#298: Ketika NaNoWriMo Sudah Berlalu

Dibaca 310 kali

2013-Participant-Facebook-Profile

Duh, blog ini gak keurus ya udah hampir tiga minggu lebih….

Maapkan saya~

Sebulan belakangan, saya emang rempong banget sama NaNoWriMo. Abisnya udah dua tahun ikut, saya kalah mlolooo…. Tahun ini saya bertekad kuat untuk menang. Soalnya kalo gak gitu, saya tahu, saya gak bakalan nulis sama sekali sampe akhir tahun. Trus proyek saya gak bakalan jadi-jadi. Mumpung ada NaNoWriMo, ada temen-temen senasib-sepenanggungan, berasa ada aroma kompetisinya juga (padahal mah sebenernya lebih ke kompetisi ngelawan rasa males sendiri), jadi saya ikut dan serius ngerjainnya.

Kemarin, pas saya ngecek word count, ternyata udah cukup buat menangin NaNoWriMo tahun ini. Awalnya saya masih mau tahan sampe tanggal 30 November. Siapa tahu bisa dapet sepuluh ribuan kata lagi. Soalnya walopun proyek saya ini udah sampe 53 ribuan kata, itu masih belom selesai. Kira-kira saya masih harus ngerjain 1/4 bagian terakhir. Tapi karena saya juga udah mulai collaps (empat hari terakhir saya ngetik sepanjang tengah malam sampai pagi trus masih dilanjut siang sampe menjelang sore), akhirnya saya sudahi saja NaNoWriMo saya sampe di sini. Dan ternyata bener, hari ini badan saya mulai berasa gak enak dan hidung meler. Kepala juga sakit sih. Untungnya Tuan Sinung udah balik dari Jakarta dan dia bisa ambil alih urusan rumah dari semalem. Jadi, saya bisa istirahat, minum madu, tolak angin, teh anget, makan yang banyak (selama nulis saya gak napsu makan), dan saya tidur yang banyak sebelum sakit beneran.

Pajang dulu kaver Everald:

IMG_3300edit

Kaver “Everald”, proyek NaNoWriMo saya tahun ini. 

Sebenarnya, inti dari NaNoWriMo itu cuman satu: DISIPLIN. Kalo disiplin nulis sekitar 1.666 kata per hari, ya gak perlu menderita. Saya nguber di belakang kayak gini karena ada semingguan saya gak nulis karena anak-anak sakit. Dari NaNoWriMo tahun ini, saya juga jadi tahu ritme nulis saya itu gimana. Di luar bikin konsep, riset, bikin karakter, bikin sinopsis, bikin plot sinopsis, dan perintilan lainnya–pokoknya itu cerita udah tinggal tulis–sebenernya saya bisa nulis sekitar 2.000an kata per hari dan itu dalam kondisi biasa aja, alias gak tertekan. Saya bisa ngerjain itu dua sesi. Sesi pagi setelah anak-anak berangkat sekolah dan sesi malem pas anak-anak udah tidur. Kalo terus dilakuin kayak gitu, saya bisa nyelesein satu naskah sebulan di luar pre-writing dan rewriting (yang entah perlu berapa kali di-rewrite).

Dan saya baru ngerti ini pas ngejalanin NaNoWriMo yang sekarang.

Yang namanya kerja (apapun) kayaknya emang mesti disiplin. Gak bisa se-mood-nya.

Betewe, kemaren ada yang nanya: Kalo menang NaNOWriMo dapet apaan?

Kalo novel bahasa Indonesia kayak proyek saya, ada doorprize buku sih. Untuk yang novel berbahasa Inggris, hadiahnya banyaaaak…. Sampe itungan ribu dolar karena sponsornya pun banyak. Untuk yang menang, semua bisa dapet gratis hardcopy novel kita dua buah. Tapi kayaknya bakalan berat diongkir kalo saya mesen itu karena ongkirnya ditanggung sendiri. Semoga tahun depan ada sponsor dari Indonesia buat novel berbahasa Indonesia. :D

Karena konsep NaNoWriMo ini adalah nulis draft pertama sebisa-bisanya, jadi pas udah selesai, diharapkan kita ngedit dan rewrite dulu sebelum dicoba terbitkan. Ada 11 bulan sampe NaNoWriMo tahun depan untuk nulis ulang sampe jadi draft yang kita puas dan nyiapin ide-konsep-riset naskah berikutnya. Kalo diikutin mah, keliatannya simpel ya? :D

Setelah NaNoWriMo 2013 ini berlalu, saya masih harus lanjut ngerjain proyek Everald ini sekitar 4-5 chapter lagi. Tapi sekarang saya mau istirahat dulu. Mau tidur yang banyak, mau masak yang enak, mau njait, mau jalan-jalan ke pantai. Mungkin saya mulai nulis lagi awal Desember.

Setelah proyek Everald ini jadi, saya pun gak ngerti sebenernya mau dikirim ke penerbit mana. Pokoknya dikerjain aja dulu gitu.

Nah, ini sertifikat NaNoWriMo saya:

Sertifikat

Dan proyek NaNoWriMo 2012 saya, alhamdulillah sudah menemukan jodohnya. :cutesmile:

Geek

Semoga si Everald juga enteng jodoh kayak di Geek in High Heels. :D

Do’akan ya, Manteman. :D

8 Comments

  1. lucas
    Sep 8, 2015

    Perjuangan yang luar biasa mbak :D nice

  2. Fardelyn Hacky
    Nov 29, 2013

    Selamat ya mbak Octa. semoga bukunya masuk ke aceh ;)

  3. E. Novia
    Nov 29, 2013

    selamat ya, Mbak. Setelah perjuangan panjang, akhirnya terbayar sudah ya, Mbak.

    • octanh
      Dec 4, 2013

      Iya. Tapi masih harus ngelanjutin sisa babnya ini…. *gelindingan*

  4. Nurin Ainistikmalia
    Nov 29, 2013

    Selamat ya Mbak…!! :D ,,, setelah perjuangan yang begitu berat,,, akhirnya selesai juga… ^^

Trackbacks/Pingbacks

  1. #415: NaNoWriMo 2014 Prep|Octaviani Nurhasanah - […] Yaaa … gak apa-apa. Palingan kamu gak dapet sertifikat yang bisa di-print dan dipajang doang. Kayak serfitikat saya …

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)