#310: Writing: Bikin Kaver dulu Menulis Kemudian

Dibaca 191 kali

IMG_3841edit

Kaver Decoupage ini saya ambil dari foto kain katun untuk tutorial menjahit saya. :cutesmile:

Errr … ini catatan ringan aja sebelum maghrib. Anak-anak lagi pada anteng nonton Timmy Time dan saya akhirnya punya waktu untuk duduk tenang di depan laptop barang sebentar. :cutesmile:

Kemaren ceritanya udah sampe ide dan medium, ya? Berikutnya kita akan bahas premis dan konflik. Bagian premis ini agak sulit kadang karena kamu harus benar-benar bisa “memeras” cerita dan ide kamu sampai hanya jadi satu kalimat saja. Premis ini akan jadi  bahan untuk berikutnya kita membuat tulang punggung cerita dengan outline dan kemudian membagi plot. Tapi itu berikutnya aja. :D

Setelah selesai memutuskan bahwa saya akan menulis ide dan mediumnya, berikutnya yang saya lakukan adalah: membuat kaver. *plaaak* :D

Ini emang bukan kerjaan wajib sih. Tapi saya suka aja gitu membayangkan kalau cerita yang mau saya tulis punya sampul yang bagus. Nanti kalau ceritanya udah selesai ditulis, minimal selesai draft 1, saya print juga sampulnya dan sekalian dijilid bareng sama naskahnya. Masalah itu naskah ternyata pas udah dibaca ulang perlu rewrite, itu urusan belakangan. Hahahaaa…. :D

Sampul ini juga membantu saya konek dengan mood yang “seharusnya” saya rasakan ketika menuliskan ceritanya, entah itu sedih atau gimana. Saya juga pake bantuan playlist lagi tertentu sih yang beda untuk tiap naskah. Jadi kayak soundtrack gitu. :D

IMG_3300edit

Ini kaver Everald. Fotonya saya ambil waktu jalan-jalan ke pantai. 

Ngebikin kaver ini bisa membantu saya buat semangat menulis. Walaupun saya tahu, kalaupun naskahnya jadi, akan sangat kecil kemungkinannya sampul buatan saya ini dipakai buat sampul benerannya. :cutesmile:

Untuk kaver Decoupage di atas itu, saya pilih pakai foto kain dengan bentuk begitu, karena Decoupage sendiri artinya (menurut Merriam Webster): the art of decorating surfaces by applying cutouts (as of paper) and then coating with usually several layers of finish (as lacquer or varnish). Atau arti sederhananya kalau diterjemahkan dari bahasa Prancis:  act of cutting out. Decoupage itu kebalikanya montage. Kalo montage menyatukan potongan, kalo decoupage memisahkannya menjadi potongan kecil atau lapisan. Kalo dipaksain, bisa juga artinya: dikupas. *plaaak* Tapi emang iya mendekati itu artinya. :D

Makanya saya pakai foto yang gambarnya kayak lapisan kain gitu. :D

Kaver di atas itu saya buat dengan bantuan Photoshop. Gak terlalu sulit kok. Tapi emang saya ngebiasain diri untuk make foto yang saya ambil sendiri sebagai bahannya. Kalau gak ada foto yang mendekati apa yang saya inginkan, ya dibuat fotonya. :cutesmile: Kalau ngambil-ngambil gambar dari internet, nanti takutnya ngelanggar hak cipta. Kalau untuk font-nya sendiri, saya suka donlot font gratis di dafont.

Have fun~!

3 Comments

  1. yunita
    Dec 26, 2013

    mbak, gimana cara make dafontnya?? :-x

    • octanh
      Dec 30, 2013

      Di-download font-nya, trus di-unzip (biasanya bentuknya zip gitu). Trus isinya di-copy ke folder font di programfile Windows. :D Semoga membantu.

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)