#313: Writing: Plot Sinopsis

Dibaca 217 kali

enhanced-buzz-30179-1383065429-20

credit

Kemaren udah sampe outline ya? :cutesmile:

Kebetulan hari ini saya lagi gak terlalu rempong ama kerjaan rumah dan anak-anak pada anteng, mari kita lanjutkan. Berikutnya adalah plot sinopsis.

Masih inget kan, definisi plot? Plot adalah susunan adegan yang kalau dirangkai akan membuat cerita. 

Sebenarnya, ada beberapa penulis yang tanpa nyusun plot pun, bisa menulis dengan lancar hanya dengan berbekal outline. Ketika menulis Geek in High Heels, saya juga awalnya gak mau sampe bikin plot sinopsis. Jadi pas udah sampe outline, saya bakalan langsung nulis. Itu yang kemudian ngebikin saya bingung pas di sekitar halaman 50-an. Ketika konflik udah mulai dijelaskan tapi saya sendiri kebingungan dengan arah ceritanya. :mewek: Akhirnya, saya mulai nyusun plot sinopsis.

Setelah nyusun plot sinopsis ini, keliatan mana scene yang harusnya dibuang aja. Mana yang harus ditambah untuk nambel plot-hole. Mana yang bisa dirampingkan, mana yang harus digendutkan untuk ngebikin adegannya terjelaskan dengan baik.

Penulis yang langsung bisa menulis dari outline, saya kira sudah berpengalaman atau setidaknya punya gambaran yang jelas tentang cerita yang mau dia buat. Jadi dia gak bakalan nyasar. Tapi, kalau kamu penulis yang suka ngerjain beberapa proyek sekaligus kayak saya (kadang saya ngeblog dan nulis novel, plus nulis tutorial craft juga) hal ini sulit. Saya gak bisa mikirin cerita yang lagi saya tulis sepanjang waktu. Jadi, saya pun mulai bekerja dengan cara ini. Biar sewaktu-waktu saya bisa lepas tangan dari naskah yang lagi saya kerjain dan ngerjain hal lain tanpa terbebani. Selain itu, saya juga bisa mengkonstruksi cerita yang saya buat dengan jelas.

Jadi, ini cara saya mengerjakan novel saya. Gak ada metodologi yang benar-benar pas di semua orang. Tiap penulis punya caranya sendiri. Semoga kamu nanti juga akan menemukan cara kerja yang pas dengan kondisi kamu, ya. :cutesmile:

Gimana caranya mecah outline jadi plot sinopsis?

Sewaktu menulis outline, jangan lupa kasih pointer. Bagian-bagian outline ini akan kita kerjakan satu-persatu agar lebih mudah. Pake contoh cerita obat nyamuk yang kemaren aja ya. :cutesmile:

Saya kasih contoh pengembangannya dari pembukaan ceritanya, satu aja. Ketika si protagonis masih dalam keadaan tanpa konflik. Dari ouline, bisa dibuat lebih detail jadi plot sinopsis kayak gini:

Joko duduk di sofa dengan istrinya, Sri. Mereka menonton televisi sambil sesekali mengobrol ringan. Lalu datanglah seekor nyamuk. Hingap di bahu Sri yang tidak tertutup daster. Nyamuk itu diteplok Sri, gagal. Joko membantu memburu nyamuk, gagal juga. Di tepi ruangan, kelihatan obat nyamuk spirak bakar yang susah menjadi abu. Joko melihat kotak obat nyamuk di rak dekat televisi, ternyata kosong. Sri meminta Joko membeli obat nyamuk. Joko menolak. Dia malas sekali dan hari susah larut malam. Sri memaksa. Joko terus menolak. Sri mengancam akan menginap di rumah orangtuanya kalau Joko tidak mau membeli obat nyamuk. Joko pun mengambil jaket dan dompetnya.

Yang saya tulis di atas itu, adalah pembukaan: pengenalan tokoh, keadaan tanpa konflik (ketika nyamuk belom datang), dan juga memperlihatkan hubungan Sri dan Joko sebagai suami-istri. Juga ngasih tau ancaman Sri dan waktu kejadian yang sudah tengah malam. Karena pembukaan ini gak rumit, semua bisa ditulis sekalian di satu bagian.

Cerita ini pun dibuat dengan alur linier maju (soalnya ada loh linier mundur, contohnya di film Memento), jadinya dari outline yang kita buat kemarin, bisa tinggal didetail aja. Bisa dimasukkan beberapa dialog atau penjelasan biar gak lupa. Soalnya saya kadang nemu dialog yang bagus tapi gampang lupa, jadi dialog pun suka saya masukin ke plot sinopsis.

Setelah kamu selesai mendetail semua adegan dan plot pun sudah sempurna, kamu bisa mulai menulis dari awal. Kapanpun kamu meninggalkan proyek tulisan ini, kamu gak akan lupa udah sampe mana dan kemudian harus gimana.

Untuk cerita yang punya alur maju dan mundur, saya suka pake bantuan papan tulis. Kayak gini:

IMG_4577edit

Yang kuning itu “present” dan yang pink “flashback”.

Gambar di atas itu saya buat untuk rancangan novelet yang punya alur maju dan mundur. Makanya adegannya gak banyak. :D Ada beberapa bagian yang flashback untuk menceritakan penyebab hal-hal tertentu terjadi di masa kini. Memasukkan flashback ke dalam cerita dan menjalinnya dengan baik butuh ketelitian juga. Karena ini saya membuat plot yang mau ditulis dalam dua bentuk; sekarang dan masa lalu. Trus saya potong perbagian dan saya susun ulang. Ditandain pake post-it note dan ditempel di papan tulis yang bisa digantung di mana aja. Jadi kadang sambil main sama anak-anak, saya suka sambil ngeliat-ngeliat papan ini dan ngebenerin beberapa hal. Sekarang sih saya udah puas sama susunan plotnya. Tinggal ditulis.

Untuk Decoupage, saya lebih milih ngerjain susunan plotnya per bagian waktu (dalam hitungan tahun tertentu) dan dibuat timeline. Jadi gak saya kerjain di papan tulis kayak gini karena gak bakalan cukup. Saya buat diagram alur dan tabel untuk memudahkan.

IMG_4580edit

Karena ini untuk novelet, jadinya bagian plotnya pendek-pendek aja biar ringkes.

Saya punya satu papan lagi di kamar yang ukurannya lebih besar untuk proyek Everald. :D Tapi susah motonya dan bentuknya pun acakadut cuman saya yang ngerti. :mewek:

Kalo plot udah disusun dan didetail jadi plot sinopsis, pas meriksa jangan lupa buat balik lagi ke premis. Hal-hal yang gak perlu diceritakan, sebaiknya dibuang aja. Hal-hal yang kurang jelas, diperjelas. Konflik yang kurang nendang (biasanya udah keliatan kalo di sini) ditambahin tendangannya.

Kalau semua itu udah beres dan kamu udah puas, bisa dibilang tulangnya cerita kamu udah jadi. Kamu tinggal tambahin daging, nadi, dan kulit. Buat susunan tulang yang kokoh biar cerita kamu gak gampang rubuh. :cutesmile:

IMG_4581edit

Post-it note warna-warni. Yang ijo itu buat flash forward jadinya jarang dipake.

Berikutnya kita bahas tentang struktur dramatik ya. Pake yang standar aja; struktir tiga babak. Harusnya saya ngebahas ini dulu sih. Tapi karena saya pikir sebelum mulai ngebahas itu, kamu perlu buat ngeliat gimana teknis kerjanya, jadi saya mulai dengan tips nyusun plot ini dulu. :cutesmile: Sekarang udah ada bayangan kan, gimana teknis dan cara kerjanya?

Semoga membantu ya, Manteman. :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)