#295: Impian dan Buku di Bawah Bantal

Dibaca 378 kali

IMG_1260edit

Candy-Candy

Kadang, ada beberapa orang yang mengatakan kalau saya produktif….

Saya gak membuat tulisan ini untuk menyangkal atau mengiyakan. Tapi cuman buat cerita-cerita aja kalau saya normal dan biasa aja. Gak ada yang spesial banget. Kalau mau ngomongin bakat, saya sendiri gak yakin yang namanya bakat itu emang ada. Mungkin ada yang namanya kecenderungan menyukai satu hal lebih dari yang lainnya. Karena suka, makanya belajarnya jadi lebih mudah dan ngebikin orang bisa menguasai satu bidang lebih cepat dari orang kebanyakan. Atau karena suka, latihan dan jam terbangnya jadi (disadari atau gak) lebih banyak. Jadi akhirnya lebih baik dan terampil dibanding orang kebanyakan.

Itu juga yang ngebikin anak-anak kadang menurunkan “bakat” orangtuanya. Yah, gimana gak coba. Dari kecil yang diliat orangtuanya lagi ngerjain itu melulu. Misalnya orangtuanya pemusik, anaknya liat orangtuanya main musik melulu. Mereka juga punya akses ke alat musik yang dimiliki orangtuanya. Punya tutor pribadi pula. Kalau akhirnya anak-anak ini jadi music-prodigy, gak aneh juga kan. :D

Balik lagi ke urusan produktif tadi, ada juga yang bilang saya bisanya banyak. Bisa ini, bisa itu.

Sebenernya gak juga sih…. :( Saya cuma bisa mengerjakan hal-hal yang saya sukai. Yang dilihat oleh orang-orang itu, yang saya kerjakan itu, adalah hal-hal yang saya sukai. Karena saya suka, saya mengerjakannya. Saya menuliskan hal-hal yang saya suka itu (resep atau craft), agar orang-orang yang pengen belajar, bisa membacanya. Saya pengen membagi apa yang saya bisa. Sederhananya gitu. Karena walaupun sedikit, ilmu itu sebaiknya dituliskan dan diajarkan. Dituliskan biar gak lupa. Diajarkan ke orang lain biar jadi amal jariyah.

Saya suka terharu kalau ada yang ngirim pesan di sosmed bilang kalau dia mau make salah satu tutorial saya buat jualan. Saya jadi ngerasa berguna gitu. Itulah sebenernya pendorong dari apapun yang sedang saya kerjakan: perasaan senang karena merasa berguna.

Dari semua yang saya lakukan itu, gak selalu dorongannya passion. Ada yang emang harus dikerjakan karena emang harus gitu. :D Misalnya masak. Kalau kemudian saya suka moto-moto hasil masakan saya dan nulis resepnya, itu juga atas dorongan pengen ngedokumentasiin aja. Bukan pengen gagah-gagahan mau pamer. Toh yang bisa bikin masakan kayak gitu juga banyak. Tapi, sama kayak pas kita sekolah dulu, kita lebih ngerti catatan yang kita bikin sendiri dibanding catatatn temen yang kita boleh minjem. Karena itu saya bikin blog resep. Blog ini udah lama gak update karena saya emang gak ada masakan baru sih. :(

Ada yang dorongannya buat selingan dan berhemat. :D Misalnya menjahit. Saya menjahit bukan karena pengen buka butik atau jadi penjahit beneran. Saya cuman pengen ada selingan lain kalau saya lagi mumet atau bosen. Kalau bisa, selingannya ini ada manfaatnya. Kalau bisa, hasilnya bisa dipake. Kalau bisa lagi, selingan ini bisa bikin semuanya fun. Menjahit ternyata memenuhi semua syarat selingan yang baik menurut saya. Anak-anak suka kalo punya baju baru. Saya juga suka karena ada kegiatan selingan yang bisa bikin saya seneng. Saya lebih suka lagi karena bisa menghemat pengeluaran beli baju anak. :D

Kalau menulis, itu emang passion. Saya pengen jadi penulis simply karena di posisi saya sekarang ini, saya tahu dan sadar kalau saya gak bisa jadi dosen atau pengajar atau yang sejenis dengan itu. Saya pengen jadi guru. Saya suka bercerita. Saya pengen jadi guru yang suka bercerita di kelas, itu impian saya dulu. Sayangnya, jalan hidup membelokkan saya ke tempat lain. Tapi … saya tahu kalau dengan menulis saya bisa mengajar. Mengajar hal-hal yang saya tahu dan saya suka aja. :D

Saya menghabiskan waktu kecil sampai remaja saya–dan bahkan sampai sekarang–tidur dengan buku. Di samping bantal, di bawah bantal, di meja kecil di sebelah tempat tidur, di mana-mana. Ada masa-masa ketika saya lari dari dunia yang menurut saya menyedihkan dan saya tinggal di dunia buku yang sedang saya baca. Betapa saya sangat mempercayai apa yang saya baca itu. Untungnya saat itu saya tinggal di dunia yang dibuat HAMKA, NH. Dini, STA … jadi terpaksa nelen pelajaran moral deh saya. *plak* :D

Saya pengunjung perpustakaan yang jarang punya uang untuk beli buku. Satu-satunya tempat andalan saya untuk nyari buku yaaa … cuman perpustakaan sekolah. Sewaktu SMP dulu, ada masa di mana saya dateng ke perpustakaan dan bilang, “Kayaknya udah gue baca semua deh buku di sini.” :D Perpustakaan SMP saya kecil, bukunya sedikit, dan gak banyak yang dateng ke situ. :D Dan buku-buku pinjaman itu yang berceceran di sekitar tempat tidur dan ada di bawah bantal.

Saya pengen buku saya juga ada di bawah bantal seseorang….

Balik lagi ke obrolan tentang hobi. Saya gak sepanjang hari ngetik. Gak sepanjang hari menjahit. Gak setiap hari masak. Saya melakukan semuanya berganti-ganti. Kalo lagi capek ngetik, saya menjahit. Atau kalau lagi capek dua-duanya, saya membaca. Kalau lagi males masak, saya jalan-jalan, moto. Kalau lagi capek ngerjain semuanya, saya nge-games. Kalau lagi mumet banget ama dunia, saya nulis. :D Yang penting buat saya; saya harus bergerak. Gak boleh diem aja. Karena kalo saya gak lagi ngerjain hal-hal yang bermanfaat, saya pasti lagi ngerjain hal-hal yang gak bermanfaat. :(

Dari masak, ke nulis, ke menjahit, ke nyuci, ngurus anak, ngurus suami, belanja ke pasar, dan seterusnya … itu ngebikin saya merasa berguna. Dan seperti yang saya bilang di awal tulisan ini, perasaan merasa berguna itu pendorong paling kuat untuk terus melakukan sesuatu, menolak untuk diam.

Saya merasa bahwa harga diri kita itu juga terbentuk dari bagaimana kita memandang diri kita sendiri. Kalau misalnya kita melihat diri kita sebagai orang yang berguna buat orang lain (walaupun skalanya masih rumahan dan yang merasakan manfaatnya hanya suami dan anak-anak), hal itu bisa membuat kita merasa lebih bahagia. Dan orang yang bahagia itu akan membuat orang di sekelilingnya juga bahagia. :D

Jadi gitu deh. Bergerak, melakukan sesuatu, merasa berguna karena sudah melakukan sesuatu, merasa bahagia, capek, tidur pules … gak ada waktu lagi untuk gak merasa bahagia, gak bersyukur, ngiri ama orang. Gimana mau ngiri kalo urusan rumput di halaman sendiri aja gak ada abis-abisnya. Gak ada waktu buat meratiin rumput tetangga kecuali sekilas lalu untuk melihat trend rumput terkini. :D *plak* Atau ngobrolin tentang perawatan rumput paling mutakhir. :D Atau ngobrolin tentang hama rumput yang patut diwaspadai. :D

Ngalor-ngidul gini yak…. :D

Yah, pokoknya gitu deh. Saya biasa aja, gak yang excellent gimana-gimana. Semua yang saya lakukan pendorongnya adalah rasa ingin menjadi seseorang yang berguna. Gitu aja. Oh … satu lagi, saya pengen buku saya ada di bawah bantal banyak orang nantinya. :cutesmile:

Saya nulis begini karena saya tahu bahwa setiap orang juga bisa kayak saya atau bahkan lebih. Gak ada yang istimewa. Asal … bergerak. Jangan diam.

Kalau banyak bergerak kamu bakalan lebih sehat dan bahagia. percaya deh. :D

4 Comments

  1. Muna Sungkar
    Nov 13, 2013

    Sebutan yg cocok buat mak octa tuh.. Skillfull Mother menurut ku. Serba bisa.. Hebat euy :-P

    • octanh
      Nov 15, 2013

      Gak skill-skill banget juga sih. Cuman apa yaaa … kayaknya gatel aja gitu kalo diem. :D

  2. isnuansa
    Nov 11, 2013

    Kalau aku meski tak selalu komen di sini, sering wara-wiri buat nengokin ada apa di tempat emak yang kreatif ini.

    :music: :music:

    • octanh
      Nov 15, 2013

      Makasih, Mak Isnuansa. :D Saya malah makin lama makin jarang bewe. :(

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)