#297: Masih Ngomongin Sosmed

Dibaca 396 kali

IMG_3076edit

Masih menyambung tulisan sebelum ini tentang Too Much Noise, malam ini saya membaca tulisan Bang Eka Kurniawan tentang Ketika Semua Orang Bisa Bicara, Apa Tugas Penulis?, saya jadi mikir tentang mengheningkan pikiran dan mulai mengosongkannya dari segala info gak penting…. :(

Saya jadi teringat betapa sepi dan menenangkannya ya jaman saya SMA dan awal-awal kuliah dulu. Belum ada sosmed, BBM, aplikasi chatting. Kita menghubungi orang ya cuman lewat telepon, SMS, atau email. Tapi waktu itu saya udah ngeblog. Karena kita gak dengan mudah terhubung dengan orang, orang juga gak dengan mudah bisa tahu apa isi pikiran kita, hidup ini masih ada misterinya. :D

Kalo gitu, gak usah lah ya, capek-capek bikin alat pembaca pikiran. Suruh aja orang bikin akun sosmed dan kita bisa tahu semua yang dipikirkannya. *nyoba nge-jokes* :D

Saya gak mempermasalahkan sosmednya sih. Dia ada karena emang udah saatnya ada. Kemajuan teknologi bakalan ngebikin dia ada pada suatu titik. Saya juga gak  mempermasalahkan saya emang sosmed-junkies karena memang saya harus nyobain semua yang model begitu kayaknya. Namanya juga anak muda. *plak* Yang gak pengen saya cobain malah BBM dan aplikasi chat (sampe sekarang saya belum punya) karena saya ngerasa lebih susah ngomong sama orang kalo berdua-duaan aja, kayak di aplikasi chat itu. :( Kalo di sosmed kan kayaknya lebih enak gitu ya, lempar isu, tulisan, status, dan kita gak perlu mengharapkan siapa-siapa untuk memperhatikan atau membalas. Kalau ada yang nge-likes atau komen, ya kita bales aja gitu. :D

Trus malam ini, saya gak sengaja (beneran gak sengaja) tahu kalau salah seorang teman sosmed saya yang pernah deket dulu nge-unfriend saya. Saya bingung aja gitu. Selama ini baik-baik aja kok. Berantem gak pernah, nyindir dia saya juga gak pernah, biasa-biasa aja. Trus di antara segitu banyak temen di lingkaran sosmed kami berdua, dia nge-unfriend saya. Bingung, kan? Saya juga. Dan rasanya gak enak. Walaupun ini cuman virtual unfriend, sama kayak kalo saya ngebunuh salah satu SIMS saya waktu main, sama sekali gak ngefek dengan kehidupan saya (mungkin juga dia) secara langsung. Yang jelas, dia menutup satu pintu komunikasi. Itu aja. Ntar kalo perlu apa-apa dan nyariin, yaaa … tanggung sendiri kalo repot. *pede* :D

Ini terjadi berkali-kali sih. Gak cuman kali ini aja. Dan berkali-kali juga saya tegaskan pada diri saya kalau ada atau tidaknya jalur komunikasi saya dan teman-teman saya di sosmed, gak terlalu ngaruh juga sama hidup saya. Walaupun kadang itu masih gak bisa ngusir rasa gak enaknya. :D

Iseng saya nanya sama Tuan Sinung: “Kalo kamu aku block, gimana?”

Dia ngejawab: “Tapi kamu masih masak, kan? Masih mau dianterin ke pasar?”

Saya cuman bisa ketawa ngeliat reaksinya. Dia sendiri ngerasa gak apa-apa gitu saya block. Block loh ini, bukan sekedar unfriend. :D Walaupun pasti ada rasa gak enak. Kok ya suami sendiri di-block. :D

Trus saya kepikiran tentang ngembaliin suasana ngeblog kayak dulu lagi. Masih inget, gak? Yang kalo temen kita bikin post, trus kita bisa nanggepin di post kita dengan ngasih link ke post temen kita itu (yang mana secara gak langsung ngasih tahu dia juga kalo kita nanggepin tulisannya). Trus nanti dia nanggepin balik lagi. Mirip surat-suratan tapi semua orang yang mau bisa baca. Keliatannya asyik ya…. :cutesmile:

Kita pun jadinya terlibat dalam tulisan yang setidaknya ada isinya lah. Bukan cuman haha-hihi basa-basi doang.

Walaupun kita tahu semakin ke sini, dunia blog pun semakin rumit, tapi kita tetep bisa menemukan orang yang memang ngeblog karena suka. Yang tulisannya bagus. Yang kalo kita baca tulisannya, kita bakalan dapet sesuatu gitu. :D

Ini juga yang ngebikin saya jarang keliatan blog-walking di blog teman-teman saya. Bukan karena saya gak baca tulisan mereka, tapi karena kadang saya bingung mau komen apa. Dan sama kasusnya seperti sosmed, saya juga pengen mengurangi segala keriuhan di kepala saya. Kalau saya ngebaca semua blog yang saya tahu, apa bedanya dengan keriuhan sosmed? Sama-sama banyak informasi masuk tanpa bisa terbendung. Perlu gak perlu, suka gak suka, saya jadi dapet informasi itu karena kadung udah baca aja gitu. :(

Makanya kalo ada yang minta saya “ninggal jejak” di blognya, kadang saya malah jadi tertekan. Saya pengen ninggalin jejak yang baik. Bukan cuman nge-junk. Tapi kalo tulisannya gak ngasih apa-apa atau dengan sangat berat hati saya bilang: gak menarik, saya mau bilang apa?

Memang ada banyaaak banget blogger di luar sana dengan segala misinya. Tapi saya lebih tertarik membaca tulisan yang bisa ngasih sesuatu buat saya. Bukan karena saya temennya dan saya harus “ninggal jejak”. Ada yang lain yang saya pikir harus ditekankan ketika menulis dan saya baru menyadarinya akhir-akhir ini ketika keriuhan itu sudah tidak lagi dapat saya tahan: bahwa dunia maya ini ibarat mall–kita seharusnya bisa memilih toko mana yang mau kita masuki, toko mana yang mau kita jadiin langganan, toko mana yang kita cuman windows shopping. :D Gak semua harus didatangi karena waktu kita sedikit sementara tanggung-jawab kita banyak. Kalau kamu mau toko kamu didatangi dan dijadikan langganan, buatlah produk yang kualitasnya baik. Kalau bisa yang gak tertandingi sama toko manapun. Simpel ya, sebenernya. :cutesmile:

Setiap kali ada yang komen di blog ini, saya selalu datengin blognya loh, kalo ada link-nya. Tapi kalo ada yang bikin komen: “Mampir juga ke blogku, ya….” Biasanya saya gak dateng. Tulisan itu mengintimidasi saya. Sama seperti message dari MLM yang ngajak saya gabung jadi downline. :( Karena logikanya gak masuk di saya. Saya nulis nih, trus ada yang baca. Kenapa karena ada yang baca tulisan saya trus saya jadi harus ngebaca tulisan dia? Kenapa saya kena kewajiban baca tulisan lain karena saya nulis? Duh…. Bingung kan, ya. Saya juga. Dan mungkin buat beberapa orang pertanyaan itu terdengar kurang ajar. :(

Saya pengen berkomunikasi dengan cara yang menyenangkan. Bertukar pemikiran dengan tulisan yang sarat ide, sarat renungan. Tapi emang kayaknya untuk sampai di fase seperti ini, saya harus jadi sosmed-junkie dulu. Toh kita semua pernah ngalamin masa-masa jadi anak alay waktu sekolah dulu, kan? Hahahaaaa…. :D

Saya pengen nulis. Itu aja…. Dan mungkin pada akhirnya para penulis akan kembali mencari hening karena kita tidak bisa menulis di tengah bising. Sulit.

10 Comments

  1. Agus Setiawan
    Nov 20, 2014

    SosMed selalu saja begitu, bikin ketagihan. Kabar baiknya saya udah 6 bulan tanpa Facebook atau Twitter. Makin seneng nulis di blog sendiri. :D

    -Salam setrum, go blogger.
    kokilistrik.com

    • octanh
      Dec 3, 2014

      Ah, saya udah lama sekali gak main ke blognya Bang Koki Listrik. :D *masukin ke Reader*

      Saya udah dari Mei tahun lalu gak pake Facebook, tapi kalo twitter, masih. :D Gak bisa gak pake twitter kayaknya. Hiks. :mewek:

  2. dedy setyaW
    Nov 24, 2013

    skrg kok jarang posting resep masakan kue atau roti kak :siul:

    • octanh
      Dec 4, 2013

      Lagi gak nyobain sama gak ada resep baru, Bang Dedy. :( Sekarang saya banyakan masak resep yang gampang-gampang aja kayak oseng-oseng sama sop-sopan. :D

  3. indah nuria savitri
    Nov 21, 2013

    Salam kenal mak…kalau saya sih, ngg mau terbebani dengan socmed…sebel juga memang kalau seperti fait accompli harus ini dan itu di socmed…atau supaya gaul :p…tapi nyatanya saya selalu mencoba membalas semua komentar, menanggapi status or twitter yang mention saya hihihi…plus flickr and instagram :D..hohoho…ternyata, walaupun ngomel ini itu, ternyata menikmati juga socmed yang hingar bingar itu…so, I just try to manage my time :D…BW asyik, banyak manfaatnya…tapi hanya saya lakukan kalau tidak mengganggu my real life :D…dan ternyata lagi, bukannya sok multitasking, tapi saya sering BW di tengah2 drafting et berkicau huahaha…asli ngg konsen :D…well, well…surprise surprise…

    • octanh
      Dec 4, 2013

      Bener, Mbak Indah. Walopun di sana hingar-bingar dn kadang bikin keki, saya masih belom bisa buat lepas juga. Akhirnya sekarang saya buka sosmed kalo malem atau pagi aja. Sekali atau dua kali sehari. :D Kalo mau diikutin dikit-dikit buka sosmed kayak dulu, saya beneran gak bisa ngapa-ngapain deh kayaknya. Kalo seklai buka, update status, balesin komen, dan seterusnya, bisa ngabisin waktu banyak juga. :(

  4. Fardelyn Hacky
    Nov 15, 2013

    Postingan lanjutan ini, apakah akan didatangi juga oleh uda Melvi Yendra, xixixi…

    • octanh
      Dec 4, 2013

      udah ditungguin lama, si Uda kagak dateng…. *pundung di pojokan*

  5. Lusi
    Nov 15, 2013

    Hihihiii saya jadi bingung nih mak Octa maunya gimana? Kalau saya termasuk yang gak bisa nulis sambil saut2an di socmed. Jadi kalau saya kelihatan di socmed, mungkin itu pakai aplikasi schedule atau saya pas break cari hiburan. Kalau lagi nulis ya hp dijauhin, socmed di lapi off semua :D

    • octanh
      Dec 4, 2013

      Sebenernya saya mau nutup akun facebook, Mbak Lusi. Tapi masih belom bisa. Akhirnya dibatesin aja sekarang buka-bukanya…. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)