#309: Tentang Cerita Anak, Naratif dalam Cerita Anak, dan Lomba Menulis Cerita Anak

Dibaca 549 kali

IMG_4500edit

Kalo abis hujan, bunga ini jadi tumbuh dan beberapa hari kemudian, pada mekar. :D

Halooo … Manteman. :cutesmile:

Jadi ceritanya kemaren saya nelpon Ibu saya tapi yang ngangkat Ayah saya. Ibu saya lagi ke pasar trus handphone-nya ditinggal. Biasanya saya jarang sih ngobrol di telepon sama Ayah saya soalnya beliau itu modelnya kayak Tuan Sinung. Kalo ditanya gak langsung ngejawab, tapi dipikirin dulu jawabannya bener-bener. Jadinya yang nanya udah capek duluan nunggu jawabannya. :D Lebih enak ngobrol langsung kalo sama Ayah saya mah….

Tapi kemaren itu beda. :D

Mungkin karena Ayah saya juga lagi gak ada kerjaan ya, makanya dia jadi ngejabanin saya ngobrol ngalor-ngidul. Hahahaaa…. Trus beliau cerita tentang beberapa hal yang terjadi di sekitar rumah. Misalnya tentang sungai yang posisinya tepat berbatasan dengan halaman samping rumah kami di kampung yang airnya meluap. Tiap musim hujan emang meluap sih. Ibu saya juga udah cerita…. Tapi, Ayah saya bukan nyeritain tentang gimana-gimana itu air yang meluap dan merendam setengah bagian rumah di lantai bawah (yang gak ditempati) tapi malah nyeritain betapa dia merasa aneh karena akhir-akhir ini jarang ngeliat capung air di sekitar rumah. Dulu, waktu saya dan adik-adik saya masih kecil dan suka mainan di tepi sungai itu, capung air ini gampang banget diliat. Mereka bakalan nemplok di atas rumput-rumput gitu kalo pagi.

Capung air ini bentuknya agak lebih kecil dan warnanya ungu-kebiruan. Sayapnya gak tembus pandang kayak capung biasa (yang warna ijo) atau capung setan (yang warna merah atau oren). Sayapnya opaque gitu.

Trus saya bilang gini sama Ayah saya: Capungnya pindah kali, Yah. *sambil becanda*

Ayah saya naggepin serius dong: Bukan. Capung air itu ada kalau di sekitar sini masih banyak air yang jernih dan bersih. Kalau air udah tercemar, capungnya pergi nyari sumber mata air lain yang jernih.

Ayah saya mengatakan itu dengan penekanan loh. Ngeliatin kalo beliau concern sama masalah capung air ini dan juga tentang air bersih di sekitar rumah. Yang mana … saya baru tahu kalo capung gak mau sama air yang gak bersih. Berarti si capung ini bisa dijadikan petunjuk apa di daerah situ masih ada sumber air bersih atau gak gitu kan, ya?

Saya inget waktu masih kecil, ayah saya suka cerita-cerita hal sederhana kayak gini. Hal yang emang bisa dicerna sama pikiran anak-anak SD gitu lah. Tentang keprihatinannya sama burung puyuh di kebun binatang. Waktu kami jalan-jalan ke Kebun Binatang Bukittinggi, pulangnya Ayah saya nanya gitu sama saya (yang waktu itu masih kelas 2 SD), “Menurut Hasnah (saya dipanggilnya gitu), anak-anak burung puyuh di kebun binatang tadi kangen orangtuanya, gak?”

Saya mana tauuu…. Hiks. :mewek:

Trus Ayah saya menceritakan tentang betapa binatang juga seperti manusia. Kalau dipisahkan dari orangtuanya bakalan sedih dan hidupnya jadi gak bahagia.

Lain waktu, Ayah saya juga menceritakan tentang kulit-kulit kerang yang dibuang orang ke sungai setelah isi kerangnya dimakan. Menurut Ayah saya, kalo teman-teman si kerang (itu kerang sungai) ngeliat kulit kerang bekas ditinggali temannya yang kita makan trus kita buang lagi ke sungai, mereka bakalan sedih. Tapi ada juga sebagian kerang yang punya pendapat lain; mereka senang karena sudah berguna bagi manusia. :cutesmile: They died in dignity! Makanya kita harus berdo’a sebelum makan. Bukan hanya untuk berterimakasih pada Tuhan, tapi juga untuk mendo’akan kerang yang sudah menjadi makanan kita dan mengorbankan dirinya.

Sampe sekarang, kalo saya ketemu kerang di pasar, saya inget cerita ini! Itu cara Ayah saya mengajarkan saya dan adik-adik saya untuk berdo’a sebelum makan dan menghabiskan makanan karena dengan begitu kami menghargai pengorbanan bahan makanan itu.

Saya kangen pengen pulang kampuuuuung~! :mewek:

Ayah saya tidak pernah menceramahi kami. Itulah saya selalu saya kenang dari beliau. Beliau bercerita, mendongeng. Bukan dongeng yang dibacakan dari buku, tapi dikarang sendiri. Beberapa dongeng saya curigai dikarang on the spot di atas tempat tidur beberapa saat sebelum beliau bercerita. Cara seperti ini, menurut Ayah saya, lebih bisa diterima dengan baik dan membekas di hati anak-anak. Emang iya sih, buktinya sampai sekaran saya masih inget dengan cerita-cerita Ayah saya itu. :cutesmile:

Membuat cerita untuk anak pun gak sulit sebenernya. Yang diperlukan adalah kemampuan menyederhanakan logika dan bahasa kita sesuai dengan yang ditangkap oleh anak-anak. Disesuaikan pula dengan umurnya. Seperti aturan di semua naratif (story), cerita hanya perlu tiga hal: kausalitas, waktu, dan ruang. Itu aja. Untuk cerita anak, buat ketiga hal itu menjadi sederhana dan mudah. Misalnya cerita tentang capung air yang pergi karena sumber air tercemar. Kausalitasnya sederhana: karena gak ada air bersih, mereka pergi. Air menjadi gak bersih lagi karena kita buang sampah ke sungai. Ini hal yang bisa dimengerti anak usia TK dan awal SD. Kita jadi bisa mengajarkan fakta ilmilah bahwa capung air memang bisa dijadikan petunjuk tentang ketersediaan sumber air bersih di suatu wilayah dan pesan moralnya pun sampe; jangan buang sampah ke sungai nanti air sungainya jadi kotor. Nanti capung airnya pergi. Kalo capung airnya pergi, kita jadi gak bisa liat capung aer lagi kalo pagi. :mewek: Padahal capung aernya cakep bangeeet!

Saya kutipin dari Bordwell:

“Narrative is a chain of events in cause-effect relationship occuring in time and space.”

Asal udah ada ketiga unsur ini, rangkaian kausalitas yang kita buat, udah bisa dibilang sebagai “story” atau naratif.

Buat emak-emak kayak saya, kesempatan bercerita melalui dongeng sebelum tidur itu, saya pake juga untuk mengajarkan anak-anak hal yang sederhana. Misalnya tentang semangka. Anak-anak saya belom pernah sama sekali liat pohon semangka. Saya juga. Trus saya browsing dan dapet gambarnya. Menurut saya, semangka ini lebih mirip semak-semak. :D Jadilah saya buat cerita: Semangka, si Semak yang Buahnya Disangka Bola. Hahahaaa…. :D

Semangka: SEMAk yang disaNGKA. *ngarang banget* Tapi anak-anak saya suka ceritanya. Mereka juga jadi lebih mudah paham gitu bentuk si pohon semangka itu bukan kayak pohon jambu atau mangga. :cutesmile:

Keep it simple. Itu intinya. :cutesmile:

Buat Manteman yang mirip sama Ayah saya, tukang cerita dan suka mengajarkan anak-anak lewat perantaraan dongeng, ada lomba yang seru loh. Lomba ini dibuat sebagai usaha untuk menghidupkan lagi suasana bercerita sebelum tidur di rumah. Frisian Flag 123/456 mempersembahkan program hadiah bagi Ibu dan keluarga dalam bentuk Kontes Cerita Bunda.

Silakan dilihat caranya di sini : IbudanBalita

Di luar tentang hadiahnya yang emang sangat menarik ituuuh (Samsung Galaxy Tab 10.1 untuk cerita terbaik dan voucher belanja), lomba ini juga bisa untuk mengasah kemampuan bercerita Manteman semua.

Yuk dikirim ceritanya, karena Deadline-nya bentar lagi loh: 30 Desember 2013

 Jangan lupa ya. :cutesmile:

4 Comments

  1. Ety Abdoel
    Dec 26, 2013

    Pantesan Mba Octa pandai menulis fiksi ternyata kecilnya biasa didongengin.. :cutesmile:

    • octanh
      Dec 30, 2013

      Mungkin juga karena itu, Mbak Ety. :D Tapi saya kadang waktu kecil jadi males mbaca karena tahu ada yang suka ngedongengin. :mewek:

  2. Kania
    Dec 25, 2013

    Ih Keren ya ayahnya…:)

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)