat karyaku sebagai ‘layak jual’ tapi bukan berarti itu sampah. hanya ini aja ‘bohong’ yang kusuap ke diri sendiri tiap hari. –Cha Lumintang

Dan … Bang Cha Lumintang berpesan pada saya kalau saya harus menuliskan di blog kalau beliau adalah orang yang tampan dan murah hati. :D

185534_4835232092718_695149620_n

Bang Cha Lumintang adalah kukang tampan yang murah hati. 

I do experience all the thing you mentioned above, (the stress, the doubt, the self loathing, the pressure, etc) but you know what … after years of labor, sleep deprivation, and occasionally day dreaming form time to time, when your ‘baby’ is finally out there, you’d just glad that it is finally out there instead of stuck in your head and haunting you day and night.  Yet we writer are masochist creature by nature. Soon, we will start another project and repeat those painful process all over again just because we love it. –Shienny Megawati Sutanto

Ya, saya setuju! Yet we writer are masochist creature by nature.

 Itu dia. Saya masih nggak pede buat mengirimkan naskah ke penerbit. –Heru Setiawan

Kalo gitu, Bang HeWan harus nyoba sekaliii … aja buat ngirim. :D

Dari Hailstorm sampai proses penggarapan Winterflame juga, dari awal nulis merasakan tekanan, waktu bukunya akhirnya rilis malah semakin tertekan. –Fachrul Razi

Saya belum pernah nerbitin buku dan itu tuh mbak yang ada dalam pikiran saya waktu menyelesaikan naskah. Merasa garing, merasa nggak pede dengan tulisan saya sendiri. Apalagi kalau abis baca buku yang menurut saya oke. Saya merasa terlempar ke sudut dan merasa nggak bakal dilirik deh ama penerbit apalagi pembaca. Heuheu…. –Hairi Yanti

Iyaaa, sampai jantung rasanya jatuh ke lutut.
merasa takut ngecewain pembaca, padahal mereka udah ngeluarin uang untuk beli dan waktu buat baca. Takut penerbit gak balik modal (padahal mereka dah membiayai penerbitan). 2 hal itu tekanan paling besar.

Pas udah terbit malah semakin mikir dan juga kelihatan bolong2nya “duh harusnya begini, itu begitu, dll.”
Makanya saya selalu berdoa buku2 bisa membawa kebaikan utk semua pihak.

Pas lagi nulis juga merasa gitu. merasa konyol,aneh,lebay dll.–Shabrina Ws

Semoga hati pembaca dilembutkan Allah dan kebaikannya tersampaikan. Lantas sebagai silent author, moga kami dikuatkan Allah. –Rantau Anggun

Aku aku … heheh … setiap mulai menulis perasaanku gitu, tapi pas sudah on hilang sendirinya, jadi santai gitu. Toh apa yg sedang ditulis sudah ku rancang dan kurencanakan bener bener. Pas ada penerbit yg berencana nerbitin naskahku, jadi agak sedikit pede … tapi tetep pas mulai proyek baru … ya hawatir lagi. Ah tapi mba … kalo hawatir mulu kapan selesainya … ya gak? –Tuti Adhayati

Kalau aku nulis, kalau bisa ‘beda’ dengan yg lain..jadi nggak banyak was-was nya. Rumusnya orang jadi penulis juga kan ‘Just Write’ ! –Pujia Achmad

Tekanan pasti ada, dan semakin ke sini, bagiku tekanan itu terus meningkat, karena khawatir kalo karya2ku alami stagnansi or menurun, tapi saat nulisnya, dan saat buku terbit, itu adalah saat paling excited. Tekanan biasanya muncul lagi saat baca2 kritikan di GRI, dan untuk atasinya, biasanya aku mengingat mantra2 makjleb, seperti kata Shabrina Ws, karya manusia bukan kitab suci, jadi tak seorang pun bisa menuntutnya untuk sempurna, yang ini juga makjleb, masih dari Shabrina, bahwa kelebihan dan kekurangan karya manusia itulah yang membuatnya ‘sempurna’, kalo ini dari Hetih Rusli, Tekanan dan ketakutan biasa dialami penulis, tapi itu semua bisa teratasi selama penulis mau terus belajar, kalo terkait selera pembaca, mantra dari Prisca ini juga makjleb, sampai patah pun jari2mu menulis, kau tetap tak akan mampu memuaskan selera semua orang, dan masih banyak lagi mantra2 lainnya, intinya, tekanan nurutku adalah hal yang wajar, tapi jangan sampai menghentikan semangat kita untuk terus belajar, dan bebaskan diri dari expektasi berlebihan, lebih baik anggap karya kita masih butuh perbaikan, imho. :-) –Fauziah Fachra

 Aku mengalami, saat menulis ada tekanan, malah karena banyak merasa tertekan pengennya perfect, eh malah mentok. Stagnan, enggak PD dg tulisan. Aiih, banyak kurang, dsbnya. Salahnya, enggak berani nyari first reader. Makanya, buku2ku beberapa “kedodoran” deh. Nulis fiksi or non fiksi sama aja rasa kwatir pembaca enggak puas, pembaca kecewa, dll. Tekanan terasa banget kalo jadi PJ naskah ˆ⌣ˆ Tapi, pas terbit … Perasaan bahagia, campur aduk. Kritik dan saran jadikan batu loncatan. Apalagi kayak aku ini merangkak. Penulis asogan. Semua jenis tulisan kucoba, rasa nano2 sering kualami ˆ⌣ˆ namun pesan ustadz Salim A Fillah, menulis jangan karena hobi saja. Kalo hobi akan cepat bosan, tapi kalo nulis ada visi dan misi, maka akan tetap semgt. Begitu deh. ˆ⌣ˆ –Naqqiyah Syam

 Entahlah, ane ngalamin semua itu, padahal yang lagi ditulis ini skripsi hahaha…. –Ayub El-Marhoum– 

Ini kenapa jadi curhat skripsi? :D

Jadi, setelah Manteman baca pengakuan tentang seberapa tertekannya para penulis itu ketika penulis, Manteman masih bercita-cita jadi penulis?

Saya sih, masih…. :D

Seperti kata Shienny di atas yang mau saya kutip sekali lagi:

…Yet we writer are masochist creature by nature. Soon, we will start another project and repeat those painful process all over again just because we love it.

Walopun kita tertekan, penuh dengan perasaan takut bakalan ditolak, dibilang tulisannya jelek, dan lain sebagainya … toh kita bakalan mengulangi proses menyakitkan itu lagi dan lagi. BECAUSE WE LOVE IT~!

Jadi, rasanya emang kurang tepat kalo dibilang menulis fiksi itu terapi jiwa. Sewaktu nulis fiksi, kamu bakalan lebih butuh jiwa kamu diterapi karena mengalami hal-hal menyakitkan seperti di atas. Jadi terapi beneran kalo novelnya dapet royalti sekian M kali ya? *plak*

Tapi banyak hal indah ketika kamu menulis. Selain punya temen baru, dapet ilmu baru (dari hasil riset yang mau gak mau kudu dikerjain), dapet pengalaman baru, kadang juga dapet bonus pujian dari orang-orang yang menyukai tulisan kamu. Pun dapet kritikan, itu kan berarti karya kamu diapresiasi juga, walopun apresiasinya berisi kritikan. But, look at the good side: kritik itu tujuannya buat bikin karya kamu yang berikutnya jadi lebih oke. :D

Terakhir….

Said it outloud: WE WRITE BECAUSE WE LOVE IT!

2 Comments

  1. Brin
    Oct 30, 2013

    Yahaa… cinta! :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)