#296: Too Much Noise

Dibaca 502 kali

IMG_3134edit

Saya baru menyadari kalau ada beberapa teman penulis yang hilang dari peredaran sosmed, terutama Facebook…. Bukan cuman temen penulis aja sih, banyak juga teman yang lain. Tapi saya gak tau apa mereka masih aktif di grup tertentu atau gak. Karena ada beberapa orang yang saya kenal juga kelihatanya gak aktif di sosmed seperti Facebook, gak nulis status, gak komen di status orang, tapi aktif di grup yang dia ikutin.

Saya kayaknya udah tergantung banget deh sama sosmed.

Mungkin juga karena pergaulan saya di sini sangat terbatas. Saya jarang sekali bisa keluar dan ngobrol dengan orang beneran. Yang sering saya lakukan hanya ngobrol lewat telepon dengan ibu atau adik saya. Sisanya saya memenuhi kebutuhan untuk bersosialisasi dengan bantuan sosmed. Sebenernya ini menghemat tenaga juga. Sekali buka Facebook misalnya, kita bisa dapat banyak sekali kabar tentang orang yang begitu banyak. Bisa dapet info terkini, gosip, bahkan kita bisa nimbrung ngasih pendapat kita tentang masalah itu.

Saya merasa terbantu oleh sosmed ini.

Kalau diibaratkan orang di SIMS, bar kebutuhan untuk bersosialisasi saya bisa full ijo terus selama saya menyempatkan buka sosmed setiap beberapa waktu sekali.

Sewaktu saya baru pindah ke Selayar sini, saya juga merasa sangat terbantu oleh sosmed ini. Saya jadi bisa tetap terhubung dengan teman-teman saya. Saya gak ngerasa sendirian. Adaptasi dari tinggal di tempat yang rame penuh orang kayak di Jakarta ke tempat yang sepi kayak Selayar pun jadinya lebih menyenangkan. Sosmed dan internet ini juga yang membuat hidup saya begitu mudah di sini. Saya memang tinggal di pulau kecil ini, tapi saya tidak pernah benar-benar merasa terasing. Saya merasa jadi bagian dari sekumpulan orang, sekumpulan komunitas. Saya gak pernah sendirian.

Tapi, akhir-akhir ini saya merasa sosmed itu riuh sekali.

Saya merindukan ketika Kastil LCDP riuh sekali. Saya gak keberatan dengan puluhan notifikasi setiap kali saya buka Facebook. Tapi, itu riuh yang saya suka. Riuh dengan nada yang jarang terdengar sumbang. Sekarang anak-anak di LCDP udah mulai sepi karena satu per satu udah mulai sibuk, nerbitin buku, atau pengen fokus sefokus-fokusnya waktu nulis. :(

Sekarang, setiap kali saya membuka Facebook, kadang saya merasa banyak sekali informasi yang dijejalkan ke kepala saya tanpa saya bisa menolak karena saya terlanjur sudah membaca apa yang tertulis di sana. Tuan Sinung pernah memberikan tips untuk selalu membuka Facebook dari halaman timeline kita. Jangan masuk ke beranda. Nanti ngecek notifikasi dari sana. Tapi kadang saya masih masuk juga ke beranda dan membaca banyak hal sampai kepala saya penuh. Apalagi kalau yang dibaca hal-hal yang buruk, atau berita buruk, atau kejadian buruk. Sungguh itu membuat kepala saya rasanya mau meledak. Ini belum ngomongin kondisi hati dan mood.

Satu hal yang ngebikin saya kadang mumet kalo buka Facebook adalah update status MLM yang ngasih motivasi macem-macem itu. Ya ampun … kadang saya bingung mereka lagi ngapain. Kalau memang mereka lagi jualan, kenapa yang di-update terus-terusan tentang cita-cita, keinginan untuk punya uang sekian-sekian, mimpi pengen liburan ke luar negeri dan sebagainya. Beberapa kali juga ada yang mengirim message mengajak saya ikut MLM-nya. Saya sengaja gak ngebales karena saya gak tau mau bales gimana. Mau nolak langsung bilang gak tertarik, saya gak tega juga. :( Walaupun akhirnya saya hide, gak lama nanti ada lagi yang modelnya kayak gitu. Gak ada habisnya.

Sebenernya saya gak pernah keberatan dengan siapapun jualan di Facebook karena saya pun suka cuci mata liat barang-barang dagangan mereka. Sayangnya, para anggota MLM ini jarang banget yang mempromosikan barang-barang mereka. Yang mereka promosikan adalah gimana-gimananya harapan mereka. Pencapaian mereka di MLM itu. Saya jadi bertanya-tanya, apa emang MLM itu gak butuh barangnya dibeli? Cuma butuh downline? 

Beberapa hari belakangan, kerjaan saya nge-hide semua yang mempromosikan MLM, bukan barang dagangan. (Pas saya lagi nulis ini, ada message yang masuk nanya apa saya tertarik sama MLM kosmetik.)

Balik lagi ke cerita tentang sosmed yang riuh itu….

Saya sendiri juga sebenernya gak ngerti apa saya emang membutuhkan berita-berita yang seliweran di sosmed itu. Misalnya tentang berita Jilbab Hitam yang lagi rame dari kemarin. Atau tentang Ayu Ting Ting. Atau tentang sepak bola. Saya terpaksa baca karena ada di sana. Saya jadi gak punya pilihan.

Kepala saya jadi riuh….

Beberapa hari kemarin, saya nyoba untuk hanya buka sosmed di waktu malam ketika saya udah menyelesaikan semua pekerjaan saya. Saya sengaja gak pilih buka sosmed di pagi hari karena efeknya lumayan juga. Satu aja berita sedih di pagi hari, bisa bikin mood hancur sampai siang hari. Itu berita sedih ya. Belum lagi kalo ada orang yang hobi pasif-agresif dan suka nyindir dengan alasan #selfreminder atau #selfnote. Trus pas banget pula itu tulisannya sama keadaan kita. :(

Atau yang suka nulis tentang agama dengan alasan dakwah. Selama itu gak menyindir pemeluk agama lain, saya sih gak keberatan. Selama gak bawa hadist palsu, juga gapapa. Tapi … kalo kemudian itu dijadikan tempat untuk membenarkan apa yang dia percaya dan nyalah-nyalahin orang lain yang gak sepaham, rasanya juga bikin saya pusing.

Makanya saya lebih suka baca-baca status yang lucu, yang menyejukkan (bukan ngenasehatin), yang apa ya … kalopun di pemilik status nulis tentang hal-hal yang agak sensitif, dia nulisnya dengan cara yang baik. Yang gak ada tendensi apa-apa. Saya yakin kita semua tahu dan bisa membedakan mana status yang lagi pamer, lagi galau, lagi butuh pembuktian diri, atau lagi sekedar iseng aja pengen nulis sesuatu.

Kalo semua status itu dibaca dan gak semuanya baik, berarti kita udah ngebiarin diri kita kemasukan sampah dari banyak orang. :(

That’s why … saya beneran menyensor apa-apa aja yang bakalan tampil di newsfeed Facebook saya.

Tapi hal begini biasanya gak terlalu terasa di twitter, entah kenapa. Mungkin karena saya juga hanya nge-follow orang-orang yang (setelah saya cek) mereka gak banyak ngetwit war. *plak* :D

Nah itulah … keriuhan itu, suara-suara berisik itu…. Saya jadi inget kalo lagi nonton film, suara ambience itu emang sebaiknya ada. Tapi suara dialog yang penting itu selalu terdengar lebih jelas dan keras. Itulah yang sedang saya usahakan sekarang. Saya mengecilkan suara ambience itu, gak di-mute, ntar jadinya aneh juga. Tapi saya pastikan kalau suara yang benar-benar ingin saya dengar itu terdengar keras dan jernih.

Masalahnya, saya merasa gak bisa menulis dengan baik setiap kali kepala saya jadi riuh dengan ini dan itu yang gak penting tapi kemasukan gak sengaja pas buka sosmed. :(

Kalau suara di kepala saya menjadi riuh seperti itu, saya kadang gak bisa membedakan mana suara saya dan mana suara orang lain. Mana yang benar-benar ingin saya katakan, mana yang saya katakan karena saya latah karena kaget, misalnya.

Karena … kalau mau tetap mengeluarkan hal yang jernih, kata-kata yang jernih, tulisan yang jernih, saya juga harus kemasukan hal-hal yang jernih pula. :cutesmile:

Tapi saya belom mau sampai ekstrim sekali mau tutup akun sosmed saya. Yah, setidaknya sekarang saya mengurangi waktu maen-maen ke sana dan lebih banyak membaca. Efeknya juga lebih enak di badan dan pikiran. Kayak pindah dari pola makan banyak funk food ke makanan sehat gitu lah. :D Walopun godaannya cukup berat sih, apalagi kalo lagi bener-bener gak ada kerjaan. :(

Yah, gitulah….

Menghindari keburukan itu lebih utama dibanding mencari kebaikan. :D

17 Comments

  1. Lusi
    Nov 15, 2013

    Siang aku jarang buka, karena ngurus yang didunia nyata. Nongol aja sekali2 kalau butuh hiburan. Selebihnya diputer pakai aplikasi biar kelihatannya eksis heheheeee…. MLM udah 100% hide. Malam saya jatah, tiap habis satu artikel blog atau bbrp halaman draft, baru boleh intip2 sebentar, stlh itu nunduk lagi, begitu terus. Kalau nggak gitu habis waktu terbuang di socmed.

    • octanh
      Dec 4, 2013

      Sebulan belakangan, saya buka Facebook cuman pagi sama malem, atau salah satunya aja, Mbak Lusi. Emang berasanya jadi lebih enak sih. :D

  2. Luckty Giyan Sukarno
    Nov 15, 2013

    Oh, nyimak komen Uda Melvi. Pantesan aku lama gak liat Mbak Ratih Kumala ngetwit lagi. Padahal dulu tiap ada Bioskop Indonesia Trans TV kalo ceritanya bagus, langsung mention beliau yang kebetulan Tim Skenario Trans TV :D

    • octanh
      Nov 15, 2013

      Apa Mas Luckty juga pengen ngelakuin “bunuh diri sosial” kayak Mbak Ratih? :D

  3. Melvi Yendra
    Nov 14, 2013

    Kemarin baca blog-nya Eka Kurniawan, yang mengulas Pidato Kebudayaan Karlina Supelli di TIM, dia juga menyinggung soal keputusannya untuk melakukan “bunuh diri sosial”. Eka–dan juga belakangan istrinya, Ratih Kumala–tidak lagi bermain media sosial, baik itu FB atau Twitter.

    • octanh
      Nov 15, 2013

      Mungkin sebaiknya saya juga begitu, Uda Melvi…. :( Kepala saya penuh sama info sosmed yang entah penting, entah gak. :(

  4. Bint@
    Nov 14, 2013

    oah.. sy kadang jg merasakan keriuhan itu.. sering terjebak gak jadi nulis karena kelamaan di beranda :(

    tp smoga status2 sy tdk jd sampah yg menyumpekkanmu ya mbak hehe..

    • octanh
      Nov 15, 2013

      Statusnya Mbak Binta saya seneng kok mbacanya. Terutama yang kutipan novel sih. *pilih-pilih* :D Yang paling bikin saya sumpek itu MLM. :cry:

  5. Hairi Yanti
    Nov 14, 2013

    di FB ada fasilitas close friend kan mbak buat teman2 yang qta pengin lihat kegiatannya di FB. Nah, saya manfaatkan ituuu. Buat orang2 tertentu yang statusnya bikin saya termotivasi atau suka sama tulisan2nya, sy masukin ke close friend :)

    • octanh
      Nov 15, 2013

      Temen saya udah banyaaaak banget, Mbak Hairi. Hampir 1.800an. Saya juga kadang bingung liatnya: ini siapa yaaa? Kalo mau disortir satu-satu, kayaknya udah mumet. Hiks. :cry:

  6. Milo
    Nov 14, 2013

    Kalo status galau 7 harinya Eny masuk kategori mana?

    Maap yak kalo setatus saya di pesbuk menjejalkan informasi gak penting ke otak Mb Octa :D

    • octanh
      Nov 15, 2013

      Statusnya Eny mah, antara galau sama terpaksa nyetatus galau. :D Dia gak tau kan kalo kita rumpiin. :D

      Pas yang sebelum status galau ini kan, statusnya dia juga udah galau. Tapi pas bikin hestek galau, malah jadi kurang berasa galaunya.

      Milo, kita hiatus Facebook trus komunikasi lewat blog aja kira-kira bisa gak ya? *serius nanya*

      • Milo
        Nov 15, 2013

        Ga yakin. Kalo saya hiatus dari pesbuk, pasti kegoda nyampah di Twitter -_-

        • octanh
          Dec 4, 2013

          Udah buka akun Path? :D Ada lagi, Milo, Instagram!

  7. azakiah
    Nov 14, 2013

    … saya lbh suka pinterest , gambar2 saja ,nd ada yg ngomel , curhat , galau … trus fbx ? tetap juga hehehe

    • octanh
      Nov 15, 2013

      Saya punya akun pinterest tapi malah gak diurus. Hiks. Kebanyakan akun sosmed deh kayaknya saya. :(

  8. Ila Rizky Nidiana
    Nov 14, 2013

    hehe, ngalami juga yang kayak mbak. makanya lebih enak buka socmed pas malem dini hari atau pas pagi saat orang belum banyak beraktivitas. kalo udah siang udah kayak pasar :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. #297: Masih Ngomongin Sosmed|Octaviani Nurhasanah - […] menyambung tulisan sebelum ini tentang Too Much Noise, malam ini saya membaca tulisan Bang Eka Kurniawan tentang Ketika Semua …

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)